Everolimus: Manfaat, Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Everolimus adalah turunan dari Rapamycin (sirolimus), dan bekerja mirip dengan Rapamycin sebagai penghambat mTOR.

Everolimus digunakan sebagai imunosupresan untuk mencegah penolakan transplantasi organ. Dengan cara yang serupa efek mTOR inhibitor Everolimus lainnya hanya pada protein mTORC1 mengobati kanker dan bukan pada protein mTORC2[1].

Apa itu Everolimus?

Berikut ini info mengenai Everolimus, mulai dari indikasi, kelas, kategori dan lainnya[2]:

IndikasiWanita setelah masa menopause dengan kanker payudara reseptor HER-2 positif tingkat lanjut, Karsinoma Sel Ginjal, Tumor Pankreas Neuroendokrin
KategoriObat Resep
KonsumsiDewasa dan Anak – anak
KelasMolekul kecil dan Penghambat Kinase
BentukTablet
KontraindikasiHipersensitifitas, Masa Menyusui,
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Everolimus:
→ Pasien dengan riwayat Pneumonitis
→ Pasien dengan Reaksi Hipersensitif Parah
→ Pasien yang mengidap Angioedema dalam Penggunaan Penghambat (Inhibitor)
→ Pasien yang pernah mengidap Angiotensin-Converting Enzyme (ACE)
→ Pasien dengan penyakit Stomatitis
→ Pasien yang mengidap Gagal Ginjal
→ Pasien yang didiagnosa mengidap Gangguan Penyembuhan Luka
→ Pasien dengan Geriatri
Kategori Obat saat Masa Kehamilan dan MenyusuiKategori C: Obat kategori ini bisa berdampak buruk pada janin namun biasanya dampaknya bisa membaik kembali. Studi reproduksi hewan telah menunjukkan efek buruk pada janin, tetapi karena manfaat potensial mungkin beberapa ibu hamil memerlukan penggunaan obat ini.
Tinjauan
Everolimus termasuk dalam kelas obat yang disebut inhibitor kinase. Everolimus mengobati kanker dengan menghentikan sel kanker dari reproduksi dan dengan mengurangi suplai darah ke sel kanker.

Manfaat Everolimus

Everolimus memiliki beberapa manfaat untuk mengobati kanker kehamilan dan menghentikan sel kanker dari reproduksi berikut manfaat penggunaan obat Everolimus[3]:

  • Everolimus adalah penghambat atau Inhibitor mTOR yang berikatan dengan keterkaitan yang tinggi terhadap protein pengikat-FK506-12 (FKBP-12), sehingga membentuk kompleks obat yang menghambat kegiatan mTOR.
  • Penghambatan ini mengurangi kegiatan pengaruh sel, yang mengarah ke penyumbatan dalam perkembangan sel dari G1 ke fase S, dan kemudian menginduksi sehingga mengurung pertumbuhan sel dan kematian sel Apoptosis.

Dosis Everolimus

Dosis diberikan sesuai dengan laporan berdasarkan tanggapan tubuh seperti berat badan, keadaan pasien, dan virus yang telah merambat dalam tubuh. Berikut informasi tentang dosis penggunaan Everolimus[4]:

Dosis Dewasa

Dosis untuk Kanker Payudara
→ 10 mg oral sekali sehari
Dosis untuk Kanker Sel Karsinoma
→ 10 mg oral sekali sehari
Dosis untuk Kanker Pankreas
→ 10 mg oral sekali sehari
Dosis untuk Angiomiolipoma Ginjal
→ 10 mg oral sekali sehari
Dosis untuk Karsinoma Neuroendokrin
→ 10 mg oral sekali sehari
Dosis untuk Tumor Otak / Intrakranial
→ 4,5 mg / m2 secara oral sekali sehari

Dosis Anak – anak

Dosis untuk Tumor Otak / Intrakranial
→ 4,5 mg / m2 secara oral sekali sehari
Dosis untuk Kejang
→ 5 mg / m2 secara oral sekali sehari

Efek Samping Everolimus

Penggunaan Everolimus secara berkala dapat menimbulkan efek samping ringan, berat hingga kronis sesuai dengan keadaan pasien. Berikut penggunaan efek samping penggunaan Everolimus dan informasi efek samping untuk Tenaga Medis Ahli[5]:

Efek samping ringan

  • Kembung atau bengkak pada wajah, lengan, tangan, kaki bagian bawah, atau pada telapak kaki
  • Mimisan
  • Nyeri dada atau sesak
  • Panas dingin
  • Batuk
  • Penurunan berat badan
  • Diare
  • Sulit atau sulit bernapas
  • Kesulitan menelan
  • Demam
  • Suara serak
  • Sakit punggung bagian bawah atau samping
  • Buang air kecil yang menyakitkan atau sulit
  • Pertambahan berat badan yang cepat
  • Luka, bisul, atau bintik-bintik putih di bibir, lidah, atau di dalam mulut
  • Kesemutan tangan atau kaki

Efek samping berat

  • Gusi berdarah
  • Urin berdarah
  • Penglihatan kabur
  • Batuk darah
  • Kelelahan ekstrim atau kelemahan
  • Detak jantung atau detak jantung yang cepat, berdebar, atau tidak teratur
  • Rasa haus atau buang air kecil meningkat
  • Pernapasan tidak teratur
  • Kehilangan selera makan
  • Muntah
  • Mual
  • Kegugupan
  • Mimisan
  • Perdarahan berkepanjangan dari luka
  • Urin merah atau coklat tua
  • Berkeringat
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa

Efek samping kronis

  • Agitasi
  • Kebingungan
  • Penurunan kesadaran atau daya tanggap
  • Depresi
  • Pusing
  • Permusuhan
  • Sifat lekas marah
  • Otot berkedut
  • Kejang
  • Kantuk yang parah
  • Mengantuk yang tidak biasa, kebodohan, atau perasaan lesu

Info Efek Samping untuk Tenaga Medis Ahli[6]:

  • Metabolik
    • Sangat umum (10% atau lebih): Hiperkolesterolemia (85%), kolesterol meningkat (77%), glukosa meningkat (75%), alkali fosfatase meningkat (74%), trigliserida meningkat (73%), bikarbonat menurun (56%) , hipertrigliseridemia (52%), kreatinin meningkat (50%), hipofosfatemia (49%), fosfat menurun (40%), kalsium menurun (37%), nafsu makan menurun (30%), kalium menurun (29%), berat badan menurun (28%), anoreksia (25%), hiperlipidemia (21%), hiperkalemia (18%), natrium menurun (16%), dislipidemia (15%), hiperglikemia (14%), hipomagnesemia (14%), hipokalemia (14%), hipokalemia ( 12%), diabetes mellitus (10%).
    • Umum (1% hingga 10%): Dehidrasi, urea darah meningkat, asidosis, asam urat, hiperkalsemia, hiperurisemia, hipokalsemia, hipoglikemia, hiponatremia, defisiensi besi, defisiensi vitamin B12, kalium meningkat.
  • Hematologi
    • Sangat umum (10% atau lebih): Penurunan hemoglobin (92%), peningkatan waktu tromboplastin parsial (72%), anemia (hingga 61%), WBC menurun (58%), limfosit menurun (54%), trombosit menurun (54%) 54%), neutropenia (46%), leukopenia (37%), albumin menurun (33%), neutrofil menurun (31%), limfopenia (20%), trombositopenia (19%).
    • Umum (1% hingga 10%): Perdarahan, leukositosis, limfadenopati, pansitopenia.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Aplasia sel darah merah murni.
  • Lain
    • Sangat umum (10% atau lebih): Kelelahan (45%), edema perifer (45%), edema (39%), asthenia (33%), pireksia (31%), radang mukosa (19%), nyeri di daerah insisi (16%), nyeri prosedural (15%).
    • Umum (1% hingga 10%): Peradangan mukosa, iritabilitas, dehidrogenase laktat darah meningkat, nyeri dada non-jantung, kedinginan, hernia insisional, edema.
  • Dermatologis
    • Sangat umum (10% atau lebih): Ruam (59%), selulitis (29%), kelainan kuku (22%), jerawat (22%), pruritus (21%), kulit kering (13%), alopecia (10)%).
    • Umum (1% hingga 10%): Dermatitis acneiform, eritema, folikulitis, sindrom tangan-kaki, hirsutisme, hiperhidosis, hipertrikosis, keringat malam, onikoklas, onikomikosis, pengelupasan kulit herpes mulut, lesi kulit, tinea pedis.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Angioedema, herpes zoster.
  • Pernafasan
    • Sangat umum (10% atau lebih): Infeksi saluran pernapasan (31%), batuk (30%), dispnea (24%), epistaksis (22%), pneumonitis (19%), nyeri orofaringeal (11%), faringitis streptokokus (10%).
    • Umum (1% hingga 10%): Nasofaringitis, faringitis, pneumonia, emboli paru, bronkitis, sinusitis, efusi pleura, rinore, atelektasis, hidung tersumbat, edema paru, hidung tersumbat, mengi.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Hemoptisis, sindrom gangguan pernapasan akut.
  • Genitourinari
    • Sangat umum (10% atau lebih): Amenore (17%), infeksi saluran kemih (16%), hematuria (12%), disuria (11%), menorrhagia (10%), ketidakteraturan menstruasi (10%).
    • Umum (1% hingga 10%): Uretritis, kejang kandung kemih, urgensi miksi, poliouria, poliuria, piuria, retensi urin, kista disfungsi ereksi, edema skrotum, peningkatan hormon luteinizing darah, perdarahan pervaginam meningkat, perdarahan vagina, peningkatan hormon folikel darah meningkat, metrorrhagia, dismenore, penundaan menstruasi.
  • Muskuloskeletal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Arthralgia (20%), sakit punggung (15%), nyeri ekstremitas (14%), kejang otot (10%).
    • Umum (1% hingga 10%): Osteomielitis, nyeri rahang, pembengkakan sendi, kelemahan otot, mialgia, osteonekrosis, osteopenia, osteoporosis, spondilitis.
  • Hati
    • Sangat umum (10% atau lebih): AST meningkat (69%), ALT meningkat (51%), hepatitis C (11%), bilirubin meningkat (10%).
    • Umum (1% hingga 10%): Transaminase meningkat.
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Sakit kepala (30%), dysgeusia (22%), pusing (12%).
    • Umum (1% hingga 10%): Tremor, paresthesia, hemiparesis, hypoesthesia, lesu, neuralgia, somnolence, syncope.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Ageusia.
  • Psikiatrik
    • Sangat umum (10% atau lebih): Gangguan perilaku (21%), insomnia (17%).
    • Umum (1% hingga 10%): Depresi, agitasi, kecemasan, halusinasi.
  • Kardiovaskular
    • Sangat umum (10% atau lebih): Hipertensi (30%).
    • Umum (1% hingga 10%): Angina pektoris, hot flush, fibrilasi atrium, gagal jantung kongestif, hipotensi, palpitasi, takikardia, tromboemboli vena (termasuk trombosis vena dalam).
  • Imunologis
    • Sangat umum (10% atau lebih): Infeksi (50%).
    • Umum (1% hingga 10%): Infeksi virus BK, bakteremia, kandidiasis, influenza, otitis media, sepsis.
  • Ginjal
    • Umum (1% hingga 10%): Gagal ginjal, proteinuria, pielonefritis, hidronefrosis, nefritis interstitial, trombosis arteri renalis.
  • Mata
    • Umum (1% hingga 10%): Katarak, konjungtivitis, penglihatan kabur, edema kelopak mata.
  • Kelenjar endokrin
    • Umum (1% hingga 10%): Cushingoid, hiperparatiroidisme, hipotiroidisme.
  • Hipersensitif
    • Umum (1% hingga 10%): Hipersensitivitas.

Detail Everolimus

Untuk memahami lebih rinci mengenai Everolimus, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja, interaksi dengan obat lain, makanan dan penyakit lain[4]:

PenyimpananOral/ Tablet
→ Simpan pada suhu 25°C.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
Cara kerjaDeskripsi: Everolimus, imunosupresan makrolida dan target mekanis penghambat rapamycin (mTOR), memberikan efek antiproliferatif dan antiangiogenik dengan mengikat protein intraseluler, protein pengikat-FK 10 (FKBP-12), untuk membentuk kompleks yang menghambat serapan mTOR Aktivitas threonine kinase dan dengan menghambat ekspresi faktor pertumbuhan endotel vaskular (VEGF) dan faktor yang diinduksi hipoksia (HIF-1). Ini juga mengurangi volume lipoma pada pasien dengan angiomyolipoma. Everolimus memberikan efek imunosupresif dengan menghambat antigenik dan interleukin (IL-2 dan IL-15) yang merangsang aktivasi dan proliferasi limfosit T dan B.
Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap dengan cepat dari saluran pencernaan. Mengurangi paparan sistemik dengan makanan tinggi lemak dan rendah lemak. Waktu untuk memuncak konsentrasi plasma: Sekitar 1-2 jam.
Distribusi: Memasuki ASI. Volume distribusi yang jelas: 128-589 L. Pengikatan protein plasma: Sekitar 74%.
Metabolisme: Dimetabolisme secara luas di hati oleh isoenzim CYP3A4 untuk membentuk 6 metabolit yang lemah.
Ekskresi: Berdasarkan studi transplantasi organ padat, terutama melalui feses (80%); urin (sekitar 5%). Paruh eliminasi: Sekitar 30 jam.
Interaksi dengan obat lainOxcarbazepine, dapat mengurangi kadar Everolimus dalam darah pada beberapa pasien, yang dapat membuat obat ini kurang efektif dalam merawat kondisi Anda.
Amlodipine, menggunakan Amlodipine bersama dengan everolimus dapat meningkatkan risiko angioedema, suatu kondisi yang berhubungan dengan pembengkakan pada wajah, mata, bibir, lidah, tenggorokan, dan kadang-kadang juga tangan dan kaki.
Flukonazol, dapat secara signifikan meningkatkan kadar Everolimus dalam darah. Ini dapat meningkatkan risiko dan/ atau keparahan efek samping yang serius seperti pneumonitis (radang paru-paru), infeksi, sariawan, anemia, atau perdarahan.
Voriconazole, menggunakan Everolimus bersama-sama dengan Voriconazole tidak dianjurkan. Menggabungkan obat-obatan ini secara signifikan dapat meningkatkan kadar everolimus dalam darah, yang mungkin membuat Anda lebih mungkin mengembangkan efek samping yang serius seperti pneumonitis (radang paru-paru), infeksi, sariawan, anemia, atau perdarahan.
→ Sorafenib, Sorafenib dapat meningkatkan kadar dan efek darah Everolimus. Anda mungkin memerlukan penyesuaian dosis atau pemantauan yang lebih sering oleh dokter untuk menggunakan kedua obat dengan aman.
Interaksi dengan makanan→ Makanan yang mengandung kolesterol tinggi.  
→ Hindari jus grapefruit dan grapefruit karena dapat meningkatkan konsentrasi plasma everolimus. 
→ Hindari St. John’s wort karena dapat menurunkan kadar plasma everolimus.
OverdosisTidak ada laporan tentang overdosis penggunaan Everolimus karena pemakain didampingi ahli medis.
Pengaruh pada Hasil LabTidak laporan tentang pengaruh pada hasil lab.

Pertanyaan Seputar Everolimus

Apakah kategori obat Everolimus pada Masa Kehamilan dan Menyusui?

Penggunaan obat Everolimus selama Masa Kehamilan dan Menyusui adalah obat dengan Kategori C: Obat kategori ini bisa berdampak buruk pada janin namun biasanya dampaknya bisa membaik kembali. Studi reproduksi hewan telah menunjukkan efek buruk pada janin, tetapi karena manfaat potensial mungkin beberapa ibu hamil memerlukan penggunaan obat ini[3].

Brand Merek Dagang

Berikut Brand Merek Dagang Everolimus[2]:

Everolimus
Afnitor
Rapact 5
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment