Citalopram: Manfaat – Dosis, dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Citalopram merupakan obat yang berfungsi untuk mengobati pasien yang mengalami depresi. Citalopram termasuk dalam kelas antidepresan yang disebut selective serotonin reuptake inhibitor (SSRIs). Obat ini bekerja dengan cara meningkatkan jumlah serotonin, zat alami di otak yang membantu menjaga keseimbangan mental. [1][4]

Apa itu Citalopram?

Penjelasan berkaitan dengan apa itu citalopram yang meliputi indikasi, kategori, konsumsi, kelas, bentuk, kontraindikasi, peringatan, dan kategori kehamilan dari obat akan dijelaskan sebagai berikut: [1][2][3][5]

IndikasiObat antidepresi
KategoriObat khusus disertai resep
KonsumsiDewasa dan lanjut usia
KelasAntidepresan
BentukObat oral
KontraindikasiCongenital long QT syndrome atau QT interval prolongation yang biasanya terjadi karena permasalahan jantung langka yang menyebabkan detak jantung tidak teratur, pingsan, atau bahkan kematian secara mendadak.
Bradikardia: perlambatan kondisi detak jantung pada pasien.
→ IM (Infark Miokardial) akut : serangan jantung atau jantung koroner.
Gagal jantung.
→ Hipokalemia.
→ Hipomagnesemia.
→ Pasien yang sedang dan atau setelah 14 hari mengkonsumsi MAOIs (monoamine oxidase inhibitor).
→ Pasien yang mengkonsumsi bersamaan dengan obat yang memperpanjang interval QT.
→ Anak-anak dan remaja di bawah 18 tahun.
→ Ibu hamil dan menyusui.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan citalopram:
→ pasien yang memiliki kecenderungan memiliki perilaku atau tipikal gangguan kejiwaan secara pribadi maupun riwayat keluarga.
→ kejang.
→ riwayat percobaan bunuh diri maupun mencelakai orang lain.
→ gangguan hati.
→ gangguan metabolisme.
→ kehamilan dan menyusui.

Penting: karena obat ini dapat menimbulkan keinginan untuk bunuh diri maka pengguna wajib diawasi.
Kategori Obat pada
Kehamilan & Menyusui
Cara Pemberian Obat:
↔ Melalui PO (diminum):
Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin

Manfaat Citralopam

Citralopam merupakan obat antidepresi yang juga memiliki beberapa manfaat lain untuk pasien yaitu: [4]

  • mengobati beberapa pasien dengan gangguan makan.
  • ketergantungan pada alkohol.
  • sindrom panik (kondisi yang menyebabkan serangan secara tiba-tiba dari ketakuan luar biasa yang tidak jelas).
  • PMDD atau Premenstrual Dysphoric Disorder yang merupakan serangkaian gejala fisik dan emosional yang terjadi sebelum periode menstruasi setiap bulan.
  • Fobia sosial, yang merupakan kecemasan berlebih tentang berinteraksi dengan orang lain.

Dan mungkin beberapa manfaat lainnya yang tidak termasuk dalam daftar petunjuk obat. Ikuti petunjuk dokter bila ada manfaat lain yang disarankan oleh dokter. Konsumsi citralopam sesuai kebutuhan saja.

Dosis Citralopam

Penentuan dosis untuk mengkonsumsi citralopam terbagi menjadi dua, yaitu untuk pasien dewasa dan lanjut usia. Berikut ini merupakan dosis citralopam yang umumnya diresepkan: [1][2][3][5]

Oral/Diminum:
Depresi, fase depresi dari gangguan bipolar:
Dewasa
→ Awalnya, 20 mg / hari, tingkatkan dosis hingga maks 40 mg / hari setelah setidaknya 1 minggu.
Lanjut Usia:
→ 10 mg / hari, maksimal 20 mg / hari.
Oral/Diminum:
Gangguan panik dengan atau tanpa agorafobia.
Dewasa
→ Awalnya, 10 mg / hari, tingkatkan dosis hingga maksimal 20 mg / hari setelah setidaknya 1 minggu.
Lanjut Usia
→ 10 mg / hari, maksimal 20 mg / hari.

Efek Samping Citralopam

Seiring dengan efek yang diperlukan, citalopram dapat menyebabkan beberapa efek yang tidak diinginkan. Meskipun tidak semua efek samping ini dapat terjadi, jika terjadi, mereka mungkin memerlukan perhatian medis. Periksa dengan dokter Anda segera jika ada efek samping berikut terjadi saat mengambil citalopram: [1]

Efek Samping yang Umum Terjadi:

  • Keinginan bunuh diri.
  • Kantuk.
  • Gangguan ejakulasi.
  • mual.
  • Susah tidur.
  • Diaforesis.

Efek Samping yang Jarang Terjadi;

  • agitasi.
  • penglihatan kabur.
  • kebingungan.
  • demam.
  • meningkatnya frekuensi buang air kecil atau jumlah urin yang diproduksi pada pasien.
  • kurangnya emosi.
  • kehilangan ingatan.
  • perubahan menstruasi.
  • ruam kulit atau gatal-gatal.
  • kesulitan bernafas.

Efek Samping yang Langka atau Jarang Ditemui;

  • Perubahan perilaku yang mirip dengan orang mabuk.
  • gusi berdarah.
  • pembesaran payudara atau sekresi susu yang tidak biasa (pada wanita).
  • panas dingin.
  • kejang.
  • diare.
  • kesulitan berkonsentrasi.
  • pusing atau pingsan.
  • kantuk.
  • kelaparan meningkat.
  • rasa haus meningkat.
  • detak jantung tidak teratur.
  • kekurangan energi.
  • kelesuan.
  • mimisan.
  • refleks yang terlalu aktif.
  • buang air kecil yang menyakitkan.
  • koordinasi yang buruk.
  • bintik-bintik ungu atau merah pada kulit.
  • pertambahan berat badan yang cepat.
  • mata merah atau teriritasi.
  • kemerahan, kelembutan, gatal, terbakar, atau mengelupas kulit.
  • gemetaran.
  • detak jantung lambat atau tidak teratur (kurang dari 50 denyut per menit).
  • sakit tenggorokan.
  • pingsan.
  • berkeringat.
  • pembengkakan pada wajah, pergelangan kaki, atau tangan.
  • berbicara atau bertindak dengan emosi gembira yang tidak dapat dikendalikan.
  • gemetar, gemetar, atau berkedut.
  • kesulitan menahan atau mengeluarkan urin.
  • gerakan atau postur tubuh atau wajah yang tidak biasa atau tiba-tiba.
  • kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa.

Insidensi Tidak Diketahui;

  • Nyeri perut.
  • sakit punggung atau kaki.
  • hitam, bangku kering.
  • kembung.
  • tinja berdarah.
  • nyeri dada.
  • kebingungan tentang waktu, tempat, atau orang.
  • sembelit.
  • batuk.
  • urin gelap.
  • sulit atau bernafas cepat.
  • kesulitan menelan.
  • air liur.
  • detak jantung cepat, lambat, atau tidak teratur.
  • pembengkakan tubuh.
  • pembengkakan di wajah, kelopak mata, bibir, lidah, atau tenggorokan.
  • gatal-gatal.
  • gangguan kesadaran, mulai dari kebingungan hingga koma.
  • gangguan pencernaan.
  • gatal, bengkak atau bengkak pada kelopak mata atau di sekitar mata, wajah, bibir, atau lidah.
  • kehilangan selera makan.
  • kehilangan kontrol kandung kemih.
  • hilang kesadaran.
  • kram atau kejang otot.
  • otot berkedut atau menyentak
  • ereksi yang menyakitkan atau berkepanjangan.
  • kulit pucat.
  • pingsan berulang.
  • gerakan otot berirama.
  • melihat, mendengar, atau merasakan hal-hal yang tidak ada.
  • pembengkakan pada payudara atau produksi susu yang tidak biasa.
  • kelembutan, nyeri, bengkak, kehangatan, perubahan warna kulit, dan vena superfisial yang menonjol di daerah yang terkena.
  • sesak di dada.
  • menyentak total tubuh.
  • kegembiraan yang tidak biasa.
  • Muntah darah atau bahan yang menyerupai bubuk kopi.
  • menguningnya mata atau kulit.

Beberapa efek samping penggunaan citralopam juga ada yang tidak membutuhkan penanganan tenaga medis. Karena, efek samping ini akan menghilang dengan sendirinya selama tubuh pasien mengalami penyesuaian terhadap obat ini. Beberapa efek samping tersebut yaitu:

Yang umumnya terjadi;

  • Penurunan hasrat atau kemampuan seksual.
  • kantuk atau kantuk yang tidak biasa.

Yang Jarang Terjadi;

  • Nyeri atau sakit tubuh.
  • perubahan indera perasa.
  • sakit kepala (parah dan berdenyut).
  • maag.
  • peningkatan berkeringat.
  • peningkatan menguap.
  • kehilangan suara.
  • nyeri pada otot atau sendi.
  • bersin.
  • hidung tersumbat atau berair.
  • perasaan kesemutan, terbakar, atau berduri pada kulit.
  • gigi keropos.
  • kenaikan atau penurunan berat yang tidak biasa.
  • meningkatnya produksi air liur.

Info Efek Samping Tenaga Medis:

  • Umum
    • Efek samping yang diamati dengan citalopram dalam uji klinis umumnya dilaporkan sebagai ringan dan sementara, terjadi paling sering dalam 1 hingga 2 minggu pertama terapi, dan melemahkan selanjutnya. Efek samping yang paling umum dilaporkan adalah mual, somnolen, mulut kering, peningkatan keringat, tremor, diare, dan gangguan ejakulasi.
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Sakit kepala (hingga 26,9%), mengantuk (hingga 17,9%), pusing (hingga 10,3%)
    • Umum (1% hingga 10%): Amnesia, kelainan ekstrapiramidal, migrain, parestesia, tremor,
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Kiprah abnormal, ataksia, kecelakaan serebrovaskular, kejang, distonia, hipoestesia, kontraksi otot involunter, neuralgia, kelainan bicara, sinkop, hiperkinesia, hiponia, hipokinesia, diskinesia, vertigo, serangan iskemik transien
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Koordinasi abnormal, diskinesia, kejang grand mal, hiperestesia, pingsan
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Akathisia, kelainan gerakan, sindrom serotonin
    • Laporan pascapemasaran: Choreoathetosis, myoclonus, neuroleptic malignant syndrome, nystagmus
    • Sindrom serotonin yang berpotensi mengancam jiwa telah dilaporkan dengan SSRI dan SNRI sebagai monoterapi, tetapi khususnya bersamaan dengan penggunaan obat serotonergik dan obat lain yang mengganggu metabolisme serotonin.
  • Saluran pencernaan
    • Sangat umum (10% atau lebih): Mual (hingga 21,4%), mulut kering (hingga 20%)
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri perut, konstipasi, diare, pencernaan yg terganggu, perut kembung, peningkatan air liur, pengecilan / penyimpangan rasa, muntah
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Pendarahan abnormal (terutama pada selaput lendir), disfagia, eruktasi, esofagitis, perdarahan gastrointestinal, gastritis, gastroenteritis, radang gusi, wasir, stomatitis, gigi gerinda
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Kolitis, divertikulitis, ulkus duodenum, tukak lambung, refluks gastroesofagus, perdarahan gingiva, glositis, perdarahan dubur
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Perdarahan gastrointestinal
    • Laporan pasca pemasaran: Pankreatitis
  • Psikiatrik
    • Sangat umum (10% atau lebih): Insomnia (hingga 18,8%)
    • Umum (1% hingga 10%): Mimpi abnormal, depresi yang memburuk, agitasi, kecemasan, apatis, kebingungan, depresi, gangguan konsentrasi, gugup, upaya bunuh diri, gangguan tidur
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Reaksi agresif, khayalan, depersonalisasi, ketergantungan obat, emosi, euforia, halusinasi, mania, reaksi panik, reaksi paranoid, paroniria, psikosis, depresi psikotik
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Reaksi katatonik, melancholia, kejadian terkait bunuh diri
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Bruxisme, kegelisahan, serangan panik, ide bunuh diri / perilaku
    • Laporan pasca pemasaran: Delirium, sindrom penarikan
  • Lainnya
    • Sangat umum (10% atau lebih): Asthenia (hingga 11,5%)
    • Umum (1% hingga 10%): Keletihan, demam / demam, tinitus, asthenia
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Edema wajah, malaise, kekakuan
    • Laporan pasca pemasaran: Aborsi spontan
  • Dermatologis
    • Sangat umum (10% atau lebih): Peningkatan keringat (hingga 11,3%)
    • Umum (1% hingga 10%): Ruam, pruritus
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Pendarahan kulit, jerawat, alopesia, dermatitis, kulit kering, eksim yang abnormal, reaksi fotosensitifitas, psoriasis, purpura, perubahan warna kulit, urtikaria
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Berkeringat berkurang, selulitis, hipertrikosis, keratitis, melanosis, pruritus ani
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Angioedema, ecchymosis
    • Laporan pasca pemasaran: Nekrolisis epidermal, eritema multiforme
  • Genitourinari
    • Umum (1% hingga 10%): Orgasme / anorgasmia (wanita) abnormal, amenore, penurunan libido, dismenore, gangguan ejakulasi / keterlambatan ejakulasi, impotensi, gangguan menstruasi, poliuria, kegagalan ejakulasi, gangguan miksi
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Pembesaran payudara, nyeri payudara, disuria, galaktorea, peningkatan libido, menoragia, frekuensi berkemih, laktasi nonpuerperalis, perdarahan vagina, perdarahan vagina, inkontinensia urin, inkontinensia urin, retensi urin.
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Hematuria, oliguria
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Metrorrhagia, priapism [Ref]
    • Retensi urin dan galaktorea telah dilaporkan dengan SSRI lain.
  • Pernafasan
  • Kardiovaskular
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri dada, hipotensi, jantung berdebar, hipotensi postural, takikardia
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Angina pektoris, fibrilasi atrium, bradikardia, gagal jantung, edema (ekstremitas), ekstrasistol, hematoma, hot flushes, hipertensi, infark miokard, iskemia miokard.
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Bundel cabang, henti jantung, flebitis, perpanjangan QT.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Aritmia ventrikel, hipotensi ortostatik
    • Laporan pasca pemasaran: Trombosis
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% hingga 10%): Arthralgia, sakit punggung, mialgia
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Artritis, kram kaki, kelemahan otot, nyeri tulang
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Bursitis, osteoporosis
    • Laporan pasca pemasaran: Rhabdomyolysis
  • Metabolisme
    • Umum (1% hingga 10%): Anoreksia, penurunan / peningkatan berat badan, penurunan / peningkatan nafsu makan
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Toleransi glukosa abnormal, haus
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Intoleransi alkohol, dehidrasi, hipokalemia, hiponatremia, hipoglikemia, obesitas
  • MataUmum (1% hingga 10%): Akomodasi abnormal
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Penglihatan abnormal, konjungtivitis, mata kering, sakit mata, midriasis
    • Jarang (kurang dari 0,1%): lakrimasi abnormal, katarak, diplopia, fotofobia, ptosis
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Gangguan visual, glaukoma sudut sempit akut
    • Laporan pasca pemasaran: Glaukoma sudut-penutupan
  • Hati
    • Umum (1% hingga 10%): Peningkatan alkali fosfatase
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Peningkatan ALT, GGT, dan AST
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Bilirubinemia, kolelitiasis, kolesistitis, hepatitis, penyakit kuning
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Tes fungsi hati abnormal
    • Laporan pasca pemasaran: Hepatitis kolestatik, nekrosis hati
  • Imunologis
    • Umum (1% hingga 10%): Gejala mirip influenza
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Hay fever
  • Hematologi
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Anemia, leukopenia, leukositosis, limfadenopati
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Gangguan koagulasi, granulositopenia, perdarahan, anemia hipokromik, limfositosis, limfopenia
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Trombositopenia
    • Laporan pasca pemasaran: Penurunan protrombin, anemia hemolitik
  • Kelenjar Endokrin
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Gondok, hipotiroidisme
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Sekresi ADH tidak pantas
    • Laporan pasca pemasaran: Prolaktinemia
  • Ginjal
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Pielonefritis, kalkulus ginjal, nyeri ginjal
    • Laporan pasca pemasaran: Gagal ginjal akut
  • Hipersensitif
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Reaksi anafilaksis, hipersensitivitas tidak ditentukan lain
    • Laporan pasca pemasaran: Reaksi alergi

Detail Tentang Citalopram

Perhatikan uraian berikut ini untuk mengetahui detail tentang citalopram:[3][4][5]

PenyimpananTablet:
→ Simpan antara suhu 25 °C.
Cara KerjaDeskripsi: Citalopram merupakan turunan dari bicyclic phthalane dan SSRI yang diperkirakan bekerja dengan meningkatkan jumlah serotonin, zat alami di otak yang membantu menjaga keseimbangan mental.
Farmakokinetik:
Penyerapan:
→ Diserap dengan cepat dan baik dari saluran GI. Ketersediaan hayati absolut: Sekitar 80%.
→ Waktu yang diperlukan konsentrasi plasma untuk memuncak adalah sekitar 2-4 jam.
Distribusi:
→ Sangat lipofilik, terdistribusi luas; memasuki ASI (jumlah kecil), melewati plasenta dan sawar darah otak.
→ Volume distribusi: Sekitar 12 L / kg. Ikatan protein plasma: Sekitar 80%.
Metabolisme:
→ Mengalami demetilasi, deaminasi dan oksidasi menjadi metabolit aktif dan tidak aktif. Demetilasi menjadi metabolit aktifnya (demethylcitalopram) melalui isoenzim CYP3A4 dan CYP2C19. Sebagian dimetabolisme oleh isoenzim CYP2D6.
→ Ekskresi: Melalui hati (85%) dan sekitar 12% dari dosis melalui urin (sebagai obat tidak berubah).
→ Waktu paruh terminal: Kira-kira 36 jam.
Interaksi dengan obat lain→Dapat meningkatkan efek antikoagulan dg obat yang memengaruhi hemostatis: Warfarin.
→ Meningkatnya risiko hipomania dengan sibutramine.
→ Peningkatan ambang kejang yang menurun dengan TCA dan SSRI lainnya.
Berpotensi Fatal: Peningkatan risiko efek samping parah (misalnya Sindrom serotonin) dengan MAOI. Perpanjangan interval QT tanpa risiko torsade de pointes berikutnya dengan obat pemanjangan QT misalnya:
Pimozide, quinidine, procainamide, chlorpromazine, hioridazine, amiodarone, sotalol, moxifloxacin, pentamidine, levomethadyl, methadone
Interaksi dengan makanan→ Hindari alkohol.
→ Hindari St. John’s Wort.
Overdosis⇔ Gejala: pusing, berkeringat, mual, muntah, getaran tubuh yang tak terkendali, mengantuk, detak jantung tidak teratur, hilang ingatan, kebingungan, kejang, koma (kehilangan kesadaran) bernafas cepat, warna kebiruan di sekitar mulut, jari, atau kuku dan nyeri otot, urin berwarna gelap.
⇔ Cara Mengatasi: Pengobatan simtomatik dan suportif. Mempertahankan dan memastikan ventilasi maupun oksigenisasi tetap memadai, sering memantau fungsi jantung dan tanda-tanda vital lainnya.

Pertanyaan Seputar Citalopram

Apakah citalopram aman digunakan oleh ibu hamil dan menyusui?

Hingga saat ini belum ada studi yang memadai terkait aman tidaknya obat ini jika digunakan kepada ibu hamil dan menyusui pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin. [5]

Apakah dengan mengkonsumsi citalopram dapat membuat berat badan meningkat?

Salah satu efek samping penggunaan obat ini adalah memingkatnya rasa lapar dan haus, sehingga kemungkinan besar jika mengkonsumsi obat ini dapat berakibat akan meningkatnya berat badan pada tubuh pasien. [1] [3] [5]

Bagaimana cara penyimpanan citalopram?

Simpan di suhu ruang 25 ° c, jauhkan dari jangkauan anak-anak, simpan dalam botol yang rapat dan jauhkan dari panas serta kelembaban yang berlebih. [3]

Apakah setelah mengkonsumsi citalopram dapat mengendarai kendaraan?

citalopram memiliki efek samping mengantuk bagi pasien. harap jangan mengendarai kendaraan setelah mengkonsumsi obat ini. [1] [3] [5]

Apa yang harus saya lakukan ketika melewatkan waktu minum citalopram?

Obat cefpiramide merupakan jenis obat yang pemakaiannya harus sesuai dengan resep dokter, namun apabila terlewatkan meminum karena lain hal dapat mengikuti aturan berikut: Minumlah dosis yang terlewat begitu Anda mengingatnya. Jika hampir waktunya untuk dosis berikutnya, lewati dosis yang terlewat dan lanjutkan jadwal dosis rutin Anda. Jangan mengambil dosis ganda untuk menebus yang terlewatkan. [4]

Contoh Obat Citalopram yang Beredar di Pasaran

Berikut ini akan kami sajikan obat bermerek yang mengandung citalopram: [2]

Brand Merek Dagang
Cipram
Celexa
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment