Dipyridamole: Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Dipyridamole adalah obat antiplatelet yang digunakan dengan obat lain dapat mengobati pengurangan risiko pembekuan darah setelah penggantian katup jantung[1].

Obat ini telah disetujui oleh FDA untuk digunakan sebagai obat tambahan dalam profilaksis tromboemboli[2].

Apa Itu Dipyridamole?

Berikut ini info mengenai Dipyridamole, mulai dari indikasi hingga peringatannya[3]:

IndikasiSebagai obat tambahan untuk antikoagulan kumarin dalam pencegahan komplikasi tromboemboli pasca operasi penggantian katup jantung dan juga digunakan dalam pencegahan angina.
KategoriObat Keras
KonsumsiDewasa
KelasAntikoagulan, Antiplatelet dan Fibrinolitik (Trombolitik)
BentukTablet, larutan, cairan
Kontraindikasi→ Hipersensitif
→ Penyakit paru-paru bronkospastik dengan mengi yang sedang berlangsung atau riwayat penyakit saluran napas reaktif yang signifikan
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Dipyridamole :
→ Pasien dengan hipotensi
→ Pasien dengan penyakit arteri koroner berat termasuk angina tidak stabil atau MI baru-baru ini,
→ Pasien dengan stenosis aorta
→ Pasien dengan gagal jantung dekompensasi,
→ Pasien dengan gangguan koagulasi
→ Pasien dengan migren
→ Pasien dengan miastenia gravis
→ Kehamilan dan menyusui.
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ IV / Parenteral / PO: (Intravena / oral):
Kategori B: Baik penelitian reproduksi hewan belum menunjukkan risiko janin tetapi tidak ada penelitian terkontrol pada wanita hamil atau penelitian reproduksi hewan menunjukkan efek buruk (selain penurunan kesuburan) yang tidak dikonfirmasi dalam penelitian terkontrol pada wanita pada trimester pertama (dan tidak ada bukti risiko pada trimester selanjutnya).

Manfaat Dipyridamole

Dipyridamole bekerja dengan mencegah adanya pembekuan darah yang berlebihan di dalam tubuh. Obat ini juga digunakan untuk pencegahan stroke dan sebagai terapi alternatif sakit kepala. Penggunaan lainnya untuk mempertahankan patensi cangkok hemodialisis[2].

Obat ini sangat ampuh untuk  pengurangan risiko stroke iskemik transien atau stroke iskemik. Kegunaan lainnya dari obat ini dengan obat lainnya adalah dapat menurunkan risiko terjadinya efek samping perdarahan. Dipyridamole juga digunakan untuk penggunaan uji stres farmakologis[2].

Dosis Dipyridamole

Dipyridamole terbagi dalam 2 bentuk yaitu oral dan injeksi. Oral dipyridamole digunakan untuk mencegah pembekuan darah setelah operasi penggantian katup jantung. Sedangkan injeksi digunakan untuk tes seberapa baik jantung Anda memompa darah[4].

Penggunaan obat ini hanya dikhususkan untuk orang dewasa.

Pencitraan miokard intravena
→ 0,142 mg / kg / menit diinfuskan selama 4 menit (0,567 mg / kg total)
→ Sebagai tambahan untuk talium-201.
Profilaksis oral tromboemboli setelah penggantian katup jantung
⇔ Sebagai tab konvensional
→ 300-600 mg / hr dlm 3-4 dosis terbagi, diberikan dg antikoagulan oral.
Profilaksis oral sekunder dari stroke atau serangan iskemik transien
⇔ Sebagai batas pelepasan yang dimodifikasi
→ 200 mg tawaran.

Efek Samping Dipyridamole

Dipyridamole dapat menyebabkan efek samping sesuai dengan pemakaian. Jika anda mengalami beberapa efek samping dan gejala berikut ini segera periksakan ke dokter.

Efek yang paling sering dilaporkan adalah[4]:

  • Sakit kepala
  • Pusing
  • Ruam
  • Sakit perut

Efek samping yang tidak kunjung hilang (Segera periksa ke dokter)[1]:

  • Pusing
  • Sakit perut
  • Sakit kepala
  • Ruam
  • Diare
  • Muntah
  • Flushing (perasaan hangat)
  • Gatal

Gejala Overdosis Dipyridamole (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):[3]

Info Efek Dipyridamole Tenaga Medis[4]:

  • Umum
    • Umumnya, oral dipyridamole telah ditoleransi dengan baik. 
    • Efek samping selama pemberian intravena (IV) telah terjadi pada 40% sampai 55% pasien. 
    • Mayoritas efek samping yang diinduksi dipyridamole akibat pemberian IV dapat dibalik dengan aminofilin intravena. 
  • Kardiovaskular
    • Telah dilaporkan pada pasien dengan angina tidak stabil termasuk Infark miokar, an iskemia berat (2,5%). Denyut prematur atrium dan ventrikel, takikardia ventrikel, fibrilasi ventrikel, bradikardia, asistol, henti sinus.
  • Sistem saraf
    • Efek sistem saraf telah terjadi setelah pemberian dipiridamol intravena dan oral dan termasuk sakit kepala (12,2%), pusing atau pusing (11,8%), dan parestesia (1,3%). 
    • Telah dilaporkan termasuk Kecelakaan serebrovaskular setelah pemberian intravena.
  • Pernapasan
    • Efek samping termasuk : saluran pernafasan dapat terjadi, terutama pada pasien dengan asma atau penyakit paru obstruktif kronik . 
    • Telah dilaporkan termasuk Dispnea, bronkospasme, dan henti napas.
  • Gastrointestinal
    • Gangguan gastrointestinal yang berhubungan dengan terapi dipyridamole termasuk mual dan muntah hingga 5% pasien. 
  • Hematologi
    • Abnormalitas hematologi termasuk komplikasi perdarahan yang jarang terjadi karena efek penghambatan platelet dari dipyridamole.
  • Ginjal
    • Dalam satu penelitian kecil, dipyridamole menginduksi penurunan laju filtrasi glomerulus pada pasien dengan peningkatan aktivitas renin-angiotensin dan asites akibat sirosis.
  • Hipersensitivitas
    • Reaksi hipersensitivitas jarang dilaporkan dan termasuk angioedema dan anafilaksis.

Detail Dipyridamole

Untuk memahami lebih detil mengenai Dipyridamole, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Dipyridamole, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[2].

PenyimpananIV (intravena) :
→ Simpan antara 15 ° C sampai 25 ° C (59 ° F sampai 77 ° F) 
→ Jangan dibekukan. 
→ Lindungi dari cahaya.
Cara KerjaDeskripsi: Dipiridamol, penghambat agregasi trombosit, menyebabkan akumulasi adenosin, nukleotida adenin, dan AMP siklik dengan cara menghambat aktivitas adenosin deaminase dan fosfodiesterase, sehingga menghambat agregasi trombosit dan menghasilkan vasodilatasi. Selain itu, ini merangsang pelepasan prostasiklin atau PGD 2 dan menyebabkan vasodilatasi koroner.
Farmakokinetik:
Absorpsi: Diserap secara tidak sempurna dari saluran GI. Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: Kira-kira 75 menit.
Distribusi: Tersebar luas ke jaringan tubuh. 
Melintasi plasenta dalam jumlah kecil dan masuk ke dalam ASI. Volume distribusi: 2-3 L / kg. Protein plasma mengikat: 91-99%, terutama untuk alfa1 glikoprotein -acid.
Metabolisme: Dimetabolisme di hati menjadi konjugasi glukuronida; mungkin menjalani resirkulasi enterohepatik.
Ekskresi: Melalui feses (sebagai konjugat glukuronida dan obat tidak berubah). Waktu paruh eliminasi terminal: 10-12 jam
Interaksi Dengan Obat Lain→ Dapat meningkatkan konsentrasi plasma dan efek CV adenosin. 
→ Meningkatkan efek antikoagulan oral dan menghasilkan efek aditif dengan anti-platelet lain (misalnya aspirin). 
→ Dapat meningkatkan efek hipotensi dari obat penurun TD. 
→ Dapat melawan efek antikolinesterase dan memperburuk miastenia gravis bila digunakan dg penghambat kolinesterase. 
→ Dapat mengurangi kemanjuran fludarabine
→ Mengurangi absorpsi dengan antasida. 
Vasodilatasi koroner dihapus dg turunan xantin (misalnya teofilin, aminofilin, kafein) selama pencitraan miokard.
Interaksi Dengan MakananTidak ada interaksi dengan makanan
Overdosis⇔ Gejala: Kematian jantung, serangan jantung, MI, nyeri dada, angina pektoris, perubahan EKG, sinkop, kejadian serebrovaskular, sakit kepala, mialgia, paresthesia, perasaan hangat, muka memerah, berkeringat, gelisah, lemas, pusing, hipotensi, dan takikardia. 
Penatalaksanaan: Pengobatan simtomatik. 
Lakukan lavage lambung. 
Berikan turunan xantin (misalnya aminofilin 75-100 mg) untuk membalikkan efek hemodinamik.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Tidak ada pengaruh dari hasil lab

Pertanyaan Seputar Dipyridamole

Bagaimana obat ini digunakan?

Biasanya diminum 4 kali sehari[1].

Apa Kegunaan lain untuk obat ini ?

Dipiridamol juga digunakan dengan aspirin untuk mengurangi risiko kematian setelah serangan jantung dan untuk mencegah serangan jantung lainnya[1].

Apa yang harus saya diskusikan dengan dokter sebelum mengambil dipyridamole ?

Beritahu dokter Anda jika Anda pernah memiliki: penyakit arteri koroner, serangan jantung, nyeri dada yang tidak terkontrol, tekanan darah rendah, dan penyakit hati[4].

Bagaimana saya harus mengonsumsi dipyridamole?

Oral dipiridamol diminum, Injeksi dipiridamol diberikan sebagai infus ke pembuluh darah. [4]

Apa yang harus saya hindari saat mengonsumsi dipyridamole?

Hindari bangun terlalu cepat dari posisi duduk atau berbaring, atau Anda mungkin merasa pusing[4].

Obat lain apa yang akan mempengaruhi dipyridamole?

Penyakit parkinson, demensia, penyakit alzhemair.[4]

Contoh Obat Dipyridamole (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Dipyridamole[1]:

Brand Merek Dagang
PermolePersantine
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment