Hipoksia : Penyebab – Gejala dan Pengobatan

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Apa Itu Hipoksia?

Hipoksia merupakan sebuah kondisi ketika kadar oksigen pada sel dan jaringan tubuh seseorang terlalu rendah [1,3,5,6].

Karena hal ini, sel dan jaringan tubuh yang seharusnya bekerja dengan optimal menjadi terganggu dan fungsinya pun menjadi tidak normal.

Hipoksia yang dibiarkan tanpa penanganan mampu berakibat pada kondisi fatal, yaitu kerusakan hingga kematian jaringan.

Tinjauan
Hipoksia adalah suatu kondisi di mana kadar oksigen dalam darah seseorang terlalu rendah sehingga sel dan jaringan tubuh tidak mendapat cukup oksigen untuk berfungsi dengan normal.

Fakta Tentang Hipoksia

  1. Hipoksia merupakan gangguan kesehatan yang tergolong umum dan kondisi ini dijumpai di rumah sakit setiap hari [1].
  2. Prevalensi hipoksia sangat bervariasi tergantung dari penyebab yang mendasarinya [1].
  3. Penyebab paling umum hipoksia adalah penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) dan pneumonia. Sementara itu, keracunan sianida dan kehabisan oksigen di dataran tinggi merupakan penyebab hipoksia paling jarang [1].
  4. Di Indonesia, walau kasus hipoksia tergolong umum, namun data prevalensi kasusnya pada seluruh populasi secara detail belum diketahui jelas.
  5. Menurut dr. Erlina Burhan, Ketua Pokja Infeksi Pengurus Pusat Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PP PDPI), khusus di Rumah Sakit Persahabatan kasus happy hypoxia ditemukan sejak Maret 2020 [2].
  6. Sementara itu, menurut dr. Agus Dwi Susanto, laporan awal happy hypoxia berasal dari pasien corona di Wuhan sebanyak 18,7% [2]. Sedangkan di RS Persahabatan, pasien virus corona dengan gejala happy hypoxia ditemukan sekitar 1,7% [2].
  7. Kondisi tubuh melemah dalam waktu lama tanpa adanya gejala lain dapat mengarah pula pada kondisi happy hypoxia menurut dr. Erlina Burhan sehingga hal ini patut diwaspadai [2].

Penyebab Hipoksia

Dalam kondisi normal, manusia bernafas menghirup oksigen yang kemudian diangkut lalu disalurkan oleh darah dari paru-paru ke jantung [1,3].

Selanjutnya, jantung akan melakukan pemompaan darah pembawa oksigen agar dapat tersebar ke seluruh sel dan jaringan tubuh melewati pembuluh darah.

Untuk tubuh dapat berfungsi dengan normal, aliran darah harus lancar dan oksigen yang dibawa oleh darah juga memadai.

Hipoksia baru terjadi ketika oksigen yang seharusnya dibawa oleh aliran darah tidak mencapai tujuannya, yaitu jaringan dan sel-sel tubuh.

Karena hal tersebut, jaringan tidak memperoleh cukup oksigen sehingga kemudian tak lama gejala-gejala mengganggu mulai dirasakan.

Penyebab kadar oksigen menjadi terlalu rendah dapat berasal dari lingkungan [3].

Meski demikian, gangguan paru dan saluran nafas, penyakit tertentu, serta efek samping dari golongan obat tertentu dapat menyebabkannya.

Sejumlah kondisi medis atau penyakit yang meningkatkan risiko seseorang dalam mengalami hipoksia antara lain adalah [1,2,3,4,5,6] :

  • Berada di suhu dingin.
  • Tenggelam
  • Berada di lokasi kebakaran.
  • Penggunaan obat tertentu, seperti obat bius atua fentanyl.
  • Cedera yang berujung pada perdarahan berlebihan.
  • Keracunan karbon monoksida atau keracunan sianida.
  • Infeksi yang berakibat pada timbulnya sepsis.
  • Methemoglobinemia
  • Anemia
  • Gagal jantung kongestif.
  • Penyakit jantung koroner.
  • Ventrikel fibrilasi.
  • Bradikardia
  • Kanker paru.
  • Pneumothorax
  • Pneumonia
  • Hipertensi pulmonal
  • Emfisema
  • Edema paru
  • Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK)
  • Bronkitis
Tinjauan
Berbagai faktor dapat menyebabkan kadar oksigen dalam tubuh dan darah menurun drastis, seperti efek penggunaan obat tertentu, penyakit tertentu, keracunan, atau berada di wilayah tertentu.

Gejala Hipoksia

Gejala yang dialami setiap penderita hipoksia dapat berbeda-beda.

Namun umumnya, gejala akan timbul secara tiba-tiba, bahkan gejala dapat berkembang dengan begitu cepat tanpa disadari penderitanya.

Gejala bisa mudah memburuk dan berada pada tahap akut, namun ada pula gejala hipoksia yang memburuk perlahan atau disebut dengan kondisi kronis.

Beberapa keluhan gejala yang umumnya diderita antara lain meliputi [1,2,6,7] :

  • Sulit untuk bicara.
  • Batuk-batuk
  • Nafas lebih cepat.
  • Sesak napas.
  • Tubuh mengeluarkan keringat secara berlebih.
  • Kebingungan (mengalami linglung).
  • Tubuh lemas.
  • Sianosis (kondisi membirunya kulit, kuku, dan bibir; atau ada pula yang mengalami perubahan menjadi kemerahan mirip buah ceri).
  • Detak jantung tidak teratur, dapat menjadi lebih lambat, dapat pula menjadi lebih cepat.
  • Pingsan

Hipoksia juga dapat dialami oleh seseorang tanpa adanya gejala sama sekali dan hal ini disebut juga dengan happy hypoxia.

Kapan sebaiknya memeriksakan diri ke dokter?

Jika beberapa keluhan yang telah disebutkan terjadi, maka sebaiknya jangan tunggu terlalu lama untuk memeriksakan diri ke dokter.

Semakin dini pemeriksaan ditempuh, maka semakin cepat pula penanganan yang diberikan agar meminimalisir risiko komplikasi.

Jika melihat seseorang, khususnya teman atau kerabat dekat, yang mengalami sulit bernafas dan merasa lemas, sulit bicara, kejang dan linglung, jangan ragu untuk membawanya ke IGD (Instalasi Gawat Darurat).

Namun bila khawatir bahwa gejala tersebut berhubungan dengan penyakit menular serius seperti COVID-19, segera panggil bantuan medis.

Tinjauan
Gejala-gejala hipoksia meliputi sesak napas, nafas cepat, batuk-batuk, sulit untuk bicara, keringat banyak, linglung dan kebingungan, sianosis, lemas, tidak teraturnya detak jantung, hingga pingsan.

Perbedaan Hipoksia dan Happy Hypoxia

Virus corona yang terus berkembang namun banyak sisi yang belum terpecahkan belum lama ini kembali dikaitkan dengan kondisi bernama happy hypoxia [8].

Di Banyumas, terdapat 3 orang pasien Covid-19 yang bahkan meninggal dunia karena happy hypoxia, yang menurut laporan ketiganya tidak menunjukkan adanya gejala terkena Covid-19.

Seseorang dapat nampak sangat gembira dan baik-baik saja tanpa gejala virus corona, semacam demam, pilek, dan batuk.

Namun meski kelihatan baik dari luar, kadar oksigen di dalam darah rupanya mengalami penurunan cukup drastis.

Happy hypoxia juga disebut dengan istilah hipoksemia, yaitu kondisi tekanan oksigen dalam darah yang menurun dan kerap ditandai dengan sesak nafas [8,9].

Jika normalnya, saturasi oksigen dalam tubuh adalah 95%, pada kondisi penderita happy hypoxia saturasinya menurun mencapai 70% atau bahkan ada yang sampai 50% ke bawah [9].

Perbedaannya dengan kasus hipoksia di sinipun nampak lebih jelas, yaitu pada kasus hipoksia terdapat gejala yang sangat spesifik.

Penderita dapat mengalami sesak nafas, sulit bicara, linglung hingga tubuh lemas dan kehilangan kesadaran.

Namun pada kondisi happy hypoxia, tidak ada gejala sama sekali, namun tiba-tiba penderita akan mengalami sesak nafas dan pingsan atau bahkan dapat berakibat kematian.

Tinjauan
Happy hypoxia atau hipoksemia dan hipoksia sama-sama merupakan kondisi kadar oksigen dalam darah yang menurun, namun pada kondisi happy hypoxia, penderita collapse tanpa adanya tanda-tanda atau keluhan gejala yang nampak lebih dulu.

Pemeriksaan Hipoksia

Ketika menemui dokter, biasanya dokter akan menerapkan sejumlah metode pemeriksaan untuk menegakkan diagnosa, yaitu :

  • Pemeriksaan Fisik dan Riwayat Gejala

Dokter akan memeriksa gejala fisik hipoksia yang dialami pasien, seperti mengecek warna ujung kuku dan bibir pasien, serta mengecek tingkat kesadarannya [1].

Dokter juga akan melakukan pemeriksaan terhadap detak jantung, frekuensi pernafasan, serta tekanan darah pada pasien.

Selain melakukan pemeriksaan fisik, dokter pun akan memberikan pertanyaan seputar riwayat gejala yang dialami.

Pasien perlu memberi tahu segala keluhan yang dirasakan, termasuk riwayat kondisi medis yang pernah pasien derita.

  • Tes Darah Lengkap

Selain pemeriksaan fisik dan riwayat gejala serta medis, dokter akan melakukan tes penunjang, seperti tes darah lengkap [6].

Tujuan dari tes ini adalah untuk mendeteksi adanya kondisi infeksi atau kelainan darah di dalam tubuh pasien yang menyebabkan gejala hipoksia terjadi.

  • Tes Oksimetri

Dokter perlu melakukan pemantauan terhadap kadar oksigen dalam darah pasien [1,7].

Sambil melakukan pemeriksaan, biasanya di waktu yang sama dokter juga membantu menstabilkan kondisi pasien melalui penanganan awal.

  • Tes Pemindaian Kepala

MRI scan atau CT scan kemungkinan besar akan diperlukan pasien [1,6,7].

Dokter perlu memeriksa kondisi kepala pasien untuk mendeteksi adanya kelainan pada otak melalui salah satu atau kedua tes pemindaian tersebut.

Perdarahan otak, tumor otak dan stroke dapat lebih mudah teridentifikasi melalui tes pemindaian khusus kepala.

Selain bagian kepala dan otak, dokter juga perlu menerapkan rontgen atau sinar-X dada [1,7].

Adanya kelainan paru seperti halnya infeksi paru ataupun pneumotoraks akan dapat teridentifikasi secara lebih spesifik.

Selain rontgen dada, CT scan pada dada juga kemungkinan direkomendasikan oleh dokter agar mengetahui kondisi paru lebih jelas.

Karena keracunan merupakan salah satu faktor yang mampu memicu hipoksia, dokter perlu memastikan dengan mengecek kondisi pasien [1,6,7].

Analisa gas darah diterapkan dengan tujuan memeriksa kondisi pernafasan dan proses metabolisme dalam tubuh pasien untuk mengidentifikasi kondisi keracunan.

  • Tes Fungsi Paru

Tes penunjang lainnya adalah tes fungsi paru yang akan membantu dokter dalam menjelaskan kecurigaan adanya gangguan pada paru pasien [1,10].

Tes ini akan memperlihatkan apakah fungsi paru bekerja dengan normal.

  • Echo Jantung

Hipoksia dapat terjadi karena gangguan jantung, maka dokter perlu melakukan pemantauan terhadap struktur sekaligus keadaan jantung pasien [11].

Prosedur echo jantung juga diperlukan untuk memastikan keberadaan kelainan atau kerusakan pada jantung maupun katup jantung.

Pemeriksaan penunjang lainnya untuk mengecek apakah jantung mengalami kerusakan adalah dengan menempuh elektrokardiogram (EKG) [1].

Selain itu, pemeriksaan ini bertujuan untuk mengetahui apakah detak jantung pasien teratur atau tidak.

Tinjauan
Pemeriksaan fisik, pemeriksaan riwayat gejala dan riwayat medis pasien, tes fungsi paru, tes darah lengkap, tes oksimetri, rontgen dada, echo jantung, elektrokardiogram (EKG), dan analisa gas darah merupakan metode diagnosa yang digunakan oleh dokter.

Pengobatan Hipoksia

Karena hipoksia merupakan sebuah kondisi rendahnya kadar oksigen dalam darah sehingga jaringan tubuh tak berfungsi maksimal, pengobatan hipoksia bertujuan utama mengembalikan kadar oksigen tersebut.

Pasokan oksigen harus kembali normal agar sel dan jaringan tubuh dapat bekerja secara normal.

Hanya saja, penanganan hipoksia juga harus disesuaikan dengan faktor-faktor yang menyebabkannya.

Berikut ini merupakan deretan langkah penanganan hipoksia yang umumnya diberikan kepada pasien :

1. Pemberian Oksigen

Kadar rendah oksigen dalam tubuh perlu ditingkatkan kembali dengan pemberian tambahan oksigen, yaitu melalui [1,7,12] :

  • Selang hidung
  • Ventilator atau alat bantu nafas (metode ini umumnya diberikan kepada pasien yang memang sudah sangat sulit bernafas)
  • Terapi hiberbarik (khusus untuk pasien hipoksia yang mengalami gejala parah serta yang disebabkan utamanya oleh keracunan karbon monoksida)
  • ECMO (extracorporeal membrane oxygenation) / Oksigenasi Membran. Ekstrakorporeal, diberikan untuk membantu kinerja jantung dan paru pasien ketika proses pernafasan sudah sangat sulit.

Metode pemberian tambahan oksigen biasanya juga disesuaikan dengan kondisi pasien, khususnya tingkat keparahan dan seberapa kadar oksigen yang hendak dicapai.

2. Pemberian Obat-obatan

Beberapa jenis obat pun akan diberikan oleh dokter, tergantung dari kondisi pasien yang mendasari terjadinya hipoksia [1,13,14].

  • Anti kejang, diberikan ketika pasien mengalami kejang.
  • Antibiotik, diberikan bila pasien mengalami infeksi bakteri.
  • Kortikosteroid, diberikan sebagai pereda gejala radang, khususnya pada paru-paru.
  • Diuretik, diberikan apabila pasien diketahui mengidap edema paru.
  • Obat asma (inhaler), diberikan apabila pasien memiliki penyakit asma dan untuk mengatasi serangan asma yang terjadi.

Komplikasi Hipoksia

Hipoksia terutama yang berhubungan dengan cedera pada otak dapat meningkatkan sejumlah risiko komplikasi, seperti kejang dan koma [6].

Namun tak jarang pula hipoksia dapat berakibat pada penurunan fungsi kognitif dan bahkan berujung kematian jika tak segera ditangani.

Walau menurut sebuah penelitian, 27% penderita koma pasca hipoksia dapat sadar kembali dalam waktu 28 hari, 64% dapat meninggal dan 9% lainnya mengalami koma yang sangat lama.

Keterbatasan gerakan tubuh, hingga gangguan neurologis dapat terjadi sebagai komplikasi yang perlu diwaspadai.

Pencegahan Hipoksia

Hipoksia adalah kondisi yang tak terduga dan tak dapat diprediksi, maka akan lebih sulit untuk mencegahnya.

Hanya saja, beberapa upaya dalam meminimalisir risiko hipoksia untuk terjadi berikut ini dapat dilakukan :

  • Bila menderita asma, gunakan obat asma seteratur mungkin.
  • Berolahraga rutin (tidak perlu olahraga berat; olahraga ringan teratur sudah cukup dalam menjaga kebugaran dan melatih pernafasan).
  • Tidak merokok (bagi perokok aktif, berhenti dari kebiasaan tidak sehat ini).
  • Tidak berada di wilayah dengan ketinggian tertentu, tidak berada di suhu dingin, serta tidak berada di lokasi kebakaran agar tidak kehabisan oksigen.
  • Latihan pernafasan secara teratur.
  • Setiap hari mengonsumsi air putih yang cukup.
  • Periksakan diri ke dokter untuk pengecekan kesehatan secara rutin, terutama bila memiliki riwayat medis tertentu dan berpotensi memicu hipoksia terjadi.
Tinjauan
Hipoksia sulit untuk dicegah karena kondisi ini dapat terjadi sewaktu-waktu. Namun untuk meminimalisir risikonya, mengatasi kondisi medis penyebab hipoksia dan menjalani gaya hidup sehat adalah upaya terbaik.
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment