Mirtazapine: Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Mirtazapine digunakan untuk mencegah gangguan depresi mayor (GDM) yang umumnya dialami oleh orang dewasa. Gejala ini ditandai dengan perubahan suasana hati yang berdampak pada penurunan kondisi emosi, fisik dan pikiran akibat sedih, hampa, kosong dan ketidakberdayaan (seperti kehilangan semangat hidup dan kekuatan). [4 5]

Apa itu Mirtazapine?

Mirtazapine merupakan obat anti-depresan. Cara kerja obat ini masih belum sepenuhnya dipahami namun diperkirakan bahwa obat ini secara positif mempengaruhi komunikasi antara sel-sel saraf di sistem saraf pusat dan lalu mengembalikan keseimbangan kimia di otak. [2, 3, 4, 5]

Penjelasan terkait, perhatikan tabel berikut ini: [1]

IndikasiObat anti-depresi
KategoriObat Resep
KonsumsiDewasa
KelasAntidepresan
BentukTablet
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Mirtazapine:
→ Pasien dengan gangguan epilepsi atau riwayat kejang.
→ Pasien dengan gangguan hati atau ginjal
→ Pasien dengan gangguan jantung seperti gangguan konduksi, angina pektoris, riwayat serangan jantung.
→ Pasien hipotensi.
→ Pasien diabetes millitus (DM).
→ Pasien dengan gangguan psikosis.
→ Pasien yang memiliki riwayat gangguan bipolar.
→ Segera hentikan pengobatan jika penyakit kuning berkembang.
→ Pasien dengan gangguan buang air kecil.
→ Pasien dengan gangguan glaukoma sudut-tertutup.
→ Pasien dengan kondisi meningkatkan tekanan intraokular.
→ Harus dilakukan pantauan pada pasien untuk mengetahui tanda-tanda depresi sumsum tulang.
→ Harus dilakukan pemantauan pada pasien yang memiliki kecenderungan untuk bunuh diri.
→ Obat ini dapat mengganggu kemampuan mengemudi atau mengoperasikan mesin.
→ Pasien lansia.
→ Ibu hamil dan menyusui.
Kategori Obat pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Melalui PO (Diminum):
Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.

Manfaat Mirtazapine

Mirtazapine dimanfaatkan secara khusus untuk mengobati pasien dengan gangguan depresi mayor (GDM). Penderita yang mengalami gangguan ini akan mengalami suasana hati yang berakibat pada penurunan kondisi emosi, fisik, pikiran dan terkadang kehilangan nafsu makan secara drastis hingga mengalami insomnia atau gangguan tidur. [1, 2, 3, 4, 5]

Dosis Mirtazapine

Mirtazapine diresepkan kepada pasien dewasa melalui pemberian oral. Dosis yang ditentukan adalah sebagai berikut: [1]

Depresi

Oral/Diminum

→ Awalnya, 15 mg setiap hari.
→ Dosis dapat ditingkatkan secara bertahap tergantung pada respon klinis.
→ Ubah dosis dengan interval minimal 1-2 minggu.
→ Dosis efektif yang biasa: 15-45 mg setiap hari diberikan sebagai dosis tunggal atau dalam 2 dosis terbagi.
→ Untuk mendapatkan hasil yang baik sebaiknya obat dikonsumsi sesaat sebelum waktu tidur malam.

Efek Samping Mirtazapine

Efek samping yang ditimbulkan oleh Mirtazapine bisa bermacam-macam. Beberapa pasien mungkin saja tidak mengalami efek samping berikut, namun beberapa pasien mungkin akan mengalami efek samping berikut secara ringan hingga berat. Segera hubungi dokter atau ke klinik terdekat bila beberapa efek samping berikut ini terjadi dan mengganggu Anda: [4,5]

Kurang umum atau jarang dilaporkan:

  • Gerakan menurun atau meningkat.
  • Perubahan mood atau mental seperti mengalami agitasi, kecemasan, kebingungan dan perasaan tidak peduli dengan apapun (siapapun).
  • Sesak napas.
  • Ruam kulit.
  • Pembengkakan.

Efek Samping Langka:

  • Perubahan siklus menstruasi.
  • Kejang-kejang.
  • Menurunnya kemampuan seksual.
  • Nyeri haid.
  • Perubahan suasana hati termasuk kemarahan halusinasi, perubahan suasana hati dan berprilaku seperti orang gila.
  • Sariawan.
  • Sakit tenggorokan.
  • Kedinginan diserta demam.

Selain itu, terdapat pula gejala-gejala lain yang tidak perlu tanganan medis atau dokter, hal ini kemungkinan karena hanya sekedar reaksi penyesuaian tubuh terhadap obat yang sedang dikonsumsi sehingga lambat-laun akan hilang dengan sendirinya. Namun demikian, hubungi dokter atau pergi ke klinik terdekat bila gejala berikut ini terus berlanjut; [4]

Umumnya dilaporkan:

  • Sembelit.
  • Pusing.
  • Kantuk.
  • Mulut kering.
  • Nafsu makan meningkat.
  • Pertambahan berat badan.

Kurang umum atau jarang dilaporkan:

  • Nyeri perut.
  • Mengalami mimpi yang abnormal.
  • Sakit punggung.
  • Pusing atau pingsan ketika bangun tiba-tiba dari posisi berbaring atau duduk.
  • Peningkatan kebutuhan untuk buang air kecil.
  • Rasa haus meningkat.
  • Tekanan darah rendah.
  • Nyeri otot.
  • Mual.

Info Efek Sampign Tenaga Medis: [4]

  • Sistem Saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Letargi (hingga 54%).
    • Umum (1% hingga 10%): Pusing, gemetaran, sakit kepala, sedasi/kantuk.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Sakit kepala vaskular, iskemia serebral, afasia, nistagmus, pingsan, demensia, kelumpuhan, kejang grand mal (kejang tonik-klonik), hipotonia, kehilangan rasa, mioklonus, parosmia.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Hipertonia, pengecapan rasa, kejang.
  • Saluran Pencernaan
    • Sangat umum (10% atau lebih): Mulut kering (hingga 25%), konstipasi (hingga 13%).
    • Umum (1% hingga 10%): Mual.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Nyeri perut, sindrom perut akut, muntah, diare.
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Perut membesar, eruktasi, glositis, mual dan muntah, perdarahan gusi, stomatitis, kolitis, hipoestesi oral.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Perubahan warna lidah, stomatitis ulseratif, pembesaran kelenjar liur, peningkatan air liur, obstruksi usus, pankreatitis, stomatitis aftosa, gastritis, gastroenteritis, moniliasis oral, edema lidah.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Dispepsia, perut kembung, paresthesia oral, edema mulut.
  • Metabolik
    • Sangat umum (10% atau lebih): Nafsu makan meningkat (hingga 17%), kenaikan berat badan (hingga 12%).
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Anoreksia.
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Dehidrasi dan penurunan berat badan.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Asam urat, asam fosfatase meningkat, diabetes mellitus dan hiponatremia.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Hipertrigliseridemia.
  • Psikiatrik
    • Umum (1% hingga 10%): Mimpi abnormal, berpikir tidak normal, kebingungan.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Apatis, depresi, agitasi, kecemasan dan insomnia.
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Delirium, delusi, depersonalisasi, peningkatan libido, halusinasi, reaksi manik/mania, neurosis, permusuhan, emosi yang stabil, euforia, reaksi paranoid, mimpi buruk/mimpi yang jelas.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Ketergantungan obat, depresi psikotik, sindrom penarikan, sindrom serotonin, agresi.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Gugup, penurunan libido, ide bunuh diri, perilaku bunuh diri, somnambulisme (tidur sambil berjalan).
  • Kardiovaskular
    • Umum (1% hingga 10%): Edema perifer, edema.
    • Tidak umum (0,1% hingga 1%): Hipertensi, vasodilatasi, hipotensi ortostatik.
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Angina pektoris, infark miokard, bradikardia, ekstrasistol ventrikel, hipotensi.
    • Frekuensi yang tidak dilaporkan: Nyeri dada, palpitasi, takikardia, hipotensi postural, perubahan EKG.
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri punggung, mialgia.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Myasthenia, arthralgia dan berkedut.
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Kekakuan leher, nyeri leher, radang sendi, tenosinovitis.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): fraktur patologis, fraktur osteoporosis, nyeri tulang, myositis, ruptur tendon, arthrosis, radang kandung lendir.
  • Pernafasan
    • Umum (1% hingga 10%): Dispnea.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Faringitis, rinitis.
  • Genitourinari
    • Umum (1% hingga 10%): Frekuensi uri.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Poliuria, uretritis, metrorrhagia, ejakulasi abnormal, pembengkakan payudara, pembesaran payudara, urgensi urin dan menorrhagia.
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Asthenia.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Malaise, haus dan kelelahan.
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Menggigil, demam, edema wajah, maag, sakit telinga, tuli, hiperacusis.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Menyembuhkan tuli sementara yang tidak normal, otitis media.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Nyeri dan tinnitus.
  • Imunologis
    • Umum (1% hingga 10%): Sindrom influenza/flu.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Infeksi.
  • Dermatologis
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Pruritus, ruam, eksantema.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Berkeringat.
  • Mata
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Nyeri mata, kelainan akomodasi, konjungtivitis, keratokonjungtivitis, gangguan lakrimasi, glaukoma sudut-penutup.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Diplopia, blepharitis.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Ambliopia.
  • Hati
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Sirosis hati, tes serum glutamat oksaloasetat transaminase (SGOT) meningkat, tes serum glutamat piruvat transaminase (SGPT) meningkat.
    • Laporan pasca pemasaran: Penyakit kuning, hepatitis.
  • Ginjal
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Ginjal kalkulus, sistitis.
  • Hematologi
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Limfadenopati, leukopenia, anemia, trombositopenia, limfositosis, pansitopenia.
    • Frekuensi yang tidak dilaporkan: Depresi sumsum tulang (granulositopenia, agranulositosis, anemia aplastik, trombositopenia), eosinofilia.
    • Laporan pasca pemasaran: Gangguan tromboemboli, gangguan koagulasi.
  • Kelenjar endokrin

Detail tentang Mirtazapine

Berikut ini adalah uraian detail tentang Mirtazapine. Pokok-pokok uraian seperti tampak pada tabel: [1, 3]

Penyimpanan→ Simpan antara 15-30 °C.
→ Jangan simpan di freezer.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
Cara Kerja Deskripsi: Mirtazapine adalah sebuah obast antidepresan tetrasiklik piperazinoazepine yang bekerja meningkatkan aktivitas noradrenergik dan serotonergik melalui blokade reseptor adrenergik α2 presinaptik sentral.

⇔ Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap dengan baik dari saluran pencernaan (oral); konsentrasi plasma puncak setelah 2 jam.
Distribusi: Pengikatan protein: 85%.
Metabolisme: Hati oleh demetilasi dan oksidasi diikuti oleh glukuronidasi.
Ekskresi: Melalui urin dan feses; 20-40 jam (waktu paruh eliminasi).
Interaksi dengan obat lain→ Potensiasi efek sedatif dengan alkohol atau benzodiazepin.
→ Peningkatan kadar plasma dengan inhibitor CYP3A4 yang poten seperti inhibitor HIV-protease, antijamur azole termasuk ketoconazole, erythromycin dan nefazodone.
→ Mengurangi kadar plasma dengan Carbamazepine dan induser CYP3A4 lainnya.
→ Peningkatan bioavailabilitas dengan Cimetidine.

Berpotensi fatal:
→ Jangan gunakan dengan atau dalam 2 minggu penghentian MAOI.
→ Setidaknya berikan jarak sekitar 1 minggu penghentian Mirtazapine, barulah memulai obat apa pun yang dapat memicu reaksi serius seperti fenelzin.
Interaksi dengan makanan→ Hindari meminum alkohol.
→ Mirtazapine boleh dikonsumsi dengan atau tanpa makanan karena makanan tidak mempengaruhi penyerapan obat secara signifikan.
Overdosis ⇔ Gejala: Disorientasi, kantuk, gangguan daya ingat dan takikardia.
⇔ Cara Mengatasi:
→ Pastikan dengan baik jalannya napas secara teratur, oksigenasi dan ventilasi yang memadai.
→ Pantau fungsi jantung.
→ Berikan tindakan umum yang suportif dan simtomatik
→ Jangan memaksakan emesis.
→ Bilas lambung dapat dilakukan bila segara setelah obat konsumsi atau pada pasien bergejala.
→ Berikan arang aktif.
→Tidak ada penangkal spesifik yang diketahui.

Seputar Pertanyaan tentang Mirtazapine

Apa yang perlu saya beritahukan kepada dokter sebelum menggunakan Mirtazapine?

Katakanlah kepada dokter bila Anda memiliki masalah kesehatan seperti tekanan darah rendah, riwayat kejang, stroke, depresi, gangguan hati dan ginjal, ataupun memilki kondisi seperti sedang hamil, menyusui bahkan sedang berencana untuk hamil. [1, 4]

Bagaimana seharusnya saya mengonsumsi Mirtazapine?

Konsumsilah obat ini persis seperti petunjuk yang diberikan oleh dokter kepada Anda. Mirtazapine boleh dikonsumsi dengan makanan atau tanpa makanan dan biasanya pada malam hari sebelum tidur . [1, 4]

Apa yang perlu saya lakukan bila kehilangan satu dosis Mirtazapine?

Minumlah dosis yang terlewat saat itu juga. Dan bila sudah tiba pada jadwal dosis berikutnya, lewati saja dosis yang terlewat. Jangan menggunakan obat tambahan untuk menggantikan dosis yang terlewat. [4]

Apa yang perlu saya hindari ketika selama menggunakan Mirtazapine?

Hindari meminum minuman beralkohol karena dapat menyebabkan efek samping.
Hindari mengemudi atau aktivitas berbahaya karena obat ini dapat mempengaruhi reaksi dan konsentrasi Anda. [4]

Contoh Obat Mirtazapine (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Mirtazapine; [3,4,5]

Brand Merek Dagang
Remeron SolTab
 Remeron
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment