Levetiracetam : Manfaat, Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Levetiracetam, yang dipasarkan dengan nama dagang Keppra, antara lain, adalah obat yang digunakan untuk mengobati Epilepsi. Levetiracetam digunakan untuk serangan parsial, mioklonik, atau kejang tonik-klonik. Levetiracetam digunakan secara oral atau dengan injeksi ke dalam vena[1].

Apa itu Levetiracetam?

Berikut ini info mengenai Levetiracetam, mulai dari indikasi, kelas, kategori, bentuk, peringatan dan lainnya[2]:

IndikasiEpilepsi dan Kejang
KategoriObat resep
KonsumsiDewasa dan Anak – anak
KelasAntikonvulsan
BentukTablet atau Injeksi
KontraindikasiHipersensitif
PeringatanKonsultasikan kepada dokter sebelum menggunakan atau mengonsumsi Levetiracetam jika Anda berada dalam kondisi berikut:
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Kelainan → Pasien dengan atau memiliki riwayat Perilaku Dan Gejala Psikotik
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Perilaku dan Ide Bunuh Diri
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Somnolence And Fatigue
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Anaphylaxis Dan Angioedema
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Reaksi Dermatologis Serius
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Kelainan Hematologis
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Kontrol Kejang Selama Kehamilan
Kategori Obat pada Masa Kehamilan dan MenyusuiKategori C: Obat kategori ini bisa berdampak buruk pada janin namun biasanya dampaknya bisa membaik kembali. Studi reproduksi hewan telah menunjukkan efek buruk pada janin, tetapi karena manfaat potensial mungkin beberapa ibu hamil memerlukan penggunaan obat ini.
Tinjauan
Levetiracetam adalah obat dengan jenis Antikonvulsan untuk mengobati jenis kejang tertentu pada orang dewasa dan anak-anak dengan epilepsi.

Manfaat Levetiracetam

Manfaat – manfaat penggunaan obat Levetiracetam pada pasien dengan Kejang dan Epilepsi[3]:

  • Levetiracetam mengikat protein vesikel sinaptik 2A (SV2A) dalam Vesikel Eksositosis.
  • Levetiracetam dan analog terkait menunjukkan korelasi antara afinitas untuk SV2A dan potensi anti-epilepsi, tindakan ini berkontribusi terhadap aktivitas obat anti-epilepsi.

Dosis Levetiracetam

Dosis diberikan sesuai dengan laporan berdasarkan tanggapan tubuh terhadap obat. Berikut informasi tentang dosis penggunaan Levetiracetam untuk Dewasa dan Anak – anak[4]:

Dosis Dewasa

⇔ Epilepsi
Injeksi
→ Dosis: 500 mg atau IV dua kali dalam sehari

Oral/ Tablet
→ Dosis: 1000 mg satu kali dalam sehari
⇔ Kejang
Injeksi
→ Dosis: 500 mg atau IV dua kali dalam sehari

Oral/ Tablet
→ Dosis: 1000 mg satu kali dalam sehari

Dosis Anak – anak

⇔ Epilepsi
Injeksi/ Oral
1 bulan hingga kurang dari 6 bulan:
→ Dosis awal: 7 mg / kg oral / IV dua kali sehari; peningkatan peningkatan 7 mg / kg dua kali sehari dalam interval 2 minggu
Dosis maksimum: 21 mg / kg dua kali sehari (uji klinis berarti dosis harian = 35 mg / kg / hari)
6 bulan hingga kurang dari 4 tahun:
→ Dosis awal: 10 mg / kg oral / IV dua kali sehari; peningkatan 10 mg / kg dua kali sehari dalam interval 2 minggu
Dosis maksimum: 25 mg / kg dua kali sehari; (uji klinis berarti dosis harian = 47 mg / kg / hari)
4 tahun hingga kurang dari 16 tahun:
→ Dosis awal: 10 mg / kg dua kali sehari; peningkatan 10 mg / kg dua kali sehari dalam interval 2 minggu
Dosis maksimum: 30 mg / kg dua kali sehari (uji klinis berarti dosis harian = 44 mg / kg / hari)
⇔ Epilepsi
Injeksi/ Oral
→ 1 bulan hingga kurang dari 6 bulan:
Dosis awal: 7 mg / kg oral / IV dua kali sehari; peningkatan peningkatan 7 mg / kg dua kali sehari dalam interval 2 minggu
Dosis maksimum: 21 mg / kg dua kali sehari (uji klinis berarti dosis harian = 35 mg / kg / hari)
→ 6 bulan hingga kurang dari 4 tahun: Dosis awal: 10 mg / kg oral / IV dua kali sehari; peningkatan 10 mg / kg dua kali sehari dalam interval 2 minggu. Dosis maksimum: 25 mg / kg dua kali sehari; (uji klinis berarti dosis harian = 47 mg / kg / hari)
→ 4 tahun hingga kurang dari 16 tahun: Dosis awal: 10 mg / kg dua kali sehari; peningkatan 10 mg / kg dua kali sehari dalam interval 2 minggu
→ Dosis maksimum: 30 mg / kg dua kali sehari (uji klinis berarti dosis harian = 44 mg / kg / hari)
→ 4 tahun hingga kurang dari 16 tahun: berat 20 hingga 40 kg: 250 mg oral / IV dua kali sehari, Peningkatan bertahap 250 mg dua kali sehari dalam interval 2 minggu; Dosis maksimum: 750 mg dua kali sehari
→ 4 tahun hingga kurang dari 16 tahun: berat lebih dari 40 kg: 500 mg oral / IV dua kali sehari, Peningkatan 500 mg dua kali sehari dalam interval 2 minggu; Dosis maksimum: 1500 mg dua kali sehari
→ 16 tahun dan lebih tua: 500 mg oral / IV dua kali sehari, peningkatan 500 mg dua kali sehari dalam interval 2 minggu; Dosis maksimum: 1500 mg dua kali sehari

MYOCLONIC:
12 tahun ke atas:
→ Dosis awal: 500 mg oral / IV dua kali sehari, peningkatan bertahap 500 mg dua kali sehari dalam interval 2 minggu
Dosis pemeliharaan: 500 hingga 1500 mg dua kali sehari
Dosis maksimum 3000 mg / hari
TONIC-CLONIC:
6 tahun hingga kurang dari 16 tahun:
→ Dosis awal: 10 mg / kg oral / IV dua kali sehari, peningkatan 10 mg / kg dua kali sehari dalam interval 2 minggu
Dosis maksimum: 30 mg / kg dua kali sehari
16 tahun ke atas:
→ Dosis awal: 500 mg oral / IV dua kali sehari, peningkatan bertahap 500 mg dua kali sehari dalam interval 2 minggu
Dosis maksimum: 1500 mg dua kali sehari

Efek Samping Levetiracetam

Penggunaan Levetiracetam secara berkala dapat menimbulkan efek samping dari yang paling sering terjadi hingga langka. Berikut efek samping penggunaan Levetiracetam dan informasi efek samping untuk Tenaga Medis Ahli[5]:

Efek samping yang tidak harus segera ditangani :

Efek yang paling sering sering dilaporkan adalah:

  • Kehilangan kekuatan atau energi
  • Nyeri atau kelemahan otot
  • Rasa sakit
  • Kelenjar lunak, bengkak di leher
  • Kesulitan menelan
  • Perasaan lemah yang tidak biasa
  • Perubahan suara

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Nyeri atau sakit tubuh
  • Mata terbakar, kering, atau gatal
  • Perubahan warna kulit
  • Kemacetan
  • Batuk meningkat
  • Bersin

Efek samping yang sangat jarang di ketahui oleh pasien :

  • Rambut rontok atau menipisnya rambut

Efek samping yang harus segera ditangani

Efek yang paling sering sering dilaporkan adalah:

  • Agresif atau marah
  • Kegelisahan
  • Perubahan kepribadian
  • Panas dingin
  • Batuk
  • Menangis
  • Delusi penganiayaan, ketidakpercayaan, kecurigaan
  • Diare
  • Mulut kering
  • Demam
  • Perasaan ketidaknyamanan atau penyakit secara umum
  • Sakit kepala
  • Suara serak
  • Detak jantung tidak teratur
  • Sifat lekas marah
  • Nyeri sendi
  • Kehilangan selera makan
  • Sakit punggung bagian bawah atau samping
  • Depresi mental
  • Sakit dan nyeri otot
  • Mual
  • Mati rasa pada kaki, tangan, dan di sekitar mulut
  • Cepat bereaksi atau bereaksi berlebihan secara emosional
  • Suasana hati yang berubah dengan cepat
  • Kegelisahan
  • Rasa terlepas dari diri atau tubuh
  • Gemetar
  • Kantuk atau kantuk yang tidak biasa
  • Sakit tenggorokan
  • Hidung tersumbat atau berair
  • Berkeringat
  • Sulit tidur
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
  • Muntah

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Mimisan
  • Rasa terbakar, merangkak, gatal, mati rasa, tusukan
  • Kecanggungan atau ketidakstabilan
  • Keputusasaan
  • Pusing atau pusing
  • Visi ganda
  • Sakit telinga
  • Perasaan gerakan diri atau lingkungan yang konstan
  • Merasa sedih atau kosong
  • Kehilangan kontrol kandung kemih

Kejadian yang harus segera ditangani

  • Mencoba membunuh diri sendiri
  • Menjadi pelupa
  • Gusi berdarah
  • Melepuh, mengelupas, atau melonggarkan kulit
  • Kembung
  • Darah dalam urin atau feses
  • Tinja berdarah, hitam, atau kering
  • Penglihatan kabur

Informasi efek samping untuk Tenaga Medis Ahli[6]:

  • Umum
    • Reaksi merugikan yang lebih umum dilaporkan pada orang dewasa termasuk somnolen, asthenia, dan pusing; pada anak-anak, kelelahan, agresi, hidung tersumbat, nafsu makan menurun, dan lekas marah.
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Sakit kepala (14%), mengantuk (14%).
    • Umum (1% hingga 10%): Pusing, ataksia, vertigo, parestesia, kesulitan koordinasi.
    • Laporan setelah pemasaran: Choreoathetosis, dyskinesia.
  • Psikiatrik
    • Sangat Umum (10% atau lebih): Gejala perilaku non-psikotik (hingga 38%), gejala psikotik (hingga 17%).
    • Umum (1% hingga 10%): Depresi, gugup, amnesia, kegelisahan, permusuhan, emosi yang mudah marah, mudah marah, perubahan suasana hati, hipersomnia, insomnia, apatis, menangis, menangis, negativisme.
    • Laporan setelah pemasaran: Serangan panik.
  • Hematologi
    • Umum (1% hingga 10%): Penurunan jumlah sel darah putih (WBC), penurunan jumlah neutrofil, peningkatan jumlah limfosit, jumlah eosinofil yang lebih tinggi.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Penurunan jumlah sel darah putih, neutrofil, dan sel darah merah; penurunan hemoglobin dan hematokrit; peningkatan jumlah eosinofil.
    • Laporan setelah pemasaran: Pancytopenia (dengan penekanan sumsum tulang dilaporkan dalam beberapa kasus), trombositopenia, agranulositosis.
  • Hipersensitif
    • Laporan setelah pemasaran: Anafilaksis.
  • Dermatologis
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Sindrom Stevens-Johnson (SJS), nekrolisis epidermal toksik.
    • Laporan setelah pemasaran: Erythema multiforme, alopecia, angioedema.
    • Alopecia melaporkan dengan obat ini diselesaikan dengan penghentian terapi dalam banyak kasus.
  • Lain
    • Sangat umum (10% atau lebih): Asthenia (15%), kelelahan (10%).
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri, vertigo.
  • Pernafasan
    • Umum (1% hingga 10%): Faringitis, rinitis, peningkatan batuk, sinusitis.
  • Saluran pencernaan
    • Umum (1% hingga 10%): Diare, gastroenteritis, konstipasi.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Mual.
    • Laporan setelah pemasaran: Pankreatitis.
  • Mata
    • Umum (1% hingga 10%): Diplopia.
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri leher.
    • Laporan setelah pemasaran: Kelemahan otot.
  • Imunologis
    • Sangat umum (10% atau lebih): Infeksi (13%).
    • Umum (1% hingga 10%): Influenza.
    • Laporan setelah pemasaran: Reaksi obat dengan eosinofilia dan gejala sistemik (DRESS).
  • Kardiovaskular
    • Sangat umum (10% atau lebih): Peningkatan tekanan darah diastolik (kurang dari 4 tahun; 17%).
  • Ginjal
    • Laporan setelah pemasaran: Cidera ginjal akut.

Detail Levetiracetam

Berikut ini informasi detail untuk membahas lebih lanjut mengenai Levetiracetam, seperti cara kerja, interaksi, overdosis, penyimpanan, dan lainnya[7]:

PenyimpananSimpan antara 20-25 ° C.
Cara kerjaDeskripsi: Mekanisme pasti efek antikonvulsan tidak diketahui. Studi menunjukkan bahwa levetiracetam mempengaruhi kadar Ca intraneuronal dengan penghambatan parsial dari arus Ca tipe-N dan dengan mengurangi pelepasan Ca dari penyimpanan intraneuronal; memfasilitasi transmisi penghambatan GABA-ergic melalui perpindahan modulator negatif; mengurangi arus rectifier K yang tertunda; dan / atau berikatan dengan protein sinaptik yang memodulasi pelepasan neurotransmitter.
Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap dengan cepat dari saluran GI. Ketersediaan hayati: Sekitar 100%. Waktu untuk memuncak konsentrasi plasma: W / dalam 1,3 jam.
Distribusi: Didistribusikan dalam ASI. Volume distribusi: 0,5-0,7 L / kg. Ikatan protein plasma: <10%.
Metabolisme: Tidak dimetabolisme secara luas; 24% dari dosis dimetabolisme oleh hidrolisis enzimatik menjadi metabolit tidak aktif.
Ekskresi: Melalui urin (sekitar 95%) sebagai obat dan metabolit yang tidak berubah; faeces (0,3%). Waktu paruh eliminasi plasma: Kira-kira 7 jam.
Interaksi dengan obat lainFluvoxamine
Methotrexate
→ Lurasidone
Interaksi dengan makananMkanan dan minuman yang mengandung Alkohol.
Interaksi dengan penyakitKecenderungan bunuh diri, Hemodialisis, Disfungsi ginjal, Kelainan hematologis
OverdosisGejala: Somnolen, agitasi, agresi, tingkat kesadaran tertekan, resp depresi, koma. 
Penatalaksanaan: Pengobatan simtomatik dan suportif. 
Kosongkan perut dengan lavage lambung atau induksi emesis. Dapat melakukan hemodialisis.
Pengaruh pada Hasil LabTidak ada laporan mengenai pengaruh obat Levetiracetam pada hasil lab.

Pertanyaan seputar Levetiracetam

Apakah efek samping penggunaan obat Levetiracetam?

Beberapa efek samping yang ditimbulkan selama penggunaan obat Levetiracetam adalah sebagai berikut[5]:
– Kehilangan kekuatan atau energi
– Nyeri atau kelemahan otot
– Rasa sakit
– Kelenjar lunak, bengkak di leher
– Kesulitan menelan
– Perasaan lemah yang tidak biasa
– Perubahan suara

Brand Merek Dagang

Berikut Brand Merek Dagang obat Levetiracetam[4]:

Levetiracetam
Keppra
Everet
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment