Isoprenaline : Manfaat – Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Isoprenaline adalah obat yang di gunakan untuk mengobati gangguan jantung. Obat ini juga digunakan untuk mengendurkan jalur pernapasan yang menyempit.[1]

Apa Itu Isoprenaline?

Berikut ini info mengenai Isoprenaline, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[2]

IndikasiPenyakit jantung
KategoriObat Resep
KonsumsiDewasa
KelasAntiasthmatic & COPD Preparations / Cardiac Drugs
BentukLarutan
KontraindikasiKejang jantung; aritmia ventrikel yang membutuhkan terapi inotropik; takiaritmia; MI baru-baru ini; takikardiablok jantung karena keracunan glikosida jantung
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Isoprenaline:
→ Penderita penyakit KV (misalnya penyakit arteri koroner, penyakit jantung iskemik)
→ Penderita penyakit hipertensi
→ Penderita penyakit diabetes melitus
→ Penderita penyakit syok distributif
→ Penderita penyakit hipertiroidisme
→ Penderita penyakit aneurisma
→ Dapat memperburuk kejang Adams-Stokes selama irama sinus normal atau penyumbatan jantung transien
→ Pastikan ventilasi yang memadai
→ Gangguan ginjal dan hati
→ Tua
→ Kehamilan dan menyusui
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Melalui : IM / Inhalasi / Pernapasan / Intracardiac / IV / Parenteral / PO / SC: (dihirup) :
Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.

Manfaat Isoprenaline

Isoprenaline adalah obat yang di gunakan utuk gangguan jantung, meliputi serangan jantung, gagal jantung kongestif, masalah pembuluh darah (syok), dan beberapa kondisi dari detak jantung yang tidak teratur (blok jantung).

Isoprenaline merupakan obat simpatomimetik yang bekerja mengendurkan pembuluh darah dan membantu memompa darah agar aliran darah berjalan dengan lancar. Serta bertindak sebagai relaksasi jalur pernapasan agar bisa bernapas dengan lebih mudah[1].

Dosis Isoprenaline

Obat ini adalah obat untuk penyakit jantung, dan hanya di peruntukkan untuk orang dewasa.[2]

Dosis Isoprenaline Dewasa

Henti jantung intrakardiak, penyumbatan jantung, serangan Stokes-Adams
→ Awalnya, 0,02 mg (0,1 mL)
Serangan jantung intramuskular, penyumbatan jantung, serangan Stokes-Adams
→ Awalnya, 0,2 mg (1 mL), diikuti dosis berikutnya 0,02-1 mg (0,1-5 mL)
Tambahan Intravena shock
→ 0,5-5 mcg per menit (pengenceran 0,25-2,5 mL)
Henti jantung intravena, penyumbatan jantung, serangan Stokes-Adams
→ Awal, 0,02-0,06 mg (1-3 mL pengenceran 1: 50.000), diikuti dengan 0,01-0,2 mg (0,5-10 mL) diberikan melalui injeksi bolus
→ Sebagai alternatif, awalnya, 5 mcg per menit (1,25 mL pengenceran 1: 250.000) diberikan melalui infus
Bronkospasme intravena selama anestesi
→ Awal, 0,01-0,02 mg (0,5-1 mL)
Henti jantung subkutan, blok jantung, serangan Stokes-Adams
→ Awalnya, 0,2 mg (1 mL), diikuti dengan dosis berikutnya 0,15-0,2 mg (0,75-1 mL)

Efek Samping Isoprenaline

Isoprenaline dapat menyebabkan beberapa efek samping yang tidak di inginkan.[1]

Efek yang paling sering sering dilaporkan adalah:

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Tanda-tanda reaksi alergi seperti gatal-gatal, kesulitan bernapas, pembengkakan wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan
  • Nyeri dada atau detak jantung tidak normal

Gejala Overdosis Isoprenaline (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):[2]

  • Takikardia
  • Palpitasi
  • Angina
  • Hipotensi atau hipertensi

Info Efek Isoprenaline Tenaga Medis:[2]

  • Gangguan jantung
    • Takikardia
    • palpitasi, angina, serangan Stokes-Adams, hipertensi, hipotensi, aritmia ventrikel, takiaritmia, edema paru, dispnea
  • Gangguan gastrointestinal
    • Mual
    • Muntah
  • Gangguan umum dan kondisi tempat administrasi
    • Berkeringat
    • Hangat
    • Lemas
  • Gangguan mata
    • Penglihatan kabur
  • Pemeriksaan penunjang
  • Gangguan metabolisme dan nutrisi
    • Hipokalemia
  • Gangguan sistem saraf
    • Gugup
    • Sakit kepala
    • Pusing
    • Gelisah
    • Tegang
    • Takut kegembiraan
    • Tremor
  • Gangguan pembuluh darah
    • Kemerahan
    • Pucat

Detail Isoprenaline

Untuk memahami lebih detil mengenai Isoprenaline, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Isoprenaline, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya.[2]

Penyimpanan→ Simpan di bawah 25 ° C
→ Lindungi dari cahaya
Cara KerjaDeskripsi: Isoprenalin adalah agonis ß-adrenergik yang kuat dan tidak selektif. Ini meningkatkan detak jantung dan kontraktilitas dengan tindakan inotropik dan kronotropik positifnya. Ini juga melemaskan otot polos bronkial, gastrointestinal, dan uterus.
Sinonim:  Isoproterenol.
Onset: Segera (IV).
Durasi: 10-15 menit (IV).
⇔ Farmakokinetik:
Metabolisme: Dimetabolisme di hati, paru-paru dan jaringan lain oleh COMT menjadi metabolit utama, 3- 
O- metilisoprenalin.
Ekskresi: Melalui urin terutama sebagai konjugat sulfat. 
Waktu paruh eliminasi: 2 jam (SC); 
2.5-5 menit (IV).
Interaksi Dengan Obat Lain→ Efek aritmogenik yang meningkat dengan anestesi inhalasi (misalnya halotan dan siklopropana)
→ Efek antagonis dengan agen penghambat ß-adrenergik (misalnya propranolol, atenolol)
Peningkatan risiko aritmia jantung dengan levodopa
→ Dapat mengurangi efek antianginal nitrat
→ Efek yang diperbesar dengan MAOIs dan klorpromazin
Berpotensi Fatal: Aritmia parah dengan epinefrin dan digitalis. Sifat kardiotoksik aditif dan potensi nekrosis miokard dengan metil xantin IV (misalnya aminofilin dan teofilin) ​​dan kortikosteroid IV
Interaksi Dengan MakananTidak tersedia
Overdosis⇔ Gejala: Takikardia atau aritmia lainnya, palpitasi, angina, hipotensi atau hipertensi. 
⇔ Penatalaksanaan: Pengobatan suportif dan simptomatik. Kurangi kecepatan pemberian atau hentikan isoprenalin. Pantau tekanan darah, nadi, pernapasan, EKG.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Tidak tersedia

Pertanyaan Seputar Isoprenaline

Apa saja yang harus diketahui sebelum menggunakan isoprenaline?

Detak jantung Anda cepat atau Anda mengidap blok jantung yang disebabkan oleh keracunan digoxin. Anda sedang mengonsumsi droxidopa atau epinephrine[1]

Apakah isoprenaline aman untuk ibu hamil dan menyusui?

Tidak ada penelitian yang memadai mengenai risiko penggunaan obat ini pada ibu hamil atau menyusui. Obat ini termasuk ke dalam risiko kehamilan kategori C menurut US Food and Drugs Administration (FDA)[1]

Apakah makanan atau alkohol dapat berinteraksi dengan isoprenaline?

Mengonsumsi alkohol atau tembakau dengan obat-obatan tertentu juga dapat menyebabkan interaksi terjadi.[1]

Apa yang harus saya lakukan pada keadaan gawat darurat atau overdosis?

Pada kasus gawat darurat atau overdosis, segera hubungi dokter Anda.[1]

Apa yang harus saya lakukan bila melewatkan satu dosis?

Apabila Anda melupakan satu dosis obat ini, gunakan sesegera mungkin. Namun bila sudah mendekati waktu dosis berikutnya, lewati dosis yang terlupakan dan kembali ke jadwal dosis yang biasa.[1]

Contoh Obat Isoprenaline (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Isoprenaline[3]

Brand Merek Dagang
IsoproterenolIsoprenalin-Panen
IsuprelIsoproterenol Clorhidrato Biosano
Stmerin DIsoproterenol HCl Sandoz
Asthpul 0,5%Isoproterenol Hydrochloride
Isomenyl KakenIsuprel
Isopal PIsuprel 0.2mg / ml
Isoprenalina Cloridrato GalenicaProternol L
Isoprenalina Cloridrato MonicoProternol S
Isoprenalina Cloridrato SalfAleudrina
Isoprenaline Haiderun PharmIsoprenalinesulfaat
Isoprenaline HCLNeo-Epinine
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment