Ciprofloxacin: Manfaat – Dosis dan efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Ciprofloxacin seringkali digunakan untuk mencegah berbagai macam infeksi bakteri misalnya infeksi saluran pernapasan atas atau bawah, infeksi kulit, infeksi jaringan lunak, infeksi ginjal, infeksi tulang dan sendi, penyakit otitis eksterna, hingga penyakit seperti prostatitis dan cystitis. [1,2,3]

Apa itu Ciprofloxacin?

Ciprofloxacin adalah obat antibiotik golongan kuinolon (quinolone). Obat ini bekerja untuk menghilangkan berbagai macam penyakit infeksi bakteri. [2] Namun demikian, perlu diketahui bahwa sebagai obat antibiotik, Ciprofloxacin tidak berfungsi untuk menyembuhkan infeksi virus, seperti batuk, pilek atau flu. [3]

Untuk uraian lebih lanjut, perhatikan tabel berikut ini; [1]

IndikasiObat infeksi bakteri
KategoriObat resep
KonsumsiAnak-anak dan dewasa
KelasAntibiotik
BentukTablet dan infus (intravena)
Kontraindikasi→ Hipersensitif terhadap Ciprofloxacin atau
antibiotik jenis kuinolon lainnya, misalnya spirofloksasin, ofloksasin, moksifloksasin, levofloksasin, pefloksasin, norfloksasin dan lain-lain.
→ Penggunaan bersamaan dengan tizanidine.
→ Pasien dengan riwayat atau risiko perpanjangan QT (long Qt syndrome).
Peringatan Pasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Ciprofloxacin:
→ Pasien dengan gangguan sistem saraf pusat (SSP)
→ Pasien dengan riwayat perpanjangan interval QT (long Qt syndrome)
→ Pasein dengan torsades de pointes (TdP) yakni suatu gangguan pada irama jantung.
→ Pasien hipokalaemia / hipomagnasaemia.
→ Pasien dengan gangguan jantung.
→ Pasien diabetes.
→ Pasien dengan gangguan tendon sebelumnya, seperti rheumatoid arthritis.
→ Pasien myasthenia gravis dan G6PD.
→ Pasien dengan gangguan ginjal dan hati.
→ Pasien yang dengan sindrom demam neutropenia yang parah.
→ Pasien Lansia.
→ Anak-anak, ibu hamil dan menyusui.
→ Pasien dengan penurunan sistem kekebalan tubuh (imunosupresi).
Kategori Obat pada Kehamilan & Menyusui Cara Pemberian Obat:
↔ Melalui PO/ Ophthalmic/Otik/ Injeksi IV / Parenteral (infus / injeksi):
Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.

Manfaat Ciprofloxacin

Sebagai obat anti infeksi bakteri, Ciprofloxacin bermanfaat untuk menyembuhkan beberapa kondisi berikut ini; [1,2,3]

  • Infeksi saluran pernapasan
  • Infeksi kulit
  • Anthrax
  • Otitis eksterna
  • Penyakit tipes
  • Prostatitis
  • Infeksi ginjal
  • Cystic fibrosis
  • Cystitis
  • Infeksi tulang dan sendi
  • Radang panggul
  • Diare
  • Infeksi perut
  • Uretritis
  • Servisitis
  • Meningitis
  • Infeksi mata

Dan mungkin beberapa manfaat lainnya yang tidak terdapat dalam daftar petunjuk obat, ikutilah saran dokter bila ada manfaat lain dari obat ini. [2]

Dosis Ciprofloxacin

Ciprofloxacin diindikasikan kepada pasien dewasa dan anak-anak melalui empat metode pemberian;

Pertama, pemberian melalui injeksi intravena (IV),  yakni menyuntikkan obat ke dalam tubuh melalui pembuluh darah vena. Kedua, tablet yang diminum secara langsung (oral). Cara yang berikut (ketiga) adalah pemberian ophtalmik, yakni larutan steril berbasis garam alkaloid, antibiotik, atau zat lain yang dimasukkan ke dalam mata, dan terkahir (keempat) pemberian otik yakni cairan yang dimasukkan secara langsung ke dalam telinga. [4]

Berikut ini dosis yang umumnya diresepkan. [1]

Dosis Dewasa

Infeksi saluran pernapasan atas/bawah, infeksi kulit dan jaringan lunak.

Parenteral/Injeksi Intravena
→ 400 mg 2-3 kali sehari melalui infus selama 60 menit.
→ Durasi pengobatan 7-14 hari.
Otitis

Parenteral/Injeksi Intravena
→ 400 mg 3 kali sehari melalui infus selama 60 menit. Obat diberikan dengan durasi paling lama 28 hari
→ Durasi pengobatan maksimal 3 bulan.
Infeksi tulang dan sendi

Parenteral/Injeksi Intravena
→ 400 mg 2-3 kali sehari melalui infus selama 60 menit.
→ Durasi pengobatan maksimal 3 bulan.
Anthrax

Parenteral/Injeksi Intravena

→ 400 mg 2 kali melalui infus selama 60 menit
→ Durasi pengobatan maksimal 60 hari dari.
Pielonefritis, infeksi saluran kemih

Parenteral/Injeksi Intravena
→ 400 mg 2-3 melalui infus selama 60 menit.
→ Durasi pengobatan 7-21 hari atau lebih sesuai kebutuhan.
Prostatitis akut

Parenteral/Injeksi Intravena

→ 400 mg 2-3 kali melalui infus selama 60 menit
→ Durasi pengobatan 2-4 minggu.
Infeksi intraabdomen

Parenteral/Injeksi Intravena
→ 400 mg 2-3 kali melalui infus selama 60 menit
→ Durasi pengobatan 5-14 hari.
Epididimo-orkitis, penyakit radang panggul

Parenteral/Injeksi Intravena
→ 400 mg 2-3 kali melalui infus selama 60 menit
→ Durasi pengobatan setidaknya selama 14 hari.
Demam tifoid

Parenteral/Injeksi Intravena
→ Dewasa: 400 mg 2 kali melalui infus selama 60 menit
→ Durasi pengobatan setidaknya selama 7 hari.
Diare

Parenteral/Injeksi Intravena
→ 400 mg 2 kali selama 1-5 hari tergantung pada tingkat keparahan dan sifat infeksinya diberikan melalui infus selama 60 menit.
→ Durasi pengobatan lihat pedoman produk.
Infeksi mata superfisial

Ophtalmik dan Salep

⇔ Sebagai ophalmik 0,3%:
→ 1 atau 2 tetes ke mata yang terkena 4 kali sehari.
→ Bila infeksinya parah, berikan 1 atau 2 tetes selama 2 jam setiap bangun tidur selama 2 hari setelah itu 4 tetes sekali sehari sesudahnya. → Durasi pengobatan maksimal 21 hari.
⇔ Sebagai salep mata 0,3%:
→ Oleskan kira-kira pita 1/2 inci ke dalam kantung konjungtiva mata yang sakit tiga kali sehari selama 2 hari, lalu 2 kali untuk 5 hari berikutnya
Ulkus kornea

Ophtalmik/tetes mata
⇔ Sebagai Ophtalmik 0,3%:
→ Untuk hari pertama, berikan2 tetes ke mata yang terkena setiap 15 menit selama 6 jam pertama, lalu setiap 30 menit sesudahnya.
→ Untuk hari kedua, berikan 2 tetes ke mata yang sakit setiap jam.
Selanjutnya di hari ke 3-14 hari, berikan 2 tetes ke mata yang terkena setiap 4 jam.
→ Durasi pengobatan maksimal 21 hari.
Pertumbuhan profilaksis

Oral/Diminum
→ 500 mg 2 kali sehari selama 60 hari sejak terkonfirmasi terdapat penyebab Bacillus anthracis.
Infeksi saluran pernapasan atas/bawah, infeksi kulit dan jaringan lunak

Oral/Diminum

→ 500-750 mg 2 kali sehari
→ Durasi pengobatan selama 7-14 hari.
Demam tifoid

Oral/Diminum

→ 500 mg 2 kali sehari selama 7 hari.
Profilaksis meningitis meningokokus

Oral/Diminum

→ Dewasa: 500 mg sebagai dosis tunggal.
Servisitis gonokokal, uretritis gonokokal

Oral/Diminum

→ Pada pasien dengan infeksi N. gonorrhoeae yang rentan terhadap ciprofloxacin: 500 mg sebagai dosis tunggal.
→ Durasi pengobatan lihat pedoman lokal.
Infeksi intraabdomen

Oral/Diminum

→ 500-750 mg 2 kali sehari selama 5-14 hari.
Diare

Oral/Diminum

→ 500 mg 2 kali sehari selama 1-5 hari tergantung pada tingkat keparahan dan sifat infeksi.
→ Durasi pengobatan lihat pedoman produk terperinci.
Epididimo-orkitis, penyakit radang panggul

Oral/Diminum

→ 500-750 mg 2 kali sehari
→ Durasi pengobatan setidaknya 14 hari.
Infeksi tulang dan sendi

Oral/Diminum

→ 500-750 mg 2 kali sehari
→ Durasi pengobatan maksimal 3 bulan.
Cystitis komplikasi

Oral/Diminum

→ 500 mg 2 kali sehari selama 7 hari sebagai dosis immediate-release
→ 1.000 mg setiap 24 jam selama 7-14 hari sebagai dosis immediate-release
Cystitis

Oral/Diminum

→ 250-500 mg 2 kali sehari selama 3 hari sebagai dosis immediate-release
→ 500 mg setiap 24 jam selama 3 hari sebagai dosis extendedrelease.
Pielonefritis

Oral/Diminum

⇔ Pasien dengan kondisi yang tidak komplikasi
→ 500 mg 2 kali sehari selama 7 hari sebagai dosis immediate-release
→ 1.000 mg setiap 24 jam selama 7-14 hari sebagai dosis extendedrelease.
⇔ Pasien dengan kondisi komplikasi:
→ 500-750 mg 2 kali sehari setidaknya 10-21 hari jika diperlukan.
Prostatitis

Oral/Diminum

→ 500-750 mg 2 kali sehari.
→ Durasi pengobatan: 2-4 minggu untuk penderita akut dan 4-6 minggu untuk penderita kronis.
Otitis

Oral/Diminum

→ Dewasa: 750 mg 2 kali sehari selama 7-14 hari
→ Durasi pengobatan selama 3 bulan.
Otitis eksterna akut

Otik / Aural

⇔ Sebagai solusi otik 0,2%:
→ Teteskan 0,25 mL 2 kali sehari ke dalam telinga yang sakit selama 7 hari.
⇔ Sebagai otik suspensi 6%:
→ Teteskan 0,2 mL ke dalam telinga yang saki sebagai dosis tunggal.

Dosis Anak

Anthrax

Parenteral/Injeksi Intravena

→ 10-15 mg / kg kali sehari melalui infus selama 60 menit
→ Durasi pengobatan selama 60 hari sejak terkonfirmasi terdapat penyebab Bacillus anthracis.
→ Dosis maksimum: 400 mg / dosis.
Pielonefritis, infeksi saluran kemih

Parenteral/Injeksi Intravena
→ 6-10 mg / kg tiga kali sehari melalui infus selama 60 menit
→ Durasi pengobatan selama 10-21 hari.
→ Maksimum 400 mg / dosis.
Cystic fibrosis (jenis penyakit genetika)

Parenteral/Injeksi Intravena
→ 10 mg / kg tid selama 10-14 hari.
→ Dosis Maksimum: 400 mg / dosis.

Oral/Diminum
→ 20 mg / kg 2 kali sehari selama 10-14 hari.
→ Dosis Maksimum: 750 mg / dosis.
Infeksi mata superfisial

Ophtalmik dan Salep

⇔ Umur lebih dari 1 tahun sebagai ophalmik 0,3%:
→ 1 atau 2 tetes ke mata yang terkena 4 kali sehari.
→ Bila infeksinya parah, berikan 1 atau 2 tetes selama 2 jam setiap bangun tidur selama 2 hari setelah itu 4 tetes sekali sehari sesudahnya. → Durasi pengobatan maksimal 21 hari.
⇔ Umur lebih darai 2 tahun sebagai salep mata 0,3%:
→ Oleskan kira-kira pita 1/2 inci ke dalam kantung konjungtiva mata yang sakit tiga kali sehari selama 2 hari, lalu 2 kali untuk 5 hari berikutnya.
Ulkus kornea

Ophtalmik/tetes mata
⇔ Umur lebih dari 1 tahun sebagai Ophtalmik 0,3%:
→ Untuk hari pertama, berikan2 tetes ke mata yang terkena setiap 15 menit selama 6 jam pertama, lalu setiap 30 menit sesudahnya.
→ Untuk hari kedua, berikan 2 tetes ke mata yang sakit setiap jam.
Selanjutnya di hari ke 3-14 hari, berikan 2 tetes ke mata yang terkena setiap 4 jam.
→ Durasi pengobatan maksimal 21 hari.
Pengobatan dan profilaksis

Oral/Diminum
→ 10-15 mg / kg 2 kali sehari.
→ Dosis Maksimum: 500 mg / dosis selama 60 hari dari sejak terkonfirmasi terdapat penyebab Bacillus anthracis.
Pielonefritis

Oral/Diminum

→ Pasien dengan kondisi komplikasi: 10-20 mg / kg 2 kali sehari selama 10-21 hari.
→ Dosis Maksimum: 750 mg / dosis.
Cystitis komplikasi

Oral/Diminum

→ 10-20 mg / kg 2 kali sehari selama 10-21 hari.
→ Dosis Maksimum: 750 mg / dosis.
Otitis eksterna akut

Otik / Aural

⇔ Umur lebih dari 1 tahun sebagai solusi otik 0,2%:
→ Teteskan 0,25 mL 2 kali sehari ke dalam telinga yang sakit selama 7 hari.
⇔ Umur lebih dari 6 bulan sebagai otik susp 6%:
→ Teteskan 0,2 mL ke dalam telinga yang saki sebagai dosis tunggal.

Efek Samping Ciprofloxacin

Efek samping yang ditimbulkan oleh Ciprofloxacin bisa bermacam-macam. Beberapa pasien mungkin mengalami efek samping ringan sementara yang lain mungkin mengalami efek samping yang serius.

Segera hubungi dokter atau ke klinik terdekat bila beberapa efek samping berikut ini terjadi dan mengganggu Anda; [1,2,3]

Umumnya Dilaporkan:

  • Diare

Efek samping berikut ditemui langka, harap hubungi dokter atau ke klinik terdekat untuk mendapatkan penanganan lebih lanjut; [1,2]

  • BAB kering dan berdarah.
  • Rasa terbakar atau mati rasa di seluruh tubuh.
  • Perubahan warna kulit.
  • Perubahan frekuensibuang air kecil.
  • Nyeri dada.
  • Telinga berdengung atau berdering.
  • batuk atau muntah darah.
  • pusing dan pingsan ketika bangun tiba-tiba dari posisi berbaring atau duduk.
  • Urat nadi dan jantung berdetak tak beraturan.
  • Demam.
  • Sakit kepala.
  • Gangguan pada pendengaran.
  • Pembengkakan di wajah, kelopak mata, bibir, lidah, tenggorokan, tangan, kaki, kaki, atau alat kelamin.
  • Nyeri otot.
  • Mual.
  • Mimpi buruk.
  • Mati rasa di seluruhtangan.
  • Nyeri sendi.
  • Terasa sakit pada lengan, rahang, punggung, atau leher.
  • Benjolan merah yang menyakitkan di kulit dan sebagian besar di kaki.
  • Pembebkakan pada kelenjar getah bening.
  • Keputihan bau atau dengan bau ringan.
  • Bercak putih di mulut atau di lidah.

Insidensi Tidak Diketahui:

  • Kulit melepuh, terkelupas, atau mengendur.
  • Warna kebiruan pada bibir, kuku, atau telapak tangan.
  • Sakit tulang.
  • Diare yang mungkin juga berdarah.
  • kesulitan bernafas, mengunyah makanan atau berbicara.
  • Penglihatan ganda.
  • Peningkatan sensitivitas kulit terhadap sinar matahari.
  • Peningkatan sensitivitas terhadap sentuhan.
  • Denyut jantung tidak teratur atau lambat.
  • Mimisan.
  • Luka, bisul, atau bintik-bintik putih di bibir atau di mulut.
  • Pendarahan atau memar yang tidak biasa.
  • Infeksi ragi vagina.

Selain itu, terdapat pula gejala-gejala lain yang tidak perlu tanganan medis atau dokter, hal ini kemungkinan karena hanya sekedar reaksi penyesuaian tubuh terhadap obat yang sedang dikonsumsi sehingga lambat-laun akan hilang dengan sendirinya. Namun demikian, hubungi dokter atau pergi ke klinik terdekat bila gejala berikut ini terus berlanjut: [2]

Jarang atau Kurang Umum:

  • Bersin
  • Hidung tersumbat

Info Efek Samping Tenaga Medis: [2]

  • Umum
    • Efek samping yang paling umum dari uji klinis adalah mual, diare, tes fungsi hati abnormal, muntah, dan ruam.
    • Efek samping yang paling umum dilaporkan dengan formulasi IV adalah mual, diare, muntah, reaksi dan suntikan tempat reaksi, ruam, dan peningkatan transaminase (sementara).
  • Saluran pencernaan
    • Umum (1% hingga 10%): Mual, diare, muntah, dispepsia.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Nyeri perut, gangguan gastrointestinal (GI), perut kembung.
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Peningkatan amilase, kolitis terkait antibiotik dan pankreatitis.
    • Frekuensi yang tidak dilaporkan: Diare yang berhubungan dengan Clostridium difficile, sembelit, perdarahan pencernaan, ileus, perforasi usus, mulut kering, ulserasi oral, nyeri epigastrium, disfagia, peningkatan lipase, mukosa mulut yang nyeri, mulas, mulas, refluks asam, sindrom iritasi usus besar yang memburuk, perut bagian bawah rasa sakit.
    • Laporan pasca pemasaran: Kandidiasis GI, kandidiasis oral dan kolitis pseudomembran.
  • Dermatologis
    • Fotosensitifitas terlihat paling sering ketika pasien terpapar sinar matahari yang intens (mis., Ketika digunakan untuk mengobati atau mencegah diare pada pelancong).
    • Umum (1% hingga 10%): Ruam
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Pruritus, urtikaria
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Angioedema, reaksi fotosensitifitas, berkeringat / hiperhidrosis, petekie dan melepuh.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Erythema multiforme, eritema nodosum, sindrom Stevens-Johnson (berpotensi mengancam jiwa) dan nekrolisis epidermal toksik (berpotensi mengancam jiwa).
    • Frekuensi yang tidak dilaporkan: Dermatitis eksfoliatif, purpura, terbakar, reaksi fototoksisitas, kulit kering, ruam makulopapular, kelainan kulit, ruam vesiculobullous, eritema, hiperpigmentasi, kutaneous batidiasis, pemfigoid bulosa, vesikel, panniculitis lobular, reaksi foto dengan pajanan asantosa dan gejala sistemik (DRESS).
    • Laporan pasca pemasaran: pustulosis eksantematosa generalisata akut, erupsi tetap.
  • Sistem saraf
    • Kejang telah dilaporkan pada 2 pasien yang diberi obat ini.
      • Hubungan temporal antara timbulnya kejang dan pemberian obat menunjukkan kemungkinan interaksi obat.
      • Hubungan sebab akibat tidak didirikan dalam kedua kasus. Kedua obat tersebut bersifat individual epileptogenik
      • Penggunaan bersamaan dapat meningkatkan risiko kejang.
    • Umum (1% hingga 10%): Sakit kepala, pusing / sakit kepala ringan dan gangguan sistem saraf pusat.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Gangguan tidur, gangguan rasa, kejang (termasuk status epileptikus), disestesia, parestesia, vertigo, gangguan pendengaran.
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Sinkop, hipoestesi, tremor, tinitus, migrain, gangguan saraf penciuman, gangguan penciuman, gangguan pendengaran.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Koordinasi terganggu, hipertensi intrakranial, hipertensi intrakranial jinak / pseudotumor cerebri, eksaserbasi miastenia gravis dan hiperestesia.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Tidak responsif, ataksia, hipertensi, anosmia, nistagmus, penyimpangan rasa / rasa tidak enak, mengantuk / mengantuk, inkoordinasi, gangguan dalam perhatian, diskinesia, miastenia gravis, paresis, meningitis aseptik, trombosis serebral, grand mal letih, disfatik, disfatik, disfungsi ereksi, polineuropati aksonal sensorik dan sensorine motorik aksonal.
    • Laporan paska pemasaran: Neuropati perifer (mungkin tidak dapat dikembalikan) dan polineuropati.
  • Hematologi
    • Pancytopenia dapat mengancam jiwa atau fatal dan depresi sumsum tulang juga dapat mengancam jiwa walaupun dilaporkan sangat jarang.
    • Umum (1% hingga 10%): Eosinofilia.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Trombositopenia, trombositemia.
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Leukopenia, anemia, neutropenia, leukositosis, pansitopenia, depresi sumsum tulang, tingkat protrombin abnormal.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Anemia hemolitik, agranulositosis.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Penurunan hematokrit, penurunan jumlah trombosit, peningkatan jumlah trombosit, waktu protrombin yang lama, penurunan protrombin, diatesis perdarahan, penurunan hemoglobin, penurunan jumlah leukosit, peningkatan jumlah limfosit atipikal, peningkatan WBC yang tidak matang, peningkatan monosit darah, peningkatan eosinofil jumlah dan limfadenopati.
    • Laporan pasca pemasaran: Methemoglobinemia, peningkatan INR, waktu protrombin berkepanjangan atau menurun.
  • Hati
    • Nekrosis hati sangat jarang berkembang menjadi gagal hati yang mengancam jiwa. Nekrosis hati dan gagal hati (termasuk kasus fatal) juga telah dilaporkan selama pengalaman pasca pemasaran.
    • Umum (1% hingga 10%): Tes fungsi hati abnormal, peningkatan transaminase.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Peningkatan bilirubin, gangguan hati, ikterus kolestatik / ikterus kolestatik, ikterus.
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Hepatitis, nekrosis hati.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Kegagalan hati.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Elevated AST, elevated ALT dan elevated GGT.
  • Psikiatrik
    • Umum (1% hingga 10%): Gelisah.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Hiperaktif / agitasi psikomotor, kebingungan, disorientasi, halusinasi.
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Reaksi kecemasan, mimpi abnormal, depresi, reaksi psikotik.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Depersonalisasi, insomnia, reaksi manik, mimpi buruk, paranoia, fobia, psikosis beracun, gugup, perilaku melukai diri sendiri, ide/pemikiran bunuh diri, percobaan bunuh diri, bunuh diri, katatonia (termasuk hipomania).
    • Laporan pasca pemasaran: Delirium.
  • Genitourinari
    • Crystalluria telah dilaporkan pada pasien dengan urin alkali dan tidak selalu menyebabkan nefrotoksisitas. Pada pH urin fisiologis, risiko kristaluria dianggap kecil.
    • Kandidiasis vagina juga telah dilaporkan selama pengalaman pasca pemasaran.
    • Umum (1% hingga 10%): Kandidiasis vagina
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Hematuria, kristalografi
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Albuminuria, cylindruria, sering buang air kecil, sistitis hemoragik, vaginitis, dismenore, candiduria, poliuria, perdarahan uretra, retensi urin, infeksi saluran kemih, vaginosis jamur, vaginitis bakteri, disuria, bau urin wanita, pruritus kelamin, infeksi vagina , frekuensi berkemih, urgensi berkemih, pruritus vagina.
  • Lokal
    • Reaksi situs IV lokal terjadi lebih sering jika waktu infus adalah 30 menit atau kurang. Reaksi-reaksi ini muncul sebagai reaksi kulit lokal dan akan ditangani dengan cepat ketika infus selesai.
    • Iritasi dan indurasi situs injeksi telah dilaporkan dengan waktu infus IV 30 menit atau kurang (bukan 1 jam yang disarankan) atau ketika vena kecil di belakang tangan digunakan.
    • Umum (1% hingga 10%): Reaksi di tempat IV lokal, reaksi di tempat suntikan dan infus (mis. Flebitis, tromboflebitis)
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Iritasi dan indurasi situs injeksi dengan infus IV.
  • Muskuloskeletal
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Nyeri Muskuloskeletal (mis., Nyeri ekstremitas, nyeri punggung, nyeri dada), artralgia.
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Mialgia, radang sendi, peningkatan tonus otot dan kram, ruptur tendon (terutama tendon Achilles).
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Tendinitis, kelemahan otot
    • Frekuensi yang tidak dilaporkan: Arthropathy (termasuk kasus yang diduga reversibel), kekakuan persendian, peningkatan serum creatine phosphokinase, pemeriksaan persendian yang abnormal, keseleo sendi, arthrosis, nyeri tulang, penurunan rentang gerak pada persendian (lutut, siku, pergelangan kaki, pinggul, pergelangan tangan, bahu), nyeri rahang, nyeri leher, pirai kambuh, pembengkakan sendi, kejang otot, kram malam, radang lutut.
    • Laporan pasca pemasaran: Myoclonus dan myasthenia.
  • Kardiovaskular
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Takikardia, vasodilatasi, hipotensi.
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Vasculitis.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Angina pektoris, henti jantung paru, infark miokard, hipertensi, palpitasi, bradikardia, aritmia, flutter atrium, murmur jantung, kolaps kardiovaskular, ektopi ventrikel, bigeminy ventrikel, bremensi aorta abdominal, hipotensi postural, hipotensi postural dan hipotensi postural.
    • Laporan pasca pemasaran: perpanjangan QT / EKG QT diperpanjang, torsade de pointes dan aritmia ventrikel.
  • Lain
    • Teofilin serum yang meningkat telah dilaporkan pada pasien yang menerima teofilin bersamaan.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Infeksi Candida, superinfeksi mikotik, nyeri, demam, malaise / merasa tidak sehat, asthenia, edema.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): gangguan gaya berjalan / gaya berjalan tidak normal.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Iritabilitas, pembilasan, haus, peningkatan serum kalsium, peningkatan serum potasium, peningkatan trigliserida, penurunan albumin serum, penurunan serum potasium, penurunan total protein serum, peningkatan serum teofilin, perubahan fenitoin serum, menggigil, pembengkakan, nyeri payudara, nyeri tekan, nyeri dada, nyeri dada, kesakitan , kelemahan, kelelahan, nyeri suprapubik, kekakuan, nyeri tekan, infeksi jamur, peningkatan suhu tubuh
    • Laporan pasca pemasaran: Peningkatan kolesterol serum.
  • Metabolik
    • Antibiotik kelas kuinolon telah dikaitkan dengan hipoglikemia simptomatik.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Alkali fosfatase darah tinggi, nafsu makan menurun / anoreksia, penurunan asupan makanan
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Hiperglikemia, hipoglikemia
    • Frekuensi tidak dilaporkan: LDH tinggi, asam urat tinggi, glukosa darah tinggi, asam urat menurun, glukosa darah menurun, asidosis, hipoglikemia simptomatik.
  • Ginjal
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Ggn ginjal, gagal ginjal
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Tubulointerstitial nephritis
    • Frekuensi yang tidak dilaporkan: Kreatinin serum tinggi, batu ginjal, peningkatan BUN, penurunan BUN, fungsi ginjal abnormal, alergi nefritis interstitial, nefritis, cedera / gagal ginjal akut terkait mioglobin.
  • Mata
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Gangguan visual (mis., Kromatopsia, diplopia, fotopsia)
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Distorsi warna visual
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Ketajaman penglihatan menurun, penglihatan kabur, katarak, opasitas lenticular punctate multipel dan nyeri mata
  • Hipersensitif
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Reaksi alergi, syok anafilaksis (mengancam jiwa) dan edema alergi
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Reaksi anafilaksis, reaksi seperti serum penyakit
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Reaksi anafilaktoid, vaskulitis nekrotikans, vaskulitis kulit.
    • Reaksi alergi berkisar dari urtikaria hingga reaksi anafilaksis, termasuk syok anafilaksis yang mengancam jiwa.
  • Pernafasan
  • Kelenjar endokrin
  • Imunologis
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Reaksi Jarisch-Herxheimer

Detail tentang Ciprofloxacin

Uraian berikut ini berkaitan dengan detail tentang Ciprofloxacin. Keterangan lanjutan perhatikan tabel berikut: [1,2]

PenyimpananSolusi premixed:
→ Simpan antara 5-25 ° C
→ Jangan simpan di freezer.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
Infus (Intravena/IV):
→ Simpan antara 5-30 ° C.
→ Jangan simpan di freezer.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban
Tablet:
→ Simpan antara 20-25 ° C.
→ Jangan simpan di freezer.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban
Otik:
→ Simpan di bawah 30 ° C.
→ Jangan simpan di freezer.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban
Ophtalmik:
→ Simpan di bawah 25 ° C.
→ Jangan simpan di freezer.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban
Cara KerjaDeskripsi: Ciprofloxacin merupakan obat anti-infeksi fluoroquinolone yang bertindak menghambat DNA gyrase dan topoisomerase IV yang mana keduanya berperan penting dalam replikasi dan transkripsi bakteri.

⇔ Farmakokinetik:
Penyerapan: Cepat dan terserap dengan baik dari saluran pencernaan. Ketersediaan hayati: Sekitar 70-80%. Waktu untuk memuncak konsentrasi plasma: 0,5-2 jam (tab konvensional); 1-2,5 jam (tab rilis-diperpanjang).
Distribusi: Didistribusikan secara luas di jaringan. Melintasi plasenta, memasuki ASI, empedu (konsentrasi tinggi), dan CSF (meninges noninflamed 10%; meninge meradang 14-37%). Volume distribusi: 2.1-2.7 L / kg. Pengikatan protein plasma: 20-40%.
Metabolisme: Sebagian dimetabolisme di hati menjadi desthyleneciprofloxacin (M1), sulphociprofloxacin (M2), oxociprofloxacin (M3), dan formylciprofloxacin (M4) dalam konsentrasi rendah.
Ekskresi: Melalui urin (sekitar 40-50% sebagai obat tidak berubah, sekitar 15%, sebagai metabolit {oral}; 70% sebagai obat tidak berubah, 10% sebagai metabolit {parenteral}; faeces 20-35% {oral}, 15% {IV}). Waktu paruh eliminasi: Sekitar 3-5 jam.
Interaksi dengan obat lain → Peningkatan risiko interval QT yang berkepanjangan dengan obat-obat kategori Kelas IA seperti quinidine, procainamide atau kategori kelas III seperti amiodarone, sotalol dan antiaritmia, TCA, makrolida seperti Erythromycin serta cisapride dan antipsikotik.
→ Peningkatan konsentrasi serum dengan probenesid.
→ Dapat meningkatkan konsentrasi serum dan toksisitas metotreksat
→ Substrat CYP1A2 seperti Clozapine, ropinirole dan theophilin
→ Turunan xanthine seperti kafein dan pentoxifylline.
→ Peningkatan risiko gangguan tendon dengan kortikosteroid.
→ Peningkatan kreatinin serum dengan siklosporin.
→ Peningkatan risiko kejang dengan NSAID.
→ Dapat mengubah konsentrasi fenitoin dalam serum.
→ Mengurangi penyerapan oral dengan produk yang mengandung kation multivalen seperti Al, Ca, Mg dan Fe.
→ Dapat meningkatkan efek antikoagulan vit K, warfarin.

Berpotensi Fatal (buruk):
→ Dapat meningkatkan konsentrasi serum dan meningkatkan efek hipotensif serta zat sedatif dari tizanidine.
→ Terdapat gejala seperti kejang, epilepticus, jantung berhenti atau gagal napas.
Interaksi dengan makanan → Mengurangi penyerapan obat bila diminum dengan produk susu atau minuman yang mengandung kalsium.
Overdosis ⇔ Gejala: Pusing, tremor, sakit kepala, kelelahan, kejang, halusinasi, kebingungan, ketidaknyamanan di bagian perut, kristaluria, hematuria, gangguan ginjal dan hati.
⇔ Cara Mengatasi:
→ Akan diberikan pengobatan simtomatik.
→ Dilakukan pengosongan perut dengan metode induksi emesis atau lavage lambung.
→ Disarankan untuk dipertahankan hidrasi yang memadai.
→ Diberikan antasida yang mengandung Mg, Al, atau Ca untuk mengurangi penyerapan oral.
→ Dipantau EKG, fungsi ginjal, pH urin, dan pengasamkan urin jika ada permintaan pencegahan kristaluria.
Pengaruh pada hasil labDapat menghasilkan hasil tes urin positif palsu dengan opioid.

Pertanyaan Seputar Ciprofloxacin

Bagaimana cara mengonsumsi Ciprofloxacin?

Bila obat diberikan dalam bentuk cairan kocoklah terlebih dahulu sebelum menggunakannya. Jangan menggantikan jarum suntik atau sendok takaran yang diberikan. Bila dalam bentuk tablet, minumlah secara utuh atau jangan dihancurkan. Ikutilah petunjuk dokter secara saksama. [2]

Apa yang perlu saya lakukan bila kelewatan satu dosis?

Minumlah dosis yang terlewat saat itu juga. Setelah tiba pada jadwal dosis berikutnya, lewati saja dosis yang terlewat. Jangan menggunakan obat tambahan untuk mengganti dosis yang terlewat. [2]

Hal-hal apa saja yang perlu saya hindari ketika menggunakan Ciprofloxacin?

Hindari minum kopi karena kafein bisa menimbulkan efek samping obat. Jangan minum susu yogurt atau jus yang kaya dengan kalsium. Dan hindari pula obat-obat antibiotik lain kecuali atas saran dokter. [2]

Apakah ada obat lain yang dapat berinteraksi dengan Ciprofloxacin?

Ada. Misalnya obat maag atau antasida yang mengandung kalsium, magnesium, atau aluminium. Namun disarankan supaya 2 jam sebelum atau 6 jam sesudah mengonsumsi obat-obat lain (di atas) Anda boleh menggunakan Ciprofloxacin. [2]

Contoh Ciprofloxacin (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat yang mengandung Ciprofloxacin di pasaran: [1,2,3]

Brand Merek Dagang
CiproProquin XR
PoncofloxBernoflox
FloxbioFloxigra
MeflosinNilaflox
InterfloxMedcoflox
LicoproxKifarox
JayacinHexiquin
GlojayaPhaproxin
CifloxanCiflos
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment