Diklofenak: Manfaat – Dosis – Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Diklofenak termasuk Obat Anti-Inflamasi Non-Steroid (OAINS) yang digunakan untuk menghilangkan rasa sakit, mulai dari nyeri ringan hingga sedang. Obat ini bekerja dengan cara mengurangi zat dalam tubuh yang menyebabkan rasa sakit dan peradangan.[3]

Apa Itu Diklofenak?

Berikut ini terdapat informasi mengenai diklofenak mulai dari indikasi hingga reaksi obat tersebut pada ibu hamil:[1,2,4]

IndikasiDigunakan untuk menghilangkan rasa sakit, pembengkakan (peradangan), dan sendi yang kaku akibat artritis.
KategoriResep dokter.
KonsumsiDewasa dan anak-anak.
KelasObat Anti-Inflamasi Non-Steroid (OAINS)/Dekongestan Oftalmik, Anestesi, Anti-Inflamasi.
BentukKaplet, gel.
Kontraindikasi→ Hipersensitif terhadap diklofenak atau OAINS lainnya.
Asma karena sensitif terhadap aspirin, faktor penurunan volume (injeksi).
Gagal jantung sedang hingga berat, penyakit jantung iskemik, penyakit arteri perifer, penyakit serebrovaskular.
→ Ulserasi gastrointestinal (peradangan pada usus besar), perforasi, atau perdarahan, proktitis atau peradangan (dubur).
→ Perawatan dalam pengaturan CABG.
→ Penggunaan OAINS, antiplatelet, antikoagulan lainnya secara bersamaan.
→ Gangguan pada hati atau ginjal berat.
→ Hamil (trimester kedua).
PeringatanPasien dengan riwayat penyakit berikut wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan diklofenak:
→ Pasien dengan riwayat perdarahan gastrointestinal atau ukserasi peptikum, koagulopati, risiko penyakit CV (misalnya CHF, penyakit jantung iskemik, CVA, hipertensi, edema, hiperlipidemia, diabetes mellitus), dehidrasi, hipovolemia, asma, rinitis, PPOK, pernapasan infeksi saluran, SLE, gangguan jaringan ikat campuran, porfiria, penyakit mata termasuk infeksi (ophthalmic).
→ Gangguan hati dan ginjal.
→ Anak-anak.
→ Ibu hamil (trimester ke-1 hingga ke-2) dan menyusui.
→ Perokok.
Hindari penggunaan obat untuk migran dalam jangka waktu yang lama (bubuk untuk larutan oral/diminum).
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiPemberian OAINS pada tahap akhir kehamilan dapat menyebabkan kelahiran prematur dari ductus arteriosus janin, kerusakan ginjal janin, penghambatan agregasi trombosit, dan menunda persalinan. Tidak ada studi yang memadai dan terkontrol dengan baik tentang diklofenak atau OAINS lainnya pada wanita hamil.

Manfaat Diklofenak

Beberapa penyakit yang dapat disembuhkan menggunakan obat yang mengandung diklofenak antara lain:[3]

  • Osteoartritis (nyeri pada sendi karena rusaknya tulang rawan).
  • Artritis reumatoid (radang sendi akibat tubuh diserang sistem imunnya sendiri).
  • Nyeri pasca operasi.
  • Ankilosing spondilitis (radang sendi pada tulang belakang).
  • Nyeri haid.
  • Migrain.

Dosis Diklofenak

Pemberian dosis pada diklofenak dibagi menjadi dua, yaitu untuk dewasa dan anak-anak.[4]

Dosis Diklofenak Dewasa

IntramuskularKolik ginjal:
→ 75 mg; jika perlu, dapat diulang setelah 30 menit.
→ Maksimum 150 mg setiap hari.
→ Periode maksimum: 2 hari.
 Gout akut, nyeri akut, osteoartritis, nyeri setelah trauma tak disengaja, nyeri pasca operasi, artritis reumatoid:
→ 75 mg sekali sehari dengan injeksi intragluteal.
→ Maksimum 150 mg setiap hari.
→ Periode maksimum: 2 hari.
IntravenaNyeri akut:
→ Untuk kasus ringan hingga sedang: 37.5 mg bolus injeksi 6 jam sesuai kebutuhan.
→ Maksimum 150 mg setiap hari.
→ Periode maksimum: 2 hari.
 Nyeri pasca operasi:
→ Sebagai pengobatan: 75 mg infus IV selama 30 menit sampai 2 jam atau sebagai bolus injeksi; jika perlu dapat diulang setelah 4-6 jam.
→ Sebagai profilaksis: Setelah operasi, awalnya, 25-50 mg dengan infus IV selama 15 menit hingga 1 jam atau sebagai bolus injeksi, infus kontinu kira-kira 5 mg setiap jam.
→ Maksimum 150 mg setiap hari.
→ Periode maksimum: 2 hari.
OphthalmicNyeri setelah trauma yang tidak disengaja:
→ Sebagai solusi 0,1%: Beri 1 tetes ke dalam kantung konjungtiva mata yang sakit sebanyak 4 kali sehari hingga 2 hari.
 Peradangan mata pasca operasi:
→ Sebagai solusi 0,1%: Beri 1 tetes ke dalam kantung konjungtiva mata yang sakit sebanyak 4 kali sehari selama 28 hari.
 Nyeri keratektomi pasca fotorefraksi:
→ Sebagai solusi 0,1%: Sebelum operasi, beri 1 tetes ke dalam kantung konjungtiva mata yang sakit selama 2 dosis dalam satu jam. Segera setelah operasi, beri 1 tetes untuk 2 dosis dengan interval 5 menit; kemudian beri 1 tetes tiap 2-5 jam selama 24 jam.
 Profilaksis miosis intraoperatif:
→ Sebagai solusi 0,1%: Beri 1 tetes ke dalam kantung konjungtiva mata yang sakit, sebanyak 4 kali dalam 2 jam sebelum operasi.
 Peradangan dan ketidaknyamanan setelah operasi strabismus:
→ Sebagai solusi 0,1%: Beri 1 tetes ke dalam kantung konjungtiva mata yang sakit sebanyak 4 kali sehari di minggu pertama, 3 kali sehari di minggu kedua, 2 kali sehari di minggu ketiga, dan teteskan sesuai kebutuhan di minggu keempat.
 Kontrol peradangan setelah laser trabeculoplasty argon:
→ Sebagai solusi 0,1%: Sebelum prosedur, beri 1 tetes ke dalam kantung konjungtiva mata yang sakit sebanyak 4 kali dalam 2 jam; setelah itu, 1 tetes 4 kali sehari hingga 7 hari.
 Konjungtivitis alergi musiman:
→ Sebagai solusi 0,1%: Beri 1 tetes ke dalam kantung konjungtiva mata yang sakit sebanyak 4 kali sehari.
 Nyeri dan tidak nyaman setelah keratotomi radial:
→ Sebagai solusi 0,1%: Sebelum operasi, beri 1 tetes pada mata yang sakit segera setelah operasi, beri 1 tetes ke dalam kantong konjungtiva mata yang sakit sebanyak 4 kali sehari selama 2 hari.
Oral/DiminumNyeri akut:
⇔ Untuk kasus ringan hingga sedang:
→ Sebagai tablet konvensional: 50 mg dua sampai tiga kali sehari.
→ Sebagai kapsul konvensional dalam bentuk asam: 18-35 mg tiga kali sehari.
→ Sebagai kapsul konvensional dalam bentuk garam K: 25 mg 4 kali sehari.
→ Sebagai tablet pelepasan tertunda: 75-150 mg setiap hari dalam 2-3 dosis terbagi.
 Dismenorea primer:
→ Seperti tablet konvensional: 50 mg tiga kali sehari.
 Migrain:
→ Sebagai tablet konvensional: Sebagai awalan 50 mg pada tanda-tanda pertama serangan. Jika gejalanya masih dirasakan setelah 2 jam, perlu diberi dosis tambahan 50 mg. Jika masih diperlukan, minum 50 mg selama 4-6 jam. Maksimum: 200 mg setiap hari.
→ Sebagai bubuk untuk larutan oral: Campurkan 50 mg dengan 30-60 mL air. Segera minum.
 Gout akut, gangguan muskuloskeletal akut, ankylosing spondylitis, bursitis, osteoarthritis, nyeri setelah trauma yang tidak disengaja, nyeri dan peradangan yang terkait dengan pembedahan gigi, nyeri dan peradangan yang berhubungan dengan pembedahan kecil, nyeri dan peradangan yang terkait dengan pembedahan ortopedi, artropati pirofosfat, artropati reumatoid, keseleo, strain, tendinitis, tenosynovitis:
→ Sebagai tablet konvensional: 50 mg dua-tiga kali sehari.
→ Sebagai kapsul konvensional dalam bentuk asam: 35 mg tiga kali sehari.
→ Sebagai tablet pelepasan tertunda: 75-150 mg setiap hari dalam 2-3 dosis terbagi.
→ Sebagai tablet atau kapsul extended-release: 75 mg sekali sehari atau 100 mg sekali sehari. Maksimum 150 mg setiap hari.
Rektal/DuburGout akut, gangguan muskuloskeletal akut, nyeri akut, ankylosing spondylitis, bursitis, osteoartritis, nyeri setelah trauma tak disengaja, nyeri dan peradangan yang terkait dengan pembedahan gigi, nyeri dan peradangan yang terkait dengan pembedahan kecil, nyeri dan peradangan yang terkait dengan pembedahan ortopedi, reumatoid arthritis, keseleo, strain, tendinitis:
→ Suppositoria 25, 50, atau 100 mg: 75-150 mg setiap hari dalam dosis terbagi.
Topikal/KulitKeratosis aktinik:
→ Sebagai gel Na diklofenak 3%: Oleskan pada area yang sakit selama 60-90 hari.
Topikal/KulitOsteoartritis:
⇔ Sebagai 1% diklofenak Na gel:
→ Ekstremitas atas: Oleskan 2 g ke area yang sakit 4 kali sehari. Dosis maksimum: 8 g per sendi setiap hari.
→ Ekstremitas bawah: Oleskan 4 g ke daerah yang terkena 4 kali sehari. Dosis maksimum: 16 g per sendi setiap hari. Maksimum 32 g setiap hari sebagai dosis tubuh.
⇔ Sebagai solusi 1,5%:
→ Ekstremitas bawah: 40 tetes per lutut 4 kali sehari.
⇔ Sebagai solusi 2%:
→ Ekstremitas bawah: 40 mg per penawaran lutut.
Topikal/KulitGejala nyeri dan peradangan lokal, osteoartritis, nyeri setelah trauma yang tidak disengaja, terkilir, kejang:
→ Sebagai 1,16% diklofenak diethylammonium gel: Oleskan 2-4 g ke area yang sakit, 3-4 kali sehari.
→ Sebagai 2,32% diklofenak diethylammonium gel: Oleskan 2-4 g ke area yang sakit. Maksimum 8 g setiap hari. Durasi pengobatan maksimum: 7 hari.
TransdermalNyeri akut, nyeri setelah trauma tak disengaja, terkilir, kejang:
→ Sebagai plester yang mengandung 140 mg diklofenak Na: 1 kali plester. Durasi pengobatan maksimum: 7 hari.
→ Sebagai tambalan yang mengandung 180 mg diklofenak epolamine: 1 kali plester.

Dosis Diklofenak Anak-Anak

Oral/DiminumNyeri akut:
⇔ Usia 14 tahun ke atas:
→ Sebagai tablet konvensional: 25 mg tiga kali sehari atau 50 mg tawaran.
 Artritis kronis remaja:
⇔ Usia 1-12 tahun:
→ Sebagai tablet pelepasan tertunda: 1-3 mg / kg setiap hari dalam dosis terbagi.
 Demam yang berhubungan dengan infeksi telinga, hidung, atau tenggorokan (THT), nyeri pasca operasi:
⇔ Usia 9 tahun ke atas, berat badan 35 kg atau lebih:
→ Sebagai tablet pelepasan tertunda: 2 mg/kg setiap hari dalam 3 dosis terbagi.
 Gout akut, gangguan muskuloskeletal akut, ankylosing spondylitis, bursitis, osteoarthritis, nyeri setelah trauma yang tidak disengaja, nyeri dan peradangan yang terkait dengan pembedahan gigi, nyeri dan peradangan yang berhubungan dengan pembedahan kecil, nyeri dan peradangan yang berhubungan dengan pembedahan ortopedi, artropati pirofosfat, artropati reumatoid, keseleo, kejang, tendinitis, tenosynovitis:
⇔ Usia 14 tahun ke atas:
→ Sebagai tablet konvensional: 25 mg tiga kali sehari atau 50 mg dua kali sehari.
Rektal/DuburNyeri pasca operasi:
⇔ Usia 6 tahun atau lebih:
→ Suppositoria 12,5 atau 25 mg: 1-2 mg/kg setiap hari dalam dosis terbagi.
→ Periode maksimum: 4 hari.
 Artritis kronis remaja:
⇔ Usia 1-12 tahun:
→ Suppositoria 12,5 atau 25 mg: 1-3 mg/kg setiap hari dalam 2-3 dosis terbagi.
Topikal/KulitMeredakan gejala nyeri dan peradangan lokal, osteoartritis, nyeri setelah trauma yang tidak disengaja, terkilir, kejang:
⇔ Usia 14 tahun sama seperti dosis orang dewasa.
TransdermalNyeri akut, nyeri setelah trauma tak disengaja, terkilir, kejang:
⇔ Usia 16 tahun atau lebih:
→ Sebagai plester yang mengandung 140 mg diklofenak Na: sama seperti dosis dewasa.

Efek Samping Diklofenak

Berikut adalah beberapa efek samping yang akan diterima ketika mengonsumsi diklofenak:[3]

Jika mengalami reaksi alergi di bawah ini segera cari bantuan medis darurat:

  • Bersin.
  • Pilek atau hidung tersumbat.
  • Mengi atau kesulitan bernapas.
  • Gatal.
  • Pembengkakan pada wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan.

Segera hubungi pihak medis darurat jika memilikitanda-tanda serangan jantung atau stroke seperti:

  • Nyeri dada menyebar ke rahang atau bahu.
  • Mati rasa atau tubuh tiba-tiba merasa lemah.
  • Bicara tidak jelas.
  • Merasa sesak napas.

Jika mengalami gejala berikut ini segera hentikanpenggunaan obat dan segera hubungi dokter:

  • Kulit ruam, meskipun hanya ringan.
  • Sesak napas (bahkan dengan aktivitas ringan).
  • Pembengkakan atau penambahan berat badan secara pesat.
  • Tanda-tanda perdarahan lambung dengan tanda-tanda: feses berdarah atau lembab, batuk darah atau muntah yang terlihat seperti bubuk kopi.
  • Gangguan pada hati dengan tanda-tanda: mual, sakit perut bagian atas, gatal, merasa lelah, gejala seperti flu, kehilangan nafsu makan, tinja berwarna tanah liat, penyakit kuning (kulit atau mata menguning).
  • Masalah ginjal dengan tanda-tanda: sedikit atau tanpa buang air kecil, buang air kecil yang menyakitkan atau sulit, bengkak di kaki atau pergelangan kaki, merasa lelah atau napas pendek.
  • Tekanan darah tinggi dengan tanda-tanda: sakit kepala parah, berdebar-debar di leher atau telinga, mimisan, gelisah, kebingungan.
  • Sel darah merah rendah (anemia) dengan tanda-tanda: kulit pucat, merasa pusing atau sesak napas, detak jantung cepat, sulit berkonsentrasi.
  • Reaksi kulit yang parah dengan tanda-tanda: demam, sakit tenggorokan, bengkak di wajah atau lidah, terbakar di mata, nyeri kulit diikuti oleh ruam kulit merah atau ungu yang menyebar (terutama di wajah atau tubuh bagian atas) dan menyebabkan lepuh dan mengelupas).

Efek samping diklofenak yang sering terjadi yaitu:

  • Gangguan pencernaan, gas, sakit perut, mual, muntah.
  • Diare, sembelit.
  • Sakit kepala, pusing, mengantuk.
  • Hidung tersumbat.
  • Gatal, keringat meningkat.
  • Peningkatan tekanan darah.
  • Bengkak atau sakit di lengan atau kaki.

Info efek diklofenak untuk Tenaga Medis:[5]

  • Saluran Pencernaan
  • Hati
    • Umum (1% hingga 10%): Enzim hati tinggi.
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Hepatitis, penyakit kuning, gangguan hati.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Hepatitis fulminan, nekrosis hati, gagal hati.
    • Laporan pasca pemasaran: Hepatotoksisitas yang diinduksi oleh obat.
  • Ginjal
    • Umum (1% hingga 10%): Fungsi ginjal abnormal, peningkatan kreatinin serum.
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Sindrom nefrotik, nefritis interstitial, nekrosis papiler ginjal, gagal ginjal akut, frekuensi urin, nocturia, proteinuria, dan hematuria.
  • Dermatologis
    • Umum (1% hingga 10%): Pruritus, ruam.
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Angioedema, nekrolisis epidermal toksik, eritema multiforme, dermatitis eksfoliatif, sindrom Stevens-Johnson, urtikaria.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Erupsi bulosa, eksim, eritema, eritema multiforme, nekrolisis epidermal toksik (sindrom Lyell), eksfoliatif dermatitis, kerontokan rambut, reaksi fotosensitifitas.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Volume keringat meningkat.
  • Hematologi
    • Umum (1% hingga 10%): Anemia, peningkatan waktu perdarahan.
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Agranulositosis, anemia hemolitik, anemia aplastik, limfadenopati, pansitopenia.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Trombositopenia, leukopenia, tes Coombs positif.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Ekimosis, eosinofilia, melena, purpura, perdarahan dubur.
  • Hipersensitif
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Urtikaria, ruam, angioedema, bronkospasme.
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Reaksi anafilaksis.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Edema angioneurotik (termasuk edema wajah).
  • Metabolik
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Perubahan nafsu makan, hiperglikemia.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Perubahan berat badan.
  • Sistem Saraf
    • Umum (1% hingga 10%): Pusing, sakit kepala.
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Meningitis.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Gangguan memori.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Kebingungan, kantuk, insomnia, paresthesia, tremor.
  • Kardiovaskular
    • Umum (1% hingga 10%): Edema.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Gagal jantung, nyeri dada.
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Aritmia, hipotensi, infark miokard, palpitasi.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Vasculitis.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Gagal jantung kongestif, takikardia, sinkop, hipertensi.
  • Psikiatrik
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Halusinasi.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Disorientasi, depresi, mimpi buruk, lekas marah, gangguan psikotik.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Anxiety, nervousness.
  • Lain-Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Tinnitus.
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Gangguan pendengaran.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Demam, asthenia, vertigo.

Detail Diklofenak

Penyimpanan→ Simpan di suhu antara 20-25°C (68-77°F).
→ Suppositoria (pemberian obat lewat tabung pipa yang dimasukkan ke anus, vagina, atau uretra/saluran kemih): Lindungi dari panas.
→ Gel: Lindungi dari panas.
→ Opth: Lindungi dari cahaya.
→ Injeksi untuk penggunaan IV: Lindungi dari cahaya dan panas, jangan dibekukan.
Cara KerjaDeskripsi: Diklofenak, OAINS yang berasal dari asam fenil asetat, memiliki sifat analgesik, anti inflamasi, dan antipiretik. Dengan demikian menghambat reversibel siklooksigenase-1 dan 2, juga menghambat sintesis prostaglandin.

⇔ Farmakokinetika:
Penyerapan: Diserap dari saluran pencernaan dan kulit. Tingkat penyerapan menurun dengan makanan. Ketersediaan hayati: 55%. Waktu untuk memuncak konsentrasi plasma (dalam kondisi puasa): Kira-kira 1 jam (tablet atau kapsul konvensional, suppositoria); 2-3 jam (tablet rilis tertunda); sekitar 4-5 jam (tablet atau kapsul rilis panjang); sekitar 0,25 jam (bubuk untuk larutan oral); sekitar 5 menit (IV); sekitar 20 menit (IM); 10-20 jam (transdermal).
Distribusi: Melintasi plasenta dan memasuki ASI. Volume distribusi: Sekitar 1,3-1,4 L/kg. Ikatan protein plasma: > 99% terutama untuk albumin.
Metabolisme: Menjalani metabolisme first-pass di hati melalui hidroksilasi dan metoksilasi menjadi metabolit termasuk 4’-hidroksidiklofenak (mayor), 3’-hidroksidiklofenak, 5-hidroksidiklofenak, 4 ‘, 5-dihidroksidiklofenak, dan 3’-hidroksi-4’aclorydiclacoxic; selanjutnya dimetabolisme melalui glukuronidasi.
Ekskresi: Melalui urine (sekitar 60% sebagai metabolit termasuk konjugat glukuronida; <1% sebagai obat tidak berubah); empedu (sekitar 35%). Waktu paruh eliminasi terminal: Sekitar 1-2 jam (tablet, kapsul, inj, supositoria); sekitar 12 jam (transdermal patch).
Interaksi Dengan Obat Lain→ Meningkatkan risiko ulserasi gastrointestinal, perforasi atau pendarahan dengan kortikosteroid lain, SSRI.
→ Peningkatan risiko efek samping terkait CV dengan glikosida jantung.
→ Peningkatan risiko hiperkalemia dan toksisitas ginjal dengan inhibitor ACE, diuretik, siklosporin, tacrolimus.
→ Peningkatan risiko toksisitas hematologis dengan AZT.
→ Peningkatan kadar dan risiko toksisitas dengan digoksin, litium, metotreksat, pemetrexed, fenitoin. Efek menurun dengan colestipol, cholestyramine.
→ Mengurangi efek mifepristone.
→ Peningkatan konsentrasi plasma puncak dengan penghambat CYP2C9 misal: vorikonazol.
→ Berpotensi fatal: Peningkatan risiko ulserasi gastrointestinal, perforasi, atau perdarahan dengan OAINS lain (misalnya aspirin), antiplatelet, antikoagulan (misalnya warfarin).
Interaksi Dengan MakananPengurangan penyerapan makanan. Hindari alkohol.
Overdosis→ Gejala yang sering terjadi: Kelesuan, tinitus, sakit kepala, kantuk, mual, muntah, diare, pusing, disorientasi, eksitasi, nyeri epigastrium, perdarahan gastrointestinal, kejang.
→ Gejala yang jarang terjadi: Reaksi anafilaktoid, hipertensi, depresi pernapasan, gagal ginjal akut, koma. → Manajemen: Pengobatan simtomatik dan suportif. Pertahankan jalan napas yang jelas. Pemberian arang aktif dalam waktu 1 jam konsumsi atau lakukan lavage lambung. Dapat melakukan katarsik osmotik dalam waktu 4 jam konsumsi.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Dapat menyebabkan rasio aldosterone/renin palsu-positif.

Pertanyaan Seputar Diklofenak

Siapa saja yang tidak boleh mengonsumsi diklofenak?

Jika memiliki riwayat reaksi alergi dengan aspirin atau OAINS (obat anti inflamasi non-streroid) dan penyakit jantung sebaiknya tidak mengonsumsi diklofenak.[3]

Kapan tidak boleh mengonsumsi diklofenak?

Jangan menggunakan obat ini tepat sebelum atau setelah operasi bypass jantung (coronary artery bypass graft, atau CABG).

Apakah wanita hamil boleh mengonsumsi diklofenak?

Mengonsumsi diklofenak pada trimester kedua atau ketiga sebelum melahirkan dapat membahayakan janin.[3,4]

Apakah wanita yang sedang menyusui boleh mengonsumsi diklofenak?

Saat ini belum diketahui apakah diklofenak bisa masuk ke dalam ASI dan dapat membahayakan bayi. Akan tetapi sebaiknya tidak menyusui saat menggunakan obat ini.[3]

Apa yang terjadi jika melewatkan satu dosis obat?

Segera konsumsi satu dosis yang terlewat tersebut, akan tetapi jika sudah berdekatan dengan jadwal dosis berikutnya jangan minum obat tambahan untuk mengganti dosis yang terlewat.[3]

Contoh Obat Diklofenak (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung diklofenak:[3]

Brand Merek Dagang
Cambia
Voltaren-XR
Zipsor
Zorvolex
Voltaren
Dyloject

fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment