Furosemide: Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Furosemide adalah loop diuretik yang bekerja pada ginjal untuk meningkatkan pengeluaran air dari tubuh. Obat ini adalah turunan asam antranilik.

Furosemide memiliki onset yang cepat dan durasi kerja yang singkat serta telah digunakan dengan aman dan efektif pada pasien anak-anak maupun dewasa. [5]

Apa Itu Furosemide?

Indikasi, kontraindikasi, peringatan dan perhatian, serta kategori pada kehamilan diuraikan dalam tabel berikut: [1,4]

IndikasiSesuai yang tercantum pada bagian dosis
KategoriObat Resep
KonsumsiDewasa dan Anak-Anak
KelasDiuretik
BentukTablet, injeksi
Kontraindikasi→ Hipersensitif terhadap furosemid dan sulfonamide
→ Anuria atau gagal ginjal
→ Penyakit Addison
Hipovolemia atau dehidrasi
→ Keadaan prekomatosa yang berhubungan dengan sirosis hati
Peringatan→ Terapi asam ethacrynic bersamaan (meningkatkan risiko ototoksisitas)
 → Risiko ketidakseimbangan cairan atau elektrolit (termasuk menyebabkan hiperglikemia, hiperurisemia, asam urat), hipotensi, alkalosis metabolik, hiponatremia berat, hipokalemia berat, koma dan prekoma hati, hipovolemia (dengan atau tanpa hipotensi)
→ Jangan memulai terapi pada koma hati dan pada deplesi elektrolit sampai tercapai respon yang diinginkan
→ Rute IV dua kali lebih kuat dari PO
 → Makanan menunda penyerapan tetapi bukan respons diuretik
→ Kemungkinan kepekaan kulit terhadap sinar matahari
 → Penggunaan jangka panjang pada neonatus prematur dapat menyebabkan nefrokalsinosis
 → Efikasi berkurang dan risiko ototoksisitas meningkat pada pasien dengan hipoproteinemia (terkait dengan sindrom nefrotik); Ototoksisitas dikaitkan dengan injeksi cepat, gangguan ginjal berat, penggunaan dosis yang lebih tinggi dari yang direkomendasikan, terapi bersamaan dengan antibiotik aminoglikosida, asam etakrilat, atau obat-obatan ototoksik lainnya
 → Untuk mencegah oliguria, peningkatan BUN dan kreatinin yang reversibel, dan azotemia, pantau status cairan dan fungsi ginjal; hentikan terapi jika azotemia dan oliguria terjadi selama pengobatan penyakit ginjal progresif berat
→ Pada sirosis, ketidakseimbangan elektrolit dan asam / basa dapat menyebabkan ensefalopati hepatik; sebelum memulai terapi, koreksi elektrolit dan ketidakseimbangan asam / basa, jika ada koma hati
→ Furosemide dosis tinggi (> 80 mg) dapat menghambat pengikatan hormon tiroid ke protein pembawa dan mengakibatkan peningkatan sementara pada hormon tiroid bebas, diikuti dengan penurunan keseluruhan kadar hormon tiroid total.
 → Pada pasien dengan risiko tinggi untuk radiokontras nefropati, Furosemide dapat menyebabkan insiden kerusakan fungsi ginjal yang lebih tinggi setelah menerima radiokontras dibandingkan dengan pasien berisiko tinggi yang hanya menerima hidrasi intravena sebelum menerima radiokontras.
 → Amati pasien secara teratur untuk kemungkinan terjadinya diskrasia darah, kerusakan hati atau ginjal, atau reaksi idiosinkratik lainnya
→ Diuresis yang berlebihan dapat menyebabkan dehidrasi dan penurunan volume darah dengan kolaps sirkulasi dan kemungkinan trombosis vaskular dan emboli, terutama pada pasien usia lanjut.
→ Pasien dengan gejala retensi urin yang parah (karena gangguan pengosongan kandung kemih, hiperplasia prostat, penyempitan uretra), pemberian furosemid dapat menyebabkan retensi urin akut yang berhubungan dengan peningkatan produksi dan retensi urin; pasien ini membutuhkan pemantauan yang cermat, terutama selama tahap awal pengobatan
Kategori Obat pada Kehamilan & Menyusui→ Kehamilan
Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin
→ Laktasi
Obat dieksresikan ke dalam ASI, gunakan dengan hati-hati, dapat menghambat laktasi

Manfaat Furosemide

Sesuai dengan indikasinya, Furosemide memiliki beberapamanfaat, diantaranya: [2,5]

  • Furosemide adalah loop diuretik yang mencegah tubuh menyerap terlalu banyak garam.
  • Furosemide mengatasi hipertensi dan edema yang berhubungan dengan gagal jantung kongestif, sirosis, dan penyakit ginjal, termasuk sindrom nefrotik
  • Furosemide adalah loop diuretik yang bekerja untuk meningkatkan ekskresi Na + dan air oleh ginjal dengan menghambat reabsorbsi mereka dari tubulus proksimal dan distal, serta loop Henle.
  • Bekerja secara langsung pada sel-sel nefron dan secara tidak langsung mengubah kandungan filtrat ginjal.
  • Furosemide meningkatkan pengeluaran urin oleh ginjal. Furosemide yang terikat protein ditransporkan ke tempat kerjanya di ginjal dan disekresikan melalui sekresi aktif oleh transporter organik nonspesifik di site luminal.

Dosis Furosemide

Furosemide dapat digunakan oleh dewasa maupun anak-anak. Kekuatan yang tersedia: 80 mg; 20 mg; 40 mg; 10 mg/mL; 40 mg/5 mL; 100 mg/100 mL-0.9%. [2]

Dosis Dewasa

Dosis untuk dewasa terbagi berdasarkan indikasinya. Berikut uraian lengkap dosis Furosemide: [2]

Dosis Dewasa untuk Asites
IV/ IM:
→ Dosis awal: 20 sampai 40 mg IV (perlahan selama 1 sampai 2 menit) atau IM sekali; dapat diulang dengan dosis yang sama atau meningkat 20 mg tidak lebih cepat dari 2 jam setelah dosis sebelumnya sampai diperoleh  efek diuretik yang diinginkan
→ Dosis pemeliharaan: Berikan dosis yang memberikan efek diuretik yang diinginkan sekali atau dua kali sehari.
→ Penggunaan: Pengobatan edema yang berhubungan dengan gagal jantung kongestif, sirosis hati, dan penyakit ginjal, termasuk sindrom nefrotik, terutama bila agen dengan potensi diuretik yang lebih besar diinginkan.
 
Oral:
→ Dosis awal: 20 sampai 80 mg per oral sekali; dapat diulang dengan dosis yang sama atau meningkat 20 atau 40 mg tidak lebih cepat dari 6 sampai 8 jam setelah dosis sebelumnya sampai diperoleh efek diuretik yang diinginkan
→ Dosis pemeliharaan: Berikan dosis yang memberikan efek diuretik yang diinginkan sekali atau dua kali sehari (misalnya, pada jam 8 pagi dan 2 siang)
→ Dosis maksimum: 600 mg / hari pada pasien dengan keadaan edema yang parah secara klinis
 
Perhatian:
→ Edema mungkin paling efisien dan aman dimobilisasi dengan memberikan obat ini pada 2 sampai 4 hari berturut-turut setiap minggu.
→ Jika dosis lebih dari 80 mg / hari diberikan untuk periode waktu yang lama, observasi klinis dan pemantauan laboratorium sangat disarankan.
 
Penggunaan:
Pengobatan edema yang berhubungan dengan gagal jantung kongestif, sirosis hati dan penyakit ginjal, termasuk sindrom nefrotik, terutama bila agen dengan potensi diuretik yang lebih besar diinginkan.
Dosis Dewasa untuk Gagal Jantung Kongestif
IV / IM:
→ Dosis awal: 20 sampai 40 mg IV (perlahan selama 1 sampai 2 menit) atau IM sekali; dapat diulang dengan dosis yang sama atau meningkat 20 mg tidak lebih cepat dari 2 jam setelah dosis sebelumnya sampai diperoleh efek diuretik yang diinginkan
→ Dosis pemeliharaan: Berikan dosis yang memberikan efek diuretik yang diinginkan sekali atau dua kali sehari.
 
Penggunaan:
Pengobatan edema yang berhubungan dengan gagal jantung kongestif, sirosis hati, dan penyakit ginjal, termasuk sindrom nefrotik, terutama bila agen dengan potensi diuretik yang lebih besar diinginkan.
 
Oral:
→ Dosis awal: 20 sampai 80 mg per oral sekali; dapat diulang dengan dosis yang sama atau meningkat 20 atau 40 mg tidak lebih cepat dari 6 sampai 8 jam setelah dosis sebelumnya sampai diperoleh efek diuretik yang diinginkan
→ Dosis pemeliharaan: Berikan dosis yang memberikan efek diuretik yang diinginkan sekali atau dua kali sehari (misalnya, pada jam 8 pagi dan 2 siang).
→ Dosis maksimum: 600 mg / hari pada pasien dengan keadaan edema yang parah secara klinis
 
Perhatian:
→ Edema mungkin paling efisien dan aman dimobilisasi dengan memberikan obat ini pada 2 sampai 4 hari berturut-turut setiap minggu.
→ Jika dosis lebih dari 80 mg / hari diberikan untuk periode waktu yang lama, observasi klinis dan pemantauan laboratorium sangat disarankan.
 
Penggunaan:
Pengobatan edema yang berhubungan dengan gagal jantung kongestif, sirosis hati dan penyakit ginjal, termasuk sindrom nefrotik, terutama bila agen dengan potensi diuretik yang lebih besar diinginkan.
Dosis Dewasa untuk Edema
IV / IM:
→ Dosis awal: 20 sampai 40 mg IV (perlahan selama 1 sampai 2 menit) atau IM sekali; dapat diulang dengan dosis yang sama atau meningkat 20 mg tidak lebih cepat dari 2 jam setelah dosis sebelumnya sampai diperoleh efek diuretik yang diinginkan
→ Dosis pemeliharaan: Berikan dosis yang memberikan efek diuretik yang diinginkan sekali atau dua kali sehari.
 
Penggunaan:
Pengobatan edema yang berhubungan dengan gagal jantung kongestif, sirosis hati, dan penyakit ginjal, termasuk sindrom nefrotik, terutama bila agen dengan potensi diuretik yang lebih besar diinginkan.
 
Oral:
→ Dosis awal: 20 sampai 80 mg per oral sekali; dapat diulang dengan dosis yang sama atau meningkat 20 atau 40 mg tidak lebih cepat dari 6 sampai 8 jam setelah dosis sebelumnya sampai diperoleh efek diuretik yang diinginkan
→ Dosis pemeliharaan: Berikan dosis yang memberikan efek diuretik yang diinginkan sekali atau dua kali sehari (misalnya, pada jam 8 pagi dan 2 siang).
→ Dosis maksimum: 600 mg / hari pada pasien dengan keadaan edema yang parah secara klinis
 
Perhatian:
→ Edema mungkin paling efisien dan aman dimobilisasi dengan memberikan obat ini pada 2 sampai 4 hari berturut-turut setiap minggu.
→ Jika dosis lebih dari 80 mg / hari diberikan untuk periode waktu yang lama, observasi klinis dan pemantauan laboratorium sangat disarankan.
 
Penggunaan:
Pengobatan edema yang berhubungan dengan gagal jantung kongestif, sirosis hati dan penyakit ginjal, termasuk sindrom nefrotik, terutama bila agen dengan potensi diuretik yang lebih besar diinginkan.
Dosis Dewasa untuk Sindrom Nefrotik
IV / IM:
→ Dosis awal: 20 sampai 40 mg IV (perlahan selama 1 sampai 2 menit) atau IM sekali; dapat diulang dengan dosis yang sama atau meningkat 20 mg tidak lebih cepat dari 2 jam setelah dosis sebelumnya sampai diperoleh efek diuretik yang diinginkan
→ Dosis pemeliharaan: Berikan dosis yang memberikan efek diuretik yang diinginkan sekali atau dua kali sehari.
 
Penggunaan:
Pengobatan edema yang berhubungan dengan gagal jantung kongestif, sirosis hati, dan penyakit ginjal, termasuk sindrom nefrotik, terutama bila agen dengan potensi diuretik yang lebih besar diinginkan.
 
Oral:
→ Dosis awal: 20 sampai 80 mg per oral sekali; dapat diulang dengan dosis yang sama atau meningkat 20 atau 40 mg tidak lebih cepat dari 6 sampai 8 jam setelah dosis sebelumnya sampai diperoleh efek diuretik yang diinginkan
→ Dosis pemeliharaan: Berikan dosis yang memberikan efek diuretik yang diinginkan sekali atau dua kali sehari (misalnya, pada jam 8 pagi dan 2 siang).
→ Dosis maksimum: 600 mg / hari pada pasien dengan keadaan edema yang parah secara klinis
 
Perhatian:
→ Edema mungkin paling efisien dan aman dimobilisasi dengan memberikan obat ini pada 2 sampai 4 hari berturut-turut setiap minggu.
→ Jika dosis lebih dari 80 mg / hari diberikan untuk periode waktu yang lama, observasi klinis dan pemantauan laboratorium sangat disarankan.
 
Penggunaan:
Pengobatan edema yang berhubungan dengan gagal jantung kongestif, sirosis hati dan penyakit ginjal, termasuk sindrom nefrotik, terutama bila agen dengan potensi diuretik yang lebih besar diinginkan.
Dosis Dewasa untuk Gagal Ginjal
IV / IM:
→ Dosis awal: 20 sampai 40 mg IV (perlahan selama 1 sampai 2 menit) atau IM sekali; dapat diulang dengan dosis yang sama atau meningkat 20 mg tidak lebih cepat dari 2 jam setelah dosis sebelumnya sampai diperoleh efek diuretik yang diinginkan
→ Dosis pemeliharaan: Berikan dosis yang memberikan efek diuretik yang diinginkan sekali atau dua kali sehari.
 
Penggunaan:
Pengobatan edema yang berhubungan dengan gagal jantung kongestif, sirosis hati, dan penyakit ginjal, termasuk sindrom nefrotik, terutama bila agen dengan potensi diuretik yang lebih besar diinginkan.
 
Oral:
→ Dosis awal: 20 sampai 80 mg per oral sekali; dapat diulang dengan dosis yang sama atau meningkat 20 atau 40 mg tidak lebih cepat dari 6 sampai 8 jam setelah dosis sebelumnya sampai diperoleh efek diuretik yang diinginkan
→ Dosis pemeliharaan: Berikan dosis yang memberikan efek diuretik yang diinginkan sekali atau dua kali sehari (misalnya, pada jam 8 pagi dan 2 siang).
→ Dosis maksimum: 600 mg / hari pada pasien dengan keadaan edema yang parah secara klinis
 
Perhatian:
→ Edema mungkin paling efisien dan aman dimobilisasi dengan memberikan obat ini pada 2 sampai 4 hari berturut-turut setiap minggu.
→ Jika dosis lebih dari 80 mg / hari diberikan untuk periode waktu yang lama, observasi klinis dan pemantauan laboratorium sangat disarankan.
 
Penggunaan:
Pengobatan edema yang berhubungan dengan gagal jantung kongestif, sirosis hati dan penyakit ginjal, termasuk sindrom nefrotik, terutama bila agen dengan potensi diuretik yang lebih besar diinginkan.
Dosis Dewasa untuk Sirosis Hati
IV / IM:
→ Dosis awal: 20 sampai 40 mg IV (perlahan selama 1 sampai 2 menit) atau IM sekali; dapat diulang dengan dosis yang sama atau meningkat 20 mg tidak lebih cepat dari 2 jam setelah dosis sebelumnya sampai diperoleh efek diuretik yang diinginkan
→ Dosis pemeliharaan: Berikan dosis yang memberikan efek diuretik yang diinginkan sekali atau dua kali sehari.
 
Penggunaan:
Pengobatan edema yang berhubungan dengan gagal jantung kongestif, sirosis hati, dan penyakit ginjal, termasuk sindrom nefrotik, terutama bila agen dengan potensi diuretik yang lebih besar diinginkan.
 
Oral:
→ Dosis awal: 20 sampai 80 mg per oral sekali; dapat diulang dengan dosis yang sama atau meningkat 20 atau 40 mg tidak lebih cepat dari 6 sampai 8 jam setelah dosis sebelumnya sampai diperoleh efek diuretik yang diinginkan
→ Dosis pemeliharaan: Berikan dosis yang memberikan efek diuretik yang diinginkan sekali atau dua kali sehari (misalnya, pada jam 8 pagi dan 2 siang).
→ Dosis maksimum: 600 mg / hari pada pasien dengan keadaan edema yang parah secara klinis
 
Perhatian:
→ Edema mungkin paling efisien dan aman dimobilisasi dengan memberikan obat ini pada 2 sampai 4 hari berturut-turut setiap minggu.
→ Jika dosis lebih dari 80 mg / hari diberikan untuk periode waktu yang lama, observasi klinis dan pemantauan laboratorium sangat disarankan.
 
Penggunaan:
Pengobatan edema yang berhubungan dengan gagal jantung kongestif, sirosis hati dan penyakit ginjal, termasuk sindrom nefrotik, terutama bila agen dengan potensi diuretik yang lebih besar diinginkan.
Dosis Dewasa untuk Hipertensi
Oral:
Dosis awal: 80 mg/ hari, biasanya dibagi menjadi 40 mg per oral dua kali sehari

Penggunaan:
Pengobatan hipertensi tunggal atau dalam kombinasi dengan agen hipertensi lain

Dosis Anak-Anak

Selain dapat dikonsumsi oleh dewasa, Furosemide dapat juga dikonsumsi oleh anak-anak. Berikut uraian dosisnya untuk anak: [2]

Dosis Anak untuk Edema
IV/ IM
→ 1 mg / kg IV atau IM perlahan; jika respon diuretik terhadap dosis awal tidak memuaskan, dapat meningkat 1 mg / kg dan diberikan tidak lebih cepat dari 2 jam setelah dosis sebelumnya sampai efek diuretik yang diinginkan diperoleh.
 → Dosis maksimal: 6 mg / kg (1 mg / kg / hari untuk bayi prematur)
 
Penggunaan:
Pengobatan edema yang berhubungan dengan gagal jantung kongestif, sirosis hati dan penyakit ginjal, termasuk sindrom nefrotik, terutama bila agen dengan potensi diuretik yang lebih besar diinginkan
 
Oral
→ Dosis awal: 2 mg / kg per oral sekali; jika respon diuretik terhadap dosis awal tidak memuaskan, dapat meningkat 1 atau 2 mg / kg dan diberikan tidak lebih cepat dari 6 sampai 8 jam setelah dosis sebelumnya.
→ Dosis pemeliharaan: Sesuaikan dengan dosis efektif minimum.
→ Dosis maksimal: 6 mg / kg
 
Penggunaan:
Pengobatan edema yang berhubungan dengan gagal jantung kongestif, sirosis hati dan penyakit ginjal, termasuk sindrom nefrotik, terutama bila agen dengan potensi diuretik yang lebih besar diinginkan.

Penyesuaian dosis

Penyesuaian dosis Furosemide dilakukan pada pasien-pasien tertentu dengan kondisi berikut: [2]

Penyesuaian Dosis Ginjal
Jika peningkatan azotemia dan oliguria terjadi selama pengobatan penyakit ginjal progresif berat: Hentikan obat ini.
Penyesuaian Dosis Hati
Gunakan dengan hati-hati
Penyesuaian Dosis Hipertensi
Jika obat ini ditambahkan ke regimen antihipertensi, dosis agen lain harus dikurangi setidaknya 50% saat obat ini ditambahkan. Pengurangan lebih lanjut dalam dosis atau bahkan penghentian agen lain mungkin diperlukan.

Efek Samping Furosemide

Furosemide adalah diuretik kuat. Jika diberikan dalam jumlah berlebihan, dapat menyebabkan diuresis yang parah dengan penipisan air dan elektrolit.

Oleh karena itu, pengawasan medis yang cermat diperlukan dan dosis serta interval dosis harus disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing pasien.

Efek samping yang memerlukan perhatian medis
Periksa dengan dokter segera jika salah satu dari efek samping berikut terjadi saat mengkonsumsi Furosemide: [2]

  • Langka
    • Nyeri dada
    • panas dingin
    • batuk atau suara serak
    • demam
    • perasaan lelah atau lemah secara umum
    • sakit kepala
    • nyeri punggung bawah atau samping
    • nyeri atau sulit buang air kecil
    • sesak napas
    • sakit tenggorokan
    • luka, bisul, atau bintik putih di bibir atau di mulut
    • kelenjar bengkak atau nyeri
    • sesak di dada
    • perdarahan atau memar yang tidak biasa
    • kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
    • mengi
  • Insiden tidak diketahui
    • Sakit punggung atau kaki
    • feses hitam
    • gusi berdarah
    • kulit melepuh, mengelupas
    • kembung
    • darah dalam urin atau tinja
    • penglihatan kabur
    • terbakar, gatal, mati rasa, menusuk, kesemutan
    • perubahan warna kulit, nyeri, nyeri tekan, atau pembengkakan pada kaki atau tungkai
    • tinja berwarna tanah liat
    • urin keruh
    • keringat dingin
    • kebingungan
    • sembelit
    • terus berdengung atau suara bising lain yang tidak dapat dijelaskan di telinga
    • batuk darah
    • retakan di kulit
    • urin menjadi gelap
    • diare
    • sulit bernafas
    • pusing, pingsan, atau pusing saat bangun dari posisi berbaring atau duduk
    • mulut kering
    • detak jantung cepat
    • kulit kering dan memerah
    • bau nafas seperti buah
    • sangat menurunnya frekuensi buang air kecil atau jumlah urin
    • gangguan pendengaran
    • kelaparan meningkat
    • haus meningkat
    • gangguan pencernaan
    • gatal
    • kehilangan selera makan
    • mual atau muntah
    • mimisan
    • nyeri pada persendian atau otot
    • nyeri di perut, samping, atau perut, mungkin menjalar ke punggung
    • kulit pucat
    • menunjukkan bintik-bintik merah pada kulit
    • mata merah
    • kulit merah atau bengkak
    • ruam kulit
    • bintik-bintik di kulit yang menyerupai lepuh atau jerawat
    • berkeringat
    • pembengkakan pada kaki atau tungkai bawah
    • kesulitan bernapas dengan pengerahan tenaga
    • penurunan berat badan yang tidak biasa
    • muntah darah
    • mata atau kulit kuning

Efek samping yang tidak memerlukan perhatian medis

Tanyakan kepada ahli kesehatan jika salah satu dari efek samping berikut berlanjut atau mengganggu atau jika memiliki pertanyaan tentang efek samping berikut: [2]

  • Insiden tidak diketahui
    • Perasaan gerakan konstan diri atau lingkungan
    • gatal-gatal atau bekas luka
    • peningkatan kepekaan kulit terhadap sinar matahari
    • otot tegang
    • kemerahan atau perubahan warna kulit lainnya
    • kegelisahan
    • sensasi berputar
    • sengatan matahari parah
    • kelemahan

Detail efek samping beserta presentase kejadiannya: [2]

  • Metabolik
    • Umum (1% sampai 10%): Hiponatremia, hipokloremia, hipokalemia, kolesterol darah meningkat, asam urat darah meningkat, asam urat
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Pertama, toleransi glukosa menurun
    • Jarang (0,01% sampai 0,1%): Anoreksia, trigliserida serum meningkat
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Hiperglikemia, diabetes melitus, hiperurisemia, alkalosis metabolik, hipokalsemia, hipomagnesemia, hipovolemia, dehidrasi, tetani, penurunan kalium serum, sindrom Pseudo-Bartter, gangguan elektrolit, penurunan kalsium serum
  • Hematologi
    • Umum (1% hingga 10%): Hemokonsentrasi
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Trombositopenia
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Eosinofilia, leukopenia, depresi sumsum tulang
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Anemia hemolitik, Anemia aplastik, agranulositosis
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Anemia, trombofilia
  • Genitourinari
    • Umum (1% hingga 10%): Volume urin meningkat
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Glikosuria, spasme kandung kemih, retensi urin, inkontinensia urin
  • Dermatologis
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Pruritus, eksantema bulosa, ruam, urtikaria, purpura, eritema multiforme, dermatitis eksfoliatif, fotosensitifitas
    • Jarang (kurang dari 0,1%): sindrom Lyell dan sindrom Stevens-Johnson, pustulosis eksantematosa umum akut, ruam obat dengan eosinofilia dan gejala sistemik
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Nekrolisis epidermal toksik, pemfigoid bulosa, berkeringat
  • Gastrointestinal
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Mulut kering, mual, gangguan motilitas usus, muntah, diare, sembelit
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Distress lambung, pankreatitis akut
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Pankreatitis, iritasi mulut dan lambung, kram
  • Ginjal
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Kreatinin darah meningkat, urea meningkat
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Nefritis interstisial, gagal ginjal akut
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Nefrokalsinosis pada bayi prematur, nefrolitiasis pada bayi prematur, GFR menurun, nefritis tubulointerstitial
  • Lain
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Tuli, kelelahan
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Sensasi tekanan di kepala, disakusis, astenia, demam, kondisi demam, malaise
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Kelemahan, kematian mendadak, gangguan pendengaran, gangguan pendengaran, pembengkakan paradoks
  • Kardiovaskular
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Aritmia jantung
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Vaskulitis
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Vaskulitis sistemik, angiitis nekrotikans, hipotensi ortostatik, tromboflebitis, hipotensi akut, peredaran darah kolaps, patent ductus arteriosus selama beberapa minggu pertama kehidupan pada bayi prematur dengan sindrom gangguan pernapasan, penurunan tekanan darah, syok, hipotensi, trombosis, tekanan darah ortostatik menurun
  • Okuler
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Gangguan visual
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Miopia diperburuk, penglihatan kabur
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Penglihatan kabur, xanthopsia
  • Sistem saraf
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Paresthesia, vertigo, pusing, mengantuk, tinnitus, koma hiperosmolar
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Ensefalopati hepatik, sakit kepala, pingsan dan kehilangan kesadaran, mengantuk, lesu, rasa manis
  • Muskuloskeletal
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Aktivasi atau eksaserbasi lupus eritematosus, kram otot tungkai, artritis kronis
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Kejang otot, rhabdomyolysis]
  • Imunologis
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Reaksi anafilaksis atau anafilaktoid yang parah
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Reaksi alergi
  • Hati
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Penyakit kuning, iskemia hati, enzim hati meningkat
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Fungsi hati abnormal, kolestasis, aliran empedu meningkat, pohon bilier membengkak
  • Psikiatrik
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Gelisah, gangguan kejiwaan, apatis

Overdosis:

Tanda-tanda overdosis yang mungkin terjadi: [1]

  • Dehidrasi
  • gangguan elektrolit
  • hipotensi dan toksisitas jantung
  • alkalosis hipokloremik
  • hypokalemia
  • penurunan volume darah

Gejala overdosis: [4]

  • Berkurangnya buang air kecil
  • kantuk
  • peningkatan detak jantung
  • detak jantung tidak teratur
  • sifat lekas marah
  • perubahan mood
  • kram otot
  • mati rasa, kesemutan, nyeri, atau kelemahan di tangan, kaki, atau bibir
  • pernapasan cepat
  • kejang
  • mata cekung
  • haus
  • gemetaran
  • denyut nadi lemah
  • kelemahan dan beban kaki
  • kulit keriput

Informasi penting bagi tenaga kesehatan

Tenaga kesehatan harus memantau: [1]

  • Tekanan darah
  • elektrolit serum
  • fungsi ginjal
  • ortostatis
  • fungsi pendengaran (bila pemberian dosis tinggi atau IV cepat)

Detail Furosemide

Informasi mengenai penyimpanan, cara kerja, interaksi, overdosis dan penangannya akan diuraikan dalam tabel berikut: [1,3,4,5]

Penyimpanan→ Simpan antara 15-30 ° C
→ Lindungi dari cahaya.
→ Lindungi dari kelembapan
→ Jangan disimpan di kamr mandi
→ Jauhkan dari jnagkauan anak-anak dan hewan peliharaan
Cara Kerja Furosemide menghambat reabsorpsi Na dan Cl, terutama di loop Henle. Eksresi K dan ammonia akan juga meningkat, sementara eksresi asam urat akan menurun. Hal ini akan meningkatkan aktivitas plasma renin, plasma norepinephrine, dan konsentrasi plasma arginin-vasopresin.
Onset: Diuresis: 30-60 menit (oral); 30 menit (IM); sekitar 5 menit (IV). Edema: dalam waktu 15-20 menit sebelum efek diuretik. Durasi: 6-8 jam (oral); 2 jam (IV).
Farmakokinetik:
Absorpsi: Diserap dengan cepat dari saluran GI. Ketersediaan hayati: Sekitar 60-70%. Efek puncak: < 15 menit (IVI; 1-2 jam (Per oral)
Distribusi: Melintasi plasenta; memasuki ASI. Pengikatan protein plasma: Hingga 99% (terutama albumin). Volume distribusi: 0,2 L/kg
Metabolisme: Metabolisme hati yang minimal. Metbaolit: Glucoronide (2-1mino-4—chloro-5-sulfamoylanthranilic acid.
Ekskresi: Terutama melalui urin (sebagai obat tidak berubah). Waktu paruh: Hingga sekitar 2 jam.
 Klirens ginjal: 2 ml/ menit/ kg
Interaksi dengan obat lain→ Dapat meningkatkan nefrotoksisitas Cephalosporin (misalnya Cefalotin), NSAID
→ Dapat meningkatkan ototoksisitas Aminoglikosida, Asam Etakrilat, obat ototoksik lain
→ Mengurangi kadar serum dengan Aliskiren
→ Dapat meningkatkan efek hipotensi dari penghambat ACE atau antagonis reseptor angiotensin II
→ Peningkatan risiko hiperkalemia dengan diuretik hemat Kalium
→ Peningkatan risiko kardiotoksisitas dengan glikosida jantung, antihistamin
→ Dapat mengurangi kadart serum Litium
→ Dapat melawan efek hipoglikemik dari antidiabetik
→ Peningkatan efek hipotensi dengan MAOI
→ Peningkatan hiponatremia dengan karbamazepin
→ Mengurangi efek natriuretik dan hipotensi dengan Endometasin. Efek diuretik berkurang dengan salisilat.
Overdosis ⇔ Tanda dan Gejala:
Dehidrasi, gangguan elektrolit, hipotensi dan toksisitas jantung, alkalosis hipokloremik, hipokalemia, penurunan volume darah, berkurangnya buang air kecil, kantuk, peningkatan detak jantung, detak jantung tidak teratur sifat lekas marah, perubahan mood, kram otot, mati rasa, kesemutan, nyeri, atau kelemahan di tangan, kaki, atau bibir, pernapasan cepat, kejang, mata cekung, haus, gemetaran, denyut nadi lemah, kelemahan dan beban kaki, kulit keriput
⇔ Cara Mengatasi:
Pengobatan simtomatik dan suportif. Penggantian kehilangan cairan dan elektrolit yang berlebihan. Pastikan drainase yang adekuat pd pasien dg obstruksi saluran keluar kandung kemih (misalnya hipertrofi prostat). Obati hipotensi dengan cairan IV yang sesuai.

Pertanyaan Seputar Furosemide

Apakah Furosemide harus dikonsumsi setelah makan?

Pada pemberian oral, Furosemide dapat diberikan dengan atau tanpa makanan. Dapat diberikan tanpa makan untuk penyerapan yang lebih baik. Dapat diberikan bersama makanan untuk mengurangi rasa tidak nyaman pada GI. [1]

Berapa lama durasi Furosemide dalam bekerja?

2 jam jika pemberian secara IV; dan 6-8 jam jika pemberian oral. [4]

Bagaimana jika dosis Furosemide terlewat?

Jika melewatkan satu dosis, segera minum saat ingat. Namun jika sudah mendekati dosis berikutnya, lewati dosis yang terlewat, jangan menggandakan dosis. [3]

Contoh Merek dagang Furosemide

Brand Merek Dagang [1]
Diuvar
Farsix
Uresix
Uresix Injection
Classic
Edemin
Farsiretic
Furosix
Glosix
Gralixa
Impugan
Lasix
Laveric
Naclex
Roxemid
Silax
Diaqua-2
Lo-Aqua
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment