Vaksin Meningokokus

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Vaksin Meningokokus adalah vaksin yang dapat mencegah penyakit meningokokus (infeksi serius yang disebabkan oleh bakteri)[3]. Kandungan yang terdapat di dalam vaksin ini telah disetujui oleh Federal and Drug Administration (FDA).[4]

Apa Itu Vaksin Meningokokus?

Berikut ini info mengenai Vaksin Meningokokus, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[1]

IndikasiProfilaksis penyakit meningokokus yang disebabkan oleh N. meningitidis
KategoriObat resep
KonsumsiAnak-anak dan dewasa
KelasVaksin, Antisera dan Imunilogi
BentukSuntikan
KontraindikasiHipersensitivitas.  Penyakit demam akut yang parah
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Paracetamol:
→ Pasien dengan asplenia, malaria akut, trombositopenia, gangguan koagulasi, riwayat imaturitas pernapasan
→ Pasien immunocompromised
→ Demam ringan dan infeksi pernapasan atas ringan bukan merupakan alasan untuk menunda imunisasi. 
→ Anak
→ Kehamilan dan menyusui
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiTidak di temukan kategori

Manfaat Vaksin Meningokokus

Meningokokus adalah infeksi bakteri yang jarang tetapi serius. Ini menyebabkan selaput yang menutupi otak dan sumsum tulang belakang menjadi meradang.[3]

Gejala meningokokus bervariasi, contoh gejalanya meliputi:

  • Perasaan buruk umum
  • Demam tinggi mendadak
  • Sakit kepala parah dan terus-menerus
  • Leher kaku
  • Mual atau muntah
  • Ketidaknyamanan dalam cahaya terang
  • Mengantuk atau sulit bangun
  • Nyeri sendi
  • Kebingungan atau perubahan mental lainnya

Vaksin meningokokus terbagi menjadi dua yaitu polisakarida dan vaksin polisakarida terkonjugasi. Vaksin ini memberikan kekebalan imun tubuh selama 3 tahun sampai dengan 5 tahun[4].

Dosis Vaksin Meningokokus

Pemberian Vaksin Meningokokus dapat dibagi menjadi 2 bagian utama yaitu untuk dewasa dan anak-anak: [1]

Dosis Vaksin Meningokokus Dewasa

Penyakit meningokokus intramuskular, profilaksis
→ Sebagai vaksin N. meningitidis serogroup B (rekombinan, teradsorpsi): 
Bexsero 2 dosis 0,5 mL diberikan setidaknya dengan jarak 1 bln
Trumenba 2 dosis 0,5 mL diberikan pada interval 6 bln; 
atau 3 dosis 0,5 mL dengan 2 dosis pertama dengan jarak minimal 1 bulan diikuti dengan dosis ke-3 setidaknya 4 bulan setelah dosis ke-2. 
→ Sebagai vaksin N. meningitidis serogroup C atau ACWY konjugasi (terkonjugasi ke difteri CRM 197 atau protein pembawa tetanus toksoid): dosis tunggal 0,5 mL.
Penyakit meningokokus subkutan, profilaksis
→ Vaksin ACWY serogroup N. meningitidis tak terkonjugasi : Dosis tunggal 0,5 mL.

Dosis Vaksin Meningokokus Anak

Penyakit meningokokus intramuskular, profilaksis
→ Sebagai vaksin N. meningitidis serogroup B (rekombinan, teradsorpsi): 
Bexsero 2-5 bulan 3 dosis 0,5 mL setidaknya terpisah 1 bulan. 
→ Dosis booster 0,5 mL diberikan antara 12-15 bulan atau paling lambat 24 bulan; 6-11 bln (tidak divaksinasi) 2 dosis 0,5 mL diberikan setidaknya dengan jarak 2 bulan. 
→ Dosis booster 0,5 mL diberikan pada usia 2 tahun, dengan interval minimal 2 bulan dari seri primer; 12-23 bulan (tidak divaksinasi) 2 dosis 0,5 mL diberikan setidaknya dengan jarak 2 bulan. 
→ Dosis booster 0,5 mL diberikan 12-23 bln terpisah dari seri primer; 
2-10 tahun 2 dosis 0,5 mL diberikan setidaknya dengan jarak 2 bulan; ≥11 tahun Sama dengan dosis dewasa. 
Trumenba ≥10 tahun sama dengan dosis dewasa. 
→ Sebagai vaksin N. meningitidis serogroup C (terkonjugasi dengan protein difteri CRM 197 ): 2-12 bln 2 dosis 0,5 mL diberikan dengan jarak minimal 2 bulan. 
→ Dosis booster dapat diberikan berdasarkan rekomendasi nasional; >12 bulan Sama dengan dosis dewasa. 
→ Sebagai vaksin N. meningitidis serogrup C (terkonjugasi dengan protein pembawa tetanus toksoid): 2-4 bulan 2 dosis 0,5 mL diberikan dengan jarak minimal 2 bulan. 
→ Dosis booster 0,5 mL diberikan pada usia 12-13 bulan dengan selang waktu 6 bulan setelah vaksinasi terakhir; > 4 bulan Sama seperti dosis dewasa. 
→ Sebagai vaksin N. meningitidis serogroup ACWY (terkonjugasi dengan 
protein CRM 197 difteri ): ≥2 tahun sama dengan dosis dewasa. 
→ Dosis booster 0,5 mL dapat diberikan berdasarkan rekomendasi nasional. 
→ Sebagai N. meningitidisserogrup vaksin ACWY (terkonjugasi menjadi protein pembawa tetanus toksoid): 6 minggu sampai 12 bulan 2 dosis 0,5 mL diberikan dengan jarak minimal 2 bulan. 
→ Dosis booster 0,5 mL diberikan pada usia 12 bln; > 12 bulan sama dengan dosis dewasa. 
→ Dosis booster 0,5 mL dapat diberikan berdasarkan rekomendasi nasional.
Penyakit meningokokus subkutan, profilaksis
→ Vaksin ACWY serogroup N. meningitidis tak terkonjugasi : ≥2 tahun sama dengan dosis dewasa.

Efek Samping Vaksin Meningokokus

Vaksin Meningokokus dapat menyebabakan beberapa efek yang tidak di inginkan, antara lain yaitu:[2]

Efek yang paling sering sering dilaporkan adalah:

  • Panas dingin
  • Demam
  • Perasaan umum tidak nyaman atau sakit
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Sakit punggung , tiba-tiba dan parah
  • Penglihatan kabur
  • terbakar, merangkak, gatal, mati rasa , menusuk, “kesemutan“, atau perasaan kesemutan
  • Kebingungan
  • Batuk
  • Kesulitan menelan
  • Pusing
  • Pusing, pingsan, atau pusing saat bangun tiba-tiba dari posisi berbaring atau duduk
  • Pingsan
  • Detak jantung cepat
  • Kemerahan atau kemerahan pada kulit
  • Gatal – gatal atau bekas luka
  • Ketidakmampuan untuk menggerakkan lengan dan kaki
  • Gatal
  • Kelemahan otot, tiba-tiba dan berkembang
  • Bengkak atau bengkak pada kelopak mata atau di sekitar mata, wajah, bibir, atau lidah
  • Kejang
  • Sesak napas
  • Ruam kulit
  • Mati rasa dan kelemahan tiba-tiba di lengan dan kaki
  • Berkeringat
  • Sesak di dada
  • Kulit yang luar biasa hangat

Info Efek Vaksin Meningokokus Tenaga Medis:[2]

  • Umum
    • Efek samping yang paling umum adalah nyeri di tempat suntikan, lekas marah, diare, sakit kepala , dan kelelahan
  • Lokal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Nyeri di tempat suntikan (48.1%), kemerahan di tempat suntikan (16%), indurasi di tempat suntikan (11%)
    • Umum (1% hingga 10%): Pembengkakan di tempat suntikan, hematoma di tempat suntikan
    • Jarang (0,1% sampai 1%): Pruritus di tempat suntikan
    • Laporan pascapemasaran : Reaksi di tempat suntikan, selulitis tempat suntikan , pembengkakan ekstensif pada tungkai yang disuntikkan (sering dikaitkan dengan eritema , kadang-kadang melibatkan sendi yang berdekatan atau pembengkakan dari seluruh tungkai yang disuntikkan)
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Sakit kepala (41,8%), mengantuk (11,2%)
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Pusing, hipoestesia
    • Laporan pascapemasaran: Vasovagal syncope , paresthesia, sindrom Guillain-Barre , vertigo , kejang tonik, kejang demam, vertigo, gangguan vestibular, sinkop, paresis wajah, gangguan keseimbangan
  • Gastrointestinal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Diare (14%), mual
    • Umum (1% hingga 10%): Muntah, gejala gastrointestinal
  • Lain
    • Sangat umum (10% atau lebih): Kelelahan (32,3%), malaise (22,3%), demam
    • Umum (1% hingga 10%): Menggigil, menangis
    • Laporan pascapemasaran: Asthenia, gangguan pendengaran, sakit telinga, jatuh, cedera kepala , suhu tubuh meningkat
  • Dermatologis
    • Umum (1% hingga 10%): Ruam
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Pruritus
    • Laporan pascapemasaran: Kondisi bulus
  • Muskuloskeletal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Arthralgia (16%), mialgia
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Nyeri pada ekstremitas
    • Laporan pascapemasaran : Nyeri tulang
  • Psikiatrik
    • Sangat umum (10% atau lebih): Iritabilitas (12,2%)
    • Umum (1% hingga 10%): Insomnia
  • Pernapasan
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Nasofaringitis
    • Laporan pascapemasaran: Nyeri orofaringeal
  • Hipersensitivitas
    • Laporan pascapemasaran : Hipersensitivitas (seperti ruam, urtikaria , pruritus, dispnea , angioedema ) termasuk anafilaksis
  • Hati
    • Laporan pascapemasaran: Alanine aminotransferase meningkat
  • Okuler
    • Laporan pascapemasaran : Ptosis kelopak mata

Detail Vaksin Meningokokus

Untuk memahami lebih detil mengenai  Vaksin Meningokokus, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Vaksin Meningokokus, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya:[1]

Penyimpanan→ Simpan antara 2-8 ° C
→ Jangan dibekukan
→ Lindungi dari cahaya
Cara KerjaDeskripsi: Vaksin meningokokus mengandung antigen polisakarida yang dimurnikan dari Neisseria meningitidis (N. meningitidis). Ini tersedia baik sebagai monovalen yang mengandung satu antigen serotipe atau polivalen, yang mengandung 2 atau lebih antigen serotipe. Ini juga dapat dikonjugasikan ke protein pembawa (misalnya difteri CRM 197 , tetanus toksoid) untuk meningkatkan imunogenisitas. Obat ini merangsang produksi antibodi bakterisidal melawan 
N. meningitidis serogrup A, C, W-135, Y (ACWY), dan B. Biasanya diberikan melalui rute IM dengan rute SC yang disediakan untuk pasien dengan gangguan perdarahan.
Interaksi Dengan Obat Lain→ Mengurangi penyerapan colestyramine.
→ Konsentrasi serum menurun dengan rifampisin dan beberapa antikonvulsan (mis. Fenitoin, fenobarbitalkarbamazepin, primidon).
→ Meningkatkan efek antikoagulan warfarin dan kumarin lainnya dengan penggunaan jangka panjang.
→ Peningkatan penyerapan dengan metoclopramide dan domperidone.
→ Peningkatan konsentrasi serum dengan probenesid. Dapat meningkatkan konsentrasi serum kloramfenikol.
Interaksi Dengan MakananObat imunosupresif dapat mengurangi respons imun terhadap vaksin meningokokus.
OverdosisTidak tersedia
Pengaruh Pada Hasil Lab.Tidak tersedia

Pertanyaan Seputar Vaksin Meningokokus

Bagaimana vaksin ini diberikan?

Vaksin ini diberikan sebagai suntikan (suntikan) ke dalam otot

Apa yang terjadi jika saya melewatkan satu dosis?

Hubungi dokter Anda jika Anda melewatkan dosis penguat atau jika Anda terlambat dari jadwal. 
Dosis selanjutnya harus diberikan secepat mungkin. 
Tidak perlu memulai kembali.

Apa yang terjadi jika saya overdosis?

Overdosis vaksin ini kemungkinan besar tidak akan terjadi.

Apa yang harus saya hindari sebelum atau setelah menerima vaksin ini?

Ikuti instruksi dokter Anda tentang larangan makanan, minuman, atau aktivitas.[2]

Contoh Obat Vaksin Meningokokus (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Vaksin Meningokokus:

Brand Merek Dagang
MenactraNimenrix
MenveoMenQuadfi
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment