Chlordiazepoxide + Clidinium Bromide: Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Chlordiazepoxide berada dalam kelas obat yang disebut benzodiazepine. Chlordiazepoxide mempengaruhi bahan kimia di otak yang mungkin tidak seimbang[2][3].

Clidinium berada dalam kelas obat yang disebut antikolinergik. Clidinium membantu mengurangi asam lambung, mengurangi kejang usus dan kram perut[2][3].

Chlordiazepoxide dan clidinium adalah obat kombinasi yang efektif dalam mengobati sakit maag, sindrom iritasi usus besar, atau gejala yang berhubungan dengan infeksi usus. Chlordiazepoxide dan clidinium diberikan bersama dengan obat lain untuk mengobati kondisi ini[3]

Apa itu Chlordiazepoxide + Clidinium Bromide?

Clidinium dan chlordiazepoxide digunakan bersama dengan obat lain untuk membantu mengobati gangguan lambung/usus (seperti maag, sindrom iritasi usus besar, infeksi usus). Clidinium membantu mengurangi gejala kram perut dan usus. Obat ini bekerja dengan memperlambat gerakan alami usus dan dengan mengendurkan otot-otot di perut dan usus. Clidinium termasuk dalam golongan obat yang dikenal sebagai antikolinergik – antispasmodik[4].

Chlordiazepoxide membantu mengurangi kecemasan yang bekerja pada otak dan saraf untuk menghasilkan efek menenangkan. Chlordiazepoxide termasuk dalam kelas obat yang dikenal sebagai benzodiazepin[4].

Berikut informasi rinci mengenai chlordiazepoxide dan clidinium bromide terkait indikasi, kategori, konsumsi, bentuk, kontraindikasi, serta peringatannya[1];

IndikasiSindrom iritasi usus (IBS)
KategoriObat Keras
KonsumsiDewasa dan lanjut usia
KelasAntispasmodik
BentukTablet & kapsul
Kontraindikasi→ Hipersensitivitas
Miastenia gravis
→ Kehamilan dan menyusui
Glaukoma
→ Uropati obstruktif
→ Obstruksi gastrointestinal
Ileus paralitik
→ Perdarahan akut
→ Kondisi pernapasan akut
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Chlordiazepoxide + Clidinium bromide:
→ Pasien dengan penyakit ginjal
→ Pasien dengan penyakit hati
→ Pasien dengan hipertensi
→ Pasien dengan penyakit kardiovaskular
→ Pasien dengan kolitis ulserativa
→ Pasien dengan hernia
→ Pasien dengan refluks esofagitis
→ Pasien dengan kondisi lanjut usia dan lemah
→ Pasien dengan neuropati otonom
→ Pasien lanjut usia

Dilarang mengemudi dan melakukan pekerjaan yang berbahaya setelah meminum obat ini.

Manfaat Chlordiazepoxide + Clidinium Bromide

Kombinas Chlordiazepoxide + Clidinium bromide digunakan untuk menangani beberapa kondisi medis pada pasien seperti berikut ini[2][3];

  • Mengobati tukak lambung
  • Sindrom iritasi usus besar
  • Enterokolitis, yaitu pembengkakan di usus
  • Mengurangi kejang usus dan kram perut
  • Sakit maag
  • Gejala yang berhubungan dengan infeksi usus

Chlordiazepoxide dan clidinium bromide juga dapat digunakan untuk tujuan yang tidak tercantum dalam panduan pengobatan. Konsultasikan dengan dokter untuk informasi lebih lanjut[2][3].

Tinjauan
Merokok menurunkan kadar chlordiazepoxide dalam darah. konsultasikan dengan dokter jika pasien merokok atau jika baru saja berhenti merokok[4].

Dosis Chlordiazepoxide + Clidinium Bromide

Chlordiazepoxide + Clidinium bromide hingga kini hanya diresepkan untuk pasien dewasa dan lanjut usia, berikut rincian penggunaan dosisnya[1];

Oral/Diminum:
Dosis Dewasa
⇔ Sindrom iritasi usus:
→ Tiap kapsul mengandung chlordiazepoxide 5 mg dan clidinium 2.5 mg: 1-2 kapsul 3-4 kali sehari
→ Sebelum makan dan menjelang tidur.

Dosis Lansia
→ Dosis efektif minimal

Efek Samping Chlordiazepoxide + Clidinium Bromide

Chlordiazepoxide + clidinium bromide dapat menyebabkan beberapa efek yang tidak diinginkan. Meskipun tidak semua efek samping ini dapat terjadi, jika memang terjadi, mereka mungkin memerlukan perhatian medis.

Periksa dengan dokter segera jika salah satu efek samping berikut terjadi saat mengambil Chlordiazepoxide + Clidinium Bromide [2]:

Insiden tidak diketahui

  • Sakit perut
  • Menggigil
  • Tinja berwarna gelap
  • Kebingungan
  • Batuk atau suara serak
  • Urin berwarna gelap
  • Kesulitan berbicara
  • Pusing
  • kantuk
  • Demam dengan atau tanpa menggigil
  • Perasaan lelah atau lemah
  • Sakit kepala
  • Gatal atau ruam
  • Kehilangan selera makan
  • Kehilangan kendali keseimbangan
  • Nyeri punggung bawah atau samping
  • Otot gemetar atau kaku
  • Mual
  • Nyeri atau sulit buang air kecil
  • Kulit pucat
  • Kegelisahan
  • Gemetar dan berjalan tidak stabil
  • Sakit tenggorokan
  • Luka, bisul, atau bintik putih di bibir atau di mulut
  • Anggota badan terasa kaku
  • Pembengkakan
  • Gerakan yang tidak terkontrol, terutama pada wajah, leher, dan punggung
  • Bau nafas yang tidak sedap
  • Ketidakstabilan, gemetar, atau masalah lain dengan kontrol atau koordinasi otot
  • Memar atau pendarahan yang tidak biasa
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
  • Muntah darah
  • Mata atau kulit menguning

Info Efek Samping Chlordiazepoxide + Clidinium Bromide untuk Tenaga Medis: [2]

Umum:

  • Efek samping yang paling sering dilaporkan termasuk efek antikolinergik: penglihatan kabur, konstipasi, mulut kering, keragu-raguan kencing.

Psikiatrik:

  • Jarang (0,1% hingga 1%): Libido menurun, libido meningkat
  • Langka (0,01% hingga 0,1%): Kebingungan

Gastrointestinal:

  • Jarang (0,1% hingga 1%): Sembelit, mual
  • Frekuensi tidak dilaporkan: Mulut kering

Hati:

  • Jarang (0,1% sampai 1%): Penyakit kuning, disfungsi hati

Hematologi

Sistem saraf:

  • Jarang (0,1% hingga 1%): Gejala ekstrapiramidal
  • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Mengantuk
  • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Sinkop
  • Frekuensi tidak dilaporkan: Efek antikolinergik, perubahan pola EEG (aktivitas cepat tegangan rendah)

Genitourinari

Kardiovaskular

  • Jarang (0,1% hingga 1%): Edema

Dermatologis

  • Jarang (0,1% hingga 1%): Kulit melepuh

Lain

  • Langka (0,01% hingga 0,1%): Ataksia

Okuler

  • Frekuensi tidak dilaporkan: Penglihatan kabur
Tinjauan
Pasien lanjut usia mungkin lebih sensitif terhadap efek samping obat ini, terutama kantuk, kebingungan, kegembiraan yang tidak biasa, masalah memori, sembelit, masalah buang air kecil, dan tidak stabil. Mengantuk, bingung, dan tidak stabil dapat meningkatkan risiko terjatuh[4].

Detail Chlordiazepoxide + Clidinium Bromide

Untuk memahami lebih detail mengenai obat kombinasi Chlordiazepoxide + Clidinium Bromide, berikut informasi tentang penyimpanan, cara kerja, interaksi dengan obat lain, serta penatalaksanaannya[1];

Penyimpanan → Simpan pada suhu 25 °C.
Cara KerjaDeskripsi: Chlordiazepoxide memberikan efek anxiolytic dengan menstimulasi aktivitas kompleks reseptor GABA atau  asam gamma-aminobutirat. Clidinium adalah agen antikolinergik. Kombinasi ini dapat mengontrol beberapa faktor emosional dan somatik pada penyakit dalam saluran pencernaan.
Interaksi dengan obat lain→ Cimetidin meningkatkan T1/2 chlordiazepoxide.
→ Absorbsi chlordiazepoxide ditingkatkan dengan metoclopramide dan aluminium hydroxide.
→ Penyerapan chlordiazepoxide dihalangi oleh magnesium trisilicate, morfin dan pethidine.
→ Clidinium menghadapi efek antikolinergik aditif dengan antidepresan, quinidine dan beberapa antihistamin.

Berpotensi Fatal: Alkohol mempotensiasi chlordiazepoxide dan penggunaan keduanya secara bersamaan dapat berpotensi berbahaya.
Penatalaksanaan→ Harus diminum saat perut kosong.
→ Minum obat antara 30 menit-1 jam sebelum makan.
OverdosisGejala: Penglihatan kabur, perubahan kesadaran, kesulitan buang air besar (tinja), mulut kering, kurang koordinasi, hilang kesadaran dan kantuk yang tidak biasa

Cara mengatasi: Segera hubungi dokter atau tenaga medis terdekat.
Tinjauan
Obat ini dapat mempengaruhi penyerapan produk lain seperti obat antijamur azole tertentu (ketoconazole, itraconazole), bentuk digoksin yang larut perlahan, antara lain. Jika Anda mengonsumsi ketoconazole atau itraconazole, minumlah setidaknya 2 jam sebelum obat ini[4].

Pertanyaan Seputar Chlordiazepoxide + Clidinium Bromide

Apa yang harus saya hindari saat mengonsumsi chlordiazepoxide dan clidinium?

Hindari minum alkohol. Efek samping yang berbahaya dapat terjadi. chlordiazepoxide dan clidinium dapat mengganggu pemikiran atau reaksi Anda. Berhati-hatilah jika Anda mengemudi atau melakukan sesuatu yang mengharuskan Anda waspada[2].

Bagaimana cara penyimpanan chlordiazepoxide dan clidinium?

Simpan obat ini di dalam wadahnya, tertutup rapat, dan jauhkan dari jangkauan anak-anak. Simpan pada suhu kamar dan jauh dari cahaya, panas berlebih, dan lembab (bukan di kamar mandi)[3].

Apa yang harus saya lakukan jika saya lupa satu dosis minumnya?

Jika Anda meminum beberapa dosis per hari dan melewatkan satu dosis, lewati dosis yang terlewat dan lanjutkan jadwal pemberian dosis rutin Anda. Jangan mengambil dosis ganda untuk mengganti dosis yang terlewat[3].

Bolehkah melakukan aktivitas mengemudi setelah mengkonsumsi obat kombinasi chlordiazepoxide dan clidinium bromide?

Pasien dilarang mengemudi atau aktivitas berbahaya lainnya[1].

Apakah obat kombinasi chlordiazepoxide dan clidinium bromide ini dapat menyebabkan ngantuk?

ya, obat kombinasi chlordiazepoxide dan clidinium bromide ini dapat menyebabkan ngantuk[2].

Amankah jika obat kombinasi chlordiazepoxide dan clidinium bromide ini dikonsumsi oleh ibu hamil?

Obat ini tidak dianjurkan untuk digunakan selama kehamilan. Ini dapat membahayakan bayi yang belum lahir. Konsultasikan dengan dokter Anda untuk lebih jelasnya. Jika Anda hamil atau merasa hamil saat minum obat ini, segera beri tahu dokter Anda[4].

Contoh Obat (Merek Dagang) chlordiazepoxide + clidinium bromide

Berikut merupakan beberapa contoh obat dengan kandungan chlordiazepoxide dan clidinium bromide[1];

Brand Merek Dagang
BraxidinClidiaz
CliadKlidibrax
LibraxMelidox
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment