Tranylcypromine : Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Tranylcypromine adalah obat inhibitor oksidase monoamine (MAOIs) yang digunakan untuk mengobati depresi pada orang yang belum tertolong oleh obat lain.[1]

Indikasi tranylcypromine utama yang disetujui FDA adalah untuk gangguan depresi mayor tanpa melankolia dan digunakan pada tahun 1952 secara klinis.[2]

Apa Itu Tranylcypromine?

Berikut ini info mengenai Tranylcypromine, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[3]

IndikasiInhibitor monoamine oxidase non-selektif. Digunakan dalam manajemen depresi.
KategoriObat resep
KonsumsiDewasa
KelasAntidepresan
BentukTablet
KontraindikasiPorfiria, penyakit serebrovaskular aktual atau yang diduga, penyakit kardiovaskular berat, phaeochromocytoma aktual atau yang dicurigai, hipertiroidisme, diskrasia darah, kerusakan hati. 
→ Penggunaan bersama dg amina simpatomimetik yang bekerja secara tidak langsung atau agen anti-obesitas serupa, efedrin atau fenilpropanolamin, levodopa atau dopamin, petidin dan analgesik narkotik yang terkait erat, nefopam, dekstrometorfan, buspirone, bupropionrin, fluvoxamine, TCA, SSRI, ) dan MAOI lainnya dan keju atau makanan lain dengan kandungan tinggi tyramine (dlm 2 minggu setelah pengobatan dihentikan); meperidine (dlm 2 atau 3 minggu setelah menghentikan pengobatan).
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Tranylcypromine:
→ Pasien dengan epilepsi
→ Pasien dengan Diabetes Mellitus
→ Pasien dengan hipertiroidisme
→ pasien dengan penyakit Kardiovaskuler yang harus mengatur aktivitas fisik
→ Pasien dengan riwayat ketergantungan obat atau alkohol. 
→ Hindari penarikan mendadak. 
→ Batalkan pengobatan minimal 2 minggu sebelum operasi elektif. 
→ Tidak dimaksudkan untuk digunakan pada depresi bipolar
→ Pasien dengan Gangguan ginjal. 
→ Kehamilan dan menyusui.
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiTidak tersedia kategori untuk obat ini

Manfaat Tranylcypromine

Tranylcypromine dapat bekerja dengan meningkatkan jumlah zat alami tertentu yang dibutuhkan untuk menjaga keseimbangan mental.[1]Selain itu, obat ini juga untuk gangguan depresi mayor tanpa melankolia[2].

Gejala yang biasa dialami saat mengkonsumsi obat ini adalah  mulut kering, sakit kepala, diare, keragu-raguan, insomnia, agitasi, kecemasan, mual, dan disfungsi seksual.[2]

Manfaatnya lainnya yang di dapat dari Tranylcypromine adalah[2]:

  • Menghalangi pengambilan kembali katekolamin dan serotonin yang mengakibatkan kadar norepinefrin, epinefrin, serotonin, dan dopamin menjadi meningkat. 
  • penghambat inhibitor monoamine oxidase (MAOa) nonhidrazin yang biasa ditemukan pada bagian usus.

Dosis Tranylcypromine

Penggunaan obat ini di khususkan hanya untuk orang dewasa[3]

Oral
Depresi 
→ Awal 10 mg pada pagi dan sore hari. 
→ Dapat ditingkatkan dosis sore sampai 20 mg setelah minggu jika respon tidak adekuat atau alternatif lain, tambahan 10 mg dapat diberikan pada tengah hari. 
→ Kurangi perawatan secara bertahap, biasanya 10 mg setiap hari, setelah respons diperoleh.

Efek Samping Tranylcypromine

Secara umum, penggunaan efek samping serius bisa saja terjadi jika dosis yang digunakan tidak sesuai dengan anjuran. Segera periksa ke dokter jika terjadi gejala atau efek samping yang diberikan.

Insiden atau kejadian yang pernah disadari (segera periksakan ke dokter)[4]

  • Tidak adanya atau penurunan gerakan tubuh
  • Tindakan yang di luar kendali
  • Agitasi
  • Kegelisahan
  • Hitam, kotoran tinggal
  • Gusi berdarah
  • Darah dalam urin atau tinja
  • Terbakar, merangkak, gatal, mati rasa , menusuk, “kesemutan“, atau perasaan kesemutan
  • Nyeri dada
  • Panas dingin
  • Kebingungan
  • Kebingungan tentang identitas, tempat, dan waktu
  • Batuk
  • Urine berwarna gelap
  • Penurunan frekuensi buang air kecil
  • Penurunan volume urin
  • Penurunan kesadaran atau daya tanggap
  • Depresi
  • Kesulitan buang air kecil (dribbling)
  • Pusing
  • Mulut kering
  • Cepat, tidak teratur, berdebar, atau detak jantung atau denyut nadi yang cepat
  • Demam dengan atau tanpa menggigil
  • Perasaan lelah atau lemah secara umum
  • Sakit kepala
  • Suara serak
  • Permusuhan
  • Hiperventilasi
  • Peningkatan kebutuhan untuk buang air kecil
  • Sifat lekas marah
  • Tinja berwarna terang
  • Lebih lama dari waktu biasanya untuk ejakulasi air mani
  • Kehilangan kendali kandung kemih
  • Hilang kesadaran
  • Nyeri punggung bawah atau samping
  • Otot berkedut
  • Mual
  • Kegugupan
  • Nyeri atau sulit buang air kecil
  • Kulit pucat
  • Buang air kecil lebih sering
  • Menunjukkan bintik-bintik merah pada kulit
  • Penambahan berat badan yang cepat
  • Kegelisahan
  • Kejang
  • Kantuk parah
  • Gemetar dan berjalan tidak stabil
  • Sakit tenggorokan
  • Luka, bisul, atau bintik-bintik putih di bibir atau di mulut
  • Gerakan tubuh yang tiba-tiba tersentak
  • Pembengkakan pada wajah, pergelangan kaki, atau tangan
  • Kelenjar bengkak
  • Berbicara, merasakan, dan bertindak dengan semangat
  • Kesulitan tidur
  • Kesulitan bernapas dengan pengerahan tenaga
  • Ketidakstabilan, gemetar, atau masalah lain dengan kontrol atau koordinasi otot
  • Perdarahan atau memar yang tidak biasa
  • Kantuk yang tidak biasa, kusam, kelelahan, lemah, atau perasaan lesu
  • Sakit perut kanan atas
  • Muntah
  • Mata dan kulit kuning

Efek samping yang tak kunjung hilang ( (beritahu dokter jika anda mengalaminya):[1]

  • kantuk
  • Kelemahan
  • Mulut kering
  • Kehilangan selera makan
  • Diare
  • Sembelit
  • Sakit perut
  • Penglihatan kabur
  • Panas dingin
  • Dering di telinga
  • Pengencangan atau sentakan otot
  • Gemetar tak terkendali pada bagian tubuh mana pun
  • Mati rasa, terbakar, atau kesemutan di lengan atau tungkai
  • Kesulitan buang air kecil
  • Penurunan kemampuan seksual
  • Rambut rontok
  • Ruam

Efek samping yang sangat serius (Segera periksa ke dokter)[1]

  • Sakit kepala
  • Detak jantung lambat, cepat, atau berdebar kencang
  • Nyeri dada atau sesak
  • Pengetatan tenggorokan
  • Mual
  • Berkeringat
  • Demam
  • Kulit dingin dan lembap
  • Pusing
  • Leher kaku atau nyeri
  • Kepekaan terhadap cahaya
  • Pupil mata melebar (lingkaran hitam di tengah mata)
  • Pembengkakan lengan, tangan, kaki, pergelangan kaki, atau tungkai bawah
  • Perdarahan atau memar yang tidak biasa
  • Nyeri di perut bagian kanan atas
  • Gejala seperti flu
  • Menguningnya kulit atau mata

Gejala Overdosis Tranylcypromine (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):[1]

  • Kesulitan tertidur atau tertidur
  • Kegelisahan
  • Kegelisahan
  • Agitasi
  • Kebingungan
  • Pidato tidak jelas
  • Pusing
  • Kelemahan
  • Kantuk
  • Sakit kepala
  • Otot berkedut
  • Demam
  • Kekakuan
  • Koma (kehilangan kesadaran untuk jangka waktu tertentu)

Info Efek Tranylcypromine Tenaga Medis:

  • Umum
    • Efek samping terpenting adalah krisis hipertensi
    • Efek samping yang paling umum adalah insomnia 
  • Kardiovaskular
    • Reaksi hipertensi yang parah telah terjadi, terutama dengan makanan yang mengandung tyramine, dan terkadang berakibat fatal. 
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Edema , flushing, hipertensi, krisis hipertensi, hipotensi, ekstrasistol multipel, pucat, palpitasi, hipotensi postural / hipotensi postural dengan sinkop , reaksi hipertensi berat, nyeri substernal, takikardia.
  • Sistem saraf
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Efek merugikan pada kemampuan mengemudi dan mengoperasikan mesin, akatisia, mengantuk, pusing, dysgeusia, sakit kepala, sakit kepala tanpa peningkatan tekanan darah, hiperrefleksia, lesu , tersentak mioklonik, mati rasa, nistagmus, paresthesia, sedasi, kejang, sindrom serotonin , sinkop, sakit kepala berdenyut, tremor, sakit kepala yang sangat sering
    • Laporan pascapemasaran: Akinesia, ataksia, kehilangan memori 
  • Psikiatrik
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Memburuknya gejala depresi, agitasi, kecemasan, sindrom penghentian, ketergantungan obat , stimulasi berlebihan, halusinasi, hipomania , insomnia, kehilangan libido, mania, gejala manik, kegembiraan berlebihan, stimulasi berlebihan, kegelisahan, gangguan tidur, perilaku bunuh diri , ide / pikiran bunuh diri, gejala penarikan diri
    • Laporan pascapemasaran : Kebingungan, disorientasi 
  • Gastrointestinal
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Sakit perut, konstipasi, diare, mulut kering, mual, muntah
    • Laporan pascapemasaran: Retakan di sudut mulut 
  • Kelenjar endokrin
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Sindrom sindrom antidiuretik yang tidak sesuai (SIADH) 
  • Genitourinari
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Ejakulasi tertunda, impotensi , ejakulasi terbelakang, retensi urin
    • Laporan pascapemasaran : Frekuensi kencing , inkontinensia urin
  • Hati
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Peningkatan aminotransferase, hepatitis, kerusakan hepatoseluler, hepatotoksisitas, ikterus
  • Muskuloskeletal
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Kejang otot, leher kaku
    • Laporan pascapemasaran : Scleroderma yang dilokalkan
  • Lain
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Menggigil, toleransi obat, tindakan terapeutik berlebihan, kelelahan, nyeri, penghambatan MAO yang menetap setelah penghentian, tinitus , kelemahan.
  • Dermatologis
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Alopecia , ruam kulit, berkeringat
    • Laporan pascapemasaran : Flare up of cystic acne , urticaria 
  • Metabolik
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Hipoglikemia , gangguan ekskresi air, anoreksia signifikan, penambahan berat badan.

Detail Tranylcypromine

Untuk memahami lebih detil mengenai Tranylcypromine, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Tranylcypromine, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[3].

PenyimpananSimpan antara 15-30 ° C.
Cara KerjaDeskripsi: Tranylcypromine meningkatkan konsentrasi epinefrin, norepinefrin dan serotonin di tempat penyimpanan di seluruh sistem saraf melalui penghambatan enzim, oksidase monoamine.
Onset: 2 hari sampai 3 minggu (dosis lanjutan).
Durasi: Hingga 10 hari setelah penghentian.
Farmakokinetik:
Absorpsi: Mudah diserap dari saluran GI. 
Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: Kira-kira 1-3 jam.
Metabolisme: Mengalami metabolisme yang cukup, termasuk kerusakan rantai samping dan mungkin konjugasi.
Ekskresi: Melalui urin, terutama sebagai metabolit. 
Waktu paruh eliminasi plasma: Kira-kira 2,5 jam.
Interaksi Dengan Obat Lain→ Dapat melawan aksi guanethidine
→ Hiperaktif dpt terjadi dg reserpin. 
→ Risiko eksitasi sentral dg metildopa
→ Dapat mempotensiasi kerja agen hipoglikemik oral atau insulin, obat antiparkinsonisme antikolinergik, analgesik narkotik (kecuali petidin). 
→ Kemungkinan efek aditif dg agen hipotensi lainnya. 
→ Dapat menurunkan ambang kejang dg metrizamide. 
→ Risiko sindrom neuromotor dengan L-triptofan.
Berpotensi Fatal:Risiko reaksi hipertensi berat dg amina simpatomimetik yang bekerja secara tidak langsung (misalnya amfetamin, fenfluramin, atau agen anti-obesitas serupa lainnya), efedrin atau fenilpropanolamin, levodopa atau dopamin. Dapat meningkatkan kerja petidin dan analgesik narkotik (misalnya meperidin), nefopam, dekstrometorfan. 
Peningkatan TD dengan buspirone. Overdosis yang mungkin terjadi dapat terjadi dengan MAOI lain. 
Peningkatan risiko eksitasi HTN dan SSP dengan TCA. 
Risiko sindrom serotonin dengan fluvoxamine. 
Reaksi serius (misalnya hipertermia, rigiditas, mioklonus, ketidakstabilan otonom dengan kemungkinan fluktuasi tanda-tanda vital, perubahan status mental) dengan SSRI dan SNRI. Dapat meningkatkan efek hipertensi dari bupropion.
Interaksi Dengan Makanan→ Dapat meningkatkan efek merugikan / toksik dengan alkohol. 
→ Risiko reaksi hipertensi yang serius dg keju atau makanan lain dg kandungan tyramine tinggi.
Overdosis⇔ Gejala: Hiperpireksia, kejang, tremor. 
Penatalaksanaan: Induksi muntah dan / atau lavage lambung bersama dg pengobatan suportif dan simptomatik. Dapat menggunakan pendingin eksternal untuk hiperpireksia. Hipotensi dapat diobati dengan penggantian cairan, atau dengan norepinefrin (pada kasus yang parah). HTN bisa dikurangi dengan injeksi phentolamine mesylate lambat. Pancuronium dg ventilasi mekanis dpt membalikkan spasme otot dan pireksia. Penghambat reseptor β-adrenergik juga dapat digunakan.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Tidak ditemukannya hasil lab.

Pertanyaan Seputar Tranylcypromine

Bagaimana obat ini digunakan?

 
Biasanya diminum dua kali sehari. Minum tranylcypromine di sekitar waktu yang sama setiap hari.[1]

Instruksi diet khusus apa yang harus saya ikuti?

Tyramine ditemukan di banyak makanan, termasuk daging, unggas, ikan, atau keju yang telah diasap, berumur, disimpan dengan tidak benar, atau rusak; buah-buahan, sayuran, dan kacang-kacangan tertentu; minuman beralkohol; dan produk ragi yang telah difermentasi. [1]

Contoh Obat Tranylcypromine (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Tranylcypromine[1]:

Brand Merek Dagang
Parnate
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment