Desvenlafaxine : Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Desvenlafaxine terkenal dengan obat serotonin-norepinefrin reuptake inhibitor (SNRI) yang digunakan untuk mengobati depresi (gangguan depresi mayor).[1]

Desvenlafaxine telah disetujui FDA untuk mengobati gangguan depresi mayor pada orang dewasa. Sedangkan dari studi TORDIA obat ini sangat manjur untuk mengobati gangguan depresi mayor pada remaja.[2]

Apa Itu Desvenlafaxine?

Berikut ini info mengenai Desvenlafaxine, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[3]

IndikasiDepresi
KategoriObat Keras
KonsumsiDewasa
KelasAntidepresan
BentukTablet
Kontraindikasi→ Penggunaan bersamaan atau dlm 14 hari setelah MAOI dihentikan (misalnya linezolid, IV metilen biru). 
→ Inisiasi MAOI setidaknya 7 hari setelah menghentikan desvenlafaxine.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Desvenlafaxine :
→ Pasien dengan hipertensi yang sudah ada sebelumnya atau kondisi lain yang dapat dikompromikan dengan peningkatan tekanan darah, peningkatan tekanan intraokular, riwayat pribadi atau keluarga mania atau hipomania; 
kardiovaskular, gangguan metabolisme serebrovaskular atau lipid; 
penyakit kejang. 
→ Hindari penarikan mendadak. 
→ Gangguan hati sedang sampai berat. 
→ Kehamilan dan menyusui.
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Melalui PO/Oral (Diminum):
Kategori C: Baik penelitian pada hewan mengungkapkan efek merugikan pada janin (teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan tidak ada penelitian terkontrol pada wanita atau penelitian pada wanita dan hewan tidak tersedia. Obat-obatan harus diberikan hanya jika potensi manfaatnya sesuai dengan potensi risiko pada janin.

Manfaat Desvenlafaxine

Desvenlafaxine bekerja dengan membantu mengembalikan keseimbangan zat alami tertentu yaitu serotonin dan norepinefrin yang ada di otak[4]. Obat ini dapat mengobati hot flashes selama menopause[2].

Obat ini dapat meningkatkan mood seperti suasa hati, perasaan yang bahagia, dan memiliki semangat hidup[4].

Dosis Desvenlafaxine

Penggunaan Desvenlafaxine dikhususkan hanya untuk orang dewasa.[3]

Depresi 
Oral
→ 50 mg sekali sehari. 
→ Dosis hingga 400 mg sekali sehari.
→ Tambahkan > 50 mg sekali sehari.
Gangguan ginjal
→ CrCl (mL/menit) <30 atau ESRD : 25 mg setiap hari atau 50 mg setiap hari. 
→ Dosis tambahan tidak boleh diberikan setelah dialisis.
→ CrCl (mL/menit) 30-50 : Maks: 50 mg sekali sehari.

Efek Samping Desvenlafaxine

Penggunaan Desvenlafaxine bisa saja menyebabkan efek samping atau gejala yang tidak diinginkan. Segera periksa ke dokter[1].

Efek samping desvenlafaxine yang umum dilaporkan meliputi: 

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Panas dingin
  • Keringat dingin
  • Kebingungan
  • Pusing , pingsan, atau pusing saat bangun tiba-tiba dari posisi berbaring atau duduk
  • Denyut nadi cepat, berdebar, atau tidak teratur
  • Sakit kepala
  • Mati rasa atau kesemutan di lengan atau kaki
  • Gemetar di tungkai, lengan, tangan, atau kaki
  • Kesulitan berpikir, berbicara, atau berjalan
  • Kelemahan

Gejala Overdosis Desvenlafaxine (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):

  • Agitasi
  • Kembung
  • Urine berwarna gelap
  • Perasaan gerakan konstan diri atau lingkungan
  • Detak jantung tidak teratur berulang
  • Tinja berwarna terang
  • Kram atau kekakuan otot
  • Mual
  • Refleks yang terlalu aktif
  • Koordinasi yang buruk
  • Kegelisahan
  • Kejang
  • Sensasi berputar
  • Gemetaran
  • Sakit perut
  • Muntah
  • Mata atau kulit kuning

Info Efek Desvenlafaxine Tenaga Medis:

  • Umum
    • Efek samping yang paling sering dilaporkan adalah mual, mulut kering, hiperhidrosis , dan pusing.
  • Gastrointestinal
    • Sangat Umum (10% atau lebih): Mual (hingga 36%), mulut kering (hingga 25%), sembelit (hingga 14%)
    • Umum (1% hingga 10%): Diare, muntah
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Pankreatitis akut
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Perdarahan gastrointestinal
  • Dermatologis
    • Sangat Umum (10% atau lebih): Hiperhidrosis (hingga 21%)
    • Umum (1% hingga 10%): Ruam
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Alopecia
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Reaksi fotosensitifitas, sindrom Stevens-Johnson
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Eritema multiforme, reaksi kulit yang parah, nekrolisis epidermal toksik.
  • Sistem saraf
    • Sangat Umum (10% atau lebih): Pusing (hingga 16%), mengantuk (hingga 12%)
    • Umum (1% hingga 10%): Gangguan perhatian, dysgeusia, sakit kepala, paresthesia, tremor, vertigo
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Diskinesia, gangguan ekstrapiramidal, sinkop
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Kejang, distonia , sindrom serotonin
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Kejang
  • Psikiatrik
    • Sangat umum (10% atau lebih): Insomnia (hingga 15%)
    • Umum (1% hingga 10%): Mimpi abnormal, orgasme abnormal, anorgasmia, kecemasan , penurunan libido, lekas marah, gugup, sindrom penarikan
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Depersonalisasi, hipomania
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Halusinasi, mania
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Bruxism , sindrom penghentian, pikiran untuk bunuh diri.
  • Genitourinari
    • Sangat Umum (10% atau lebih): Disfungsi ereksi (hingga 11%)
    • Umum (1% hingga 10%): Ejakulasi tertunda, gangguan ejakulasi, kegagalan ejakulasi, proteinuria, disfungsi seksual, keragu-raguan kencing
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Retensi urin 
  • Lain
    • Sangat Umum (10% atau lebih): Kelelahan (hingga 11%)
    • Umum (1% hingga 10%): Asthenia, menggigil, gelisah, tinitus 
  • Metabolik
    • Umum (1% hingga 10%): Penurunan nafsu makan, penurunan berat badan, peningkatan trigliserida puasa, peningkatan kolesterol LDL, peningkatan kolesterol total, peningkatan kolesterol darah, peningkatan berat badan
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Peningkatan trigliserida darah
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Hiponatremia 
  • Kardiovaskular
    • Umum (1% hingga 10%): Tekanan darah meningkat, hot flush, peningkatan hipertensi berkelanjutan, hipotensi ortostatik , palpitasi , takikardia
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Periferal dingin
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Oklusi koroner memerlukan revaskularisasi, reaksi merugikan jantung iskemik, infark miokard, iskemia miokard.
  • Okuler
    • Umum (1% hingga 10%): Penglihatan kabur, midriasis
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Glaukoma sudut tertutup 
  • Pernapasan
    • Umum (1% hingga 10%): Menguap
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Epistaksis
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Penyakit paru interstisial, pneumonia eosinofilik
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% hingga 10%): Kekakuan muskuloskeletal 
  • Hipersensitivitas
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Hipersensitivitas
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Angioedema
  • Kelenjar endokrin
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Peningkatan prolaktin darah 
  • Hematologi
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Perdarahan abnormal.

Detail Desvenlafaxine

Untuk memahami lebih detil mengenai Desvenlafaxine, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Desvenlafaxine, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[3].

PenyimpananSimpan di antara 20-25 ° C.
Cara KerjaDeskripsi: Desvenlafaxine adalah metabolit aktif utama dari venlafaxine. Mekanisme pastinya tidak diketahui, tetapi diperkirakan terkait dengan potensiasi serotonin dan norepinefrin di SSP, melalui penghambatan pengambilan kembali mereka.
Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap dengan baik. Ketersediaan hayati: 80%. Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: Kira-kira 7,5 jam.
Distribusi: Volume distribusi: 3,4 L / kg. Pengikatan protein plasma: Sekitar 30%.
Metabolisme: Hati, melalui konjugasi (jalur utama), dan oksidasi oleh CYP3A4 (jalur minor).
Ekskresi: Melalui urin, sebagai obat tidak berubah (45%) dan sebagai metabolit (sekitar 24%). Waktu paruh eliminasi: Kira-kira 10-11 jam.
Interaksi Dengan Obat LainPeningkatan risiko perdarahan dengan aspirin atau NSAID lain, warfarin, dan antikoagulan lain.
Berpotensi Fatal: Peningkatan risiko sindrom serotonin dengan MAOI (misalnya linezolid, IV metilen biru).
Interaksi Dengan Makanan→ Hindari alkohol. Dapat meningkatkan risiko sindrom serotonin dengan St John’s wort.
Overdosis⇔ Gejala: Agitasi, kembung, urine berwarna gelap, perasaan gerakan konstan diri atau lingkungan, detak, jantung tidak teratur berulang, tinja berwarna terang, kram atau kekakuan otot, mual, refleks yang terlalu aktif, koordinasi yang buruk, kegelisahan, kejang, sensasi, berputar, gemetaran, sakit perut, muntah, mata atau kulit kuning.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Dapat menyebabkan tes skrining immunoassay urin positif palsu untuk phencyclidine dan amfetamin.

Pertanyaan Seputar Desvenlafaxine

Bagaimana saya harus menggunakan desvenlafaxine?

Minum desvenlafaxine dengan air pada waktu yang sama setiap hari, dengan atau tanpa makanan.[1]

Apa yang harus saya hindari saat menggunakan desvenlafaxine?

Hindari minum alkohol.[1]

Obat lain apa yang akan mempengaruhi desvenlafaxine?

warfarin dan NSAID seperti aspirin, ibuprofen, naproxen, celecoxib , diklofenak , indometasin , meloxicam [1].

Apa Kegunaan lain untuk obat ini ?

untuk mengobati hot flashes atau menopause[5].

Contoh Obat Desvenlafaxine (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Desvenlafaxine:[1]

Brand Merek Dagang
Khedezla Pristiq
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment