Cumi-cumi: Manfaat – Gizi dan Tips Konsumsi

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Tentang Cumi-cumi

Cumi-cumi adalah moluska yang termasuk dalam keluarga kerang, tiram dan gurita. [1, 2]

Cumi-cumi  memiliki daging dengan tekstur yang kenyal, berwarna putih pucat bening serta memiliki rasa yang enak. [1]

Selain rasanya yang enak, cumi-cumi juga memiliki segudang manfaat. Makanan laut ini kaya akan kandungan protein, mineral dan rendah kalori. [1, 2, 4]

Cumi-cumi
Cumi-cumi

Fakta Menarik Tentang Cumi-cumi

Berikut ini adalah fakta mengenai cumi-cumi: [4, 5]

  • Cumi-cumi adalah salah satu makanan laut bergizi yang mengandung sumber protein dan mineral yang sangat baik dengan sedikit kalori.
  • Cumi-cumi mengandung jumlah vitamin dan omega-3 yang cukup, dan ada beberapa efek negatif selain dari risiko alergi yang jarang terjadi.
  • Cumi juga merupakan bahan makanan yang lezat dan serbaguna, makanan laut yang sehat ini dapat memberikan banyak manfaat bagi diet Anda.
  • Umumnya, cumi-cumi yang lebih kecil dan lebih muda lebih empuk daripada cumi-cumi yang lebih besar dan lebih tua.

Kandungan Gizi Cumi-cumi

Berikut adalah daftar nilai gizi tertinggi dari cumi – cumi dan persentasenya dalam memenuhi kebutuhan harian tubuh kita per 100 Gram.

IDNmedis.com Info Gizi (Per 100 Gram)
Moluska, cumi-cumi, spesies campuran, mentah
Kalori:92Kalori Dari Lemak:12.4
  %Kebutuhan Harian
Total Lemak1.4      g 2.12 %
Lemak Jenuh0.4      g 1.79 %
Lemak Trans0        0    %
Kolesterol233      mg 77.67%
Sodium44       mg 1.83 %
Total Karbohidrat3.1      g 1.03 %
Serat0        g 0    %
Gula0        g  
Protein15.6     g 31.16 %
Vitamin A0.66 %Vitamin c7.83 %
Kalsium3.2 %Zat besi3.78 %
© IDNmedis.com

Src : Moluska, cumi-cumi, spesies campuran, mentah

*Kebutuhan harian berdasarkan diet 2,000 kalori. Kebutuhan anda bisa lebih besar/kecil.

Top 10 Gizi
Penyajian 100gr%Kebutuhan Harian
Tembaga1.9      mg95 %
Kolesterol233      mg78 %
Selenium44.8     mcg64 %
Protein15.6     g31 %
Riboflavin0.4      mg24 %
Fosfor221      mg22 %
Vitamin B121.3      mcg22 %
Niasin2.2      mg11 %
Seng1.5      mg10 %
Magnesium33       mg8 %
© IDNmedis.com

Src : Moluska, cumi-cumi, spesies campuran, mentah

Manfaat Cumi-cumi

Berikut ini adalah beberapa manfaat cumi-cumi bagi kesehatan: [1, 2, 3, 4]

  • Tidak Mengandung Karbohidrat

Salah satu seafood yang memiliki karbohidrat rendah adalah cumi – cumi. Orang yang menjalani diet keto dapat memasukkan cumi – cumi ke dalam makanan mereka karena tidak mengandung karbohidrat (0 % karbohidrat.

  • Menurunkan Kolesterol Jahat

Tidak seperti beberapa produk hewani lainnya, cumi-cumi rendah lemak jenuhnya. Lemak jenuh dan lemak trans biasanya dilarang bagi mereka yang memiliki kolesterol tinggi.

Satu porsi 3 ons cumi mentah mengandung sekitar 198 miligram kolesterol dan 13,2 gram protein bersama dengan 0,3 gram lemak jenuh total. Makanan laut ini juga mengandung lemak sehat, yaitu 0,09 gram lemak tak jenuh tunggal dan 0,4 gram lemak tak jenuh ganda.

Lemak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda dianjurkan untuk dikonsumsi lebih banyak karena dapat membantu meningkatkan kadar high-density lipoprotein (HDL), kolesterol baik. HDL dapat membantu menurunkan LDL, kolesterol jahat.

  • Melawan Kanker dan Tumor

Tinta cumi-cumi diketahui memiliki sifat antikanker. Tinta dapat mengurangi ukuran tumor dan penyebaran sel kanker. Sifat antikanker ini terkait dengan sifat antioksidan yang kuat pada tinta.

Antioksidan adalah senyawa yang bisa melawan molekul yang berpotensi berbahaya atau yang disebut dengan radikal bebas. Jika kadar radikal bebas terlalu tinggi dalam tubuh Anda, hal itu dapat menyebabkan kerusakan sel dan meningkatkan risiko penyakit kronis, seperti kanker, penyakit jantung, dan diabetes.

  • Sumber Alami Anti bakteri

Cumi – cumi merupakan salah satu contoh makanan yang bisa digunakan untuk pengobatan alternatif. Makanan laut ini menjadi agen anti-bakteri yang kuat, terutama tintanya. Tinta cumi-cumi telah terbukti bisa melawan bakteri seperti E.coli dan K. Pneumoniae.

Tinta cumi-cumi memiliki sifat antimikroba, yang memungkinkannya menetralkan bakteri dan virus berbahaya.

Ekstrak tinta cumi-cumi telah terbukti efektif dalam menetralkan bakteri penyebab plak gigi, seperti Streptococcus mutans, Actinomyces viscosus, Lactobacillus acidophilus, dan Candida albicans. Selain itu, tinta cumi-cumi mampu menetralkan bakteri penyebab penyakit bawaan makanan , seperti Escherichia coli dan Listeria Monocytogenes.

  • Menjaga Kesehatan Otak dan Hati

Kolin adalah nutrisi penting seperti vitamin yang sangat penting untuk kesehatan otak dan hati.

Telur adalah sumber kolin makanan terbaik, dalam satu telur matang terkandung sekitar 117 mg nutrisi. Namun, kolin juga dapat Anda temukan dalam cumi-cumi. Cumi-cumi memiliki sekitar 65 mg per 100 gram porsi.

  • Tinggi Protein

Cumi-cumi adalah sumber protein yang kaya, yang menyediakan 15,6 gram per 100 g sajian.

Selain itu, cumi adalah protein lengkap, yang berarti menyediakan kesembilan asam amino esensial dalam jumlah yang cukup. 

Cumi – cumi mengandung vitamin B 12 dan B6. Vitamin B 12 dibutuhkan tubuh Anda untuk kesehatan saraf dan kesehatan darah dan vitamin B6 untuk melindungi jantung Anda dari stroke. Alasan inilah yang menjadikan cumi-cumi bagus untuk Anda konsumsi.

  • Dapat Meningkatkan Kekebalan

Berdasarkan penelitian dari Min Lei, dkk (2007), tinta cumi-cumi diketahui dapat meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan sel kekebalan dan meningkatkan kekebalan secara keseluruhan dibandingkan dengan larutan kontrol.

Cumi mengandung konsentrasi tinggi selenium, yang merupakan mineral penting dengan mekanisme antioksidan.

Dalam tubuh manusia, selenium mengaktifkan berbagai selenoprotein yang dapat meningkatkan respon imun dan membantu melindungi dari berbagai masalah kesehatan.

Per porsi 100 gram, cumi menawarkan sekitar 44,8 mcg selenium, yang setara dengan 64% asupan harian yang direkomendasikan.

Efek Samping Cumi-cumi

Walaupun memiliki manfaat yang sangat banyak, cumi-cumi juga memiliki beberapa efek samping diantaranya yaitu: [2, 4]

  • Alergi

Cumi-cumi yang merupakan salah satu anggota keluarga moluska. Dengan kata lain, cumi-cumi berkerabat dengan moluska seperti kerang dan tiram. Cumi-cumi juga dapat menyebabkan efek samping berupa reaksi alergi dengan cara yang sama seperti kerabat moluska lainnya. Salah satu alergen utama pada cumi-cumi adalah protein yang disebut 38 kd.

Alergi terhadap spesies krustasea, seperti kepiting, lobster, dan udang lebih umum terjadi dibandingkan alergi terhadap moluska. Namun, perlu dicatat bahwa kemungkinan ada reaksi alergi reaktif silang dari cumi-cumi pada individu dengan alergi Crustasea.

Reaksi alergi bisa menjadi parah, dan siapa pun yang memiliki alergi kerang harus berbicara dengan dokter mereka sebelum mengkonsumsi cumi-cumi.

  • Mengandung Kolesterol

Cumi – cumi kaya akan kandungan kolesterol, dengan 100 gram mengandung 233 mg. Kandungan Kolesterol  dalam makanan dapat mempengaruhi kesehatan jantung Anda. Pada sebagian besar orang, asupan kolesterol makanan yang lebih tinggi tidak berdampak pada kadar kolesterol darah.

  • Cumi Goreng Tidak Menyehatkan

Cumi dapat diolah menjadi berbagai macam olahan, dan banyak di antaranya sangat sehat. Misalnya, cumi Mediterania dan sup seafood dan lain-lain.

Namun, cumi-cumi goreng menjadi salah satu pilihan olahan cumi yang paling populer di negara Barat.

Meskipun cumi yang digoreng mungkin terasa enak, penambahan tepung dan minyak goreng dapat menambah jumlah karbohidrat, minyak, dan banyak kalori ekstra.

Cara terbaik mengolah cumi ialah dengan cara dipanggang atau direbus. Mengolah cumi dengan cara ini akan mempertahankan nilai gizi yang terdapat pada cumi-cumi, sehingga lebih sehat.

Tips Memilih Cumi-cumi

Cumi-cumi dapat dibeli dalam keadaan beku maupun segar di berbagai toko atau pasar. Cumi beku biasanya sudah dibersihkan dan dapat dijual dalam keadaan utuh atau sudah dipotong dalam bentuk seperti cincin. Bisa dijual dengan atau tanpa bagian tentakel. Untuk menyiapkan cumi-cumi beku, Anda dapat mencairkannya di bawah air yang mengalir. [5]

Cumi-cumi segar juga dapat ditemukan utuh atau telah disiapkan. Dalam memilih cumi-cumi utuh, pilihlah cumi dengan daging yang lembab berwarna ungu sampai putih, serta berbau harum dan manis. Hindari cumi-cumi yang berwarna coklat atau berbau tidak sedap. [5]

Cumi-cumi juga tersedia dalam bentuk adonan atau olahan, tetapi Anda harus berhati-hati, karena cumi-cumi dalam bentuk ini biasanya mengandung lemak trans, zat penyedap, dan pengawet dalam jumlah tinggi. [5]

Tips Memasak Cumi-cumi

Cumi-cumi bisa dimakan mulai dari tubuhnya, lengan, tentakel, dan bahkan tinta. Hanya paruh (alias mulut cumi-cumi) dan gladius (bagian tubuh seperti cangkang internal) yang tidak bisa dimakan. [5]

Berikut ini adalah beberapa tips dalam memasak cumi-cumi: [5]

  • Pertama, cuci bersih cumi-cumi dengan air mengalir. Pisahkan bagian kepala dari badannya.
  • Selanjutnya, potong kepala tepat di bawah mata. Buang kepala dan isi perutnya. Keluarkan paruh cumi-cumi yang keras dan berbentuk bola.
  • Kemudian, tarik gladius keras, tulang rawan cumi yang berwarna transparan. Lalu buang gladius.
  • Sekarang Anda bisa menguliti tubuh cumi-cumi menggunakan jari tangan atau pisau kecil. Kulit akan lepas dengan cukup mudah jika Anda berhati-hati. Setelah selesai, buang kulitnya.
  • Cumi-cumi siap digoreng, dibakar, atau diasinkan. Anda dapat membiarkannya utuh, atau memotong tubuh cumi-cumi menjadi cincin, atau menggoresnya dengan pisau dalam pola silang.
  • Cumi-cumi hanya membutuhkan waktu beberapa menit untuk dimasak. Cukup dimasak selama sekitar dua menit dengan api besar. Tubuh cumi-cumi akan menjadi buram dan tentakelnya akan sedikit melengkung saat sudah matang. Cumi-cumi yang terlalu matang akan berubah menjadi keras dan kenyal.

Cara Menyimpan Cumi-cumi

Cumi-cumi segar dapat disimpan di lemari es dalam wadah kedap udara hingga dua hari. Setelah dua hari, cumi-cumi harus dimasak dan dikonsumsi atau dibekukan untuk digunakan nanti. [5]

Setelah matang, cumi-cumi akan disimpan di lemari es dalam wadah tertutup selama dua hingga tiga hari. Cumi mentah dan matang membeku dengan baik, dan dapat dibekukan hingga tiga bulan. [5]

fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment