Trigliserida Omega-3 : Manfaat, Dosis, dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Trigliserida omega-3 atau sering dikenal dengan asam lemak omega-3 merupakan obat generik yang digunakan untuk mengatasi hipertrigliseridemia serta mencegah penyakit serangan jantung[1].

Apa itu Trigliserida Omega-3?

Keterangan awal seperti indikasi hingga peringatan dari trigliserida omega-3 dapat dilihat sebagai berikut[2,3,4]:

IndikasiHipertrigliseridemia dan pencegah serangan jantung
KategoriResep dokter / Obat Bebas Terbatas
KonsumsiDewasa
KelasSuplemen dislipidemia
BentukKapsul
KontraindikasiHipersensitif dan anak-anak dengan usia di bawah 18 tahun
Peringatan Pasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan trigliserida omega-3:
→ Pasien yang memiliki alergi terhadap trigliserida omega-3, asam lemak tak jenuh omega-3, kedelai, ikan, atau kerang
→ Pasien dengan penyakit diabetes dan penyakit hati
→ Pasien yang ketergantungan alkohol
→ Pasien yang mengalami gangguan irama jantung dan gangguan pankreas
→ Pasien dengan gangguan tiroid dan gangguan atau masalah pada pembuluh darah
→ Pasien dengan penyakit asma dan menjalani pengobatan antikoagulan
→ Anak-anak, ibu hamil, serta menyusui
Kategori Obat pada Kehamilan & Menyusui Cara Pemberian Obat:
↔ Melalui PO (Diminum):
Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.
Tinjauan
Trigliserida omega-3 adalah obat yang diberikan kepada dewasa secara oral dalam bentuk kapsul dan digunakan untuk mengatasi hipertrigiliseridemia dan mencegah penyakit jantung.

Manfaat Trigliserida Omega-3

Beberapa manfaat dari trigliserida omega-3 adalah[1,3]:

  • Menurunkan kadar lemak darah tertentu atau trigliserida yang tinggi dalam tubuh;
  • Mencegah serangan jantung atau penyakit stroke;
  • Menurunkan tekanan darah yang tinggi; dan
  • Meningkatkan kadar kolesterol yang baik dalam tubuh.

Dosis Trigliserida Omega-3

Penggunaan trigliserida omega-3 hanya diberikan kepada dewasa dengan usia di atas 17 tahun[2,3].

Dosis Trigliserida Omega-3 Dewasa

Oral / diminum mengatasi hipertrigliseridemia
⇔ Kandungan 17% asam EPA dan 11.5% asam DHA
5 gram sebanyak 2 kali dalam sehari
→ Dosis sekali minum Maksimal: 5 gram
→ Interval Dosis Minimum: sekitar 12 jam
→ Dosis Maksimum: 10 gram/ hari

⇔ Kandungan 46% EPA dan 38% DHA
2 gram sebanyak dua kali ATAU 4 gram sebanyak 1 kali dalam sehari
→ Dosis Sekali Minum Maksimal : 4 gram
→ Obat dapat diminum sebagai dosis tunggal atau dibagi menjadi 2 kali atau setiap 12 jam
→ Dosis Maksimum: 4 gram/ hari
Oral / diminum sebagai pencegah serangan jantung
⇔ Kandungan 46% EPA dan 38% DHA
1 gram sebanyak 1 kali sehari
→ Dosis Maksimum: 1 gram/ hari

Efek Samping Trigliserida Omega-3

Beberapa efek samping yang sering terjadi bila mengkonsumsi trigliserida omega-3 adalah sebagai berikut[2,3,4]:

  • Gangguan pada saluran pencernaan seperti mual, muntah, sakit perut, sendawa, diare, perut kembung, dan sembelit;
  • Nafsu makan menurun;
  • Nyeri pada punggung;
  • Mulut kering dan indera perasa yang berubah;
  • Terdapat jerawat pada wajah.

Efek samping yang serius dan berpotensi fatal (segera memberhentikan obat dan menghubungi dokter) adalah sebagai berikut[3,4]:

  • Tanda reaksi alergi seperti gatal-gatal, ruam kulit, bengkak pada wajah, tenggorokan atau lidah, pusing yang parah, dan sulit bernapas;
  • Mudah memar atau berdarah seperti perdarahan pada gusi atau vagina, mimisan, atau batuk berdarah;
  • Kelumpuhan;
  • Pendarahan yang berkepanjangan;
  • Urin atau feses berwarna merah, hitam atau cokelat tua;
  • Mudah berkeringat;
  • Sesak pada dada; dan
  • Kelelahan yang tidak biasa.

Info efek samping dari tenaga medis yaitu[3]:

  • Saluran Pencernaan
    • Sangat jarang (kurang dari 0.01%): perdarahan pada saluran pencernaan bagian bawah.
  • Lain
    • Umum: infeksi dan nyeri.
    • Jarang: kematian.
  • Muskuloskeletal
    • Umum: sakit punggung.
  • Metabolik
    • Jarang: hiperglikemia, asam urat, dan trigliserida tinggi.
    • Sangat jarang: kandungan dehidrogenase laktat pada darah meningkat.
  • Sistem saraf
    • Umum: penyimpangan rasa.
    • Jarang: pusing, sakit kepala, dan hiperaktif.
  • Pernapasan
    • Jarang: Epistaksis.
    • Sangat jarang: hidung kering.
    • Frekuensi yang tidak dilaporkan: influenza.
  • Hipersensitivitas
    • Jarang: hipersensitivitas.
    • Laporan setelah pemasaran: reaksi anafilaksis.
  • Hematologi
    • Sangat jarang: jumlah darah putih yang meningkat.
    • Frekuensi yang tidak dilaporkan: perdarahan yang berkepanjangan.
    • Laporan setelah pemasaran: diatesis hemoragik.
  • Psikiatrik
  • Hati
    • Jarang: gangguan hati termasuk peningkatan kadar ALT, AST, dan transaminase.

Detail Trigliserida Omega-3

Keterangan detail dari trigliserida omega-3 seperti cara penyimpanan, cara kerja, overdosis, interaksi dengan makanan dan obat adalah sebagai berikut[2,3].

PenyimpananKapsul:
→ Simpan pada suhu kamar atau antara 20-25 ° C.
→ jangan simpan di freezer.
→ Lindungi dari panas dan kelembaban.
→ Jauhkan dari jangkauan anak-anak
Cara KerjaDeskripsi:
Trigliserida omega-3 merupakan asam lemak tak jenuh ganda yang terdiri dari asam eikosapentanoat (EPA) dan asam dokosaheksaenoat (DHA) serta memiliki rantai panjang n-3.

⇔ Farmakokinetik:
Penyerapan: langsung diserap pada usus halus.
Waktu untuk memaksimalkan konsentrasi plasma yaitu
EPA : 5-8 jam
DHA : 5-9 jam
Distribusi : volume distribusi adalah 88 liter dan pengikatan protein plasma yaitu sekitar 99%.
Metabolisme : dilakukan di hati seperti asam lemak yang berasal dari makanan.
Interaksi dengan obat lainObat antikoagulan atau pengencer darah seperti warfarin dapat meningkatkan efek samping obat
Interaksi dengan makanan → Alkohol dapat meningkatkan kadar trigliserida serta memperburuk kondisi pasien
→ Makanan dengan lemak atau kolesterol yang tinggi dapat mengurangi kinerja obat ini
Overdosis ⇔ Gejala: nyeri dada atau detak jantung tidak merata
⇔ Cara mengatasi: memberikan pertolongan pertama seperti susu, menghubungi dokter atau emergency (911) dan membawa ke IGD

Pertanyaan Seputar Trigliserida Omega-3

Apakah trigliserida omega-3 dapat dikonsumsi sebelum makan?

Tidak, obat ini tidak boleh dikonsumsi saat perut kosong atau harus dikonsumsi dengan makanan[2,3].

Apa informasi yang harus diketahui sebelum mengkonsumsi trigliserida omega-3?

Sebelum mengkonsumsi obat ini, kondisi alergi tubuh harus dipastikan terlebih dahulu khususnya terhadap kedelai, kacang tanah, ikan atau kerang. Obat ini dapat memicu alergi terhadap beberapa makanan tersebut. Selain itu, penurunan kadar lemak juga disarankan untuk dilakukan sebelum dan saat menggunakan obat ini[3,4].

Apa yang harus dihindari saat mengkonsumsi trigliserida omega-3?

Beberapa hal yang harus dihindari saat mengkonsumsi obat ini adalah minuman alkohol, makanan dengan lemak atau kolesterol tinggi dan obat pengencer darah[3].

Apa hal yang harus diperhatikan saat mengkonsumsi trigliserida omega-3?

Pemantauan fungsi hati sangat disarankan saat mengkonsumsi obat ini khususnya bagi pengguna dengan dosis tinggi. Selain itu, pola diet juga perlu dilakukan sesuai dengan anjuran dokter atau ahli medis[2,3].

Contoh Obat Trigliserida Omega-3 di Pasaran

Beberapa contoh merek dari trigliserida omega-3 adalah sebagai berikut[3]:

Brand Merek Dagang
LovazaPrenatal DHA
Omega-3MegaKrill

fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment