Sucralfat: Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Sucralfat adalah obat yang termasuk ke dalam golongan obat yang disebut protektan. [4]

Obat ini digunakan untuk mengobati ulkus duodenum (bagian atas dari usus kecil) dan gastritis (radang lapisan lambung). [1, 2, 3, 4, 5]

Apa Itu Sucralfat?

Berikut ini merupakan keterangan dari sucralfat yang akan dijelaskan mulai dari indikasi hingga peringatannya: [1]

IndikasiObat untuk mengobati gastritis kronis, profilaksis perdarahan gastrointestinal akibat ulserasi stres, tukak duodenum
KategoriObat resep
KonsumsiDewasa
KelasAntasida, Agen Antireflux & Antiulcerant
Bentuk  Tablet dan suspensi
KontraindikasiHipersensitivitas terhadap sukralfat atau komponen formulasi apa pun
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan sucralfat:
→ Pasien yang memiliki alergi terhadap sucralfat
→ Pasien dengan kondisi yang diketahui dapat mengganggu menelan (misalnya intubasi baru atau lama, trakeostomi, disfagia). 
→ Pasien yang memiliki gangguan ginjal
→ Anak  – anak, ibu hamil dan menyusui  
Kategori Obat Pada Kehamilan & Menyusui  Cara Pemberian Obat:
↔ Melalui PO (Diminum)
Kategori B: Studi pada reproduksi hewan tidak menemukan risiko pada janin. Belum ada studi yang memadai dan terkontrol pada wanita hamil  
Tinjauan 
Sucralfat adalah obat untuk tukak duodenum dan gastritis pada orang dewasa, dijual dalam bentuk tablet dan suspensi.

Manfaat Sucralfat

Sucralfat digunakan untuk mengobati kondisi yang disebabkan oleh keasaman yang berlebihan di perut Anda, seperti: [1]

  • Penyakit Tukak duodenum (bagian atas dari usus kecil)
  • Gastritis kronis
  • Profilaksis perdarahan gastrointestinal akibat ulserasi stres

Sucralfat bekerja terutama di lapisan perut dan tidak terlalu diserap ke dalam tubuh. Sucralfat melekat pada situs ulkus dan melindunginya dari asam, enzim, dan garam empedu. [2]

Sucralfat dapat menyembuhkan ulkus aktif, tetapi tidak akan mencegah terjadinya ulkus di masa mendatang. [2] Sucralfat juga dapat digunakan untuk tujuan pengobatan lainnya. [2]

Dosis Sucralfat

Pemberian sucralfat hanya kepada orang dewasa: [1]

Dosis Sucralfat Dewasa

Melalui Oral / Diminum
⇔ Gastritis kronis
→ 1 g 4 kali sehari atau 2 g selama 4-8 minggu, dapat diperpanjang hingga 12 minggu jika perlu. 
→ Dosis Maksimum: 8 g setiap hari.

⇔ Profilaksis perdarahan gastrointestinal akibat ulserasi stres
→ 1 g 6 kali sehari. 
→ Dosis Maksimum: 8 g setiap hari.

⇔ Tukak duodenum
→ 1 g 4 kali sehari atau 2 g selama 4-8 minggu, dapat diperpanjang hingga 12 minggu jika perlu. 
→ Dosis pemeliharaan untuk mencegah kambuhnya ulkus duodenum: 1 g bid. 
→ Dosis Maksimum: 8 g setiap hari.
Obat sebaiknya diminum saat perut kosong atau diminum 1 jam sebelum atau 2 jam setelah makan.

Efek Samping Sucralfat

Secara umum, sucralfat tidak akan menyebabkan efek samping yang serius jika diberikan dalam dosis yang tepat.

Efek samping yang memerlukan pertolongan medis segera (beritahu dokter jika anda mengalaminya): [2]

  • Kejadian yang tidak diketahui
    • Bibir dan kuku biru
    • Penglihatan kabur
    • Nyeri dada
    • Batuk
    • Batuk yang terkadang menghasilkan dahak berbusa merah muda
    • Sulit, cepat, nafas berisik
    • Kesulitan menelan
    • Mulut kering
    • Perasaan kenyang
    • Kulit memerah, kulit kering
    • Bau nafas seperti buah
    • Suara serak
    • Kelaparan meningkat
    • Peningkatan keringat
    • Haus meningkat
    • Peningkatan buang air kecil
    • Kehilangan selera makan
    • Mual
    • Kulit pucat
    • Pernapasan lambat atau tidak teratur
    • Sakit perut
    • Berkeringat
    • Pembengkakan pada wajah, mulut, bibir, atau tenggorokan
    • Pembengkakan pada kaki dan pergelangan kaki
    • Sesak di dada
    • Kesulitan bernapas
    • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
    • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
    • Muntah

Efek samping yang tidak memerlukan pertolongan medis segera (beritahu dokter jika salah satu dari efek samping ini berlanjut / mengganggu): [2]

  • Langka
    • Sakit punggung
    • Bengkak
    • Sembelit
    • Diare
    • Pusing atau pusing
    • Kelebihan udara atau gas di perut atau usus
    • Perasaan gerakan konstan diri atau lingkungan
    • Sakit kepala
    • Gatal -gatal, ruam kulit
    • Gangguan pencernaan
    • Melewati gas
    • Sensasi berputar
    • Kantuk
    • Keram perut
    • Kesulitan tidur

Info Efek Sucralfat Tenaga Medis: [2]

  • Umum
    • Efek samping yang paling sering dilaporkan adalah sembelit.
  • Gastrointestinal
    • Umum (1% hingga 10%): Sembelit
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Mulut kering, mual
    • Langka (0,01% hingga 0,1%): Formasi Bezoar
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Diare, perut kembung, ketidaknyamanan lambung, gangguan pencernaan, muntah
    • Laporan pascapemasaran: Bibir bengkak, edema mulut
    • Bezoar dilaporkan pada pasien dengan makanan enteral, pengosongan lambung yang tertunda, dan / atau neonatus dengan berat lahir rendah.
  • Sistem saraf
    • Umum (1% hingga 10%): Sakit kepala
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Pusing, mengantuk / mengantuk, ensefalopati (kelainan struktur atau fungsi otak), vertigo (sensasi berputar di dalam atau di luar kepala)
    • Laporan pascapemasaran: Emboli otak
    • Ensefalopati terjadi pada pasien dengan gangguan ginjal kronis dan dalam pengobatan jangka panjang.
    • Emboli serebral terjadi pada pasien yang menerima pemberian IV.
  • Dermatologis
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Urtikaria
    • Langka (0,01% hingga 0,1%): Ruam
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Pruritus
    • Laporan pascapemasaran: Edema wajah
  • Muskuloskeletal
    • Osteodystrophy dan osteomalacia terjadi pada pasien dengan gangguan ginjal kronis dan / atau pengobatan jangka panjang.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Nyeri punggung, osteodistrofi, osteomalasia
  • Hipersensitivitas
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Reaksi anafilaksis, reaksi hipersensitivitas
  • Pernapasan
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Dispnea (kesulitan bernapas)
    • Laporan pascapemasaran: bronkospasme, edema laring, edema faring, emboli paru, edema saluran pernapasan
    • Edema paru terjadi setelah pemberian IV.
  • Lain
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Haus
    • Laporan pascapemasaran: Edema wajah
  • Hematologi
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Anemia (kekurangan sel darah merah)
    • Anemia terjadi pada pasien dengan gangguan ginjal kronis dan dalam pengobatan jangka panjang.
  • Psikiatrik
  • Metabolik
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Hiperglikemia (kadar gula darah tinggi)
  • Kardiovaskular
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Edema (penumpukan cairan di dalam jaringan tubuh)

Detail Sucralfat

Untuk memahami lebih detail mengenai sucralfat, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja sucralfat, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya. [1]

Penyimpanan→ Simpan pada suhu antara 20-25°C
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
→ Jangan simpan di freezer.
Cara Kerja  Deskripsi: Sukralfat melindungi lapisan GI terhadap asam peptat, pepsin dan garam empedu dengan mengikat protein bermuatan positif dalam eksudat membentuk zat perekat seperti pasta kental sehingga membentuk lapisan pelindung.
Onset: 1-2 jam.
Durasi: 6 jam.
⇔ Farmakokinetik:
Absorpsi: Diserap minimal dari saluran GI.
Distribusi: Bertindak secara lokal di tempat ulkus; tidak terikat di saluran GI ke aluminium dan sukrosa oktasulfat.
Ekskresi: Terutama melalui urin.
Interaksi Dengan Obat Lain  → Dapat meningkatkan beban tubuh total Al dengan obat yang mengandung Al (misalnya antasida yang mengandung Al). 
→ Dapat mengurangi absorpsi tetrasiklin, ranitidin, ketokonazol, teofilin, fenitoin, simetidin, ciprofloxacin, norfloksasin, dan digoksin.

Pertanyaan Seputar Sucralfat

Apa yang harus diperhatikan sebelum menggunakan obat ini?

Anda tidak boleh menggunakan sucralfat jika Anda alergi.
Beritahu dokter Anda jika Anda pernah memiliki diabetes, penyakit ginjal (atau jika Anda sedang menjalani dialisis), kesulitan menelan tablet.
Beritahukan kepada dokter Anda jika Anda sedang hamil atau menyusui.
Sucralfat tidak disetujui untuk digunakan oleh siapa pun yang berusia di bawah 18 tahun. [2]

Apa yang harus saya hindari saat mengambil sucralfat?

→ Hindari alkohol.
→ Hindari minum obat lain dalam waktu 2 jam sebelum atau setelah Anda minum sucralfat. Hal ini karena sucralfat dapat mempersulit tubuh Anda untuk menyerap obat lain yang Anda minum melalui mulut.
→ Tanyakan kepada dokter Anda sebelum menggunakan antasid, dan gunakan hanya jenis yang direkomendasikan dokter Anda. Beberapa antasida dapat menghambat kerja obat sucralfat di perut Anda. Hindari minum antasida dalam 30 menit sebelum atau setelah minum sucralfat. [1, 2]

Bagaimana cara menyimpan dan membuang obat ini?

Simpan obat ini di dalam wadah yang tertutup rapat
pada suhu kamar dan jauh dari panas dan lembab berlebih (bukan di kamar mandi). Jangan simpan di tempat beku. Jauhkan dari jangkauan anak-anak dan hewan peliharaan.
Obat tidak boleh digunakan melewati tanggal kadaluwarsa. Obat yang tidak diperlukan harus dibuang dengan cara khusus untuk memastikan bahwa hewan peliharaan, anak-anak, dan orang lain tidak dapat mengkonsumsinya. 
Namun, Anda tidak boleh membuang obat ini ke toilet.  Konsultasikanlah dengan apoteker Anda atau dokter Anda tentang cara yang baik untuk membuang obat ini. [2, 4]

Apa yang terjadi jika saya overdosis?

Gejala overdosis dapat berupa gangguan pencernaan, mual, muntah, dan sakit perut. Jika terjadi overdosis, segera cari bantuan medis darurat. [2, 4]

Bagaimana cara meminum obat ini?

→ Ambil obat sucralfat sesuai petunjuk pada label resep Anda atau gunakan obat persis seperti yang diarahkan oleh dokter Anda. Baca dengan cermat semua panduan pengobatan atau lembar instruksi. 
→ Minum sucralfat saat perut kosong. Kocok suspensi oral (cairan) sebelum Anda mengukur dosis. Gunakan jarum suntik yang disediakan, atau gunakan alat pengukur dosis obat (bukan sendok dapur).
→ Cairan dari sucralfat tidak boleh disuntikkan melalui jarum ke dalam tubuh, karena berisiko menyebabkan terjadinya kematian. Suspensi oral sucralfat harus diminum hanya melalui mulut.
→ Jika Anda penderita diabetes, periksa gula darah Anda secara teratur. Dokter Anda mungkin menyesuaikan dosis Anda berdasarkan kadar gula darah Anda.
→ Kemungkinan diperlukan waktu 2 hingga 8 minggu sebelum Anda mendapatkan manfaat penuh dari mengonsumsi obat ini. 
→ Sucralfat tidak boleh dikonsumsi lebih dari 8 minggu sekaligus. Gunakan obat ini untuk jangka waktu yang ditentukan penuh, bahkan jika gejala Anda cepat membaik.
→ Simpan pada suhu kamar jauh dari kelembaban dan panas. Jangan simpan obat cair di freezer atau tempat beku. [2]

Apasajakah obat lain yang dapat berinteraksi dengan obat ini?

boleh di list seperti ini boleh

Beritahukan kepada dokter dan apoteker jika Anda meminum obat-obatan berikut: [1]
→ obat pengencer darah misal warfarin
→ obat infeksi jamur misal ketoconazole
→ obat gangguan tiroid misal levothyroxine
→ obat asma misal teofilin
→ obat penyakit jantung misal digoxin, quinidine
→ obat untuk gangguan mood misalnya sulpiride
→ antibiotik misalnya ciprofloxacin, norfloksasin, tetrasiklin
Daftar ini tidak mencakup semua obat yang dapat berinteraksi dengan sucralfat.
Beri tahu dokter Anda tentang semua obat yang Anda gunakan saat ini termasuk obat resep dan obat bebas, vitamin, dan produk herbal dan obat apa pun yang Anda mulai atau berhenti gunakan. Minum obat lain 2 jam sebelum atau setelah minum sucralfat. [1]

Contoh Obat Sucralfat (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung sucralfat: [1]

Brand Merek Dagang
Dopepsa
Inpepsa
Musin
Propepsa
Troflat
Ulsicral
Lanpepsa
Peptovell
Ulcera
Ulsafat
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment