Kanker Lambung : Penyebab – Gejala dan Pengobatan

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Tinjauan Medis : dr. Maria Arlene, Sp.Ak
Kanker lambung adalah pertumbuhan sel abnormal yang terdapat di lambung. Kanker ini bisa mengenai bagian mana saja dari lambung. Gejala dapat berupa sulit menelan, rasa kembung setelah makan, cepat kenyang... walaupun makan hanya sedikit, mual, nyeri perut, dan berat badan turun drastis. Penyebab pasti kanker lambung tidak diketahui, namun ada beberapa faktor risiko seperti GERD, obesitas, diet tinggi garam dan makanan yang diasap, kurang sayur dan buah, kebiasaan merokok, riwayat penyakit serupa di keluarga, dan gastritis yang berkepanjangan. Penegakkan diagnosis biasanya menggunakan endoskopi untuk melakukan biopsi serta pencitraan dengan menggunakan pencitraan CT. Jika Anda merasakan gangguan percernaan yang tidak membaik (malah semakin memburuk) walaupun telah mencoba memakai obat-obatan, sebaiknya berkonsultasilah dengan dokter. Bisa jadi gangguan pencernaan tersebut merupakan tanda dari suatu penyakit yang lebih serius. Read more

Apa Itu Kanker Lambung?

Kanker lambung merupakan jenis kanker yang menyerang lambung di mana sel-sel lambung tumbuh secara tak normal dan tak terkontrol [1,2,3,8].

Kanker lambung juga dikenal dengan istilah kanker perut dan di Amerika Serikat, kanker perut sendiri adalah jenis kanker yang memengaruhi esofagus (saluran panjang pembawa makanan dari mulut ke perut) [1].

Perubahan atau mutasi genetik kerap menjadi alasan mengapa sel-sel abnormal tumbuh tak terkendali, tak hanya pada lambung atau saluran pencernaan, tapi juga beberapa kasus di organ tubuh lainnya [1,2,3,4].

Kanker lambung pun pada kondisi awal memiliki kemiripan gejala dengan beberapa penyakit lambung lainnya, terutama penyakit maag [1].

Tinjauan
Kanker lambung adalah sebuah kondisi kanker yang menyerang bagian lambung di mana umumnya kondisi ini ditandai dengan gejala mirip penyakit lambung pada umumnya.

Penyebab Kanker Lambung

Mutasi genetik di sel lambung menjadi penyebab utama timbulnya kanker lambung [1,2,3].

Mutasi atau perubahan sel ini menjadi penyebab pertumbuhan sel abnormal yang tidak terkendali [1,2,3].

Sel abnormal yang pertumbuhannya tak bisa dikontrol di bagian lambung ini yang disebut dengan istilah sel kanker.

Namun, penyebab mutasi genetik itu sendiri hingga kini belum diketahui secara jelas.

Meski demikian, tetap terdapat sejumlah faktor yang mampu meningkatkan risiko kanker lambung pada seseorang, yaitu antara lain [1,2,3,4] :

  • Obesitas atau kelebihan berat badan
  • Kebiasaan merokok
  • Faktor jenis kelamin (laki-laki memiliki risiko lebih tinggi mengalami kanker lambung)
  • Faktor usia (usia di atas 55 tahun memiliki risiko lebih tinggi mengalami kanker lambung)
  • Orang-orang keturunan Asia (terutama Jepang dan Korea), Belarusia dan Amerika Selatan memiliki risiko lebih tinggi
  • Memiliki riwayat menempuh operasi lambung
  • Riwayat kesehatan keluarga (ada anggota kelurga yang pernah menderita kanker lambung)

Selain itu, beberapa orang dengan riwayat penyakit berikut juga memiliki peluang lebih besar dalam menderita kanker lambung [1,2,3,4,5,6] :

  • Anemia defisiensi vitamin B12
  • Peradangan lambung kronis
  • Infeksi virus Epstein-Barr (EBV)
  • Infeksi bakteri pylori
  • Kanker serviks
  • Kanker prostat
  • Kanker usus
  • Kanker esofagus
  • Limfoma
  • Kelemahan sistem imun tubuh (dikarenakan obat imunosupresif jangka panjang atau HIV/AIDS)
  • Polip dalam lambung

Faktor gaya hidup tak sehat pun mampu menjadi faktor peningkat risiko seseorang dalam menderita kanker lambung, seperti [1,2,7] :

  • Jarang melakukan olahraga
  • Jarang atau tidak pernah mengonsumsi buah serta sayur
  • Sering minum minuman beralkohol (memiliki kebiasaan konsumsi secara berlebihan)
  • Sering mengonsumsi makanan olahan
  • Sering mengonsumsi makanan asin (tinggi kandungan garam)
  • Sering mengonsumsi daging olahan
  • Penyimpanan maupun pengolahan makanan tidak dilakukan dengan benar
Tinjauan
Mutasi genetik dapat menjadi penyebab kanker lambung, namun berbagai faktor lain seperti gaya hidup tidak sehat, penyakit tertentu, faktor usia, dan sebagainya dapat meningkatkan risiko kanker lambung.

Gejala Kanker Lambung

Kanker lambung dapat menimbulkan sejumlah gejala jika kondisi sudah pada stadium lanjut.

Pada stadium awal, kanker lambung justru biasanya tak menimbulkan gejala apapun [3].

Meski di awal timbul gejala, kerap kali gejala kanker lambung justru dianggap sebagai sakit maag biasa, seperti [1] :

  • Mual yang dapat disertai muntah
  • Lebih cepat kenyang ketika makan
  • Ulu hati terasa nyeri
  • Perut kembung (hal ini dapat terjadi semakin konstan)
  • Sering sendawa
  • Heartburn (kenaikan asam lambung) yang terlalu sering

Ketika kondisi berkembang semakin serius dan stadium meningkat menjadi stadium lanjut, gejala yang ditimbulkan pun akan lebih berat.

Sejumlah gejala stadium lanjut pada kondisi kanker lambung antara lain [1] :

  • BAB berdarah
  • Muntah darah
  • Sakit kuning (jaundice atau menguningnya kulit maupun bagian putih mata)
  • Anemia
  • Perut membengkak karena penumpukan cairan
  • Tubuh lemas
  • Berat badan turun karena nafsu makan hilang
  • Nyeri pada perut akan memburuk setiap sehabis makan
  • Kelelahan tubuh yang berlebihan

Kapan sebaiknya memeriksakan diri ke dokter?

Bila keluhan sakit maag atau gangguan pencernaan cenderung sudah terlampau sering dan bahkan berulang kali terjadi, segera ke dokter.

Periksakan diri langsung ke dokter ahli gastroenterologi untuk memeriksa secara detail kondisi gejala yang dikeluhkan.

Penderita keluhan BAB maupun muntah darah sebaiknya segera ke IGD untuk mendapatkan pertolongan medis segera karena jika dibiarkan terlalu lama dapat berisiko mengalami syok.

Syok yang tak mendapatkan penanganan segera mampu berakibat fatal.

Tinjauan
Kanker lambung pada tahap awal biasanya tidak menunjukkan gejala. Gejala baru akan muncul seiring penyebaran kanker yang lebih luas. Bila pun muncul gejala, biasanya gejala memiliki kemiripan dengan penyakit maag biasa.

Pemeriksaan Kanker Lambung

Umumnya kanker lambung jarang terdiagnosa pada stadium awal dan justru baru terdeteksi ketika memasuki stadium lanjut.

Berikut ini adalah metode-metode diagnosa yang dapat pasien tempuh untuk memastikan apakah gejala mengarah pada kanker lambung.

  • Pemeriksaan Fisik dan Riwayat Kesehatan

Seperti pada umumnya, dokter akan lebih dulu memeriksa kondisi fisik pasien untuk mengidentifikasi gejala fisik apa saja yang dialami [1].

Selain mengecek kelainan pada tubuh pasien, dokter pun kemungkinan menanyakan kepada pasien tentang riwayat medis, termasuk riwayat medis keluarga pasien [1].

Adanya riwayat anggota keluarga penderita kanker lambung akan memudahkan dokter dalam menegakkan diagnosa.

  • Endoskopi Tubuh Bagian Atas

Prosedur endoskopi ini adalah untuk memeriksa bagian dalam tubuh atas pasien dengan memasukkan selang tipis fleksibel yang telah dilengkapi kamera kecil ke dalam tenggorokan pasien menuju perut [1].

Tanda-tanda keberadaan kanker di lambung akan dapat terdeteksi melalui gambar hasil rekaman kamera tersebut.

  • Tes Pemindaian

Untuk memastikan apakah lambung terserang kanker, maka tes pendukung lainnya yang perlu pasien tempuh adalah CT scan [8].

Tes pemindaian ini dapat menunjukkan kepada dokter adanya kelainan pada lambung, seperti pertumbuhan sel abnormal yang menjadi kanker.

  • Biopsi

Biopsi atau pengambilan sampel jaringan juga diperlukan dalam hal ini, terutama bila hasil endoskopi menunjukkan adanya area lambung atau sepanjang esofagus yang mengalami kelainan [1,5,8].

Sampel jaringan yang telah diambil akan dokter bawa ke laboratorium dan diperiksa lebih lanjut.

  • Tes Darah

Tes darah adalah salah satu cara untuk mengetahui fungsi organ-organ tubuh pasien apakah terpengaruh dengan keberadaan dan pertumbuhan sel kanker di lambung [8].

Dalam hal ini, dokter akan memeriksa seperti organ hati pasien.

Pada prosedur ini, dokter akan memasukkan selang tipis yang sudah dilengkapi kamera kecil melalui tenggorokan ke perut untuk mengetahui kondisi bagian dalam perut pasien [9].

Berbeda dari endoskopi biasa, USG endoskopi akan membantu dokter dalam mengetahui seberapa besar tekanan yang disebabkan kanker pada dinding perut pasien [9].

Teropong lambung atau gastroskopi adalah sebuah prosedur di mana dokter memasukkan alat menyerupai selang berkamera melalui mulut pasien ditujukan ke lambung.

Dokter akan mampu melihat kondisi lambung pasien lebih mudah. Melalui prosedur ini dokter dapat mengambil sampel jaringan lambung pasien dan kemudian membawanya ke laboratorium.

  • Tes Tinja

Tes tinja adalah sebuah prosedur untuk mengecek apakah feses pasien disertai darah [10].

Stadium Kanker Lambung

Menurut tingkat keparahannya, terdapat 4 stadium kanker lambung, yaitu [1] :

  • Stadium 1 : Di tahap awal, kankr masih ada di lapisan dalam rongga lambung dan setidaknya sudah menjalar hingga kelenjar getah bening yang ada di dekatnya.
  • Stadium 2 : Di tahap ini, lapisan otot lambung sudah terpengaruh oleh kanker dan penyebarannya semakin luas di kelenjar getah bening.
  • Stadium 3 : Di tahap ini, kanker telah menyerang seluruh lapisan lambung dan biasanya sel-sel kanker kecil pun sudah tumbuh cukup banyak serta menyebar sampai kelenjar getah bening.
  • Stadium 4 : Di tahap ini, kanker lambung sudah sangat serius karena penyebaran yang sangat luas hingga ke organ serta jaringan tubuh lainnya.
Tinjauan
Untuk memastikan kondisi gejala mengarah pada kanker lambung serta memeriksa tingkat keparahan (stadium) kanker lambung, beberapa metode diagnosa yang dapat pasien tempuh adalah pemeriksaan fisik, tes pemindaian, tes darah, tes tinja, biopsi, endoskopi, USG endoskopi, dan gastroskopi. 

Pengobatan Kanker Lambung

Tingkat keparahan kanker lambung atau stadium kanker lambung menentukan jenis pengobatan yang perlu pasien tempuh.

Berikut ini merupakan sejumlah metode pengobatan untuk kanker lambung pada umumnya.

  • Operasi

Pengangkatan jaringan kanker dari lambung dapat dilakukan melalui prosedur bedah [1,2,5,8].

Gastroskopi adalah metode pemeriksaan sekaligus bedah yang dokter paling rekomendasikan apabila kanker masih stadium awal [11].

Gastroskopi sudah cukup untuk mengatasi kanker lambung yang perkembangannya baru mencapai lapisan lambung [11].

Sementara itu, gastrektomi adalah prosedur bedah lainnya yang dokter kemungkinan rekomendasikan untuk mengangkat seluruh atau sebagian lambung yang terserang kanker [1,2,3,8].

Prosedur gastrektomi biasanya diterapkan apabila penyebaran kanker sampai di bagian lambung dan jaringan sekelilingnya.

Namun sebelum menempuh gastrektomi, pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter mengenai kemungkinan komplikasi apa saja yang bisa terjadi.

  • Kemoterapi

Kemoterapi merupakan metode pengobatan umum untuk penderita kanker yang bertujuan membunuh sel-sel kanker dengan obat [1,2,8].

Beberapa jenis obat yang dokter berikan selama proses kemoterapi untuk kanker lambung umumnya adalah capecitabine, epirubicin, irinotecan, oxaliplatin, fluorouracil, dan cisplatin [12].

  • Radioterapi

Terapi radiasi juga merupakan bentuk pengobatan umum kanker lambung yang menggunakan sinar radiasi sebagai pembasmi sel-sel kanker [1,2,8].

Radioterapi biasanya dikombinasikan dengan kemoterapi untuk meningkatkan efektivitas kesembuhan pasien [1,2,8].

Bagaimana prognosis kanker lambung?

Kurang lebih 50% kasus kanker lambung dapat disembuhkan dan penderitanya dapat pulih dengan baik [1].

Namun setengah dari jumlah kasus ini pun masih tergolong serius, penderita rata-rata mengalami metastasis (penyebaran kanker hingga ke organ dan jaringan tubuh yang lebih luas) [1].

Tingkat harapan hidup 5 tahun untuk pasien kanker lambung biasanya hampir 0%, namun dengan kanker lambung distal terlokalisasi menjadikan tingkat harapan hidup meningkat hingga 50% [1].

Tinjauan
Operasi, kemoterapi dan radioterapi merupakan bentuk penanganan yang umumnya paling direkomendasikan bagi penderita kanker lambung.

Komplikasi Kanker Lambung

Kanker lambung dapat berdampak pada kesehatan penderitanya secara negatif apabila tak segera diatasi.

Berikut ini adalah sejumlah risiko komplikasi kanker lambung yang perlu diwaspadai [1] :

  • Kehilangan nafsu makan dan penurunan berat badan drastis
  • Asites (penumpukan cairan yang terlalu banyak di dalam perut)
  • Sesak nafas akibat asites
  • Metastasis (penyebaran sel kanker ke organ dan jaringan tubuh yang lebih jauh dan luas, biasanya bisa sampai di tulang, hati, dan paru-paru)
Tinjauan
Risiko komplikasi kanker lambung yang penting untuk diwaspadai adalah asites (termasuk sesak nafas), metastasis (penyebaran sel kanker), kehilangan nafsu makan, hingga berat badan turun drastis.

Pencegahan Kanker Lambung

Untuk meminimalisir risiko kanker lambung, beberapa langkah di bawah ini dapat coba diterapkan [7] :

  • Memperbanyak asupan buah dan sayur untuk diet sehat setiap hari.
  • Menjaga berat badan dan menghindari obesitas.
  • Menghindari makanan asin (tinggi garam) terlalu banyak.
  • Membatasi makanan-makanan yang diolah dengan cara dibakar atau dipanggang.
  • Berhenti merokok apabila memiliki kebiasaan merokok aktif dan bagi non-perokok, hindari mencoba aktivitas tak sehat satu ini.
  • Rajin mengecek kesehatan ke dokter.
Tinjauan
Pencegahan kanker lambung dapat dilakukan dengan menjaga gaya hidup tetap sehat dengan menerapkan kebiasaan sehari-hari yang baik bagi tubuh, terutama lambung.
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment