Mesna: Manfaat – Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Mesna adalah obat yang umumnya digunakan untuk mengurangi risiko perdarahan kandung kemih (sistitis hemoragik) selama pengobatan kemoterapi dengan ifosfamide dan siklofosfamid. [2]

Apa itu Mesna?

Berikut ini info Mesna, mulai dari indikasi hingga peringatannya: [1]

IndikasiProfilaksis melawan toksisitas urothelial.
KategoriObat Keras
KonsumsiAnak-anak dan dewasa
KelasPenangkal & Agen Detoksifikasi / Terapi Perawatan Suportif
BentukTablet, injeksi
Kontraindikasi Hipersensitif
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Mesna:
→ Pasien dengan gangguan autoimun
→ Kerusakan urothelium yang berhubungan dengan oksazafosforin atau iradiasi panggul
→ Kondisi yang berhubungan dengan respon yang tidak adekuat pada dosis standar (misalnya riwayat penyakit saluran kemih)
→ Riwayat hipersensitivitas terhadap senyawa thiol
→ Anak-anak
→ Kehamilan dan menyusui
Kategori Obat pada Kehamilan & MenyusuiKategori B: Studi pada reproduksi hewan tidak menemukan risiko pada janin. Belum ada studi yang memadai dan terkontrol pada wanita hamil

Manfaat Mesna

Adapun manfaat Mesna ialah mengatasi gangguan kesehatan berupa : [3][5]

  • Obat ini digunakan untuk menurunkan efek buruk dari beberapa obat kanker pada kandung kemih
  • Pencegahan sistitis hemoragik yang diinduksi ifosfamid (sindrom perdarahan dan iritasi kandung kemih).
  • Pencegahan sistitis hemoragik yang diinduksi siklofosfamid dosis tinggi.

Dosis Mesna

Pemberian Mesna dapat diberikan kepada anak-anak hingga orang dewasa dengan pembagian sebagai berikut : [1]

Dosis Dewasa

Injeksi Intravena
⇔ Profilaksis melawan toksisitas urothelial
→ Dewasa: Hitung dosis yang setara dengan 20% bersama dosis bolus IV oxazaphosphorine (ifosfamide atau cyclophosphamide), diberikan secara bersamaan selama 15-30 menit.
→ Ulangi dosis pada 4 dan 8 jam setelah dosis pertama.
→ Dosis dapat ditingkatkan menjadi 40% dari dosis antineoplastik, diberikan untuk 4 dosis dengan interval 3 jam, jika perlu.
Oral/Diminum:
⇔ Profilaksis melawan toksisitas urothelial
→ Dewasa: Hitung dosis yang setara dengan 40% bersama dosis bolus IV oxazaphosphorine (ifosfamide atau cyclophosphamide), diberikan 2 jam sebelumnya, kemudian 2 dan 6 jam setelah pemberian antineoplastik (total 3 dosis).

Dosis Anak-anak

Injeksi Intravena
⇔ Profilaksis melawan toksisitas urothelial
→ Anak: Interval yang diperpendek antara dosis dan / atau peningkatan dosis individu mungkin diperlukan.
Oral/Diminum:
⇔ Profilaksis melawan toksisitas urothelial
→ Anak: Interval yang diperpendek antara dosis dan / atau peningkatan dosis individu mungkin diperlukan.

Efek Samping Mesna

Efek samping tidak memerlukan perhatian medis segera Beberapa efek samping Mesna dapat terjadi yang biasanya tidak memerlukan perhatian medis. Efek samping ini mungkin hilang selama pengobatan karena tubuh Anda menyesuaikan dengan obatnya.

Tanyakan kepada ahli kesehatan Anda jika salah satu dari efek samping berikut berlanjut atau mengganggu atau jika Anda memiliki pertanyaan tentang mereka: [3]

Lebih umum

  • Kotoran berwarna hitam
  • Gusi berdarah
  • Kembung atau bengkak pada wajah, lengan, tangan, tungkai bawah, atau kaki
  • Darah dalam urin
  • Nyeri dada
  • Panas dingin
  • Batuk
  • Penurunan buang air kecil
  • Pusing
  • Mulut kering
  • Pingsan
  • Detak jantung atau denyut nadi yang cepat, berdebar, atau tidak teratur
  • Demam
  • Haus meningkat
  • Pusing
  • Kehilangan selera makan
  • Perubahan mood
  • Nyeri otot atau kram
  • Mual
  • Mati rasa atau kesemutan di tangan, kaki, atau bibir
  • Nyeri atau sulit buang air kecil
  • Menunjukkan bintik-bintik merah pada kulit
  • Pernapasan cepat
  • Penambahan berat badan yang cepat
  • Kejang
  • Sakit tenggorokan
  • Luka, bisul, atau bintik-bintik putih di bibir atau di mulut
  • Mata cekung
  • Pembengkakan
  • Kelenjar bengkak
  • Sesak di dada
  • Kesulitan bernapas
  • Perdarahan atau memar yang tidak biasa
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
  • Kenaikan atau penurunan berat badan yang tidak biasa
  • Muntah
  • Kulit keriput

Kurang Umum

  • Penglihatan kabur
  • Kebingungan
  • Pusing, pingsan, atau pusing saat bangun tiba-tiba dari posisi berbaring atau duduk
  • Berkeringat

Insiden tidak diketahui

  • Batuk atau muntah darah
  • Urine berwarna gelap
  • Kelelahan dan kelemahan umum
  • Sakit kepala
  • Tinja berwarna terang
  • Kegugupan
  • Berdebar-debar di telinga lambat atau cepat
  • Sakit perut atau perut kanan atas
  • Mata dan kulit kuning

Info Efek Samping Tenaga Medis [3]

  • Gastrointestinal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Mual (65%), muntah (35%), sembelit (28%), anoreksia (21%), sakit perut (14%), diare.
    • Umum (1% hingga 10%): Dispepsia, dehidrasi, anoreksia, iritasi mukosa, perut kembung, nyeri terbakar (substernal/epigastrik), perdarahan gingiva.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Mulut kering, rasa tidak enak.
  • Hipersensitivitas
    • Sangat umum (10% atau lebih): Leukopenia (25%), trombositopenia (21%), anemia (20%), granulocytopenia (16%).
    • Umum (1% hingga 10%): Limfadenopati.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Waktu tromboplastin parsial teraktivasi dalam waktu lama.
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Kepala terasa ringan, lesu/mengantuk.
    • Umum (1% hingga 10%): Pusing, sakit kepala, nyeri, mengantuk, paresthesia, hiperestesia, sinkop, hipoestesia, gangguan perhatian.
  • Kardiovaskular
    • Sangat umum (10% atau lebih): Nyeri dada (10%).
    • Umum (1% hingga 10%): Hipotensi, takikardia, palpitasi.
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri punggung, artralgia, mialgia, nyeri pada ekstremitas, nyeri pada rahang.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Keras.
  • Metabolik
    • Sangat umum (10% atau lebih): Hipokalemia (10%)
  • Lain
    • Sangat umum (10% atau lebih): Kelelahan (24%), demam (24%), astenia (15%), kemerahan
    • Umum (1% hingga 10%): Edema, edema perifer, edema wajah, pucat, insomnia, mimpi buruk.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Demam, malaise
  • Dermatologis
  • Genitourinari
    • Umum (1% hingga 10%): Hematuria, disuria
  • Imunologis
    • Umum (1% hingga 10%): Pneumonia.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Gejala mirip influenza.
  • Lokal
    • Sangat umum (10% atau lebih): pruritus pada tempat infus, ruam pada tempat infus.
    • Umum (1% sampai 10%: Nyeri pada tempat infus, eritema pada tempat infus, urtikaria pada tempat infus, pembengkakan pada tempat infus.
  • Okuler
    • Umum (1% hingga 10%): Konjungtivitis, fotofobia, penglihatan kabur
  • Psikiatrik
  • Pernapasan
    • Sangat umum (10% atau lebih): Dispnea (11%).
    • Umum (1% hingga 10%): Batuk, hidung tersumbat, nyeri pleuritik, bronkospasme, ketidaknyamanan laring, epistaksis.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Faringitis, rinitis, gangguan pernapasan, hipoksia.

Detil Mesna

Untuk memahami lebih detail mengenai Mesna, seperti operdosis, penyimpanan, cara kerja Mesna, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya [1][2][3][4].

Penyimpanan → Simpan antara 20-25 °C.
→ Jangan simpan di freezer.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
→ Jauhkan dari anak-anak dan peliharaan
Cara KerjaDeskripsi: Mesna pertama kali dioksidasi menjadi mesna-disulfida atau dimesna yang kemudian direduksi kembali menjadi mesna di epitel tubuli ginjal. Dalam urin, mesna memasok gugus tiol bebas yang bereaksi secara kimiawi dengan metabolit oksazafosforin urotoksik (misalnya akrolein) dari ifosfamid dan siklofosfamid sehingga mengurangi kejadian toksisitas (misalnya sistitit dan hematuria hemoragik) dan meningkatkan ekskresi sistein yang dapat meningkatkan efek uroprotektif.
Farmakokinetik:
Penyerapan: Bioavailabilitas: 58% (kisaran: 45-71%) sebagai mesna gratis. Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: 1,5-4 jam (mesna bebas).
Distribusi: Volume distribusi: 0,65 ± 0,24 L / kg. Pengikatan protein plasma: 60-75%.
Metabolisme: Dimetabolisme dengan cepat melalui oksidasi menjadi mesna-disulfida atau dimesna di kompartemen intravaskular.
Ekskresi: Melalui urin (32% sebagai mesna, 33% sebagai dimesna). Waktu paruh eliminasi: Sekitar 22 menit (mesna), sekitar 70 menit (dimesna).
Interaksi dengan obat lain → Menggunakan anisindione bersama dengan mesna dapat mengurangi efek anisindione.
→ Menggunakan dicumarol bersama dengan mesna dapat mengurangi efek dicumarol.
→ Menggunakan warfarin bersama dengan mesna dapat mengurangi efek warfarin.
Overdosis ⇔ Gejala: Mual, muntah, sakit perut atau kolik, diare, sakit kepala, kelelahan, nyeri tungkai dan sendi, ruam, kemerahan, hipotensi, bradikardia, takikardia, paresthesia, demam, bronkospasme.
⇔ Cara Mengatasi: Segera hubungi tenaga medis
Pengaruh pada hasil lab– Dapat menyebabkan reaksi positif palsu dalam tes urin berbasis natrium nitroprusside (misalnya tes dipstick) untuk badan keton.
– Dapat menyebabkan reaksi positif palsu dalam tes skrining urin berbasis reagen Tillman untuk asam askorbat.
– Dapat mengganggu uji aktivitas kreatin fosfokinase enzimatik (CPK) yang menggunakan senyawa tiol untuk reaktivasi CPK, sehingga dapat menghasilkan tingkat CPK yang salah.

Pertanyaan Seputar Mesna

Apa yang harus saya lakukan sebelum mengonsumsi Mesna?

Anda tidak boleh menggunakan mesna jika Anda alergi terhadap mesna, natrium edetat, natrium hidroksida, atau benzil alkohol.[3]

Apakah obat ini aman dikonsumsi untuk ibu hamil atau menyusui?

Obat ini termasuk Kategori B: Studi pada reproduksi hewan tidak menemukan risiko pada janin. Belum ada studi yang memadai dan terkontrol pada wanita hamil [1]

Bagaimana jika saya melewatkan 1 dosis?

Segera beritahu dokter anda untuk penaganan lebih lanjut [3]

Contoh Obat Mesna

Brand Merek Dagang
Uromitexan
Mesnex
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment