Nizatidine: Manfaat – Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Nizatidine adalah penghambat histamin-2 yang bekerja dengan mengurangi jumlah asam yang diproduksi oleh lambung.[1,2,3]

Nizatidine digunakan untuk mengobati luka di perut dan usus. Nizatidine juga mengobati mulas dan erosi esofagitis yang disebabkan oleh penyakit refluks gastroesofageal (GERD), suatu kondisi di mana asam mundur dari lambung ke kerongkongan.

Apa Itu Nizatidine?

Berikut ini info mengenai Nizatidine, mulai dari indikasi hingga peringatannya: [1,2]

IndikasiObat tukak lambung, dispepsia, dan GERD
KategoriObat Bebas Terbatas
KonsumsiDewasa
KelasAntasida
BentukTablet, kaplet.
KontraindikasiHipersensitif. Gangguan Serangan jantung.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan nizatidine:
→ Pasien alergi terhadap nizatidine atau obat serupa seperti ranitidine, cimetidine, atau famotidine.
→ Pasien dengan penyakit risiko pneumonia
→  Pasien dengan gangguan ginjal. 
→ Kehamilan dan menyusui.
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiKategori B: Studi pada reproduksi hewan tidak menemukan risiko pada janin. Belum ada studi yang memadai dan terkontrol pada wanita hamil
Nizatidine dapat masuk ke dalam ASI dan dapat membahayakan bayi yang menyusu. 
Anda tidak boleh menyusui saat minum obat ini.

Manfaat Nizatidine

Nizatidine dapat digunakan untuk mengobati nyeri ringan hingga sedang dan asam lambung. Contoh keluhan seperti sakit pada saat [2,3]

  • Sakit maag
  • Ulkus duodenum
  • Tukak lambung
  • Sindom Zollinger-Ellison.

Dosis Nizatidine

Pemberian Nizatidine dapat dibagi menjadi 2 bagian utama yaitu untuk dewasa dan anak-anak [2,3]

Dosis Nizatidine Dewasa

Oral/Diminum:
⇔ Berat 50 kg atau lebih besar:
→ 300 mg setiap 6 jam ATAU 150 mg setiap 4 jam
→ Dosis Tunggal Maksimum: 300 mg
→ Interval Dosis Minimum: setiap 4 jam
→ Dosis Maksimum: 600 mg per 24 jam
⇔ Berat kurang dari 50 kg:
→ 250 mg / kg setiap 6 jam ATAU 100 mg / kg setiap 4 jam
→ Dosis Tunggal Maksimum: 250 mg / kg
→ Interval Dosis Minimum: setiap 4 jam
→ Dosis Maksimum: 500 mg / kg per 24 jam

Dosis Nizatidine Anak

Oral/Diminum
⇔Sesuai petunjuk dan resep dokter

Efek Samping Nizatidine

Secara umum, Nizatidine dapat tidak memberikan efek samping serius ketika diberikan dalam dosis yang tepat [3]

Efek yang paling sering sering dilaporkan adalah:

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • mulas yang memburuk
  • nyeri dada
  • kulit pucat, merasa pusing atau sesak napas
  • penyakit kuning (kulit atau mata menguning).

Gejala Overdosis Nizatidine (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):

  • penglihatan kabur
  • air liur
  • mual
  • muntah
  • mata berair
  • diare.

Info Efek Nizatidine Tenaga Medis: [2,3]

  • Hati.
    • Umum (1% hingga 10%): Peningkatan aspartat aminotransferase
  • Saluran pencernaan
    • Sangat umum (10% atau lebih): Mual (hingga 34%), Muntah (hingga 15%)
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri perut, diare, konstipasi, pencernaan yg terganggu, perut membesar
  • Hipersensitif
    • Laporan pasca pemasaran: Anafilaksis, reaksi hipersensitivitas
  • Hematologi
    • Umum (1% hingga 10%): Anemia, perdarahan pasca operasi
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Trombositopenia, leukopenia, neutropenia
  • Dermatologis
    • Umum (1% hingga 10%): Ruam, pruritus
  • Pernafasan
    • Umum (1% hingga 10%): Dispnea, bunyi napas abnormal, edema paru, hipoksia, efusi pleura, stridor, mengi, batuk
  • Kardiovaskular
  • Metabolik
    • Umum (1% hingga 10%): Hipokalemia, hiperglikemia
  • Sistem saraf
    • Umum (1% hingga 10%): Sakit kepala, pusing
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Dystonia
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% hingga 10%): Kejang otot, trismus
  • Psikiatrik
    • Umum (1% hingga 10%): Insomnia, kecemasan
  • Genitourinari
    • Umum (1% hingga 10%): Oliguria
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Pireksia, kelelahan
  • Mata
    • Umum (1% hingga 10%): Edema periorbital

Detail Nizatidine

Untuk memahami lebih detil mengenai Nizatidine, seperti operdosis, penyimpanan, cara kerja Nizatidine, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya [2]

PenyimpananTablet / tutup / suspensi / solusi:
→ Simpan antara 20-25 ° C.
→ jangan simpan di freezer.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
Cara KerjaDeskripsi: Nizatidine mungkin hanya bagian dari program perawatan lengkap yang juga mencakup perubahan pola makan atau kebiasaan gaya hidup. Ikuti instruksi dokter Anda dengan sangat cermat.
Onset: Oral: <1 jam. IV: 5-10 menit (analgesia); dalam 30 menit (antipiretik).
Distribusi: Penghambatan kompetitif menghasilkan pengurangan sekresi asam lambung basal dan nokturnal. 
Obat ini juga mengurangi respons asam lambung terhadap rangsangan seperti makanan, kafein, insulin, betazole, atau pentagastrin.
Metabolisme: Kurang dari 7% dari dosis oral dimetabolisme sebagai N2-monodes-methylnizatidine, suatu antagonis reseptor H2, yang merupakan metabolit utama yang diekskresikan dalam urin. 
Kemungkinan metabolit lainnya adalah N2-oksida (kurang dari 5% dari dosis) dan S-oksida (kurang dari 6% dari dosis).
Interaksi Dengan Obat Lain→ Pada pasien yang diberi 
aspirin dosis sangat tinggi (3.900 mg) 
setiap hari, peningkatan kadar salisilat serum terlihat ketika nizatidine, 150 mg 
bid , diberikan bersamaan.
Interaksi Dengan Makanan→ Peningkatan risiko hepatotoksisitas dengan alkohol.
→ Konsentrasi serum menurun dengan St. John’s wort.
Overdosis⇔ Gejala: Pucat, mual, muntah, anoreksia, sakit perut, asidosis metabolik, kelainan metabolisme glukosa. Setelah 12-48 jam konsumsi, kerusakan hati dapat menjadi jelas, yang dapat menyebabkan ensefalopati, perdarahan, hipoglikemia, hipotensi, edema serebral, aritmia jantung, dan pankreatitis.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Tidak ada data

Pertanyaan Seputar Nizatidine

Apakah ibu hamil dan menyusui boleh minum parasetamol ?

Kategori B: Studi pada reproduksi hewan tidak menemukan risiko pada janin. Belum ada studi yang memadai dan terkontrol pada wanita hamil[2]

Bagaimana jika saya melewatkan satu dosis?

Ambil dosis yang terlewat begitu Anda ingat. 
Lewati dosis yang terlewat jika hampir waktunya untuk dosis terjadwal berikutnya. 
Jangan minum obat tambahan untuk mengganti dosis yang terlewat.[3]

Bagaimana penyimpanan obat ini?

Simpan antara 20-25 ° C., jangan simpan di freezer, Lindungi dari cahaya dan kelembaban.[3]

Contoh Obat Nizatidine (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Nizatidine:[3,4]

Brand Merek Dagang
Axid
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment