Lamivudine : Manfaat, Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Lamivudine, biasa disebut 3TC, adalah obat Antiretroviral yang digunakan untuk mencegah dan mengobati HIV / AIDS. Obat ini juga digunakan untuk mengobati hepatitis B kronis ketika tidak ada pengobatan pilihan lain[1].

Apa itu Lamivudine?

Berikut ini info mengenai Lamivudine, mulai dari indikasi, kelas, kategori, bentuk, peringatan dan lainnya[2]:

IndikasiHIV dan Hepatitis B
KategoriObat resep
KonsumsiDewasa dan Anak – anak
KelasNucleoside Reverse Transcriptase Inhibitor (NRTIs)
BentukTablet
KontraindikasiHipersensitif
PeringatanKonsultasikan kepada dokter sebelum menggunakan atau mengonsumsi Lamivudine jika Anda berada dalam kondisi berikut:
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Koinfeksi Virus Hepatitis B
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Pankreatitis
Kategori Obat pada Masa Kehamilan dan MenyusuiKategori C: Obat kategori ini bisa berdampak buruk pada janin namun biasanya dampaknya bisa membaik kembali. Studi reproduksi hewan telah menunjukkan efek buruk pada janin, tetapi karena manfaat potensial mungkin beberapa ibu hamil memerlukan penggunaan obat ini.
Tinjauan
Lamivudine adalah obat NRTI yang digunakan untuk mengobati infeksi hepatitis B.

Manfaat Lamivudine

Manfaat – manfaat penggunaan obat Lamivudine pada pasien dengan Hipertensi[3]:

  • Analog nukleosida dalam obat Lamivudine dimasukkan ke dalam DNA virus oleh HIV reverse transcriptase dan HBV polimerase, menghasilkan penghentian rantai DNA.

Dosis Lamivudine

Dosis diberikan sesuai dengan laporan berdasarkan tanggapan tubuh terhadap obat. Berikut informasi tentang dosis penggunaan Lamivudine untuk Dewasa dan Anak – anak[4]:

Dosis Dewasa

Infeksi HIV
Oral/ Tablet
→ Dosis: 150 mg dua kali dalam sehari atau 300 mg satu kali dalam sehari
Hepatitis Kronis B
Oral/ Tablet
→ Dosis: 100 mg satu kali dalam sehari
Paparan Non Lingkungan
Oral/ Tablet
→ Dosis: 150 mg dua kali dalam sehari atau 300 mg satu kali dalam sehari
Paparan Lingkungan
Oral/ Tablet
→ Dosis: 150 mg dua kali dalam sehari atau 300 mg satu kali dalam sehari

Dosis Anak – anak

Infeksi HIV
Oral/ Tablet
3 bulan ke atas
→ Dosis: 4 mg/ kg dua kali dalam sehari atau 8 mg/ kg satu kali dalam sehari

Kurang dari 14 – 20 kg
→ Dosis: 75 mg dua kali dalam sehari atau 150 mg satu kali dalam sehari

Kurang dari 20 – 25 kg
→ Dosis: 75 mg di pagi hari dan 150 mg di siang hari, atau 225 mg satu kali dalam sehari

Lebih dari 25 kg
→ Dosis: 150 mg dua kali dalam sehari atau 300 mg satu kali dalam sehari
Hepatitis Kronis B
Oral/ Tablet
2 Tahun ke atas
→ Dosis: 3 mg/kg satu kali dalam sehari dengan dosis maksimu 100 mg setiap hari

Efek Samping Lamivudine

Penggunaan Lamivudine secara berkala dapat menimbulkan efek samping dari yang paling sering terjadi hingga langka. Berikut efek samping penggunaan Lamivudine dan informasi efek samping untuk Tenaga Medis Ahli[5]:

Efek samping yang tidak harus segera ditangani

Lebih umum

  • Bersendawa
  • Rasa terbakar, kesemutan, mati rasa atau sakit di tangan, lengan, kaki, atau kaki
  • Depresi
  • Perasaan ketidaknyamanan atau penyakit secara umum
  • Sakit kepala
  • Maag
  • Gangguan pencernaan
  • Nyeri sendi
  • Kulit terasa tertusuk
  • Sakit tenggorokan
  • Ketidaknyamanan pada bagian perut
  • Sulit tidur
  • Penurunan berat badan

Kejadian tidak diketahui

  • Rambut rontok atau menipisnya rambut
  • Kulit pucat
  • Berkeringat
  • Pertambahan berat badan di sekitar leher, punggung bagian atas, payudara, wajah, atau pinggang Anda

Efek samping yang harus segera ditangani

Kejadian yang tidak diketahui

  • Gusi berdarah
  • Kembung
  • Penglihatan kabur
  • Panas dingin
  • Sembelit
  • Batuk
  • Urin gelap
  • Nafsu makan menurun
  • Diare
  • Kesulitan menelan
  • Pusing
  • Mulut kering
  • Detak jantung cepat
  • Bernafas dengan cepat, dangkal
  • Demam
  • Kulit kering, memerah
  • Bau nafas seperti buah
  • Perasaan tidak nyaman secara umum
  • Kelelahan dan kelemahan umum
  • Kelaparan meningkat
  • Rasa haus meningkat
  • Peningkatan buang air kecil
  • Gangguan pencernaan
  • Kehilangan selera makan
  • Kram otot, nyeri, kekakuan, atau kejang
  • Mual
  • Tandai bintik-bintik merah pada kulit
  • Pembengkakan atau pembengkakan kelopak mata atau di sekitar mata, wajah, bibir, atau lidah
  • Perut kanan atas atau perut sakit dan kenyang
  • Ruam kulit, gatal-gatal, atau gatal-gatal
  • Kantuk
  • Ketidaknyamanan perut
  • Sesak di dada
  • Kesulitan bernafas dengan aktivitas
  • Penurunan berat badan yang tidak bisa dijelaskan
  • Pendarahan atau memar yang tidak biasa
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
  • Sakit perut atau perut kanan atas
  • Muntah
  • Mata atau kulit kuning

Informasi efek samping untuk Tenaga Medis Ahli[6]:

  • Umum
    • Efek samping yang paling umum dilaporkan dengan obat ini termasuk sakit kepala, mual, malaise, kelelahan, tanda dan gejala hidung, infeksi saluran pernapasan, ketidaknyamanan tenggorokan dan amandel, ketidaknyamanan dan nyeri perut, muntah, diare, dan batuk. Selama penelitian klinis pada pasien yang terinfeksi HIV, obat ini digunakan dengan AZT (dengan atau tanpa agen antiretroviral lainnya). Pasien dengan infeksi virus hepatitis B (HBV) menerima monoterapi lamivudine.
  • Saluran pencernaan
    • Sangat umum (10% atau lebih): Mual (hingga 42%), diare (hingga 18%), muntah (hingga 15%), mual dan muntah (hingga 13%), ketidaknyamanan perut dan nyeri (hingga 11,3%).
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri perut, peningkatan serum lipase, gejala dispepsia, kram perut, gangguan rasa, ketidaknyamanan perut, dispepsia, peningkatan amilase, nyeri perut bagian atas, infeksi jamur gastrointestinal (GI), ketidaknyamanan GI dan nyeri, gas gejala.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Pankreatitis.
    • Langka (0,01% hingga 0,1%): Enzim pankreas abnormal.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Ulserasi oral, lesi.
    • Laporan setelah pemasaran: Stomatitis.
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Sakit kepala (hingga 35,1%), pusing (hingga 35%), neuropati (12,4%).
    • Umum (1% hingga 10%): Efek hipnagogik, parestesia perifer.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Paresthesia, hypoesthesia.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Neuropati perifer.
  • Lain
    • Sangat umum (10% atau lebih): Kelelahan (hingga 29%); rasa tidak enak dan lelah (hingga 27%); infeksi telinga, hidung, dan tenggorokan (hingga 25%).
    • Umum (1% hingga 10%): Demam / menggigil; demam; rasa tidak enak; infeksi virus telinga, hidung, dan tenggorokan; infeksi virus.
    • Laporan setelah pemasaran: Kelemahan.
  • Hati
    • Sangat umum (10% atau lebih): Elevasi ALT posttreatment (hingga 27%), peningkatan ALT.
    • Umum (1% hingga 10%): Peningkatan tes fungsi hati, peningkatan AST, peningkatan ALT, tes fungsi hati abnormal.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Peningkatan bilirubin, peningkatan sementara pada enzim hati (AST, ALT).
    • Langka (0,01% hingga 0,1%): Hepatitis.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Hepatomegali berat dengan steatosis, dekompensasi hati, eksaserbasi hepatitis / hepatitis berulang.
    • Laporan setelah pemasaran: Steatosis hati, eksaserbasi hepatitis B pasca-perawatan.
  • Psikiatrik
    • Sangat umum (10% atau lebih): Mimpi (hingga 26%), gangguan tidur (hingga 16%), insomnia dan gangguan tidur lainnya (11%), gangguan suasana hati (hingga 11%).
    • Umum (1% hingga 10%): Gangguan depresi, kecemasan.
  • Dermatologis
    • Sangat umum (10% atau lebih): Ruam (hingga 23%).
    • Umum (1% hingga 10%): Alopecia, pruritus, berkeringat, infeksi kulit jamur, jerawat dan folikulitis, infeksi kulit akibat virus.
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Angioedema.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Paronychia, granulomata piogenik periungual.
    • Ruam, pruritus, dan alopesia juga telah dilaporkan selama pengalaman pasca pemasaran.
  • Pernafasan
    • Sangat umum (10% atau lebih): Tanda dan gejala hidung (20%), batuk (hingga 18%), infeksi pernafasan virus (hingga 15%), sakit tenggorokan (13%), sakit tenggorokan dan amandel dan nyeri ( hingga 11,6%).
    • Umum (1% hingga 10%): Bronkitis, gangguan sinus, sinusitis, tanda dan gejala tenggorokan, radang pernapasan atas, gangguan pernapasan.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Infeksi saluran pernapasan, tenggorokan dan amandel tidak nyaman.
    • Laporan setelah pemasaran: Bunyi napas tidak normal / mengi.
  • Hematologi
    • Sangat umum (10% atau lebih): Penurunan jumlah neutrofil absolut (hingga 15%).
    • Umum (1% hingga 10%): Tanda dan gejala limfatik, neutropenia, penurunan sel darah putih, anemia, penurunan trombosit, penurunan hemoglobin.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Trombositopenia.
    • Sangat langka (kurang dari 0,01%): Aplasia sel darah merah murni.
    • Laporan setelah pemasaran: Anemia parah yang berlanjut pada terapi, limfadenopati, splenomegali.
  • Muskuloskeletal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Nyeri Muskuloskeletal (hingga 13,5%).
    • Umum (1% hingga 10%): Peningkatan creatine phosphokinase (CPK), mialgia, artralgia, gangguan otot, kram.
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Rhabdomyolysis.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Osteonekrosis.
    • Laporan setelah pemasaran: Kelemahan otot.
  • Metabolik
    • Sangat umum (10% atau lebih): Anoreksia (hingga 12%).
    • Umum (1% hingga 10%): Anoreksia dan / atau penurunan nafsu makan, hipertrigliseridemia, hyperamylasemia, hiperlaktatemia, kadar enzim abnormal.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Masalah makan, gangguan haus / asupan cairan.
    • Langka (0,01% hingga 0,1%): Asidosis laktat.
    • Laporan setelah pemasaran: Hiperglikemia, redistribusi / penumpukan lemak tubuh.
  • Hipersensitif
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Reaksi anafilaktoid.
    • Laporan pasca pemasaran: Anafilaksis.
  • Imunologis
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Sindrom pemulihan / reaktivasi kekebalan, gangguan autoimun dalam pengaturan pemulihan kekebalan (mis., Penyakit Graves, polymyositis, sindrom Guillain-Barre).
  • Ginjal
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Sindrom Fanconi (setidaknya 1 kasus).
  • Mata
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Kemerahan mata.

Detail Lamivudine

Berikut ini informasi detail untuk membahas lebih lanjut mengenai Labetalol, seperti cara kerja, interaksi, overdosis, penyimpanan, dan lainnya[7]:

PenyimpananTablet
→ Simpan pada suhu diantara 20°C – 25°C (68°F – 77°F)
→ Jangan simpan di dalam pendingin
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban
Cara kerjaDeskripsi: Lamivudine, analog nukleosida sintetis, difosforilasi ke dalam tubuh menjadi metabolit 5′-trifosfat aktif. Lamivudine menghambat aktivitas RNA- dan DNA-dependent polimerase dari reverse transcriptase melalui pemutusan rantai DNA.
Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap dengan cepat dari saluran GI. Keterlambatan penyerapan oleh konsumsi dg makanan. Kandungan obat dalam tubuh: 80-87%. Waktu untuk memuncak konsentrasi plasma: Kira-kira 1 jam.
Distribusi: Melintasi sawar darah-otak dan plasenta; memasuki ASI. Volume distribusi: 1,3 L / kg. Pengikatan protein plasma: Hingga 36%.
Metabolisme: Dimetabolisme secara intraseluler ke metabolit lamivudine trifosfat aktif melalui fosforilasi.
Ekskresi: Melalui urin, terutama sebagai obat yang tidak berubah. Waktu paruh eliminasi: 5-7 jam.
Interaksi dengan obat lainAbacavir, kombinasi Abacavir dengan Lamivudine bisa mengurangi efektivitas obat Lamivudine
Emtricitabine, kombinasi Emtricitabine dengan Lamivudine sangat tidak dianjurkan karena akan mengurangi kinerja obat Lamivudine
→ Sustiva, interaksi penggunaan obat Sustiva dengan Lamivudine bisa meningkatkan risiko pada sistem hati
Interaksi dengan makananMakanan dan minuman yang mengandung alkohol
Interaksi dengan penyakitHepatotoksisitas, Pankreatitis, Disfungsi Ginjal
OverdosisTidak ada laporan mengenai overdosis penggunaan Lamivudine pada pasien.
Pengaruh pada Hasil LabTidak ada laporan mengenai pengaruh obat Lamivudine pada hasil lab

Pertanyaan seputar Lamivudine

Apakah efek samping penggunaan obat Lamivudine?

Beberapa efek samping yang ditimbulkan selama penggunaan obat Lamivudine adalah sebagai berikut[2]:
– Depresi
– Perasaan ketidaknyamanan atau penyakit secara umum
– Sakit kepala
– Maag
– Gangguan pencernaan
– Nyeri sendi
– Kulit terasa tertusuk
– Sakit tenggorokan
– Ketidaknyamanan pada bagian perut
– Sulit tidur

Brand Merek Dagang

Berikut Brand Merek Dagang obat Lamivudine[5]:

Lamivudine
Lamivir
Efavirenz
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment