Dihydralazine: Manfaat – Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Dihydralazine adalah obat yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi (hipertensi).[3]

Dihydralazine sedang diselidiki dalam uji klinis NCT00311974 (Pengaruh Dihydralazine pada Fungsi Ginjal dan Hormon pada Individu Sehat).[1]

Dihydralazine saat ini tidak lagi tersedia di Amerika Serikat.[2]

Apa Itu Dihydralazine?

Berikut ini info mengenai Dihydralazine, mulai dari indikasi hingga peringatannya[1,2,4]:

Indikasimengobati tekanan darah tinggi (hipertensi)
KategoriObat Resep dalam penelitian lebih lanjut.
KonsumsiDewasa
KelasAntihipertensi lainnya
BentukTablet.
KontraindikasiTakikardia berat, pembedahan aneurisma aorta, gagal jantung dengan curah jantung tinggi, kor pulmonal, MI akibat obstruksi mekanis, SLE idiopatik, dan gangguan terkait. Porphyria. 2 trimester pertama selama kehamilan.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Apa Itu Dihydralazine:
→ Pasien yang memiliki Penyakit jantung iskemik
→ Pasien yang memiliki infark miokard
→ Pasien yang memiliki gangguan serebrovaskular
→ Pasien yang memiliki gangguan ginjal atau hati. 
→ Pantau adanya hipotensi postural dan takikardia selama terapi awal jika diberikan kepada pasien gagal jantung. 
→ Penarikan bertahap disarankan.
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Melalui PO:
Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.

Manfaat Dihydralazine

Dihydralazine dapat digunakan untuk mengobati mengobati tekanan darah tinggi (hipertensi).

Dihydralazine juga dapat digunakan untuk tujuan yang tidak tercantum dalam panduan pengobatan.[3,4]

Dosis Dihydralazine

Pemberian Dihydralazine dapat dibagi menjadi 1 bagian utama yaitu untuk dewasa[4].

Dosis Dihydralazine Dewasa

Hipertensi Oral
⇔ Sebagai sulfat:
→ 12,5 mg tawaran. 
→ Maks: 50 mg tawaran.

Efek Samping Dihydralazine

Secara umum, Dihydralazine dapat tidak memberikan efek samping serius ketika diberikan dalam dosis yang tepat[3,4].

Efek yang paling sering sering dilaporkan adalah:

  • Diare
  • Kehilangan selera makan
  • Penurunan berat badan
  • Sembelit
  • Kesulitan bergerak
  • Pusing
  • Merasa cemas atau tertekan
  • Kram otot, nyeri, atau kaku
  • Nyeri di persendian
  • Ruam, gatal-gatal , bekas luka , atau gatal
  • Hidung tersumbat
  • Mata berair

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Nyeri lengan, punggung, atau rahang
  • Nyeri dada atau ketidaknyamanan
  • Dada sesak atau berat
  • Cepat, berdebar, atau detak jantung atau denyut nadi tidak teratur
  • Mual
  • Sesak napas
  • Berkeringat
  • Kotoran berwarna hitam
  • Kebutaan atau perubahan penglihatan
  • Melepuh di kulit
  • Penglihatan kabur
  • Terbakar pada wajah atau mulut
  • Terbakar, merangkak, gatal, mati rasa , nyeri, menusuk, “kesemutan“, atau perasaan kesemutan
  • Panas dingin
  • Kecanggungan atau ketidakstabilan
  • Kebingungan
  • Batuk
  • Kesulitan atau kesulitan bernapas
  • Pusing , pingsan, atau pusing saat bangun tiba-tiba dari posisi berbaring atau duduk
  • Demam dan sakit tenggorokan
  • Perasaan umum tidak nyaman atau sakit atau lemah
  • Nyeri sendi
  • Nyeri punggung bawah atau samping
  • Nyeri otot
  • Mati rasa, kesemutan, nyeri, atau kelemahan di tangan atau kaki
  • Nyeri atau sulit buang air kecil
  • Kulit pucat
  • Gemetar di tungkai, lengan, tangan, atau kaki
  • Ruam kulit atau gatal
  • Pembengkakan pada kaki atau tungkai bawah
  • Kelenjar getah bening bengkak, nyeri, atau lunak di leher, ketiak, atau selangkangan
  • Sesak di dada
  • Gemetar atau gemetar pada tangan atau kaki
  • Bisul, luka, atau bintik putih di mulut
  • Perdarahan atau memar yang tidak biasa
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
  • Kelemahan di tangan atau kaki

Gejala Overdosis Dihydralazine (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):

  • Perasaan hangat
  • Sakit kepala
  • Kemerahan pada wajah, leher, lengan, dan kadang-kadang dada bagian atas

Info Efek Dihydralazine Tenaga Medis:

  • Umum
    • Efek samping yang paling sering dilaporkan adalah palpitasi dan takikardia.
  • Kardiovaskular
    • Sangat umum (10% atau lebih): Palpitasi, takikardia
    • Umum (1% sampai 10%): Angina pektoris , kemerahan, hipotensi
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Gagal jantung , vaskulitis
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Respon pressor paradoks
  • Gastrointestinal
    • Umum (1% hingga 10%): Mual, muntah , diare, gangguan gastrointestinal
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Ileus paralitik
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Sembelit
  • Sistem saraf
    • Umum (1% hingga 10%): Sakit kepala
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Pusing
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Neuritis perifer , paresthesia, tremor, polineuritis
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Kesemutan, mati rasa 
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% sampai 10%): Arthralgia, pembengkakan sendi, mialgia
    • Jarang (0,1% sampai 1%): sindrom mirip lupus eritematosus sistemik
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Kram otot
  • Imunologis
    • Umum (1% hingga 10%): Faktor antinuklear positif 
  • Pernapasan
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Hidung tersumbat , dispnea , nyeri pleura
  • Dermatologis
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Ruam, purpura, urtikaria , pruritus
  • Hati
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Penyakit kuning , hati membesar, fungsi hati abnormal, hepatitis
  • Hipersensitivitas
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Reaksi hipersensitivitas 
  • Genitourinari
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Proteinuria, hematuria , retensi urin
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Fibrosis retroperitoneal
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Susah buang air kecil
  • Okuler
    • Jarang (0,1% sampai 1%): Lacrimasi meningkat, konjungtivitis
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Exophthalmos
  • Lain
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Edema , demam, berat badan menurun, malaise
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Dingin
  • Psikiatrik
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Agitasi, kecemasan
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Depresi , halusinasi
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Reaksi psikotik, disorientasi, kecemasan 

Detail Dihydralazine

Untuk memahami lebih detil mengenai Dihydralazine, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Dihydralazine, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[1].

PenyimpananTablet:
→ Simpan antara 20-25 ° C.
→ jangan simpan di freezer.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
Cara KerjaDeskripsi: Dihydralazine adalah vasodilator kerja langsung yang bekerja terutama pada arteriol. 
Ini mengurangi TD dan resistensi perifer sehingga meningkatkan curah jantung. 
Ini juga cenderung meningkatkan aliran darah ginjal dan otak dan pengaruhnya pada tekanan diastolik lebih jelas daripada tekanan sistolik.
Interaksi Dengan Obat Lain→ obat dengan aksi hipotensi, diazoksida, diuretik tiazid.
Interaksi Dengan Makanan→ Tidak tersedia data yang valid
Overdosis⇔ Gejala: Perasaan hangat
sakit kepala
kemerahan pada wajah, leher, lengan, dan kadang-kadang dada bagian atas.
Pada kasus gawat darurat atau overdosis, hubungi penyedia layanan gawat darurat lokal (112) atau segera ke unit gawat darurat rumah sakit terdekat.
Pengaruh Pada Hasil Lab.→ Tidak tersedia data yang valid

Pertanyaan Seputar Dihydralazine

Apa itu Dihydralazine

obat yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi (hipertensi).

Kondisi kesehatan apa yang dapat berinteraksi dengan dihydralazine?

angina (nyeri dada yang parah)
penyakit darah
riwayat serangan jantung
masalah irama jantung
hipotensi (tekanan darah rendah)
neuritis perifer (masalah saraf)
riwayat stroke
lupus erythematosus sistemik – gunakan dengan hati-hati. Mungkin dapat membuat kondisi lebih buruk
penyakit arteri koroner
penyakit rematik hati mitral katup – tidak boleh digunakan oleh pasien dengan kondisi ini
penyakit ginjal – gunakan dengan hati-hati. Efek dapat meningkat karena pelepasan obat dari tubuh  lebih lambat dari.
fenilketonuria – larutan oral yang mengandung aspartame, yang dapat membuat kondisi ini lebih buruk.[3,4]

Apakah dihydralazine aman untuk ibu hamil dan menyusui?

Obat ini termasuk ke dalam risiko kehamilan kategori C menurut US Food and Drugs Administration (FDA).C=Mungkin berisiko. [3]

Contoh Obat Dihydralazine(Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Dihydralazine:[3]

Brand Merek Dagang
Adelfan PlusApresol Ordain
Adelphan-Esidrex Adelphane 
Depressan 25 mg
Nepresol
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment