Oxycodone : Manfaat – Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Oxycodone adalah obat nyeri opioid yang terkadang disebut narkotika. Oxycodone digunakan untuk mengobati nyeri sedang hingga parah.

Bentuk pelepasan yang diperpanjang dari oxycodone adalah untuk pengobatan nyeri sepanjang waktu dan tidak boleh digunakan sesuai kebutuhan untuk nyeri.[2]

Apa Itu Oxycodone?

Berikut ini info mengenai Oxycodone, mulai dari indikasi hingga peringatannya: [1,2,3]

IndikasiAnalgesik (Opioid), Nyeri sedang sampai berat.
KategoriObat Resep
KonsumsiAnak-anak, dewasa, dan Lansia
KelasAnalgesik (Non-Opioid) & Antipiretik
BentukTablet, kaplet, kapsul, infus
KontraindikasiDepresi pernapasan,
→ Ileus paralitik,
→ Abdomen akut,
Pengosongan lambung tertunda,
→ COPD,
Kor pulmonal,
Asma bronkial akut atau kronik,
→ Hiperkarbia,
Konstipasi kronik. 
→ Pemberian MAOI secara bersamaan atau dalam 2 minggu setelah penggunaan dihentikan. 
→ Gangguan hati sedang sampai berat dan ginjal berat. 
Laktasi.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Oxycodone:
→ Pasien dengan peningkatan tekanan intrakranial
→ Pasien dengan penyakit hipotensi
→ Pasien dengan penyakit hipovolemia
→ Pasien dengan penyakit psikosis toksik
→ Pasien dengan riwayat penyakit saluran empedu
→ Pasien pankreatitis
→ Pasien dengan gangguan inflamasi usus
→ Pasien dengan penyakit hipertrofi prostat
→ Pasien dengan insufisiensi adrenokortikal
→ Pasien dengan riwayat penyalahgunaan obat atau alkoholisme akut
→ Pasien dengan penyakit delirium tremens
→ Pasien dengan disfungsi tiroid.
→ Pasien dengan gangguan hati ringan sampai sedang dan hati ringan. 
→ Kehamilan
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiKategori B: Baik penelitian reproduksi hewan belum menunjukkan risiko janin tetapi tidak ada penelitian terkontrol pada wanita hamil atau penelitian reproduksi hewan menunjukkan efek merugikan (selain penurunan kesuburan) yang tidak dikonfirmasi dalam penelitian terkontrol pada wanita pada trimester pertama (dan tidak ada bukti risiko pada trimester selanjutnya). (Penggunaan jangka panjang dapat menyebabkan sindrom penarikan opioid neonatal (SEKARANG).)

Manfaat Oxycodone

Oxycodone dapat digunakan untuk mengobati nyeri ringan hingga sedang dan beberapa nyeri yang diakibatkan dari beberapa gangguan dalam tubuh. Contoh keluhan seperti sakit pada saat[2]:

  • Nyeri ringan sampai sedang
  • Nyeri sedang sampai berat
  • Nyeri Gangguan ginjal
  • Nyeri Gangguan Hati

Dosis Oxycodone

Pemberian Oxycodone dapat dibagi menjadi 3 bagian utama yaitu untuk dewasa, anak-anak, dan lansia [2, 3]

Dosis Oxycodone Dewasa

Pemberian Oral 
Awal 5 mg 4-6 jam dpt ditingkatkan sesuai kebutuhan. 
Tab pelepasan diperpanjang: 5-10 mg tiap 12 jam.
Maks: 400 mg / hari. 
IV Sebagai inj: 1-10 mg selama 1-2 mnt, diulang tidak lebih dari 4 jam. 
→Sebagai infus
Awal 2 mg / jam, ditingkatkan sesuai kebutuhan. 
Analgesia yang dikontrol pasien (PCA): 0,03 mg / kg, admin dengan waktu penguncian minimum 5 menit. 
SC Sebagai inj
Awal 5 mg tiap 4 jam. 
→Sebagai infus
Awal 7,5 mg / hari disesuaikan menurut respon.
Nyeri sedang sampai parah intravena
→Sebagai inj: 1-10 mg selama 1-2 mnt, diulang tidak lebih dari 4 jam. 
→Sebagai infus: Awal, 2 mg / jam, ditingkatkan sesuai kebutuhan. 
→ Analgesia yang dikontrol pasien (PCA): 0,03 mg / kg, admin dengan waktu penguncian minimum 5 menit.
Oral
Nyeri sedang sampai berat
→ Awal, 5 mg 4-6 jam dpt ditingkatkan sesuai kebutuhan. 
→ Tablet pelepasan diperpanjang: 5-10 mg tiap 12 jam. 
→ Maks: 400 mg / hari.
Sakit subkutan
Sedang sampai berat
→ Sebagai inj: Awal, 5 mg tiap 4 jam. 
→ Sebagai infus: Awal, 7,5 mg / hr disesuaikan menurut respon

Dosis Oxycodone Anak

→ Untuk 2 hari sebelum inisiasi, pasien harus meminum minimal 20 mg / hari oxycodone atau yang setara.
11 tahun atau lebih: Tablet pelepasan diperpanjang (ER) saja :
→ Dosis awal: Setengah dari total dosis harian oxycodone yang dihitung secara oral setiap 12 jam.

Dosis Oxycodone Lansia

Nyeri sedang sampai parah intravena
Berikan dosis terendah dg titrasi hati-hati utk mengontrol nyeri.
Sakit subkutan Sedang sampai berat
Berikan dosis terendah dg titrasi hati-hati utk mengontrol nyeri.
Oral: gangguan ginjal
Awal: 2.5 mg tiap 6 jam. 
Berikan dosis terendah dengan titrasi yang hati-hati untuk mengontrol nyeri. 
Oral : gangguan hati
Awal: 2.5 mg tiap 6 jam
Berikan dosis terendah dengan titrasi yang cermat untuk mengontrol nyeri.

Efek Samping Oksikodon

Efek samping oksikodon yang sering dilaporkan meliputi: [2]

  • Sembelit
  • Kantuk
  • Mual
  • Pruritus
  • Muntah

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Panas dingin
  • Keringat dingin
  • Kebingungan
  • Kesulitan atau kesulitan bernapas
  • Pusing , pingsan, atau pusing saat bangun tiba-tiba dari posisi berbaring atau duduk
  • Demam
  • Sesak di dada
  • Berkedut

Gejala Overdosis Oxycodone (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini) [2]:

  • Perubahan kesadaran
  • Nyeri dada atau ketidaknyamanan
  • Pupil terbatas, tepat, atau kecil (bagian hitam pada mata)
  • Penurunan kesadaran atau daya tanggap
  • Kantuk ekstrim
  • Hilang kesadaran
  • Tidak ada tonus otot atau gerakan
  • Kantuk parah
  • Detak jantung lambat atau tidak teratur

Info Efek oxycodone Tenaga Medis:

  • Umum
    • Reaksi merugikan yang paling sering dilaporkan pada orang dewasa termasuk konstipasi, mual, mengantuk, pusing, muntah, pruritus , sakit kepala, mulut kering, astenia, dan berkeringat. 
    • Pada pasien anak-anak, reaksi merugikan yang paling sering diamati termasuk muntah, mual, sakit kepala, pireksia, dan sembelit.
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Sakit kepala (14%, pediatri)
    • Umum (1% hingga 10%): Pusing (pediatri)
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Kebingungan, hipertonia, hipestesia, gugup, neuralgia , gangguan kepribadian, tremormigrain
    • Laporan pascapemasaran : Sindrom serotonin
  • Pernapasan
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Apnea, henti napas, bronkitis, batuk meningkat, dispnea , epistaksis, laringismus, gangguan paru-paru, faringitis , rinitis, sinusitis
    • Efek samping yang parah seperti depresi pernafasan dapat diobati dengan nalokson antagonis opioid.
  • Gastrointestinal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Mual (23% hingga 27%), sembelit (23% hingga 26%), muntah (12% hingga 14%)
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Sakit perut , anoreksia, diaredispepsia , disfagia , gingivitis , glositis
  • Psikiatrik
  • Dermatologis
  • Hati
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Peningkatan enzim hati
  • Kardiovaskular
    • Frekuensi tidak dilaporkan : perpanjangan QTc pada dosis yang lebih tinggi, tromboflebitis dalam, gagal jantung , perdarahan, hipotensi , palpitasi, takikardia , edema , edema perifer, vasodilatasi, kolaps sirkulasi
  • Genitourinari
  • Hipersensitivitas
  • Imunologis
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Sindrom flu, infeksi, sepsis.
  • Metabolik
    • Umum (1% hingga 10%): Penurunan nafsu makan (pediatri)
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Gout, hiperglikemia, anemia defisiensi besi.
  • Muskuloskeletal
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Nyeri punggung , nyeri leher, artralgia, artritis, nyeri tulang, mialgia, fraktur patologis.
  • Okuler
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Reaksi fotosensitifitas, ambliopia.
  • Lain
    • Sangat umum (10% atau lebih): Pyrexia (11%, pediatri)
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Menggigil dan demam, cedera tak disengaja.
  • Kelenjar endokrin
    • Opioid:
    • Laporan pascapemasaran : insufisiensi adrenal , defisiensi androgen

Detail Oxycodone

Untuk memahami lebih detil mengenai oxycodone, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja oxycodone, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[1]:

PenyimpananSimpan antara 15-30 ° C. 
Lindungi dari cahaya.
Cara KerjaDeskripsi: Oxycodone adalah agonis opiat turunan fenantrena sintetis. 
Ia mengikat reseptor opiat di SSP, menyebabkan penghambatan jalur nyeri yang menaik, mengubah persepsi dan respons terhadap nyeri. 
Ini menghasilkan depresi SSP umum.
Onset: 10-15 menit (rilis langsung).
Durasi: 3-6 jam (pelepasan segera); 
≤12 jam (rilis diperpanjang).
⇔ Farmakokinetik:
Absorpsi: Diserap dari saluran GI. 
Ketersediaan hayati: Sekitar 60-87%.
Distribusi: Melintasi plasenta dan memasuki ASI. 
Volume distribusi: 2,6 L / kg. 
Pengikatan protein plasma: Sekitar 45%.
Metabolisme:Dimetabolisme melalui glukuronidasi menjadi noroksikodon oleh isoenzim CYP3A dan pada tingkat yang lebih rendah, menjadi oxymorphone oleh CYP2D6.
Ekskresi: Melalui urin sebagai obat tidak berubah. 
Waktu paruh eliminasi: 2-4 jam.
Interaksi Dengan Obat Lain→ Mempotensiasi efek obat penenang
→Anestesi
→Hipnotik
→Antidepresan
→Sedatif
→Fenotiazin
→Obat neuroleptik
→Opioid lain
→Relaksan otot
→Antihipertensi. 
→Pemberian kuinidin secara bersamaan, inhibitor CYP2D6 dapat menyebabkan peningkatan kadar serum dan eliminasi waktu paruh oksikodon. 
→Penghambat simetidin dan CYP3A (misalnya ketokonazol, eritromisin) dapat menghambat metabolisme oksikodon.
Berpotensi Fatal: Pemberian MAOI secara bersamaan dapat menyebabkan eksitasi SSP atau depresi dengan krisis hipertensi atau hipotensi.
Interaksi Dengan Makanan→ Dapat memperkuat efek depresan SSP alkohol.
Overdosis⇔ Gejala: Pupil titik-titik
→Depresi pernapasan
→Hipotensi. 
→Kegagalan peredaran darah dan mengantuk yang berlanjut menjadi pingsan atau koma yang semakin dalam
→Kelemahan otot rangka
Bradikardia dan kematian dapat terjadi pada kasus yang lebih parah. 
⇔Penatalaksanaan: Pertahankan respirasi yang adekuat dan lakukan tindakan suportif (termasuk oksigen dan vasopresor) dalam pengelolaan syok peredaran darah dan edema paru. 
Henti jantung atau aritmia mungkin memerlukan pijat jantung atau defibrilasi. 
→Nalokson dapat digunakan sebagai penawar.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Mengganggu tes laboratorium tertentu (termasuk kadar amilase / lipase ), mungkin menyebabkan hasil tes yang salah.

Pertanyaan Seputar Oxycodone

Apa itu oxycodone?

Oxycodone adalah obat nyeri opioid yang terkadang disebut narkotika.[2]

Bagaimana saya harus menggunakan oxycodone?

Ikuti petunjuk pada label resep Anda dan baca semua panduan pengobatan. 
Jangan pernah menggunakan obat ini dalam jumlah yang lebih banyak, atau lebih lama dari yang ditentukan. 
Beritahu dokter Anda jika Anda merasakan dorongan yang meningkat untuk mengonsumsi lebih banyak oksikodon.[2]

Apa yang terjadi jika saya overdosis?

Overdosis oksikodon bisa berakibat fatal, terutama pada anak-anak atau orang lain yang menggunakan obat tanpa resep.
Overdosis dapat menyebabkan kelemahan otot yang parah, pupil tajam, pernapasan sangat lambat, kantuk yang ekstrem, koma, dan / atau kematian.[2]

Contoh Obat Oxycodone (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Oxycodone:[2]

Brand Merek Dagang
OxaydoOxyContin
OxyfastRoxicodone
RoxyBondXtampza ER
EndocetOxycodan
MoxduoPercocet
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment