Rabeprazole : Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Rabeprazole merupakan obat yang bekerja untuk menurunkan asam lambung yang berlebih di dalam perut. Rabeprazole bukan untuk mengobati gejala maag dengan cepat.[1]

Rabeprazole termasuk dalam kelas obat yang dikenal sebagai inhibitor pompa proton (PPI).[2]

Apa Itu Rabeprazole ?

Berikut ini info mengenai Rabeprazole, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[2]

IndikasiUntuk pengobatan gangguan asam lambung (GERD), penyakit tukak lambung, pemberantasan H. pylori, dan pencegahan perdarahan gastroinetestinal dengan penggunaan NSAID.
KategoriObat Resep
KonsumsiAnak-anak dan dewasa
KelasAntasida, Obat Antireflux dan Antiulcerant
BentukTablet, kapsul
Kontraindikasi→ Hipersensitivitas (misalnya, anafilaksis, syok anafilaksis, angioedema, bronkospasme, nefritis interstisial akut, urtikaria) terhadap rabeprazol, benzimidazol tersubstitusi lain, atau komponen formulasi lainnya.
→ Penggunaan bersama dengan produk yang mengandung rilpivirine.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Rabeprazole:
→ Pasien berisiko osteoporosis, mengurangi toko tubuh atau dengan faktor risiko untuk vitamin B12 malabsorpsi, PPI-induced penyakit autoimun. 
→ Pasien dengan gagguan hati berat. 
→ Anak-anak dan orang tua. 
→ Kehamilan dan menyusui.
Kategori Obat Pada Kehamilan & Menyusui↔ Melalui PO :
Kategori C:  Baik penelitian pada hewan mengungkapkan efek merugikan pada janin (teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan tidak ada penelitian terkontrol pada wanita atau penelitian pada wanita dan hewan tidak tersedia. 
Obat-obatan harus diberikan hanya jika potensi manfaatnya sesuai dengan potensi risiko pada janin.

Manfaat Rabeprazole

Rabeprazole digunakan untuk mengobati sakit perut dan juga kerongkongan bisul dan rifluks asam (gejala mual dan batuk kronis) seperti nyeri pada dada dan rasa terbakar.[3]

Rabeprazole digunakan untuk jangka pendek yang dikhususkan untuk gejala penyakit gastroesophageal reflux (ketika asam dan makanan di perut kembali naik ke kerongkongan). Obat ini digunakan bagi orang dewasa dan anak-anak di atas umur 1 tahun.[1]

Kegunaan lainnya dari Rabeprazole adalah sindrom Zollinger-Ellison, yaitu kanker perut atau kanker lambung dimana sel-sel menyebar pada bagian perut.

Selain itu, Rabeprazole bersamaan dengan antibiotik juga digunakan untuk penyembuhan penyakit tukak duodenum atau rusaknya kerongkongan yang di sebabkan karena asam lambung. Untuk penyakit tersebut pemberian Rabeprazole hanya dikhususkan untuk orang dewasa.[1]

Manfaat Rabeprazole dalam tubuh yaitu :[3,4]

  • Membantu menyembuhkan kerusakan asam pada lambung dan esofagus
  • Membantu mencegah tukak
  • Dapat membantu mencegah kanker esofagus.
  • Untuk mengobati kerusakan akibat GERD
  • Mencegah kerusakan lebih lanjut pada kerongkongan pada orang dewasa.
  • Mengobati keadaan di mana perut menghasilkan terlalu banyak asam
  • Untuk mengobati bisul
  • Kombinasi dengan obat lain untuk menghilangkan bakteri H. pylori yang menyebabkan bisul.

Dosis Rabeprazole

Penggunaan dosis Rabeprazole terbagi menjadi 2 yaitu untuk orang dewasa dan anak-anak:[2]

Dosis Rabeprazole Dewasa

Esofagitis erosif 
Oral
→ 20 mg per hari selama 4-8 minggu. 
→ Pemeliharaan: 10 atau 20 mg sekali sehari tergantung respon pasien.
Penyakit refluks gastroesofagus 
Oral
→ Dosis biasa: 20 mg per hari selama 4-8 minggu. 
→ Pemeliharaan: 10 atau 20 mg setiap hari tergantung pada respon. 
→ Pada pasien dengan penyakit simptomatik tanpa esofagitis: 10 atau 20 mg sekali sehari selama 4 minggu. 
→ Setelah gejala teratasi, 10 mg sekali sehari sesuai kebutuhan.
Ulkus peptikum 
Oral
→ 20 mg per hari selama 4-8 minggu (tukak duodenum) atau selama 6-12 minggu (tukak lambung).
Pemberantasan H. pylori berhubungan dengan penyakit tukak lambung
Oral
→ Dalam kombinasi dengan klaritromisin 500 mg tawaran dan amoksisilin 1 g tawaran: 20 mg tawaran selama 7 hari.
Sindrom Zollinger-Ellison
Oral
→ 60 mg per hari, dapat dititrasi hingga 100 mg per hari sebagai dosis tunggal atau hingga 120 mg per hari dalam 2 dosis terbagi bila perlu.

Dosis Rabeprazole Anak-anak

Penyakit refluks gastroesofagus 
Oral
→ 1-11 tahun <15 kg: 5 mg sekali sehari, dapat ditingkatkan s/d 10 mg per hari jika perlu, hingga 12 minggu. 
→ ≥15 kg: 10 mg sekali sehari hingga 12 minggu. 
→ ≥12 tahun 20 mg sekali sehari sampai 8 minggu.

Efek Samping Rabeprazole

Efek samping serius bisa saja terjadi jika dosis yang diberikan tidak tepat atau tidak sesuai dengan dosis yang diberikan.[1]

Efek yang paling sering sering dilaporkan adalah:

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Kembung atau bengkak pada wajah, lengan, tangan, tungkai bawah, atau kaki
  • Panas dingin
  • Batuk
  • Urine berwarna gelap
  • Mulut kering
  • Demam
  • Perasaan lelah dan lemah secara umum
  • Suara serak
  • Tinja berwarna terang
  • Nyeri punggung bawah atau samping
  • Mual
  • Nyeri atau sulit buang air kecil
  • Penambahan berat badan yang cepat
  • Kesemutan pada tangan atau kaki
  • Kenaikan atau penurunan berat badan yang tidak biasa
  • Muntah
  • Mata dan kulit kuning

Efek Yang Sangat Jarang Terjadi atau Langkah (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

Info Efek Rabeprazole Tenaga Medis:

  • Umum
    • Efek samping yang paling sering dilaporkan adalah sakit kepala, diare, dan sakit perut.
  • Gastrointestinal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Diare (hingga 21%), sakit perut (hingga 16%), muntah (hingga 14%)
    • Umum (1% hingga 10%): Polip kelenjar fundus jinak, sembelit, perut kembung , mual
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Mulut kering, dispepsia , erosi
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Gastritis , stomatitis
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Kolitis mikroskopis
    • Laporan pascapemasaran : Diare terkait Clostridium difficile 
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Astenia, nyeri non-spesifik, nyeri
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Menggigil, demam / demam
    • Laporan pascapemasaran : Kematian mendadak
  • Pernapasan
    • Umum (1% hingga 10%): Batuk, faringitis , rinitis
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Bronkitis, sinusitis
    • Laporan pascapemasaran : Dispnea , pneumonia interstisial
  • Sistem saraf
    • Umum (1% hingga 10%): Pusing, sakit kepala, gangguan rasa / penyimpangan
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Somnolence
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Ensefalopati hati
    • Laporan pascapemasaran : Koma, vertigo
  • Imunologis
    • Umum (1% hingga 10%): Sindrom mirip flu / penyakit mirip influenza , infeksi
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% sampai 10%): Sakit punggung , mialgia
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Arthralgia, patah tulang pinggul / pergelangan tangan / tulang belakang, kram kaki
    • Laporan pascapemasaran : Fraktur tulang, rhabdomyolysis
  • Dermatologis
    • Umum (1% hingga 10%): Ruam
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Eritema
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Reaksi bulosa, pruritus , berkeringat
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Erythema multiformesindrom Stevens-Johnson , toksik epidermal nekrolisis 
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Wajah bengkak, lupus eritematosus kulit subakut
    • Laporan pascapemasaran : TEN yang fatal, erupsi obat lain, reaksi dermatologis yang parah, lupus eritematosus sistemik , erupsi kulit urtikaria
  • Psikiatrik
    • Umum (1% hingga 10%): Insomnia
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Gugup
    • Langka (0,01% hingga 0,1%): Depresi
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Kebingungan
    • Laporan pascapemasaran : Delirium, disorientasi 
  • Kardiovaskular
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri dada
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Edema perifer
    • Laporan pascapemasaran : Hipotensi 
  • Hati
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Peningkatan enzim hati
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Hepatitis, ikterus , disfungsi hati serius
  • Hematologi
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Leukositosis, leukopenia, neutropenia , trombositopenia
    • Postmarketing laporan : agranulositosis , bicytopenia, diskrasia darah, anemia hemolitik , peningkatan waktu protrombin / INR, pansitopenia.
  • Metabolik
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Anoreksia, penambahan berat badan
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Defisiensi Cyanocobalamin ( Vitamin B-12 ), hipomagnesemia , hiponatremia
    • Laporan pascapemasaran: Hiperamonemia
  • Ginjal
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Nefritis interstisial
  • Okuler
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Gangguan penglihatan
    • Laporan pascapemasaran : Penglihatan kabur
  • Kelenjar endokrin
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Ginekomastia
    • Laporan pascapemasaran : Peningkatan hormon perangsang tiroid (TSH) 
  • Hipersensitivitas
    • Reaksi hipersensitivitas termasuk pembengkakan wajah, hipotensi, dispnea, eritema, dan reaksi bulosa; reaksi ini biasanya diselesaikan setelah penghentian.
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Hipersensitivitas
    • Laporan pascapemasaran : Reaksi alergi sistemik akut , reaksi anafilaksis / anafilaksis, angioedema , reaksi alergi potensial.

Detail Rabeprazole

Untuk memahami lebih detil mengenai Rabeprazole, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Rabeprazole, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya.[2]

Penyimpanan→ Simpan di bawah 30 ° C. 
→ Lindungi dari kelembaban.
Cara KerjaDeskripsi: Rabeprazole adalah inhibitor pompa proton yang menekan sekresi asam lambung dengan cara menghambat H+ / K+ ATPase pada permukaan sekretori sel parietal lambung.
Onset: Dalam 1 jam.
Durasi: 24 jam.
Farmakokinetik:
Absorpsi: Diserap dengan baik dari saluran gastrointestinal. 
Makanan menunda penyerapan. 
Ketersediaan hayati: Sekitar 52% (tablet). 
Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: 2-5 jam; 
kisaran: 1-6,5 jam (kapsul).
Distribusi: Pengikatan protein plasma: 96,3%.
Metabolisme: Terutama dimetabolisme melalui reduksi non-enzimatik dan pada tingkat yang lebih rendah melalui isoenzim CYP3A dan CYP2C19.
Pengeluaran:Terutama melalui urin (90% sebagai metabolit asam karboksilat tioeter); 
kotoran. 
Waktu paruh eliminasi: 1-2 jam; 
meningkat 1,6 kali dalam pemetabolisme lambat CYP2C19.
Interaksi Dengan Obat Lain→ Dapat menurunkan konsentrasi serum ketoconazole, itraconazole, atazanavir, nelfinavir
→ Peningkatan INR dan waktu protrombin dengan
→ Penggunaan warfarin secara bersamaan. 
→ Peningkatan konsentrasi serum methotrexate, tacrolimus, saquinavir.
Berpotensi Fatal: Penurunan konsentrasi serum dan pengurangan efek antivirus rilpivirine.
Interaksi Dengan MakananTidak ada interaksi makanan
OverdosisTidak ada overdosis yang terjadi
Pengaruh Pada Hasil Lab.Dapat mengarah pada hasil positif palsu dalam diagnosis tumor neuroendokrin dan tes skrining urin untuk tetrahidrocannabinol. Mungkin menunjukkan hasil yang salah dari gastrinoma pada tes stimulasi sekretin.

Pertanyaan Seputar Rabeprazole

Mengapa obat ini diresepkan?

Rabeprazole digunakan untuk mengobati gejala penyakit gastroesophageal reflux (GERD), suatu kondisi di mana aliran asam dari lambung ke belakang menyebabkan mulas dan kemungkinan cedera esofagus.[4]

Bagaimana obat ini digunakan?

– Kapsul yang berisi butiran kecil obat yang ditaburkan pada makanan atau cairan
– Tablet pelepasan tertunda biasanya diminum sekali sehari.[4]

Tindakan pencegahan khusus apa yang harus saya ikuti?

– Jika Anda alergi terhadap rabeprazole, dexlansoprazole (Dexilant), esomeprazole (Nexium), lansoprazole (Prevacid, di Previpac), omeprazole (Prilosec, di Zegerid), pantoprazole (Protonix), obat lain.
– Jika Anda menggunakan rilpivirine (Edurant, dalam Complera, Odefsey).
– eri tahu dokter dan apoteker tentang obat resep dan nonresep, vitamin, suplemen nutrisi, dan produk herbal yang Anda gunakan atau rencanakan untuk dikonsumsi.[4]

Contoh Obat Rabeprazole (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Parasetamol:[1]

Brand Merek Dagang
AcipHex AcipHex Sprinkle
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment