Oxaliplatin : Manfaat – Dosis, dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Oxaliplatinmerupakan obat kemoterapi yang mengandung platinum digunakan untuk mengobati kanker usus besar dan rektum[1].

Apa Itu Oxaliplatin

Berikut ini info mengenai Oxaliplatin, mulai dari indikasi hingga peringatannya[2]:

IndikasiObat antineoplastik yang mengandung platinum. 
Digunakan dalam pengobatan kanker.
Kategori→ Agen Antineoplastik, Agen Alkilasi
→ Agen Antineoplastik, Platinum Analog
KonsumsiDewasa
KelasKemoterapi Sitotoksik dan Obat antineoplastik
BentukLarutan
KontraindikasiHipersensitivitas thd oxaliplatin dan agen platinum lainnya. 
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Oxaliplatin:
→ Pasien dg riwayat atau risiko perpanjangan interval QT,
→ Pasien dengan gangguan elektrolit
→ Kehamilan.
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiKategori D: Ada bukti positif dari risiko janin manusia, tetapi manfaat dari penggunaan pada wanita hamil dapat diterima meskipun ada risikonya (misalnya, jika obat diperlukan dalam situasi yang mengancam jiwa atau untuk penyakit serius yang mana obat yang lebih aman tidak dapat digunakan atau tidak efektif).

Manfaat Oxaliplatin

Selain untuk mengobati kanker usus besar dan rektal, Oxaliplatin bekerja menghambat pertumbuhan dan penyebaran sel kanker di dalam tubuh[3]. Mengkonsumsi obat ini biasanya muncul alergi yang sangat parah, seperti :

  • Gatal -gatal
  • Gatal
  • Berkeringat
  • Nyeri dada
  • Kehangatan atau kemerahan di wajah Anda
  • Pusing
  • Batuk mendadak
  • Sulit bernapas 
  • Pembengkakan wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan Anda.

Dosis Oxaliplatin

Penggunaan dosis hanya di khususkan bagi orang dewasa [2]:

Dosis Dewasa

Kanker kolorektal Metastatik intravena
Terapi kombinasi dg FU / FA: 85 mg / m2 tiap 2 minggu, diberikan lewat infus selama 2-6 jam selama 12 siklus. 
Dosis dapat dikurangi menjadi 65 mg / m2 , menurut tolerabilitas.
Terapi Ajuvan intravena pada kanker usus besar stadium III
Terapi kombinasi dg fluorourasil (FU) / asam folinat (FA): 85 mg /m2 tiap 2 minggu, diberikan lewat infus selama 2-6 jam selama 12 siklus. 
Dosis dapat dikurangi menjadi 75 mg / m2 , menurut tolerabilitas.

Efek Samping Oxaliplatin

Efek samping terjadi jika mengkonsumsi obat tidak sesuai dengan takaran yang tepat[3].

Efek yang paling sering sering dilaporkan adalah:

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Detak jantung cepat
  • Gatal -gatal, gatal, atau ruam kulit
  • Haus meningkat
  • Detak jantung tidak teratur
  • Kehilangan selera makan
  • Perubahan mood
  • Mual atau muntah
  • Mati rasa atau kesemutan di tangan, kaki, atau bibir
  • Bengkak atau bengkak pada kelopak mata atau di sekitar mata, wajah, bibir, atau lidah
  • Sesak di dada

Efek Samping Yang tidak pernah diketahui :

  • Sakit punggung, kaki, atau perut
  • Kebutaan
  • Perut kembung
  • Buta warna biru-kuning
  • Penglihatan kabur
  • Perubahan pola dan ritme bicara
  • Urine berwarna gelap
  • Ketulian
  • Penurunan penglihatan
  • Napas dalam
  • Kantuk
  • Sensasi seperti sengatan listrik yang bergerak ke bawah punggung dan ke kaki mengikuti gerakan menekuk leher
  • Pembengkakan tubuh secara umum
  • Peningkatan buang air kecil
  • Detak jantung tidak teratur, berulang
  • Pembengkakan besar seperti sarang pada wajah, kelopak mata, bibir, lidah, tenggorokan, tangan, kaki, kaki, atau organ seks
  • Hilangnya refleks tendon dalam
  • Kram atau kejang otot
  • Tremor otot
  • Nyeri dan rasa kenyang di perut kanan atas
  • Kegelisahan
  • Sembelit parah
  • Diare parah
  • Mimisan parah
  • Kram perut yang parah atau nyeri tekan
  • Muntah parah
  • Kesulitan berbicara
  • Kedutan otot terlihat di bawah kulit
  • Kelemahan otot di wajah Anda
  • Penambahan berat badan
  • Mata atau kulit kuning

Gejala Overdosis Oxaliplatin (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):

  • Agitasi
  • Koma
  • Batuk atau suara serak
  • Diare
  • Disorientasi
  • Gerakan mata yang tidak disengaja, cepat, atau ritmis
  • Kurang koordinasi
  • Kurangnya sensasi
  • Kelesuan
  • Nyeri punggung bawah atau samping
  • Kelumpuhan
  • Kegagalan pernafasan
  • Kejang
  • Kelemahan parah
  • Detak jantung lambat atau tidak teratur
  • Tremor
  • Muntah, banyak

Info Efek Oxaliplatin Tenaga Medis:

  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Neuropati sensorik perifer / paresthesia (92%), disestesia faring (38,2%), sakit kepala (17%), penyimpangan rasa (14%), pusing (13%), reaksi neurosensori ( 12%), dysgeusia, keras / tremor
    • Umum (1% hingga 10%): Gangguan sensorik, neuralgia , neuro NOS (tidak ditentukan lain), vertigo , sinkop , ataksia, mengantuk, perdarahan intraserebral, sensasi lidah abnormal
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Disartria / afasia, RPLS / PRES
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Kelumpuhan pita suara, aponia / disfonia / suara serak, neuralgia trigeminal / nyeri wajah, mioklonus, koordinasi abnormal / gaya berjalan abnormal, ataksia / gangguan keseimbangan
    • Laporan pascapemasaran : Hilangnya refleks tendon dalam, tanda Lhermitte, kelumpuhan saraf kranial, fasikulasi, kejang.
  • Hematologi
    • Sangat umum (10% atau lebih): Anemia (85,2%), leukopenia (85%), neutropenia (82,2%), granulocytopenia (78,9%), trombositopenia (77,4%), demam tanpa neutropenia (33%), infeksi – normal ANC (10%)
    • Umum (1% hingga 10%): Leukopenia, infeksi – ANC rendah, limfopenia, neutropenia demam , pemanjangan trombositopenia alergi imunitas protrombin dan INR, sepsis neutropenik
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Anemia hemolitik autoimun
    • Laporan pascapemasaran: Sindrom uremik hemolitik.
  • Gastrointestinal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Mual (74%), diare (67%), muntah (54,1%), stomatitis / mucositis (44%), sakit perut (33%), sembelit (32%), anoreksia ( 29%), dispepsia (14%), diare – kolostomi (13%)
    • Umum (1% hingga 10%): NOS gastrointestinal (tidak ditentukan lain), perut kembung , mulut kering, perdarahan rektal, nyeri rektal, perdarahan rektal, refluks gastrointestinal , asites , wasir , melenaproktitis , obstruksi usus , gingivitis , tenesmus, membesar perut, perdarahan vagina
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Perdarahan gastrointestinal
    • Laporan pascapemasaran : Kolitis , diare Clostridium difficile, ileus , pankreatitis
  • Lain
    • Sangat umum (10% atau lebih): Kelelahan (70,3%), infeksi (31,6%), demam (29%), astenia (23,4%), edema (15%), nyeri (15%), edema perifer (10% )
    • Umum (1% sampai 10%): Kematian, infeksi kateter, nyeri dada, infeksi tidak diketahui, perasaan tertekan di dada
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Ototoksisitas
    • Laporan pascapemasaran: Tuli, syok septik
  • Dermatologis
    • Sangat umum (10% atau lebih): Alopecia (67%), kelainan kulit (35,5%), berkeringat (12%), sindrom kaki-tangan (11%), ruam (11%)
    • Umum (1% hingga 10%): Pruritus , kulit kering , perubahan kuku, perubahan pigmentasi, urtikaria , ruam eritematosa, purpura
  • Hati
    • Sangat umum (10% atau lebih): Peningkatan transaminase (57%), alkali fosfatase abnormal (56,5%), AST abnormal (54%), ALT abnormal (36%), bilirubinemia (20%)
    • Laporan pascapemasaran : Penyakit veno-oklusif hati / sindrom obstruksi sinusoidal, fibrosis perisinusoidal
  • Pernapasan
    • Sangat umum (10% atau lebih): Batuk (35%), dispnea (20%), epistaksis (16%), rinitis (15%), rinitis alergi (10%), infeksi saluran pernapasan atas (10%)
    • Umum (1% hingga 10%): Cegukan , pneumonitis, reaksi paru lainnya, hipoksiafaringitis , hemoptisispneumonia , bronkospasme
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Penyakit paru interstitial akut, fibrosis paru
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Tenggorokan sesak / tertekan / tidak nyaman / nyeri
    • Laporan pascapemasaran : Laringospasme, penyakit paru-paru interstisial lainnya
  • Metabolik
    • Sangat umum (10% atau lebih): Anoreksia (35%), hiperglikemia (14%), hipokalemia (11%), penurunan berat badan (11%), peningkatan berat badan (10%)
    • Umum (1% hingga 10%): Dehidrasi , hipoalbuminemia, hiponatremia , hipokalsemia , peningkatan kreatinin, reaksi metabolik lainnya
    • Laporan pascapemasaran : Asidosis metabolik
  • Muskuloskeletal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Nyeri punggung (19%), mialgia (14%), artralgia (10%)
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri tulang, kelemahan otot, kontraksi otot tak disengaja, kejang rahang / kejang otot / kontraksi otot
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Otot berkedut
    • Laporan pascapemasaran: Rhabdomyolysis
  • Hipersensitivitas
    • Sangat umum (10% atau lebih): Reaksi hipersensitivitas (12%), reaksi alergi (10,3%)
    • Laporan pascapemasaran : Angioedema , syok anafilaksis
  • Lokal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Reaksi di tempat suntikan (11.1%)
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Ekstravasasi 
  • Kardiovaskular
    • Sangat umum (10% atau lebih): Pembilasan (10%)
    • Umum (1% hingga 10%): Trombosis / flebitis, tromboemboli , hipotensi , hipertensitakikardia , hot flashes
    • Laporan pascapemasaran: perpanjangan QT, aritmia ventrikel, Torsade de Pointes.
  • Okuler
    • Umum (1% hingga 10%): Konjungtivitis , lakrimasi abnormal, penglihatan abnormal, robek
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Neuritis optik
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Ptosis, diplopia, sakit mata
    • Laporan pascapemasaran : Penurunan ketajaman visual, gangguan / gangguan bidang visual, kehilangan penglihatan sementara / reversibel
  • Onkologis
    • Umum (1% hingga 10%): Keganasan sekunder 
  • Ginjal
    • Umum (1% hingga 10%): Fungsi ginjal berubah
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Nekrosis tubular ginjal
    • Laporan pascapemasaran : Nefritis interstisial akut, gagal ginjal akut

Detail Oxaliplatin

Untuk memahami lebih detil mengenai Oxaliplatin, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Oxaliplatin, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[2].

Penyimpanan→ Simpan di antara 20-25 ° C. 
→ Jangan dibekukan. 
→ Lindungi dari cahaya. 
→ Larutan yang dilarutkan: Simpan antara 2-8 ° C hingga 24 jam.
Ini adalah obat sitotoksik. Ikuti prosedur yang berlaku untuk penerimaan, penanganan, admin, dan pembuangan. Setiap bagian yang tidak terpakai harus dibuang sesuai dengan persyaratan setempat.
Cara KerjaDeskripsi: Oxaliplatin adalah obat antineoplastik yang mengandung platinum yang membentuk beberapa kompleks reaktif transien termasuk monoaquo dan diaquo diaminocyclohexane platinum. 
Kompleks ini secara kovalen mengikat urutan basa DNA untuk membentuk ikatan silang antar dan intra-untai sehingga menghambat replikasi, transkripsi dan pembelahan sel yang menyebabkan kematian sel.
Farmakokinetik:
Distribusi: Volume distribusi: 440 L. Pengikatan protein plasma:> 90%, terutama pada albumin dan γ globulin.
Metabolisme: Melakukan metabolisme nonenzimatik yang cepat dan ekstensif menjadi metabolit aktif dan tidak aktif.
Ekskresi: Terutama melalui urin (sekitar 54%); 
kotoran (sekitar 2%). 
Waktu paruh eliminasi terminal: 391 jam.
Interaksi Dengan Obat Lain→ Dapat meningkatkan efek merugikan dari vaksin hidup.
Berpotensi Fatal: 
→ Dapat mengurangi efek terapeutik vaksin. 
→ Peningkatan risiko torsade de pointes dengan obat-obatan yang memperpanjang interval QT.
Interaksi Dengan MakananTidak ditemukannya interaksi dengan makanan
OverdosisGejala: Reaksi hipersensitivitas, mielosupresi, anemia, neurotoksisitas, trombositopenia derajat 4, neuropati sensorik (misalnya paresthesia, disaestesi, spasme laring dan kejang otot wajah), gangguan GI (misalnya mual, muntah, stomatitis, perut kembung, perut membesar, obstruksi usus derajat 4) , dehidrasi derajat 4, sesak, mengi, nyeri dada, gagal napas, bradikardia berat. 
Penatalaksanaan: Perawatan suportif.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Tidak ada pengaruh dari hasil lab

Seputar Pertanyaan Oxaliplatin

Bagaimana cara pemberian oxaliplatin?

Oxaliplatin disuntikkan ke pembuluh darah melalui infus. Oxaliplatin diberikan setiap 2 minggu sekali. Dokter Anda akan menentukan berapa lama merawat Anda dengan obat ini.[3]

Apa yang harus saya hindari saat menerima oxaliplatin?

– Hindari suhu dingin dan benda dingin, termasuk es, minuman dingin, dan kulit terpapar suhu dingin.
– Hindari berada di dekat orang yang sedang sakit atau mengalami infeksi. 
Beri tahu dokter Anda segera jika Anda mengembangkan tanda-tanda infeksi.[3]

Contoh Obat Oxaliplatin (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Oxaliplatin:[3]

Brand Merek Dagang
Eloxatin
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment