Butorphanol : Manfaat – Dosis, dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Tinjauan Medis : dr. Maria Arlene
Butorphanol merupakan obat yang digunakan untuk meredakan nyeri sedang sampai berat, termuask nyeri pascapembedahan, nyeri otot, dan migrain. Butorphanol bukanlah obat yang dijual bebas dan penggunaannya... harus berdasarkan instruksi dan resep dokter. Efek samping butorphanol termasuk pusing, mengantuk, penglihatan kabur, mual, muntah, konstipasi, kesulitan tidur, mulut kering, dan keringat berlebih. Mengingat obat ini bekerja pada sistem saraf pusat dan memiliki efek samping yang cukup banyak, maka tidak disarankan memakai obat ini diluar petunjuk dokter. Read more

Butorphanol adalah obat yang digunakan untuk mengobati nyeri sedang sampai berat, termasuk rasa sakit dari operasi, nyeri otot , dan sakit kepala migrain[1].

Apa Itu Butorphanol?

Berikut ini info mengenai Butorphanol, mulai dari indikasi hingga peringatannya[2]:

Indikasi→ Nyeri sedang sampai berat
→ Anestesi
→ Analgesia obstetrik
KategoriObat Resep
KonsumsiDewasa dan lansia
KelasAnalgesik (Opioid)
BentukLarutan, injeksi dan semprot (spray)
KontraindikasiDepresi pernapasan signifikan, asma brosur akut atau berat yang tidak terpantau
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Butorphanol:
→ Pasien dengan cedera kepala
→ Pasien dengan peningkatan tekanan intrakranial
→ Pasien dengan Miokard Infark akut
→ Pasien dengan disfungsi ventrikel
→ Pasien dengan insufisiensi koroner
→ Pasien dengan insufisiensi adrenal
→ Pasien dengan disfungsi saluran empedu
→ Pasien dengan depresi SSP
→ Pasien dengan hiperplasia prostat
→ Pasien dengan hiperkapnia / hipoksia
→ Pasien dengan PPOK
→ Pasien dengan disfungsi tiroid; pasien obesitas dan mereka yang berisiko terhadap penyalahgunaan obat
→ Pasien dengan Gangguan ginjal dan hati
→ Tua
→ Kehamilan (dapat menyebabkan sindrom penarikan opioid neonatal dalam penggunaan lama selama kehamilan) dan menyusui
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Melalui IM / IV / Hidung / Parenteral:
Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.

Manfaat Butorphanol

Butorphanol digunakan untuk mengobati nyeri sedang sampai berat, termasuk rasa sakit dari operasi, nyeri otot, dan sakit kepala migrain. Butorphanol adalah pereda nyeri opioid yang mirip dengan morfin, bekerja pada pusat tertentu di otak untuk memberi pereda nyeri.[1,4,5]

Nyeri otot (myalgia) adalah keadaan nyeri biasanya ringan yang terjadi pada satu otot tertentu. Bahkan bisa terasa diseluruh bagian tubuh. Gejalanya antara lain meliputi rasa kaku, kram, tertarik, berat, atau lemah pada otot.

Migrain adalah sakit kepala berdenyut, yang terjadi pada satu sisi kepala. Gejala yang dapat timbul seperti mual, muntah, serta sensitif terhadap cahaya atau suara.

Butorphanol juga dapat memblokir efek opioid dan dapat menyebabkan gejala penarikan pada orang yang bergantung pada opioid.

Dosis Butorphanol

Pemberian Butorphanol dapat dibagi menjadi 2 bagian utama yaitu untuk dewasa dan lansia[2]

Dosis Butorphanol Dewasa

Hidung Nyeri sedang sampai berat
→ Sebagai semprotan dosis terukur: Awalnya, 1 mg (1 semprotan dalam 1 lubang hidung), diulangi setelah 60-90 menit jika diperlukan; 
urutan dapat diulangi setelah 3-4 jam bila perlu
→ Nyeri hebat: 2 mg (1 semprotan ke setiap lubang hidung), hanya dapat diulang setelah 3-4 jam
Parenteral Nyeri sedang sampai berat
→ 1-4 mg via inj IM atau 0,5-2 mg via inj IV, diulangi setelah 3-4 jam jika perlu
Anestesi Parenteral
→ Sebagai premedikasi: 2 mg melalui inj IM 60-90 mnt sblm pembedahan
→ Sebagai anestesi seimbang: 2 mg melalui inj IV sebelum induksi dan / atau 0,5-1 mg secara bertahap selama anestesi
Analgesia Obstetri Parenteral
→ 1-2 mg melalui inj IM atau IV selama persalinan dini, dpt diulangi setelah 4 jam, bila perlu

Dosis Butorphanol Lansia

Hidung Nyeri sedang sampai berat
→ Awalnya, 1 mg, diulang setelah 90-120 menit jika perlu
→ Dosis selanjutnya dpt diberikan bila perlu dengan interval ≥6 jam
Parenteral Nyeri sedang sampai berat
→ Mulailah dengan setengah dari dosis biasa
→ Sesuaikan dosis berikutnya sesuai dengan respons pada interval ≥6 jam

Efek Samping Butorphanol

Butorphanol dapat menyebabkan beberapa efek samping yang tidak di inginkan.

Efek yang paling sering sering dilaporkan adalah:[3]

  • Batuk menghasilkan lendir
  • Sulit bernafas
  • Sesak napas
  • Sesak di dada
  • Mengi

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):[3]

  • Penglihatan kabur
  • Nyeri dada
  • Kebingungan
  • Pusing , pingsan, atau pusing saat bangun dari posisi berbaring atau duduk secara tiba-tiba
  • Detak jantung atau denyut nadi yang cepat, berdebar, atau tidak teratur
  • Kegugupan
  • Berdebar-debar di telinga
  • Detak jantung lambat atau cepat

Gejala Overdosis Butorphanol (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):[2]

  • Depresi pernapasan
  • Mengantuk hingga pingsan atau koma
  • Otot rangka yang lembek
  • Kulit dingin dan lembap
  • Pupil menyempit
  • Edema paru
  • Bradikardia
  • Hipotensi
  • Obstruksi jalan napas parsial atau lengkap
  • Dengkuran atipikal

Info Efek Butorphanol Tenaga Medis:[3]

  • Umum
    • Efek samping yang paling sering dilaporkan termasuk mengantuk, pusing, mual, dan muntah. Hidung tersumbat telah dilaporkan dengan penggunaan semprotan hidung
  • Pernapasan
    • Sangat umum (10% atau lebih): Hidung tersumbat (13%)
    • Umum (1% hingga 10%): Epistaksis, hidung tersumbat, iritasi hidung, rinitis, hidung tersumbat, sinusitis, sakit hidung, batuk, dispnea
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Pernapasan dangkal
  • Hipersensitivitas
    • Laporan pascapemasaran : Anafilaksis
    • Anafilaksis telah dilaporkan dengan bahan yang terkandung dalam semprotan hidung butorphanol
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Mengantuk (49%), pusing (23%)
    • Umum (1% hingga 10%): Sakit kepala, lesu , kebingungan, pusing, paresthesia, mengantuk, tremor, rasa tidak enak
    • Laporan pascapemasaran : Sindrom serotonin
  • Psikiatrik
    • Mimpi abnormal, agitasi, disforia, halusinasi, permusuhan, gejala penarikan diri, dan depresi telah dilaporkan pada kurang dari 1% pasien.
    • Sangat umum (10% atau lebih): Insomnia (11%)
    • Umum (1% hingga 10%): Kecemasan , euforia, gugup
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Mimpi abnormal, agitasi, disforia, halusinasi, permusuhan, gejala penarikan diri, depresi
  • Kardiovaskular
    • Sinkop , nyeri dada, takikardia , dan edema telah dilaporkan pada kurang dari 1% pasien
    • Umum (1% hingga 10%): Hipertensi, hipotensi , vasodilatasi, palpitasi
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Sinkop, edema, nyeri dada, takikardia
  • Dermatologis
    • Ruam / gatal-gatal telah dilaporkan pada kurang dari 1% pasien
    • Umum (1% hingga 10%): Berkeringat, pruritus
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Ruam / gatal-gatal
  • Okuler
    • Umum (1% hingga 10%): Penglihatan kabur
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Astenia, sensasi panas, nyeri, sakit telinga, tinnitus
  • Genitourinari
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Gangguan buang air kecil
  • Kelenjar endokrin
    • Laporan pascapemasaran : insufisiensi adrenal , defisiensi androgen

Detail Butorphanol

Untuk memahami lebih detil mengenai butorphanol, seperti operdosis, penyimpanan, cara kerja butorphanol, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[2].

PenyimpananSimpan di antara 20-25 ° C
Cara KerjaDeskripsi: Butorphanol adalah turunan fenantrena dengan campuran agonis opioid dan efek antagonis. 
Ini menyebabkan penghambatan jalur nyeri ascending, sehingga mengubah persepsi dan respons terhadap nyeri. Ini juga menghasilkan depresi pernapasan dan sedasi yang mirip dengan opioid.
Onset: ≤15 menit (IM, nasal).
Durasi: 3-4 jam (IV, IM); 
4-5 jam (nasal).
⇔ Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap dengan cepat dan baik. 
Ketersediaan hayati: 60-70% (hidung). Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: 0,5-1 jam (IM, IV); 1-2 jam (nasal).
Distribusi: Melintasi plasenta dan memasuki ASI. 
Volume distribusi: 305-901 L. Pengikatan protein plasma: Kira-kira 80%.
Metabolisme:Dimetabolisme di hati menjadi hidroksibutorfanol sebagai metabolit utama.
Ekskresi: Melalui urin (sekitar 70-80%, 5% tidak berubah); 
kotoran (sekitar 15%). 
Waktu paruh eliminasi: Sekitar 2-9 jam (IV, nasal).
Interaksi Dengan Obat Lain→ Efek aditif dengan depresan SSP lainnya (misalnya anestesi umum, fenotiazin, atau obat penenang lain, sedatif, hipnotik, antihistamin)
→ Dapat meningkatkan risiko TD tinggi sementara bila digunakan dengan semprot nasal sumatriptan
→ Peningkatan perubahan konjungtiva bila digunakan dengan pancuronium
→ Penurunan laju absorpsi bila digunakan dengan oxymetazoline (nasal)
Interaksi Dengan MakananEfek depresan SSP aditif dengan alkohol
Overdosis⇔ Gejala:
→ Depresi pernapasan
→ Mengantuk hingga pingsan atau koma
→ Otot rangka yang lembek
→ Kulit dingin dan lembap
→ Pupil menyempit
→ Edema paru
→ Bradikardia
→ Hipotensi
→ Obstruksi jalan napas parsial atau lengkap
→ Dengkuran atipikal
⇔ Penatalaksanaan:
→ Perawatan suportif
→ Pemberian IV segera antagonis opiat (misalnya nalokson atau nalmefen) sebagai antidot spesifik
→ Berikan oksigen, cairan IV, dan vasopresor sesuai kebutuhan
Pengaruh Pada Hasil Lab.Tidak tersedia

Pertanyaan Seputar Butorphanol

Bagaimana butorphanol diberikan?

Butorphanol disuntikkan ke otot atau sebagai infus ke pembuluh darah. Dan sebagai semprotan ke hidung.[3]

Apa yang terjadi jika saya melewatkan satu dosis?

Karena butorphanol digunakan untuk meredakan nyeri, Anda tidak akan melewatkan satu dosis pun.[3]

Apa yang terjadi jika saya overdosis?

Jika terjadi overdosis, hubungi dokter Anda segera.[3]

Apa yang harus saya hindari saat menggunakan butorphanol?

Jangan minum alkohol. Efek samping yang berbahaya atau kematian dapat terjadi. Hindari mengemudi atau aktivitas berbahaya.[3]

Contoh Obat Butorphanol (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut obat bermerek yang mengandung Butorphanol[6]

Brand Merek Dagang
Stadol NS
Stadol
Butaro (Lotus Pharmaceuticals) 
Butrum (Aristo)
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment