Salmeterol: Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Salmeterol adalah obat agonis reseptor adrenergik beta-2 kerja lama (long action) yang saat ini diresepkan untuk pengobatan asma dan penyakit paru obstruktif kronik PPOK.

Obat ini memiliki durasi kerja yang lebih lama daripada agonis reseptor adrenergik beta-2 kerja pendek, seperti Salbutamol. Struktur Salmeterol mirip dengan salbutamol dengan substitusi aralkyloxy-alkyl pada amina. Salmeterol diberikan persetujuan FDA pada 4 Februari 1994. [5]

Apa Itu Salmeterol?

Indikasi, kontraindikasi, peringatan dan perhatian, serta penggunaan pada masa kehamilan dan menyusui diuraikan dalam tabel berikut: [1,4]

Indikasi→ Pemeliharaan Asma
→ Profilaksis Bronkospasme
→ Pemeliharaan Penyakit Paru Obstruktif
KategoriObat Resep
KonsumsiDewasa dan Anak-anak
KelasAgonis Adrenergik Beta-2
BentukInhalasi
Kontraindikasi→ Monoterapi dalam pengobatan asma
→ Pengobatan episode akut asma atau PPOK lainnya
Peringatan→ Pasien dengan penyakit kardiovaskular
→ Gangguan SSP
Diabetes Mellitus
→ Hipertiroidisme
→ Hipokalemia
→ Gangguan kejang
→ Ketoasidosis
→ Tidak dimaksudkan untuk menghilangkan bronkospasme akut
→ Gangguan hati
→ Kehamilan dan menyusui.
Kategori Obat pada Kehamilan & MenyusuiKehamilan:
Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.

Data yang tersedia dari studi epidemiologi yang dipublikasikan dan laporan kasus pada wanita hamil belum mengidentifikasi risiko terkait obat dari cacat lahir mayor, keguguran, atau hasil ibu atau janin yang merugikan
 
Beta-agonis dapat mengganggu kontraktilitas uterus, sehingga perlu ada pertimbangan klinis pada wanita hamil dengan asma

Pada wanita dengan asma yang kurang atau cukup terkontrol, terdapat peningkatan risiko preeklamsia pada ibu dan prematuritas, berat badan lahir rendah, dan usia kehamilan kecil pada neonatus.
 
Asma berat selama kehamilan telah dikaitkan dengan kematian ibu, kematian janin, atau keduanya
 
Wanita hamil dengan asma harus diawasi secara ketat dan pengobatan disesuaikan seperlunya untuk mempertahankan kendali asma yang optimal
 
Laktasi
Tidak ada informasi mengenai keberadaan salmeterol dalam ASI, efek pada anak yang disusui, atau pada produksi ASI
 
Obat terdeteksi dalam susu tikus; konsentrasi obat dalam plasma manusia setelah dosis terapi hirup rendah dan oleh karena itu konsentrasi dalam ASI cenderung rendah
 
Manfaat perkembangan dan kesehatan dari menyusui harus dipertimbangkan bersama dengan kebutuhan klinis ibu untuk terapi dan potensi efek samping pada anak yang disusui dari pengobatan atau dari kondisi ibu yang mendasarinya.

Manfaat Salmeterol

Berikut beberapa manfaat Salmeterol: [2]

  • Digunakan untuk mengobati asma.
  • Digunakan untuk mengobati PPOK (penyakit paru obstruktif kronik).
  • Digunakan untuk mencegah masalah pernapasan yang terjadi dengan olahraga.
  • Obat ini tidak boleh digunakan untuk mengobati sesak napas yang intens. Gunakan inhaler penyelamat. Dan diskusikan dengan dokter.

Dosis Salmeterol

Dosis Salmeterol tersedia dalam kekuatan 21 mcg dan 50 mcg, dapat digunakan oleh dewasa maupun anak-anak. [2]

Dosis Dewasa

Berikut uraian dosis untuk dewasa: [2]

Dosis Dewasa untuk Pemeliharaan Asma
⇔ Dosis: 50 mcg (1 inhalasi) melalui mulut dua kali sehari, kira-kira berjarak 12 jam.
 
⇔ Perhatian:
→ Kaji ulang regimen terapeutik jika dosis yang sebelumnya efektif gagal memberikan respons, karena ini sering merupakan tanda destabilisasi asma.
→ Jika gejala muncul dalam periode antara dosis, beta2-agonis kerja pendek yang dihirup harus diambil untuk bantuan segera.
 
⇔ Kegunaan:
→ Pengobatan asma dan pencegahan bronkospasme hanya sebagai terapi bersama dengan obat pengendali asma jangka panjang, seperti kortikosteroid inhalasi, pada pasien dengan penyakit saluran napas obstruktif yang dapat dibalik, termasuk pasien dengan gejala asma nokturnal.
 
Dosis Dewasa untuk Profilaksis Bronkospasme
⇔ Pencegahan Bronkospasme yang Diinduksi Latihan (EIB): 50 mcg (1 inhalasi) melalui mulut setidaknya 30 menit sebelum berolahraga
 
⇔ Perhatian:
→ Perlindungan dapat bertahan hingga 9 jam bila digunakan sesekali sesuai kebutuhan untuk pencegahan.
→ Dosis tambahan tidak boleh diminum selama 12 jam.
→ Pasien yang menerima dosis dua kali sehari untuk pengobatan asma sebaiknya tidak menggunakan dosis tambahan untuk pencegahan EIB.
 
⇔ Kegunaan:
→ Untuk pencegahan EIB, sebagai agen tunggal, pada pasien dengan asma yang tidak menetap.
→ Pada pasien dengan asma persisten, penggunaan obat ini untuk pencegahan EIB dapat diindikasikan secara klinis, tetapi pengobatan asma harus mencakup pengobatan pengendalian asma jangka panjang, seperti kortikosteroid hirup.
Dosis Dewasa untuk Pemeliharaan Penyakit Paru Obstruktif Kronik
⇔ Dosis: 50 mcg (1 inhalasi) melalui mulut dua kali sehari, dengan jarak kira-kira 12 jam
 
⇔ Penggunaan: Pengobatan pemeliharaan jangka panjang dari bronkospasme yang berhubungan dengan penyakit paru obstruktif kronik (PPOK), termasuk emfisema dan bronkitis kronis

Dosis Anak-Anak

Berikut uraian penggunaan Salmeterol pada anak-anak: [2]

Dosis Anak-Anak untuk Pemeliharaan Asma
⇔ Kurang dari 4 tahun:
→ Tidak disetujui

⇔ 4 tahun atau lebih:
→ Dosis: 50 mcg (1 inhalasi) melalui mulut dua kali sehari, kira-kira dengan jarak 12 jam

⇔ Perhatian:
→ Untuk pasien dengan asma kurang dari 18 tahun yang membutuhkan tambahan LABA ke kortikosteroid inhalasi, produk kombinasi dosis tetap yang mengandung kortikosteroid inhalasi dan LABA harus digunakan untuk memastikan kepatuhan dengan kedua obat.
→ Jika penggunaan obat pengontrol asma jangka panjang yang terpisah (misalnya, kortikosteroid inhalasi) dan LABA diindikasikan secara klinis, ambil langkah yang tepat untuk memastikan kepatuhan dengan kedua komponen pengobatan
→ Jika kepatuhan tidak dapat dipastikan, produk kombinasi dosis tetap yang mengandung kortikosteroid hirup dan LABA direkomendasikan.
 
⇔ Kegunaan:
→ Pengobatan asma dan pencegahan bronkospasme hanya sebagai terapi bersamaan dengan obat pengendali asma jangka panjang, seperti kortikosteroid hirup dengan penyakit saluran napas obstruktif yang dapat dibalik, termasuk pasien dengan gejala asma nokturnal.
 
Dosis Anak-anak untuk Profilaksis Bronkospasme
Pencegahan Bronkospasme yang Diinduksi Latihan:
⇔ Kurang dari 4 tahun:
→ Tidak disetujui.

⇔ 4 tahun atau lebih:
→ Dosis: 50 mcg (1 inhalasi) secara oral setidaknya 30 menit sebelum berolahraga
 
⇔ Perhatian:
→ Perlindungan dapat bertahan hingga 9 jam pada remaja dan hingga 12 jam pada pediatri berusia 4 hingga 11 tahun, bila digunakan sesekali sesuai kebutuhan untuk pencegahan.
→ Dosis tambahan tidak boleh digunakan selama 12 jam.
→ Pasien yang menerima dosis dua kali sehari untuk pengobatan asma sebaiknya tidak menggunakan dosis tambahan untuk pencegahan EIB.
 
⇔ Kegunaan:
→ Untuk pencegahan EIB, sebagai agen tunggal pada pasien dengan asma yang tidak menetap
→ Pada pasien dengan asma persisten, penggunaan obat ini untuk pencegahan EIB dapat diindikasikan secara klinis, tetapi pengobatan asma harus mencakup pengobatan pengendalian asma jangka panjang, seperti kortikosteroid hirup.

Efek Samping Salmeterol

Efek samping yang membutuhkan perhatian medis segera: [2]

  • Lebih umum
  • Kurang umum
    • Kulit melepuh, terbakar, mengeras, kering, atau mengelupas
    • penglihatan kabur
    • terbakar, gatal, mati rasa, menusuk, perasaan kesemutan
    • panas dingin
    • masuk angin
    • diare
    • pusing
    • mulut kering
    • demam
    • memerah, kulit kering
    • bau nafas seperti buah
    • perasaan umum tidak nyaman atau sakit
    • suara serak
    • kelaparan meningkat
    • haus meningkat
    • peningkatan buang air kecil
    • gatal, bersisik, kemerahan parah, nyeri, atau pembengkakan pada kulit
    • nyeri sendi
    • kehilangan selera makan
    • nyeri dan nyeri otot
    • mual
    • kegugupan
    • nafas berisik
    • rasa sakit
    • nyeri atau nyeri di sekitar mata dan tulang pipi
    • berdebar-debar di telinga
    • gemetaran
    • ruam kulit, bersisik
    • detak jantung lambat atau cepat
    • sakit mulut, lidah, atau tenggorokan
    • sakit perut
    • berkeringat
    • pembengkakan
    • kesulitan tidur
    • penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
    • kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
    • muntah
    • bercak putih di mulut atau di lidah
  • Insiden tidak diketahui
    • Tersedak
    • kesulitan menelan
    • detak jantung ekstra
    • pingsan
    • detak jantung atau denyut nadi yang cepat, berdebar, atau tidak teratur
    • gatal-gatal atau bekas luka
    • iritasi mulut
    • bengkak atau bengkak pada kelopak mata atau di sekitar mata, wajah, bibir, atau lidah
    • detak jantung lambat

Efek samping tidak memerlukan perhatian medis segera: [2]

  • Kurang umum
    • Kegelisahan
    • bersendawa
    • sakit tulang
    • mata terbakar, kering, atau gatal
    • kesulitan bergerak
    • debit atau robekan yang berlebihan
    • mata merah, iritasi, atau nyeri
    • sakit kepala, parah dan berdenyut-denyut
    • maag
    • gangguan pencernaan
    • sakit mulut atau gigi
    • kram otot, kejang, kaku, atau sesak
    • kemerahan pada kulit
    • kemerahan, nyeri, atau bengkak pada mata, kelopak mata, atau lapisan dalam kelopak mata
    • ketidaknyamanan perut

Detail presentase kejadian efek samping: [2]

  • Muskuloskeletal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Nyeri muskuloskeletal (12%)
    • Umum (1% hingga 10%): Arthralgia, rematik artikular, kram dan kejang otot, nyeri tulang dan tulang, nyeri otot, otot kaku, otot sesak, kekakuan otot, radang muskuloskeletal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Rasa sakit
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Sakit kepala (hingga 14%)
    • Umum (1% hingga 10%): Pusing, migrain, tremor
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Sakit kepala sinus, paresthesia
  • Kardiovaskular
    • Umum (1% hingga 10%): Pucat, hipertensi, palpitasi
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Takikardia
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Aritmia (termasuk fibrilasi atrium, takikardia supraventrikular, ekstrasistol)
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Vasodilatasi perifer dan peningkatan kecil kompensasi detak jantung
  • Dermatologis
    • Umum (1% hingga 10%): Ruam kulit, urtikaria, fotodermatitis
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Dermatitis kontak, eksim
  • Gastrointestinal
    • Umum (1% hingga 10%): Tanda dan gejala gastrointestinal, mual, muntah, kandidiasis mulut / tenggorokan, ketidaknyamanan dan nyeri gigi, gejala dispepsia, infeksi saluran cerna, hiposalivasi
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Kelainan mukosa rongga mulut
  • Hati
    • Umum (1% hingga 10%): Peningkatan sementara enzim hati
  • Metabolik
    • Umum (1% hingga 10%): Hiperglikemia
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Hipokalemia
  • Okuler
    • Umum (1% hingga 10%): Konjungtivitis, keratitis
  • Lain
    • Umum (1% sampai 10%): Influenza, tanda dan gejala telinga, edema dan bengkak
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Nyeri dan nyeri yang terlokalisasi, demam yang tidak diketahui asalnya
  • Psikiatrik
  • Pernapasan
    • Umum (1% hingga 10%): Hidung / sinus tersumbat, rinitis, asma, trakeitis / bronkitis, faringitis, sinusitis, infeksi saluran pernapasan atas, batuk, iritasi tenggorokan, tanda dan gejala pernapasan bagian bawah
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Bronkospasme paradoks, nyeri dada non spesifik, iritasi orofaringeal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Bronkospasme
    • Laporan pascapemasaran: Gejala saluran napas bagian atas dari kejang laring, iritasi, atau bengkak seperti stridor atau tersedak
  • Hipersensitivitas
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Reaksi anafilaksis termasuk edema dan angioedema, bronkospasme dan syok anafilaksis
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Reaksi hipersensitivitas langsung
    • Laporan pascapemasaran: Anafilaksis

Overdosis

Gejala overdosis yang mungkin timbul: [1]

  • Pusing
  • hipertensi atau hipotensi
  • tremor
  • sakit kepala
  • takikardia
  • hipokalemia
  • kejang
  • angina
  • aritmia
  • gugup
  • kram otot
  • mulut kering
  • jantung berdebar
  • mual
  • kelelahan
  • malaise
  • insomnia
  • hiperglikemia
  • asidosis metabolik

Informasi Penting untuk Tenaga Kesehatan

Pemantauan harus ketat, diantaraya sebagai berikut: [1,6]

  • Pantau fungsi paru, TD, denyut jantung, stimulasi SSP, fungsi hati; kadar glukosa dan K.
  • Parameter pemantauan untuk Salmeterol termasuk detak jantung, tekanan darah, fungsi paru, volume ekspirasi paksa, aliran ekspirasi puncak, frekuensi terbangun di malam hari, stimulasi sistem saraf pusat, dan kejadian dan keparahan gejala asma.
  • Jika ada kekhawatiran untuk salah satu kondisi yang disebutkan di atas di bagian kontraindikasi, pantau glukosa darah, kalium, fungsi tiroid, fungsi hati, dan / atau interval QT secara berkala jika pasien secara bersamaan mengonsumsi penghambat CYP3A4 lainnya. .
  • Pasien dengan gangguan hati memerlukan pemantauan ketat karena penurunan fungsi hati dapat menyebabkan penumpukan Salmeterol dalam plasma.

Detail Salmeterol

Data mengenai penyimpanan, cara kerja, interaksi obat, dan overdosis serta penanganannya disajikan dalam tabel berikut: [1,3]

Penyimpanan→ Simpan di antara 20-25 ° C
→ Lindungi dari panas atau sinar matahari.
→ Jangan simpan di kamar mandi
→ Jauhkan obat dari anak anak dan hewan peliharaan.
Cara Kerja → Salmeterol merangsang adenyl cyclase intraseluler, enzim yang mengkatalisis konversi ATP menjadi siklik-3 ‘, 5’-adenosin monofosfat (cAMP) yang mengakibatkan relaksasi otot polos bronkus dan penghambatan pelepasan mediator hipersensitivitas langsung dari sel mast.
Onset: Asma: 30-48 menit. PPOK: 2 jam.
Durasi: Sekitar 12 jam.
Farmakokinetik:
Absorpsi: Penyerapan sistemik rendah atau tidak terdeteksi. Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: Kira-kira 20 menit.
Distribusi: Pengikatan protein plasma: 96%.
Metabolisme: Dimetabolisme secara ekstensif melalui hidroksilasi menjadi α-hidroksi-salmeterol oleh isoenzim CYP3A4.
Ekskresi: Melalui feses (60%), urine (25%). Waktu paruh: 5,5 jam.
Interaksi dengan obat lain → Peningkatan risiko efek kardiovaskular dengan penghambat CYP3A4 kuat (misalnya ketoconazole, ritonavir)
→ Efek bronkodilatasi berkurang dengan β-blocker.
→ Peningkatan risiko hipokalemia dg diuretik non K-sparing
→ MAOI dan TCA dapat mempotensiasi efek salmeterol pada sistem vaskular.
Overdosis ⇔ Gejala:
Pusing, hipertensi atau hipotensi, tremor, sakit kepala, takikardia, hipokalemia, kejang, angina, aritmia, gugup, kram otot, mulut kering, jantung berdebar, mual, kelelahan, malaise, insomnia, hiperglikemia, asidosis metabolik.
⇔ Cara Mengatasi:
Pengobatan simtomatik dan suportif. β-blocker dapat dipertimbangkan tetapi harus digunakan dengan hati-hati.

Pertanyaan Seputar Salmeterol

Bagaimana jika dosis terlewat?

Jika berada pada jadwal yang ditentukan dan melewatkan satu dosis, lewati dosis yang terlewat. Gunakan dosis berikutnya pada waktu yang biasa. Jangan menggandakan dosis untuk mengejar dosis yang trelewat tersebut. [3]

Apa saja yang harus diperhatikan dalam penggunaan Salmeterol?

Banyak hal penting yang harus diperhatikan agar tidak salah dalam penggunaannya, diantaranya: [4]

Obat tidak boleh digunakan lebih sering dari yang direkomendasikan, pada dosis yang lebih tinggi dari yang direkomendasikan, atau dalam hubungannya dengan obat lain yang mengandung LABA, karena overdosis dapat terjadi; efek kardiovaskular yang signifikan secara klinis dan kematian yang dilaporkan terkait dengan penggunaan berlebihan obat simpatomimetik hirup; pasien tidak boleh menggunakan obat lain yang mengandung LABA (misalnya, formoterol fumarate, arformoterol tartrate, indacaterol) untuk alasan apapun
 
Berhati-hatilah pada diabetes mellitus dan ketoasidosis; perubahan yang signifikan secara klinis dan terkait dosis dalam glukosa darah dan / atau kalium serum terlihat jarang selama uji klinis pada dosis yang direkomendasikan
 
Bukan untuk asma akut; untuk eksaserbasi asma akut, gunakan beta-agonis kerja pendek (misalnya, albuterol)
 
Tidak untuk episode PPOK akut
 
Dapat meningkatkan risiko serangan asma yang parah dan berpotensi fatal; peningkatan kecil tapi signifikan pada kematian terkait asma untuk pasien yang menggunakan salmeterol vs plasebo, dengan risiko lebih besar pada orang Afrika-Amerika
 
Terapi dapat menyebabkan hipokalemia yang signifikan pada beberapa pasien, mungkin melalui pirau intraseluler, yang berpotensi menghasilkan efek kardiovaskular yang merugikan; penurunan kalium serum biasanya bersifat sementara, tidak membutuhkan suplementasi
 
Berhati-hatilah pada pasien dengan hipokalemia, gangguan hati, gangguan kejang, dan hipertiroidisme
 
Bronkospasme paradoks dapat terjadi dengan terapi; jika terjadi harus segera diobati dengan bronkodilator kerja pendek yang dihirup; pengobatan harus dihentikan segera dan terapi alternatif dilembagakan; Gejala saluran napas bagian atas dari kejang laring, iritasi, atau pembengkakan, seperti stridor dan tersedak, telah dilaporkan pada pasien yang menerima terapi
 
Ketika memulai dan selama pengobatan pada pasien yang menerima oral atau ICS untuk pengobatan asma, pasien harus terus menggunakan dosis kortikosteroid yang sesuai untuk menjaga stabilitas klinis bahkan jika mereka merasa lebih baik sebagai akibat dari pemberian salmeterol; setiap perubahan dosis kortikosteroid harus dilakukan hanya setelah evaluasi klinis
 
Gunakan hanya sebagai terapi tambahan untuk pasien dengan asma yang sedang minum tetapi tidak terkontrol secara memadai di ICS; jangan gunakan untuk pasien yang asma terkontrol secara memadai pada ICS dosis rendah atau sedang
 
Reaksi hipersensitivitas segera (misalnya urtikaria, angioedema, ruam, bronkospasme, hipotensi), termasuk anafilaksis, dapat terjadi dengan terapi; reaksi anafilaksis pada pasien dengan alergi protein susu yang parah setelah menghirup produk bubuk yang mengandung laktosa dilaporkan
 
Gunakan hanya untuk durasi waktu tersingkat

Contoh Merek Dagang Salmeterol

Brand Merek Dagang: [2]
Serevent Diskus
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment