Nadolol : Manfaat – Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Nadolol memiliki manfaat untuk mengobati tekanan darah tinggi (hipertensi) dan untuk mencegah nyeri dada (angina). Menurunkan tekanan darah tinggi membantu mencegah stroke, serangan jantung, dan masalah ginjal. [1]

Apa Itu Nadolol?

Berikut keterangan mengenai obat nadolol mulai dari indikasi, kelas obat, sampai efek obat kepada ibu hamil atau menyusui; [2]

IndikasiHipertensi dan angina
KategoriObat Resep
KonsumsiDewasa
KelasPenghambat Beta
BentukTablet
Kontraindikasi Blok AV (stadium 2 dan 3), sinus bradikardia, asma bronkial, syok kardiogenik, atau gagal jantung akut
Peringatan Pasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Nadolol:
→ Pasien yang memiliki Fungsi jantung yang tidak memadai, insufisiensi jantung laten, gagal jantung terkompensasi dengan baik, bronkospasme non alergi, .
→ Pasien dengan DM, miastenia gravis, penyakit pembuluh darah perifer termasuk penyakit Raynaud
→ Pasien yang menjalani operasi yang melibatkan anestesi umum.
→ Pasien yang mengalami malnutrisi kronis, dehidrasi, berat badan <50 kg; hipovolemia berat (IV)
→ Pasien dengan gangguan ginjal dan hati
→ Anak-anak, ibu hamil dan menyusui
Kategori Obat pada Kehamilan & Menyusui Cara Pemberian Obat:
↔ Melalui PO (Diminum):
Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.

Manfaat Obat Nadolol

Nadolol dapat digunakan sendiri atau dengan obat lain. Nadolol bermanfaat untuk : [1]

  • mengobati tekanan darah tinggi (hipertensi)
  • mencegah nyeri dada (angina).

Sejalan dengan efek dapat menurunkan tekanan darah tinggi. Nadolol juga membantu mencegah stroke, serangan jantung, dan masalah ginjal. Dalam kasus penanganan pasien yang mengalami nyeri dada, nadolol juga dapat membantu mengurangi frekuensi episode nyeri dada dan meningkatkan kemampuan Anda untuk berolahraga.

Dosis Penggunaan Obat Nadolol

Obat Nadolol dikhususkan untuk orang dewasa. Bagi ibu hamil atau menyusui disarankan untuk memberitahu dokter terlebih dahulu, karena penggolongannya termasuk dalam kategori C. Dosis bagi orang dewasa dibagi berdasarkan jenis kondisi kesehatan pasien. Berikut keterangan lengkap dosis penggunaan obat Nadolol pada orang dewasa; [2]

Dosis Nadolol Bagi Orang Dewasa

Oral (Diminum)
⇔ Pasien yang mengalami Aritmia jantung, Profilaksis migrain
40-160 mg per hari
→ Dosis sekali minum Maksimal: 40 mg
→ Interval Dosis Minimum: sekali per hari
→ Dosis Maksimum: 160 mg per hari

⇔ Kejang jantung
Awalnya, 40 mg sekali sehari, meningkat setiap minggu hingga 160 mg / hari tergantung pada respons.
→ Dosis Sekali Minum Maksimal : 40 mg dapat meningkat 160 mg perhari sesuai respon
→ Interval Dosis Minimum: sekali per hari
→ Dosis Maksimum: 240 mg per hari

⇔ Tambahan dalam hipertiroidisme
→80-160 mg sekali sehari. Mungkin memerlukan dosis yang lebih tinggi tergantung pada respons pasien.
→ Dosis Sekali Minum Maksimal : 80 – 160 mg
→ Interval Dosis Minimum: —
→ Dosis Maksimum: 240 mg per hari

⇔ Hipertensi
→Pertama kali pengobatan, 40-80 mg sekali sehari, meningkat setiap minggu menjadi ≥240 mg / hari menurut tanggapan.
→ Dosis Sekali Minum Maksimal : 40 – 80 mg
→ Interval Dosis Minimum: sekali per hari
→ Dosis Maksimum: ≥240 mg per hari, sesuai respon

⇔ Gangguan ginjal, HTN, Angina pectoris:
Pasien dengan <10 CrCl : 40-60 mg
Pasien dengan 10-30 CrCl : 24-48 mg
Pasien dengan 31-50 CrCl : 24-36 mg

Efek Samping Penggunaan Obat Nadolol

Efek samping dari obat nadolol penting sekali untuk diketahui oleh setiap pasien yang ingin menggunakan obat ini. Berikut beberapa daftar efek samping dari penggunaan obat nadolol; [3]

Efek Samping yang harus segera ke dokter

  • Kurang umum
    • Penglihatan kabur
    • nyeri dada atau ketidaknyamanan
    • kebingungan
    • urat leher melebar
    • pusing, pingsan, atau pusing ketika bangun dari posisi berbaring atau duduk tiba-tiba
    • kelelahan ekstrim
    • pernapasan tidak teratur
    • pusing, pusing, atau pingsan
    • pucat atau perasaan dingin di ujung jari dan kaki
    • sesak napas
    • detak jantung lambat atau tidak teratur
    • berkeringat
    • pembengkakan pada wajah, jari, kaki, atau kaki bagian bawah
    • kesemutan atau rasa sakit di jari tangan atau kaki ketika terkena dingin
    • kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
    • pertambahan berat badan
    • mengi
  • Langka
    • Rasa terbakar, merangkak, gatal, mati rasa, tusukan, “pin and needles”, atau perasaan geli
    • perubahan perilaku
    • batuk
    • sulit bernafas
    • napas berisik
    • bicara cadel
    • sesak di dada

Efek samping tidak memerlukan perhatian medis segera

Cukup dengan berkonsultasi dengan dokter, jika salah satu dari efek samping berikut berlanjut atau mengganggu atau jika Anda memiliki pertanyaan terkait itu:

  • Langka
    • Bengkak
    • terus berdering atau berdengung atau kebisingan lain yang tidak dapat dijelaskan di telinga
    • penurunan minat dalam hubungan seksual
    • diare
    • kesulitan buang air besar (tinja)
    • kantuk
    • mulut, mata, atau kulit kering
    • udara atau gas berlebih di perut atau usus
    • perasaan penuh
    • perut kembung
    • rambut rontok, penipisan rambut
    • sakit kepala
    • gangguan pendengaran
    • maag
    • ketidakmampuan untuk memiliki atau mempertahankan ereksi
    • kulit gatal
    • hilangnya kemampuan, keinginan, dorongan, atau kinerja seksual
    • kehilangan selera makan
    • mual
    • ruam
    • kantuk
    • sakit perut
    • hidung tersumbat
    • muntah
    • penurunan berat badan

Info Efek Samping Secara Medis;

  • Umum
    Reaksi merugikan yang paling umum adalah bradikardia, gagal jantung, gangguan irama / konduksi, gejala insufisiensi vaskular perifer, hipotensi, pusing, dan kelelahan.
  • Kardiovaskular
    • Umum (1% hingga 10%): Detak jantung kurang dari 60 denyut per menit (bpm), denyut jantung kurang dari 40 bpm, gagal jantung, gangguan irama / konduksi, gejala insufisiensi vaskular perifer biasanya dari jenis Raynaud, hipotensi
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Derajat jantung blok pertama dan ketiga, ekstremitas dingin.
  • Sistem saraf
    • Umum (1% hingga 10%): Pusing
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Parestesia, sedasi, sakit kepala, bicara cadel, tinitus
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Sakit kepala ringan
  • Lain-lain
    • Umum (1% hingga 10%): Kelelahan
  • Saluran pencernaan
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Mual, diare, ketidaknyamanan perut, sembelit, muntah, gangguan pencernaan, kembung, perut kembung, mulut kering
  • Dermatologis
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Ruam, pruritus, kulit kering, berkeringat, pembengkakan wajah
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Reversible alopecia
  • Pernafasan
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Batuk, hidung tersumbat, bronkospasme
  • Metabolik
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Anoreksia, penambahan berat badan
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Hipoglikemia
  • Mata
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Mata kering, penglihatan kabur
  • Psikiatrik
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Perubahan perilaku
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Insomnia
  • Genitourinari
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Impotensi atau penurunan libido

Detail Obat Nadolol

Berikut keterangan obat nadolol secara detail; [2]

PenyimpananTablet :
→ Simpan antara 15-30 ° C.
→ jangan simpan di freezer.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
Cara KerjaDeskripsi: Nadolol adalah β-blocker non-kardioselektif. Ini tidak memiliki aktivitas simpatomimetik dan menstabilkan membran intrinsik.
Durasi: 17-24 jam.

Farmakokinetik:

Penyerapan: Diserap sepenuhnya dari saluran GI. Waktu untuk memuncak konsentrasi plasma: Kira-kira 3 atau 4 jam.
Distribusi: Didistribusikan secara luas dan memasuki ASI. Volume distribusi: Kira-kira 2 L / kg. Ikatan protein plasma: Sekitar 30%.
Metabolisme: Tidak dimetabolisme.
Ekskresi: Melalui urin (sebagai obat tidak berubah). Waktu paruh plasma: Kira-kira 12-24 jam
Interaksi dengan obat lain → Antagonis efek stimulasi β-adrenergik dari agen simpatomimetik (mis. Isoproterenol).
→ Efek hipotensi aditif dg diuretik atau obat hipotensi lain, fenotiazin, reserpin.
→ Efek negatif tambahan pada SA atau AV nodal conduction dengan glikosida jantung, nondihydropyridine Ca channel blocker.
→ Dapat mempotensiasi dan memperpanjang efek blocker neuromuskuler dengan Tubocurarine Cl)
→ Mengurangi efek antihipertensi dengan NSAID
Interaksi dengan makanan
Overdosis ⇔ Gejala: Hipotensi, bradikardia, bronkospasme, gagal jantung akut.
⇔ Cara Mengatasi: Jika masih baru dikonsumsi, emesis harus diinduksi. Intubasi endotrakeal diikuti oleh lavage lambung dengan arang aktif harus dilakukan jika pasien koma, mengalami kejang atau kekurangan refleks muntah. IV atropin sulfat dapat diberikan untuk bradikardia berlebihan, dan jika tetap ada, IV isoproterenol HCl dapat diberikan secara hati-hati. Untuk hipotensi, vasopressor (mis. Dobutamin, dopamin, epinefrin, norepinefrin) dapat diberikan dengan hati-hati, dan untuk bronkospasme, agonis β2-adrenergik dan / atau IV aminofilin. Glikosida jantung dan diuretik IV dapat digunakan untuk gagal jantung. Glukagon IV mungkin juga bermanfaat. Hemodialisis mungkin bermanfaat pada kasus yang parah.
Pengaruh pada hasil lab

Pertanyaan Seputar Obat Nadolol

Bagaimana mengonsumsi obat nadolol?

Bisa dikonsumsi sesudah atau sebelum makan. Biasanya hanya sekali saja dalam sehari. Gunakan obat ini secara teratur untuk mendapatkan manfaat yang lebih baik. Untuk membantu Anda mengingat, lakukan pada waktu yang sama setiap hari. Obat ini mengobati, tetapi tidak menyembuhkan, tekanan darah tinggi. Penting untuk terus minum obat ini walaupun sudah merasa sehat. Kebanyakan orang dengan tekanan darah tinggi tidak merasa sakit. [1]

Apa yang dilakukan apabila lupa dosis minumnya?

Apabila waktu untuk minum masih dalam rentang waktu yang dekat, maka langsung saja minum. Namun, bila sudah mendekati untuk dosis selanjutnya, sebaiknya tidak perlu menggandakannya. [1]

Contoh Merek Dagang Obat Nadolol

Berikut contoh merek dagang obat nadolol yang beredar di pasaran [1,2,3]

Brand Merek Dagang
Corgard
Nadolol
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment