Streptomycin: Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Streptomycin adalah antibiotik aminoglikosida pertama kali ditemukan, yang awalnya diisolasi dari bakteri Streptomyces griseus. Obat ini dapat digunakan pada pasien anak-anak dan dewasa.[1]

Apa Itu Obat Streptomycin?

Berikut keterangan obat streptomycin mulai dari indikasi, konsumsi, bentuk sampai dengan kategori penggunaan pada ibu hamil dan menyusui:[2]

IndikasiInfeksi bakteri sedang sampai berat, tularaemia, bakteri endokarditis, wabah
KategoriObat resep
KonsumsiAnak-anak dan dewasa
KelasAgen Aminoglikosida / Anti-TB
BentukInfus
Kontraindikasi Hipersensitif pada streptomycin dan aminoglycosides lainnya.
Peringatan Pasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Streptomycin:
→ Pasien dengan / gangguan neuromuskuler (misalnya miastenia gravis)
→ Pasien yang memiliki riwayat vertigo
→ Pasien yang mengalami gangguan pendengaran
→ Pasien dengan gangguan ginjal
→ Anak-anak, ibu hamil dan menyusui, lansia
Kategori Obat pada Kehamilan & Menyusui Cara Pemberian Obat:
↔ Melalui IV / Parentera / Intramuskular:
Kategori D: Ada bukti positif dari resiko, digunakan jika darurat. Pengunaan obat diperlukan untuk mengatasi situasi yang mengancam jiwa atau penyakit serius dimana obat yang lebih aman tidak efektif atau tidak dapat diberikan.

Manfaat Obat Streptomycin

Streptomycin adalah antibiotik aminoglikosida spektrum luas yang biasanya digunakan untuk pengobatan tuberkulosis aktif, selalu dikombinasikan dengan agen antituberkulosis lainnya.[1,3,5]

Penggunaan obat ini terutama untuk pengobatan infeksi bakteri gram negatif aerobik, seperti:[1,2,3,4]

Dosis Penggunaan Obat Streptomycin

Obat streptomycin dapat dikonsumsi oleh pasien anak dan pasien dewasa. Berikut keterangan dosis penggunaannya:[2]

Dosis Untuk Pasien Dewasa

Parenteral/ Injeksi/ Intramuskular
Pasien dengan infeksi tularaemia
1-2 g / hari dalam dosis terbagi selama 7-14 hari sampai pasien afebris selama 5-7 hari.
Pasien dengan bakteri endokarditis
→ Endokarditis streptokokus: 1 g dua kali sehari selama 1 minggu, kemudian 500 mg dua kali sehari untuk minggu kedua.
→ Endokarditis enterococcal: 1 g dua kali lipat selama 2 minggu, lalu 500 mg dua kali lipat selama 4 minggu. Dosis diberikan dalam kombinasi dengan penisilin.
Pasien lansia dengan bakteri endokarditis
→ Endokarditis streptokokus: > 60 tahun 500 mg dua kali sehari selama periode 2 minggu
Pasien dengan tuberkulosis (TBC)
→ 15 mg / kg sebagai dosis tunggal setiap hari.
→ Dosis Sekali minum Maksimum: 15 mg/ kg
→ Interval Dosis Minimum: sekali dalam sehari
→ Dosis Harian Maksimum: 1 g tiap hari
→ Sebagai bagian dari rejimen intermiten: 25-30 mg / kg, dosis 2-3 kali seminggu.
→ Dosis Sekali minum Maksimum: 30 mg/ kg
→ Interval Dosis Minimum: 2 – 3 kali dalam sehari
→ Dosis Harian Maksimum: 1,5 g per dosis
Pasien lansia dengan tuberkulosis (TBC)
→ Usia > 40 tahun, Maksimum: 500-750 mg / hari.
Pasien dengan wabah
→ 2 g / hari dalam 2 dosis terbagi, minimal 10 hari.
Pasien dengan Bakteremia, Brucellosis, Meningitis, Pneumonia, Infeksi saluran kemih
→ Untuk penggunaan bersama dengan obat lain dan sebagai obat lini kedua: 1-2 g / hari dalam dosis terbagi tiap 6-12 jam
→ Dosis sekali minum maksimum: 2 g
→ Interval Dosis Minimum: 6 jam
→ Dosis Harian Maksimum: 2 g per hari

Dosis Untuk Pasien Anak

Parenteral/ Injeksi/ Intramuskular
Pasien dengan infeksi tularaemia
15 mg / kg tawaran selama setidaknya 10-14 hari. Maksimum: 2 g setiap hari.
→ Dosis Sekali Minum Maksimum: 15 mg / kg
→ Interval Dosis Minimum:
→ Dosis Harian Maksimum: 2 g tiap hari
Pasien dengan bakteri endokarditis
→ Endokarditis enterococcal: 20-30 mg / kg setiap hari dalam 2 dosis terbagi, kombinasi dengan penisilin.
Pasien dengan tuberkulosis (TBC)
→ 20-40 mg / kg sebagai dosis tunggal setiap hari. Maks: 1 g setiap hari.
→ Dosis Sekali minum Maksimum:40 mg/ kg
→ Interval Dosis Minimum: sekali dalam sehari
→ Dosis Harian Maksimum: 1 g setiap hari
→ Sebagai bagian dari rejimen intermiten: 25-30 mg / kg 2-3 kali seminggu. Maks: 1,5 g / dosis.
→ Dosis Sekali minum Maksimum: 30 mg/ kg
→ Interval Dosis Minimum: 2 – 3 kali dalam sehari
→ Dosis Harian Maksimum: 1,5 g per dosis
Pasien dengan wabah
→ 30 mg / kg sehari dalam 2-3 dosis terbagi. Maksimum: 2 g setiap hari.
→ Dosis Sekali minum Maksimum: 30 mg/ kg
→ Interval Dosis Minimum: 2 kali
→ Dosis Harian Maksimum: 2 g per hari
Pasien dengan Bakteremia, Brucellosis, Meningitis, Pneumonia, Infeksi saluran kemih
20-40 mg / kg setiap hari dalam dosis terbagi tiap 6-12 jam.
→ Dosis sekali minum maksimum: 40 mg
→ Interval Dosis Minimum: 6 jam

Efek Samping Penggunaan Obat Streptomycin

Obat streptomycin dapat menyebabkan efek samping seperti:[2]

  • Reaksi neurotoksik, misalnya:
    • Gangguan fungsi vestibular dan koklea
    • Disfungsi saraf optik
    • Neuritis perifer
    • Arachnoiditis
    • Ensefalopati
    • Paresthesia wajah
    • Ruam
    • Demam
    • Edema angioneurotik
    • Eosinofilia
    • Dermatitis eksfoliatif
    • Azotemia
    • Leukopenia
    • Trombositopenia
    • Pansitopenia
    • Anemia hemolitik
    • Kelemahan otot
    • Ambliopia.
  • Kelumpuhan pernapasan akibat blokade neuromuskuler
  • Diare terkait Clostridium difficile
  • Anafilaksi
  • Nefrotoksisitas

Berikut efek samping yang dikategorikan berdasarkan kebutuhan penanganan secara medis:[4]

Efek samping yang membutuhkan penanganan medis dengan segera:

  • Lebih umum
    • Kotoran berwarna hitam
    • Nyeri dada
    • Suhu badan panas dingin
    • Kecanggungan
    • Batuk
    • Pusing
    • Perasaan gerakan konstan diri atau lingkungan
    • Demam
    • Pembengkakan besar seperti sarang pada wajah, kelopak mata, bibir, lidah, tenggorokan, tangan, kaki, kaki, atau organ seks
    • Mual
    • Nyeri atau sulit buang air kecil
    • Sensasi berputar
    • Sesak napas
    • Sakit tenggorokan
    • Kelenjar bengkak
  • Kurang umum
    • Sakit punggung, kaki, atau perut
    • Gusi berdarah
    • Urin berdarah atau keruh
    • Penglihatan kabur
    • Perubahan visi
    • Urine berwarna gelap
    • Ketulian
    • Kesulitan bernapas
    • Kesulitan menelan
    • Mulut kering
    • Detak jantung cepat
    • Pembengkakan tubuh secara umum
    • Sakit kepala
    • Gatal-gatal
    • Gangguan penglihatan
    • Kehilangan selera makan
    • Kelemahan otot
    • Mimisan
    • Nyeri di punggung bawah atau samping
    • Kulit pucat
    • Menunjukkan bintik-bintik merah pada kulit
  • Langka
    • Perubahan frekuensi buang air kecil atau jumlah urin
    • Kantuk
    • Haus meningkat
    • Pembengkakan pada kaki atau tungkai bawah
    • Kelemahan

Efek samping yang tidak memerlukan penanganan dokter dengan segera, cukup beristrahat beberapa waktu, maka tubuh pulih kembali:

  • Lebih umum
    • Kemerahan pada kulit
  • Kurang umum
    • Gangguan penglihatan

Info efek samping secara medis:

  • Sistem saraf
    • Umum (1% hingga 10%): Paresthesia pada wajah, vertigo, ototoxicity vestibular
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Disfungsi vestibular
    • Ototoksisitas vestibular termasuk mual, muntah, dan vertigo.
  • Dermatologis
    • Umum (1% sampai 10%): Edema angioneurotik, ruam, urtikaria
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Dermatitis eksfoliatif
  • Gastrointestinal
    • Umum (1% hingga 10%): Mual, muntah
  • Hematologi
    • Umum (1% hingga 10%): Eosinofilia
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Anemia hemolitik, leukopenia, pansitopenia, trombositopenia
  • Ginjal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Azotemia, nefrotoksisitas
  • Okuler
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Amblyopia, gangguan pendengaran
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Demam
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Ototoksisitas koklea, tuli
  • Muskuloskeletal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Kelemahan otot
  • Hipersensitivitas

Detail Obat Streptomycin

Berikut informasi detail mengenai obat streptomycin mulai dari penyimpanan, cara kerja, sampai pada interaksi dengan obat lain:[2]

PenyimpananInfus:
→ Simpan antara 15-30° C.
→ Jangan simpan di freezer.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
Cara KerjaDeskripsi: Streptomycin menghambat sintesis protein bakteri dengan mengikat langsung ke subunit ribosom 30S yang menyebabkan urutan peptida yang salah terbentuk dalam rantai protein.
Farmakokinetik:
Penyerapan: Tidak terserap dari saluran GI. Diserap cepat (IM).
Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: 0,5-2 jam.
Distribusi: Didistribusikan dengan cepat ke sebagian besar jaringan dan cairan tubuh kecuali otak. Melintasi plasenta dan memasuki ASI.
Pengikatan protein plasma: Kira-kira 1/3 dari obat yang beredar.
Ekskresi: Melalui urin, kira-kira 30-90% sebagai obat tidak berubah.
Waktu paruh: Kira-kira 2,5 jam.
Interaksi dengan obat lain → Efek neurotoksik dan nefrotoksik aditif dengan neomisin, kanamisin, gentamisin, sefaloridin, paronomisin, viomisin, polimiksin B, kolistin, tobramisin, dan siklosporin.
→ Peningkatan efek ototoksik dan nefrotoksik dengan asam etakrilat, manitol, furosemid dan kemungkinan diuretik lainnya.
→ Dapat meningkatkan efek depresan dari penghambat neuromuskuler.
→ Peningkatan risiko nefrotoksisitas dengan sefalosporin.
→ Pengurangan ekskresi dengan NSAID.

Pertanyaan Seputar Obat Streptomycin

Apa yang perlu dimonitoring selama pengobatan?

Pemantauan didasarkan pada indeks terapeutik aminoglikosida yang terbatas dan toksisitas yang diketahui, terutama nefrotoksisitas dan ototoksisitas. Umumnya, dokter harus menghindari penggunaan obat tambahan secara bersamaan dengan kemungkinan efek ototoksik atau nefrotoksik. Dalam kursus yang melebihi 2 -3 hari, konsentrasi serum membutuhkan pemantauan untuk memastikan efek obat bereaksi serta menghindari konsentrasi palung yang berlebihan. Fungsi ginjal harus dipantau sebelum dan selama penggunaan streptomycin.[1]

Apa hepatotoksisitas yang ditimbulkan oleh obat streptomycin?

Terapi intravena dan intramuskular dengan streptomisin telah dikaitkan dengan peningkatan ringan dan asimtomatik dalam serum alkali fosfatase, tetapi terapi jarang mempengaruhi kadar aminotransferase atau bilirubin dan perubahan biasanya sembuh dengan cepat setelah streptomisin dihentikan. Hanya laporan kasus yang terisolasi dari cedera hati akut dengan ikterus yang dikaitkan dengan terapi streptomisin dan selalu dikombinasikan dengan obat antituberkulosis lain yang lebih jelas bersifat hepatotoksik, seperti isoniazid, pirazinamid, dan rifampisin. Streptomisin dan aminoglikosida tidak disebutkan dalam rangkaian kasus besar penyakit hati yang diinduksi obat dan gagal hati akut; dengan demikian, cedera hati sangat jarang terjadi, jika terjadi sama sekali.[5]

Contoh Merek Obat Streptomycin

Brand Merek Dagang
Streptomycin Sulphate Meiji
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment