Famotidine: Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Famotidine adalah penghambat histamin-2 yang bekerja dengan mengurangi jumlah asam yang dihasilkan lambung. Famotidine bisa digunakan untuk anak-anak dan orang dewasa. [3]

Apa Itu Famotidine ?

Berikut keterangan mengenai famotidine mulai dari indikasi, kelas, peringatan, sampai penggunaan obat pada ibu hamil dan menyusui; [1]

IndikasiAsam lambung berlebih
KategoriObat resep dan obat bebas
KonsumsiAnak-anak dan dewasa
KelasH-2 blocker, Antasida
BentukTablet, infus [2]
KontraindikasiHipersensitif terhadap komponen produk ini. Sensitivitas silang dalam kelas senyawa ini telah diamati. Oleh karena itu, famotidine tidak boleh diberikan kepada pasien dengan riwayat hipersensitif terhadap antagonis reseptor H2 lainnya. [6]
Peringatan Pasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Famotidine:
→ Pasien yang memiliki alergi terhadap histamin
→ Pasien dengan penyakit paru-paru kronis dan diabetes
→ Pasien dengan penyakit kanker perut
→ Pasien immunocompromised atau intubated (dalam ICU)
→ Pasien dengan gangguan ginjal dan hati
→ Anak-anak, ibu hamil dan menyusui
Kategori Obat pada Kehamilan & Menyusui Cara Pemberian Obat:
↔ Melalui IV/ Parenteral dan PO / Rektal (Diminum / dari anus):
Kategori B: Studi pada reproduksi hewan tidak menemukan risiko pada janin. Belum ada studi yang memadai dan terkontrol pada wanita hamil

Manfaat Penggunaan Famotidine

Famotidine mengurangi produksi asam lambung, dan aktivitas farmakologisnya digunakan dalam pengobatan kondisi gastrointestinal terkait asam.[5] Famotidine bekerja dengan mengurangi jumlah asam yang dihasilkan perut. Hal ini akan meredakan gejala seperti;

  • batuk berkepanjangan
  • kesulitan menelan
  • esophagitis erosif
  • refluks gastroesofageal-GERD
  • sindrom Zollinger-Ellison
  • heartburn

Famotidine termasuk dalam kelas obat yang dikenal sebagai H-2 blocker. Obat ini tersedia melalui resep dan juga tanpa resep dokter.

Dosis Penggunaan Famotidine

Famotidine digunakan untuk anak-anak dan juga orang dewasa. Berikut dosis penggunaan famotidine; [1,3]

Dosis Famotidine Untuk Orang Dewasa

Parenteral/ Injeksi/ IV/ Intravena
⇔ Pasien dengan ulserasi lambung dan duodenum yang jinak. Kondisi hipersekresi
20 mg/ 12 jam melalui injeksi atau melalui infus selama 15-30 menit.
→ Dosis sekali minum Maksimal: 20 mg
→ Interval Dosis Minimum: setiap 12 jam (injeksi) atau 15-30 menit (infus)
→ Dosis Maksimum: 20 mg
Oral/Diminum:
⇔ Pasien dengan kondisi hipersekresi
→ Awalnya; 20 mg/ 6 jam, dapat meningkatkan dosis hingga 800 mg setiap hari, sesuai kebutuhan.
→ Interval Dosis Minimum: setiap 6 jam
→ Dosis sekali minum Maksimum: 20 mg
→ Dosis Maksimum: 800 mg setiap hari.

⇔ Pasien dengan refluks gastro-esofagus
→ 20 mg untuk 6-12 minggu atau hingga 40 mg jika ada erosi esofagus. Pemeliharaan: 20 mg.
→ Interval Dosis Minimum: setiap 24 jam selama 6-12 minggu
→ Dosis sekali minum Maksimum: 20 mg
→ Dosis Maksimum: 40 mg jika ada erosi esofagus

⇔ Pasien dengan dispepsia non-ulkus
→ 10 atau 20 mg per hari
→ Interval Dosis Minimum: setiap 24 jam
→ Dosis sekali minum Maksimum: 20 mg
→ Dosis Maksimum: 20 mg per hari

⇔ Pasien dengan ulserasi lambung dan duodenum jinak
→ 40 mg setiap hari pada malam hari selama 4-8 minggu. Pemeliharaan: 20 mg pada malam hari.
→ Interval Dosis Minimum: setiap 24 jam selama 4-8 minggu
→ Dosis sekali minum Maksimum: 40 mg
→ Dosis Maksimum: 40 mg setiap hari.

⇔ Pasien dengan gangguan ginjal
→ CrCL : <50 ke <10 : Kurangi dosis menjadi setengah atau memperpanjang interval dosis menjadi 36-48 jam berdasarkan respons klinis

Dosis Famotidine Untuk Anak

Parenteral/ Injeksi/ IV/ Intravena
⇔ Pasien dengan refluks gastro-esofagus
→ Usia 1-16 tahun
→ 0,25 mg / kg setiap 12 jam melalui injeksi selama 2 menit atau melalui infus selama 15 menit. Dosis dapat ditingkatkan hingga 40 mg setiap hari.
→ Dosis Sekali Minum Maksimum: 0,25 mg/ kg
→ Interval Dosis Minimum: tiap 12 jam
→ Dosis Harian Maksimum: 40 mg setiap hari

⇔ Pasien yang mengalami maag
→ Usia 1-16 tahun
→ 0,25 mg / kg melalui injeksi setidaknya 2 menit atau melalui infus selama 15 menit setiap 12 jam. Maksimum 40 mg per hari
→ Dosis Sekali minum Maksimum: 0,25 mg
→ Interval Dosis Minimum: setiap 12 jam
→ Dosis Harian Maksimum: 40 mg per hari

⇔ Pasien dengan refluks gastroesofagus
→ Usia 1-16 tahun
0,25 mg / kg melalui injeksi setidaknya 2 menit atau melalui infus selama 15 menit setiap 12 jam. Maksimum 40 mg per hari
→ Dosis Sekali minum Maksimum: 0,25 mg
→ Interval Dosis Minimum: setiap 12 jam
→ Dosis Harian Maksimum: 40 mg per hari
Oral/Diminum:
⇔ Pasien dengan refluks gastroesofagus
⇔ sebagai larutan berdasarkan usia ;
→ 0 – 3 bulan : 0, 5 mg / kg tiap hari
→ 4 – 12 bulan : 0,5 mg / kg
→ 1 tahun – 16 tahun : 0,5 mg / kg hingga 40 mg

⇔ Pasien dengan ulserasi lambung dan duodenum jinak
→ Usia 1-16 tahun
→ Awalnya; 0,5 mg / kg pada waktu tidur atau dibagi dalam 2 dosis. Dosis dapat ditingkatkan hingga 40 mg setiap hari.
→ Interval Dosis Minimum: setiap 12 jam
→ Dosis sekali minum Maksimum: 0,5 mg / kg
→ Dosis Maksimum: 40 mg setiap hari

⇔ Pasien dengan dispepsia (pencernaan terganggu)
→ Usia 12 tahun atau lebih
→ Formulasi Over-the-Counter (OTC): 10 hingga 20 mg sekali sehari.
Pencegahan: 10 hingga 20 mg per 10 hingga 60 menit sebelum makan.
→ Interval Dosis Minimum: setiap jam
→ Dosis sekali minum Maksimum: 10 – 20 mg / kg
→ Dosis Maksimum: 2 tablet setiap hari

Efek Samping Penggunaan Famotidine

Famotidine bukanlah obat sempurna. Famotidine memiliki efek samping seperti berikut; [3]

Efek samping yang membutuhkan penanganan dokter dengan segera;

  • Langka
    • kegelisahan
    • gusi berdarah
    • kulit melepuh
    • urin atau feses berdarah
    • tinja berwarna hitam atau kering
    • batuk
    • sulit bernafas
    • jantung berdetak secara tidak teratur
    • emosi tidak terkontrol
    • nafsu makan menurun
    • napas berisik
    • tandai bintik-bintik merah pada kulit
    • kejang
    • bengkak di sekitar mata
    • sesak di dada
    • kesulitan berkonsentrasi
    • sulit tidur
    • pendarahan atau memar yang tidak biasa
  • Insidensi tidak diketahui
    • Agitasi
    • suhu badan naik turun
    • Kotoran berwarna tanah liat
    • urin gelap
    • diare
    • kesulitan menelan
    • pusing atau pingsan
    • demam
    • sakit kepala
    • demam tinggi
    • gatal-gatal, gatal-gatal, ruam kulit
    • suara serak
    • nyeri sendi atau otot
    • sakit punggung bagian bawah atau samping
    • mual
    • buang air kecil yang menyakitkan atau sulit
    • kulit pucat
    • lesi kulit merah, sering dengan pusat ungu
    • merah, mata teriritasi
    • sakit tenggorokan
    • luka, bisul, atau bintik-bintik putih di mulut atau di bibir
    • kelenjar bengkak
    • bau nafas tidak sedap
    • kelelahan yang tidak biasa
    • sakit perut kanan atas
    • muntah darah
    • mata atau kulit kuning

Efek samping tidak memerlukan penanganan medis dengan segera;

  • Langka
    • Selera buruk, tidak biasa, atau tidak menyenangkan
    • nyeri tulang atau otot
    • pengecap tidak bisa mengecap dengan normal
    • teling berdengung
    • penurunan minat dalam hubungan seksual
    • kesulitan dalam bergerak
    • mulut kering
    • kulit kering
    • perasaan hangat
    • gangguan pendengaran lainnya yang tidak berisiko membahayakan
    • ketidakmampuan untuk memiliki atau mempertahankan ereksi
    • kekurangan atau kehilangan kekuatan
    • kemerahan pada wajah, leher, lengan dan kadang-kadang, dada bagian atas
    • kemerahan pada bagian putih mata
    • perut tidak nyaman
    • Mengantuk tidak seperti yang biasanya

Info efek samping secara medis; [3]

  • Umum
    • Efek samping yang paling sering dilaporkan adalah sakit kepala, pusing, sembelit, dan diare.
  • Saluran pencernaan
    • Umum (1% hingga 10%): Sembelit, diare
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Mual, muntah, perut kembung, mulut kering, ketidaknyamanan perut atau distensi
  • Sistem saraf
    • Kejang terjadi pada pasien dengan disfungsi ginjal.
    • Umum (1% hingga 10%): Sakit kepala, pusing
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Paresthesia, somnolence, kejang
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Kejang grand mal, gangguan rasa.
  • Dermatologis
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Ruam, pruritus
    • Sangat jarang (0,01% hingga 0,1%): Urtikaria, edema angioneurotik
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Alopecia, reaksi kulit parah, nekrolisis epidermal toksik, sindrom Stevens-Johnson, nekrolisis epidermal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Jerawat, kulit kering, kemerahan
  • Hati
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Kolestasis intrahepatik, ikterus, peningkatan kelainan enzim hati (transaminase, gamma GT, alkaline phosphatase, bilirubin)
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Ikterus kolestatik, hepatitis [4]
  • Hematologi
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Trombositopenia, leukopenia, agranulositosis, pansitopenia
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Neutropenia
  • Lain-lain
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Kelelahan
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Asthenia, kelelahan, edema wajah / orbital, tinnitus
  • Hipersensitif
  • Muskuloskeletal
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Arthralgia
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Kram otot
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Rhabdomyolysis, nyeri musculoskeletal [4]
  • Psikiatrik
    • Ketika pasien mendapatkan tindak lanjut, gangguan psikis ditemukan bersifat reversibel.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Halusinasi, disorientasi, kebingungan, gelisah, gelisah, depresi, libido berkurang, susah tidur
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Gangguan psikis
  • Kardiovaskular
    • Perpanjangan interval QT terjadi pada pasien dengan disfungsi ginjal.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): sesak dada, interval QT yang berkepanjangan
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Aritmia, blok atrioventrikular, palpitasi
  • Genitourinari
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Impotensi
  • Mata
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Injeksi konjungtiva
  • Kelenjar endokrin
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Ginekomastia

Detail Famotidine

Berikut keterangan detail dari famotidine, mulai dari penyimpanan, cara kerja, interaksi dengan obat lain, sampai ke interaksi dengan makanan; [1]

Penyimpanan(Data Hanya contoh)
Tablet / solusi (oral):
→ Simpan di bawah suhu 30 ° C.
→ jangan simpan di freezer.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
Solusi (Injeksi):
→ Simpan antara 2-8 ° C.
→ Jangan simpan di freezer.
Cara KerjaDeskripsi: Famotidine secara kompetitif menghambat histamin pada reseptor H2 sel parietal lambung sehingga menghambat sekresi asam lambung dan volume lambung.
Onset: Efek antisekresi: Dalam 1 jam (oral).
Durasi: Efek antisekresi: 10-12 jam (oral, IV).

Farmakokinetik:

Penyerapan: Diserap sepenuhnya dari saluran pencernaan. Ketersediaan hayati: 40-45% (oral). Waktu untuk memuncak konsentrasi serum: Sekitar 1-3 jam (oral).
Distribusi: Melintasi plasenta dan ada dalam ASI. Volume distribusi: 1,3 ± 0,2 L / kg. Pengikatan protein plasma: 15-20%.
Metabolisme: Menjalani metabolisme first-pass minimal untuk membentuk S-oksida.
Ekskresi: Melalui urin (oral: 25-30%, IV: 65-70% sebagai obat tidak berubah). Waktu paruh eliminasi: 2,5-3,5 jam.
Interaksi dengan obat lain → Dapat menurunkan konsentrasi serum atazanavir, cefditoren, delavirdine, ketoconazole, dan fosamprenavir.
→ Dapat mengurangi penyerapan dasatinib. Probenecid menghambat sekresi tubular famotidine ginjal.
→ Antasid dapat mengurangi penyerapan famotidine.
Interak dengan makanan→ Alkohol dapat meningkatkan resiko efek samping di dalam perut [3]

Pertanyaan Seputar Penggunaan Famotidine

Apa yang harus diperhatikan saat menggunakan famotidine?

Hindari mengendarai kendaraan bermotor, karena famotidine dapat mengakitbatkan kantuk. Hindari aktivitas berat yang dapat melelahkan tubuh, karena famotidine dapat mengakibatkan otot-otot lemas. Hindari mengonsumsi minuman beralkohol, karena akan meningkatkan resiko parah pada perut. [3]

Apa yang dilakukan bila lupa dosisnya?

Segera informasikan ke doter maupun petugas kesehatan. Jangan sekali-kali mencoba untuk menggandakan dosisnya tanpa anjuran dokter. [2,3]

Apa yang harus dilakukan bila overdosis?

segera bawa pasien ke Unit Gawat Darurat.

Contoh Merek Dagang Famotidine

Brand Merek Dagang
Pepcid [3]
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment