Valganciclovir : Manfaat – Dosis, dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Valganciclovir adalah obat antivirus yang digunakan untuk mengobati retinitis cytomegalovirus (CMV), yaitu infeksi pada mata yang menyebabkan kebutaan bagi penderita AIDS[1].

Obat ini belum disetujui di Jepang maupun negara lain sebagai pengobatan oleh asuransi kesehatan pemerintah[2].

Apa Itu Valganciclovir?

Berikut ini info mengenai Valganciclovir, mulai dari indikasi hingga peringatannya[3]:

Indikasiobat antivirus yang digunakan untuk pengobatan infeksi sitomegalovirus.
KategoriObat resep
KonsumsiDewasa
KelasAntivirus
BentukTablet
Kontraindikasi→ Hipersensitivitas. 
→ Pasien hemodialisis (CrCl <10 mL / menit). 
→ Laktasi. 
→ Tidak boleh diberikan jika jumlah neutrofil absolut <500 sel / μL, jumlah trombosit <25.000 / μL, atau Hb <8 g / dL.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Valganciclovir:
→ Pasien dengan sitopenia hematologis yang sudah ada sebelumnya,
→ Pasien dengan riwayat sitopenia hematologis terkait obat. 
→ Gangguan ginjal. 
→ Kehamilan.
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiTidak ada kategori untuk kehamilan dan menyusui

Manfaat Valganciclovir

Valganciclovir bekerja dengan dengan mencegah penyebaran penyakit cytomegalovirus (CMV) atau memperlambat pertumbuhannya. Biasanya obat ini digunakan pada pasien yang  yang telah menerima transplantasi jantung, ginjal, atau ginjal-pankreas dan yang memiliki kemungkinan terkena penyakit CMV.[1]

Dosis Valganciclovir

Dosis diberikan khusus untuk orang dewasa[3].

Dosis Valganciclovir Dewasa

Retinitis sitomegaloviral oral pada pasien AIDS
→ Induksi: 900 mg dua kali lipat selama 21 hari. 
→ Pemeliharaan: 900 mg sekali sehari. 
→ Dapat mengulangi induksi jika retinitis memburuk selama pemeliharaan tetapi kemungkinan resistensi virus harus dipertimbangkan.
Profilaksis oral infeksi sitomegaloviral pd pasien immunocompromised
→ 900 mg 1 x / hr mulai dlm 10 hr
→ Berlanjut hingga 100 hr ssdh transplantasi
→ Dapat dilanjutkan hingga 200 hari utk transplantasi ginjal.
Gangguan ginjal
→ CrCl <10 dan pasien hemodialisis : Tidak direkomendasikan.
→ CrCl 10-24 : 450 mg setiap 2 hari (atau 225 mg sekali sehari) untuk induksi; 
→ 450 mg dua kali seminggu (atau 125 mg sekali sehari) untuk pemeliharaan.
→ CrCl 25-39 : 450 mg sekali sehari untuk induksi; 450 mg setiap 2 hari (atau 225 mg sekali sehari) untuk pemeliharaan.
→ CrCl 450 mg tawaran untuk induksi; 450 mg sekali sehari untuk pemeliharaan.
→ CrCl ≥60 : 900 mg tawaran untuk induksi; 900 mg sekali sehari untuk pemeliharaan.

Efek Samping Valganciclovir

Secara umum, efek samping penggunaan Valganciclovir serius bisa saja terjadi jika digunakan dengan takaran dosis yang tidak tepat.

Efek samping valgansiklovir yang umum dilaporkan meliputi:[4]

Efek yang paling sering terjadi adalah (Periksa dengan dokter Anda segera):[4]

  • Kotoran berwarna hitam
  • Darah dalam urin atau tinja
  • Penglihatan kabur
  • Panas dingin
  • Batuk
  • Pusing
  • Demam
  • Sakit kepala
  • Suara serak
  • Nyeri punggung bawah atau samping
  • Kegugupan
  • Nyeri atau sulit buang air kecil
  • Kulit pucat
  • Menunjukkan bintik-bintik merah pada kulit
  • Berdebar-debar di telinga
  • Melihat kilatan atau percikan cahaya
  • Melihat bintik-bintik mengambang di depan mata
  • Gemetar di tungkai, lengan, tangan, atau kaki
  • Sesak napas
  • Detak jantung lambat atau cepat
  • Sakit tenggorokan
  • Gemetar atau gemetar pada tangan atau kaki
  • Kesulitan bernapas
  • Kesulitan bernapas dengan pengerahan tenaga
  • Bisul, luka, atau bintik putih di mulut
  • Perdarahan atau memar yang tidak biasa
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
  • Kerudung atau tirai muncul di seluruh bagian penglihatan

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):[4]

  • Perubahan warna kulit wajah
  • Kebingungan
  • Keyakinan salah
  • Pernapasan cepat atau tidak teratur
  • Merasakan, mendengar, atau melihat hal-hal yang tidak ada
  • Gatal -gatal dan ruam kulit
  • Pembengkakan besar seperti sarang di kelopak mata, wajah, bibir, mulut, atau lidah
  • Bengkak atau bengkak pada kelopak mata atau di sekitar mata
  • Pilek atau hidung tersumbat
  • Kejang
  • Sesak di dada
  • Kesulitan berpikir

Gejala Overdosis Valganciclovir (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):[1]

  • Sakit perut
  • Muntah
  • Sakit perut
  • Diare
  • Berjabat tangan yang tidak bisa Anda kendalikan
  • Kejang
  • Penurunan buang air kecil
  • Urin berdarah
  • Sakit tenggorokan, demam, menggigil, batuk, atau tanda infeksi lainnya
  • Kelelahan yang berlebihan
  • Kulit pucat
  • Menguningnya kulit atau mata
  • Pusing
  • Detak jantung cepat
  • Kelemahan
  • Perdarahan atau memar yang tidak biasa

Info Efek Valganciclovir Tenaga Medis:[4]

  • Umum
    • Efek samping yang paling umum pada orang dewasa termasuk diare, pireksia, kelelahan, mual , tremor, neutropenia, anemia, leukopenia, trombositopenia, sakit kepala, insomnia , infeksi saluran kemih, dan muntah . 
    • Efek samping yang paling umum pada pasien anak-anak termasuk diare, pireksia, infeksi saluran pernapasan atas , infeksi saluran kemih, muntah, neutropenia, leukopenia, dan sakit kepala. 
  • Hematologi
    • Sangat umum (10% atau lebih): Anemia (hingga 31%), neutropenia (termasuk parah; hingga 24%), trombositopenia (hingga 22%), leukopenia (hingga 20%)
    • Umum (1% hingga 10%): Anemia berat, trombositopenia parah, leukopenia parah, pansitopenia (termasuk parah)
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Kegagalan / depresi sumsum tulang
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Anemia aplastik
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Perdarahan yang berpotensi mengancam jiwa terkait dengan trombositopenia, neutropenia demam , displasia neutrofil dengan bukti hipoplasia sumsum tulang
    • Gansiklovir:
      • Frekuensi tidak dilaporkan: Eosinofilia , leukositosis , limfadenopati , splenomegali 
  • Lain
    • Sangat umum (10% atau lebih): Pireksia (hingga 31%), edema tungkai bawah (hingga 21%), kelelahan (hingga 20%), edema perifer (hingga 18%), nyeri pasca operasi (hingga 13 %), komplikasi pasca operasi (hingga 12%), infeksi CMV (hingga 12%), edema (hingga 11%), infeksi luka pasca operasi (hingga 11%)
    • Umum (1% hingga 10%): Infeksi terkait kateter, nyeri, kelemahan, sepsis ( bakteremia , viremia), penurunan berat badan, peningkatan drainase luka, dehiscence luka, sindrom CMV, nyeri telinga, menggigil, nyeri dada, malaise, astenia
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Infeksi lokal dan sistemik
    • Gansiklovir:
      • Frekuensi tidak dilaporkan: Asthenia, infeksi (bakteri, jamur, virus), malaise, gangguan selaput lendir, nyeri, kaku, sepsis, penurunan libido, edema, sakit telinga 
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Gemetar (hingga 28%), sakit kepala (hingga 22%)
    • Umum (1% hingga 10%): Neuropati perifer , paresthesia, pusing (tidak termasuk vertigo ), dysgeusia, hypoesthesia, kejang
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Tuli
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Neurotoksisitas
    • Gansiklovir:
      • Frekuensi tidak dilaporkan: Amnesia, ataksia, koma, hipertonia, sindrom miastenik, migrain , tersentak mioklonik, mengantuk, tremor, gangguan rasa, tuli, tinnitus 
  • Imunologis
    • Sangat umum (10% atau lebih): Penolakan cangkok / transplantasi (hingga 24%)
    • Umum (1% hingga 10%): Influenza , infeksi luka pasca operasi, pneumonia
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Selulitis , sepsis 
  • Psikiatrik
    • Sangat umum (10% atau lebih): Insomnia (hingga 20%)
    • Umum (1% hingga 10%): Depresi, kecemasan , kebingungan, pemikiran abnormal
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Gangguan psikotik, halusinasi, agitasi
    • Gansiklovir:
      • Frekuensi tidak dilaporkan: Berpikir abnormal, mimpi abnormal, kecemasan, penurunan libido, gangguan emosional, sindrom hiperkinetik, gugup
  • Muskuloskeletal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Nyeri punggung (hingga 20%)
    • Umum (1% hingga 10%): Arthralgia, kram / kejang otot, nyeri tungkai, mialgia
    • Gansiklovir:
    • -Frekuensi tidak dilaporkan: Nyeri muskuloskeletal, peningkatan kreatin fosfokinase darah
  • Genitourinari
    • Sangat umum (10% atau lebih): Infeksi saluran kemih (hingga 19%)
    • Umum (1% hingga 10%): Disuria , hematuria
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Infertilitas pria
    • Laporan pascapemasaran : Penurunan kesuburan pada pria
    • Gansiklovir:
      • Frekuensi tidak dilaporkan: Ada hematuria, impotensi , frekuensi kencing
  • Kardiovaskular
    • Sangat umum (10% atau lebih): Hipertensi (hingga 18%)
    • Umum (1% sampai 10%): Hipotensi , edema perifer
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Aritmia
    • Gansiklovir:
    • -Frekuensi tidak dilaporkan: Aritmia (termasuk aritmia ventrikel ), tromboflebitis dalam, perdarahan, hipertensi, hipotensi, flebitis, takikardia , vasodilatasi
  • Dermatologis
    • Sangat umum (10% atau lebih): Dermatitis (hingga 18%)
    • Umum (1% hingga 10%): Keringat di malam hari , pruritus , jerawat , selulitis
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Alopecia , urtikaria , kulit kering
    • Gansiklovir:
    • -Frekuensi tidak dilaporkan: Jerawat, alopecia, dermatitis eksfoliatif, kulit kering, peningkatan keringat, urtikaria, reaksi fotosensitifitas
  • Ginjal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Peningkatan kreatinin serum (hingga 50%)
    • Umum (1% sampai 10%): Ggn ginjal, penurunan CrCl
    • Jarang (0,1% sampai 1%): gagal ginjal
    • Frekuensi tidak dilaporkan : gagal ginjal akut
    • Gansiklovir:
      • Frekuensi tidak dilaporkan: Gagal ginjal
  • Pernapasan
    • Sangat umum (10% atau lebih): Batuk (hingga 16%), faringitis / nasofaringitis (hingga 12%), dispnea (hingga 11%)
    • Umum (1% hingga 10%): Batuk produktif, rinorea, efusi pleura , sinusitis, infeksi saluran pernapasan atas, influenza, pneumonia, bronkitis, Pneumocystis carinii pneumonia
    • Gansiklovir:
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Efusi pleura, kongesti sinus
  • Okuler
    • Sangat umum (10% atau lebih): Retinal detachment (hingga 15%)
    • Umum (1% sampai 10%): Penglihatan kabur, edema makula, floaters vitreous, sakit mata
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Gangguan penglihatan, konjungtivitis
    • Gansiklovir:
    • -Frekuensi tidak dilaporkan: Amblyopia, kebutaan, perdarahan mata, sakit mata, glaukoma , penglihatan abnormal, gangguan vitreous
  • Metabolik
    • Sangat umum (10% atau lebih): Hiperkalemia (hingga 14%), hipofosfatemia (hingga 12%)
    • Umum (1% hingga 10%): Anoreksia, cachexia, hipokalemia , hipomagnesemia , hiperglikemia, nafsu makan menurun, dehidrasi , hipokalsemia , peningkatan alkali fosfatase darah
    • Gansiklovir:
    • -Frekuensi tidak dilaporkan: Peningkatan alkali fosfatase darah, penurunan glukosa darah, peningkatan dehidrogenase laktat darah, penurunan magnesium darah, diabetes mellitus , hipokalsemia, hipokalemia, hipoproteinemia 
  • Hati
    • Umum (1% hingga 10%): Fungsi hati abnormal (termasuk parah), peningkatan AST
    • Uncommon (0,1% hingga 1%): Peningkatan ALT
    • Gansiklovir:
    • -Frekuensi tidak dilaporkan: Hepatitis, ikterus , fungsi hati abnormal
  • Hipersensitivitas
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Reaksi anafilaksis
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Hipersensitivitas valgansiklovir
    • Laporan pascapemasaran : Anafilaksis

Detail Valganciclovir

Untuk memahami lebih detil mengenai Valganciclovir, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Valganciclovir, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[3].

PenyimpananTab:
→ Simpan pada 25 ° C. 
Larutan oral:
→ Simpan pada suhu 25 ° C (bubuk kering)
→ 2-8 ° C (setelah rekonstitusi).
Cara KerjaDeskripsi: Valgansiklovir adalah ester L-valil (prodrug) dari gansiklovir yang ada sebagai campuran dari 2 diastereomer. Setelah pemberian oral, kedua diastereomer dengan cepat diubah menjadi gansiklovir oleh esterase usus dan hati. Gansiklovir adalah analog sintetis dari 2′ deoxyguanosine, yang menghambat replikasi human cytomegalovirus (CMV) dalam kultur sel dan in vivo .
Farmakokinetik:
Absorpsi: Diserap dengan baik dari saluran GI. Peningkatan absorpsi jika dikonsumsi bersama makanan. Ketersediaan hayati: Sekitar 60%. Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: 1-3 jam.
Distribusi: Tersebar luas ke semua jaringan termasuk CSF dan jaringan mata.
Metabolisme: Dikonversi menjadi gansiklovir dengan 
metabolisme cepat usus atau hati.
Ekskresi: Melalui urin sebagai gansiklovir.
Interaksi Dengan Obat Lain→ Kejang dapat terjadi jika dikonsumsi bersamaan dengan imipenem-silastatin. 
→ Peningkatan eksposur dengan probenesid
→ Peningkatan risiko neutropenia dan anemia dengan zidovudine
→ Dapat meningkatkan konsentrasi ddI dalam plasma. 
→ Peningkatan risiko neutropenia dan leukopenia dg mikofenolat mofetil. 
→ Peningkatan risiko neuropati perifer dengan zalcitabine
→ Peningkatan toksisitas dengan obat lain yang menghambat replikasi sel yang membelah dengan cepat (misalnya dapson, vinkristin, vinblastin, amfoterisin B, kombinasi trimetoprim / sulfa, analog nukleosida, hidroksiurea), cidofovir, foscamet.
Interaksi Dengan MakananMakanan meningkatkan penyerapan.
Overdosis⇔ Gejala: Depresi sumsum tulang (aplasia meduler), toksisitas ginjal. 
Penatalaksanaan: Pertahankan hidrasi yang adekuat. 
Dapat mempertimbangkan penggunaan faktor hematopoietik. Dialisis mungkin berguna dalam mengurangi konsentrasi serum.
Pengaruh Pada Hasil Lab.TIdak ditemukannya pengaruh pada hasil lab

Pertanyaan Seputar Valganciclovir

Bagaimana obat ini digunakan?

– Biasanya diminum dengan makanan sekali atau dua kali sehari. 
– Untuk membantu Anda mengingat penggunaan valgansiklovir, minumlah sekitar waktu yang sama setiap hari. [1]

Instruksi diet khusus apa yang harus saya ikuti?

Minum banyak cairan saat Anda memakai valgansiklovir.[1]

Apa yang harus saya hindari saat memakai valgansiklovir?

Hindari berada di dekat orang yang sedang sakit atau mengalami infeksi.[4]

Contoh Obat Valganciclovir (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Valganciclovir[1]:

Brand Merek Dagang
Valcyte
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment