Teriparatide : Manfaat – Dosis, dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Teriparatide digunakan untuk mengobati keropos tulang ( osteoporosis ) khusus untuk orang yang mengalami resiko patah tulang, pada wanita yang telah mengalami menopause, atau pasien yang tidak berhasil diobati dengan obat lain. Obat ini merupakan hormon alami yaitu hormon paratiroid yang ada dalam tubuh[1].

Apa Itu Teriparatide?

Berikut ini info mengenai Teriparatide, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[2,3]

Indikasi→ Untuk pengobatan osteoporosis pada pria dan wanita pascamenopause yang berisiko tinggi mengalami patah tulang. 
→ Juga digunakan untuk meningkatkan massa tulang pada pria dengan osteoporosis primer atau hipogonad yang berisiko tinggi mengalami patah tulang.
KategoriObat resep
KonsumsiDewasa
KelasObat yang Mempengaruhi Metabolisme Tulang
BentukInjeksi, larutan
Kontraindikasi→ Pasien dengan peningkatan risiko osteosarkoma (misalnya penyakit tulang Paget, peningkatan serum alkali fosfatase yang tidak dapat dijelaskan, pasien anak atau dewasa muda dengan epifisis terbuka dan pasien yang telah menerima sinar eksternal sebelumnya atau terapi radiasi implan yang melibatkan kerangka),
→ Hiperkalsemia yang sudah ada sebelumnya, metastasis tulang atau riwayat keganasan tulang, gangguan ginjal berat. 
→ Kehamilan dan menyusui.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Teriparatide:
→ Pasien dengan gangguan ginjal sedang,
→ Pasien dengan urolitiasis aktif atau baru. 
→ Setelah injeksi SC, konsentrasi kalsium serum dapat meningkat sementara, mencapai maksimum pada 4-6 jam dan kembali ke nilai dasar dalam 16-24 jam; 
pemantauan kalsium rutin tidak diperlukan. 
→ Pasien harus menghubungi dokter jika mengalami gejala hiperkalsemia yang menetap (misalnya mual, muntah, sembelit, lesu, kelemahan otot).
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Melalui Parenteral SC (infus / injeksi):
Kategori C: Baik penelitian pada hewan mengungkapkan efek merugikan pada janin (teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan tidak ada penelitian terkontrol pada wanita atau penelitian pada wanita dan hewan tidak tersedia. Obat-obatan harus diberikan hanya jika potensi manfaatnya sesuai dengan potensi risiko pada janin.

Manfaat Teriparatide

Teriparatide digunakan untuk mengobati tulang keropos, wanita di masa menapouse, orang yang mengalami patah tulang berat, dan pasien yang sebelumnya menggunakan obat lain tapi tidak ada perubahan.[1]

Obat ini bekerja dengan membuat tubuh membangun tulang baru dan dengan meningkatkan kekuatan dan kepadatan tulang (ketebalan) dan membantu mengurangi risiko patah tulang.[1]

Manfaat lainnya dari obat ini adalah[3] :

  • Pengurangan resorpsi tulang atau peningkatan pembentukan tulang,
  • Merupakan obat anabolik pertama yang disetujui yang merangsang pembentukan tulang osteoblastik untuk meningkatkan kualitas tulang dan massa tulang
  • Obat anti-resorptif untuk osteoporosis
  • Dapat mengobati bagi pria dengan hipogonadal atau osteoporosis idiopatik
  • Mengobati bagi pria dan wanita dengan osteoporosis yang diinduksi glukokortikoid yang berisiko tinggi mengalami patah tulang

Dosis Teriparatide

Penggunaan obat ini hanya di khususkan bagi orang dewasa dan tidak dianjurkan bagi anak-anak dan dewasa muda pada masa pertumbuhan[2,4].

Dosis Teriparatide Dewasa

Osteoporosis pascamenopause subkutan, osteoporosis primer atau hipogonad pada pria
→ 20 mcg setiap hari ke paha atau dinding perut. 
→ Durasi pengobatan maks: 18 bln.

Efek Samping Teriparatide

Efek samping bisa saja terjadi jika dosis yang digunakan tidak sesuai atau tidak tepat[5].

Efek yang paling sering terjadi adalah:

  • Sakit perut
  • Kebingungan
  • Sembelit
  • Depresi
  • Mulut kering
  • Sakit kepala
  • Pidato yang tidak koheren
  • Peningkatan buang air kecil
  • Kehilangan selera makan
  • Rasa logam
  • Kelemahan otot
  • Mual
  • Haus
  • Kelelahan yang tidak biasa
  • Muntah
  • Penurunan berat badan

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Nyeri lengan, punggung, atau rahang
  • Nyeri dada atau ketidaknyamanan
  • Dada sesak atau berat
  • Batuk
  • Kesulitan atau kesulitan bernapas
  • Pingsan
  • Detak jantung cepat atau tidak teratur
  • Demam atau menggigil
  • Mual
  • Sesak napas
  • Bersin
  • Sakit tenggorokan
  • Berkeringat
  • Sesak di dada
  • Mengi

Kejadian yang tidak disadari/ tidak diketahui (Segera ke dokter):

  • Bintik atau bekas luka
  • Gatal
  • Kemerahan pada kulit
  • Ruam kulit
  • Bengkak atau bengkak pada mulut dan wajah

Gejala Overdosis Teriparatide (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):[1]

  • Mual
  • Muntah
  • Sembelit
  • Pusing
  • Sakit kepala
  • Pusing dan pingsan saat berdiri
  • Kekurangan energi
  • Kelemahan otot

Info Efek Teriparatide Tenaga Medis:

  • Kardiovaskular
    • Umum (1% hingga 10%): Hipotensi , hipertensi, palpitasi , nyeri dada, angina pektoris
    • Jarang (0,1% sampai 1%): Takikardia , murmur jantung
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Edema perifer
  • Gastrointestinal
    • Umum (1% sampai 10%): Mual, muntah, hernia hiatus, penyakit gastroesophageal reflux , konstipasi, diaredispepsia , gangguan gastrointestinal, gangguan gigi
    • Jarang (0.1% hingga 1%): Wasir
  • Muskuloskeletal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Nyeri pada tungkai, artralgia (10%)
    • Umum (1% hingga 10%): Kram otot, nyeri leher, kram kaki
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Mialgia, artralgia, kram punggung / nyeri
  • Sistem saraf
    • Umum (1% hingga 10%): Pusing, sakit kepala, linu panggul , sinkop
  • Pernapasan
    • Umum (1% hingga 10%): Dispnea , rinitis, batuk meningkat, faringitis , pneumonia
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Emfisema
  • Dermatologis
    • Umum (1% hingga 10%): Ruam, keringat meningkat 
  • Kelenjar endokrin
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Hipoparatiroidisme sementara
  • Hipersensitivitas
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Anafilaksis , kemungkinan kejadian alergi segera setelah injeksi (misalnya dispnea akut, edema oro / wajah, urtikaria umum , nyeri dada, edema (terutama perifer)
    • Laporan pascapemasaran : Hipersensitivitas obat, angioedema , urtikaria.
  • Hematologi
  • Lokal
    • Umum (1% hingga 10%): Kejadian di tempat suntikan ringan dan sementara (misalnya, nyeri, bengkak, eritema , memar lokal, pruritus , perdarahan kecil di tempat suntikan)
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Eritema di tempat suntikan, reaksi di tempat suntikan
  • Metabolik
    • Umum (1% hingga 10%): Hiperkolesterolemia
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Hiperkalsemia (lebih dari 2,76 mmol / L), hiperurisemia, penambahan berat badan, peningkatan alkali fosfatase
  • Lain
    • Sangat umum (10% atau lebih): Nyeri (21%)
    • Umum (1% hingga 10%): Vertigo , kelelahan, astenia, sinkop
  • Psikiatrik
    • Umum (1% hingga 10%): Depresi, insomnia 
  • Ginjal
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Inkontinensia urin , poliuria, urgensi berkemih, nefrolitiasis
    • Jarang (kurang dari 0,1%): gagal / gangguan ginjal

Detail Teriparatide

Untuk memahami lebih detil mengenai Teriparatide, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Teriparatide, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[2].

Penyimpanan→ Simpan dalam lemari pendingin antara 2-8 ° C (36-46 ° F). 
→ Setelah dibuka, inj dapat disimpan hingga 28 hari pada suhu 2-8 ° C. 
→ Rekap inj pen bila tidak digunakan dan minimalkan waktu diluar lemari es. 
→ Jangan membekukan dan jangan menyimpan perangkat inj dengan jarum terpasang.
Cara KerjaDeskripsi: Teriparatide, sebuah fragmen peptida biosintetik dari wilayah aktif biologis dari hormon paratiroid manusia, adalah pengatur metabolisme tulang. 
Dengan secara istimewa menstimulasi aktivitas osteoblastik daripada aktivitas osteoklastik, ia menstimulasi pembentukan tulang baru pada permukaan tulang trabekuler dan kortikal. 
Efek anabolik dari teriparatide terlihat pada peningkatan massa tulang, kekuatan tulang dan pembentukan tulang serta penanda resorpsi.
Farmakokinetik:
Absorpsi: Banyak diserap ssdh inj SK. 
Konsentrasi plasma puncak: 30 menit. 
Ketersediaan hayati mutlak: 95%. 
Waktu paruh serum: 5 menit (IV), 1 jam (SC).
Interaksi Dengan Obat Lain→ Mengurangi efek anabolik dengan bifosfonat, hindari penggunaan bersamaan. 
→ Dapat mempengaruhi efek digoxin karena efek teriparatide pada batu kapur.
Interaksi Dengan MakananTidak tersedia
Overdosis⇔ Gejala: Efek hiperkalsemik tertunda, hipotensi ortostatik, mual, muntah, pusing dan sakit kepala. 
Pengelolaan: Pengobatan suportif dan bergejala dengan pemantauan kalsium dan fosfor serum.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Tidak ditemukaanya hasil lab

Pertanyaan Seputar Teriparatide

Bagaimana obat ini digunakan?

– Injeksi abaloparatide datang sebagai cairan untuk disuntikkan secara subkutan (di bawah kulit). 
– Biasanya diberikan sekali sehari. 
– Gunakan injeksi abaloparatide pada waktu yang hampir sama setiap hari.[1]

Apa yang harus saya hindari saat menggunakan teriparatide?

Hindari merokok, atau cobalah berhenti. 
Merokok dapat mengurangi kepadatan mineral tulang Anda, sehingga kemungkinan besar patah tulang.[5]

Obat lain apa yang akan mempengaruhi teriparatide?

Digoxin , digitalis.[5]

Contoh Obat Teriparatide (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Teriparatide:[1]

Brand Merek Dagang
Forteo 
Parathar 
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment