Vaskulitis : Penyebab – Gejala dan Pengobatan

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Apa Itu Vaskulitis?

Vaskulitis
Vaskulitis ( img : Scientific Animations )

Vaskulitis merupakan sebuah kondisi ketika pembuluh darah mengalami peradangan yang kemudian menyebabkan dinding pembuluh darah menebal atau menyempit [1,2,3].

Tidak hanya menjadi lebih tebal atau sempit, perubahan pembuluh darah juga dapat meliputi munculnya bekas luka serta pelemahan.

Jika salah satu atau lebih hal tersebut terjadi pada dinding pembuluh darah, otomatis organ dan jaringan tubuh ikut terpengaruh dan mengalami kerusakan.

Pembuluh darah yang dindingnya menyempit, menebal, melemah, atau bahkan timbul bekas luka akan menghambat aliran darah yang seharusnya berjalan normal.

Vaskulitis sendiri diketahui terklasifikasi menjadi beberapa jenis kondisi, ada yang menyerang banyak organ tubuh, namun ada pula yang memengaruhi salah satu organ saja (kulit, mata atau otak saja).

Tinjauan
Vaskulitis merupakan kondisi menyempit, melemah atau menebalnya dinding pembuluh darah karena terjadi peradangan pada pembuluh darah.

Fakta Tentang Vaskulitis

  1. Penyebab vaskulitis tidak diketahui, namun prevalensi vaskulitis meningkat di mana hal ini terkait dengan faktor jenis kelamin, faktor genetik, faktor usia, faktor geografis, hingga lingkungan [1].
  2. Prevalensi giant cell arteritis (GCA) sebagai salah satu jenis kondisi vaskulitis adalah 240 per jutaan populasi pada orang-orang dengan usia 50 tahun ke atas [1].
  3. Prevalensi GCA pada keturunan Skandinavia adalah 15-35 per 100.000 populasi dan lebih berpotensi terjadi pada orang-orang berusia 50 tahun ke atas [2].
  4. Penyakit Kawasaki merupakan jenis vaskulitis yang paling umum dialami oleh anak-anak khususnya di Asia Tenggara. Sementara di Jepang, prevalensi penyakit ini adalah 50% pada anak usia 2 tahun ke bawah dan 500 per jutaan populasi anak bawah 5 tahun [2].
  5. Penyakit Behcet merupakan jenis vaskulitis dengan prevalensi 380 per 100.000 populasi di Turki [2].
  6. Henoch-Schonlein purpura merupakan jenis vaskulitis yang juga tergolong paling umum pada anak-anak dengan prevalensi 20 per 100.000. Anak dengan usia di bawah 17 tahun lebih berpotensi mengalaminya, namun pada orang dewasa hanya 13 per jutaan populasi sehingga jauh lebih jarang [2].
  7. Takayasu arteritis adalah jenis kondisi vaskulitis dengan prevalensi 1-2 per jutaan populasi [2].
  8. Granulomatosis Wegener adalah jenis vaskulitis yang cukup umum terjadi di Eropa selatan dan utara [2].
  9. Takayasu’s arteritis has a relatively uniform global incidence of one to two/million. The ANCA-associated vasculitides have an overall incidence of 20/million with a peak age of onset at 65 to 74 years [2].
  10. Di Indonesia, terdapat kasus vaskulitis namun tergolong jarang dan data prevalensinya belum diketahui jelas [2].

Jenis-jenis Vaskulitis

Vaskulitis terdiri dari beberapa jenis kondisi, mulai dari yang paling umum hingga paling jarang dijumpai.

Ada pula jenis-jenis vaskulitis yang bergejala ringan sehingga tanpa pengobatan sekalipun tetap dapat sembuh.

Namun, ada pula jenis vaskulitis dengan gejala yang sangat serius sehingga organ vital pada tubuh dapat terkena dampaknya.

Beberapa jenis vaskulitis diketahui berjangka panjang atau kronis, namun ada juga yang akut atau hanya dalam jangka pendek [1,2,3,4].

  • Penyakit Buerger
  • Artritis Takayasu
  • Penyakit Kawasaki
  • Sindrom Behcet
  • Poliarteritis nodosa
  • Poliangitis mikroskopik
  • Henoch-Schonlein purpura
  • Granulomatosis Wegener
  • Cryoglobulinemia
  • Giant cell arteritis
  • Vaskulitis hipersensitif
  • Sindrom Churg-Strauss

Penyebab Vaskulitis

Belum diketahui pasti penyebab vaskulitis secara jelas, namun pada beberapa kasus dan jenis kondisinya, faktor genetik diduga kuat menjadi penyebabnya [1].

Sementara itu, sejumlah jenis vaskulitis lainnya berkaitan dengan gangguan imun di mana sistem kekebalan tubuh justru secara keliru menyerang balik pembuluh darah [3,5].

Di bawah ini merupakan deretan kemungkinan pemicu reaksi sistem imun yang salah [1,3,4,7] :

  • Kanker darah
  • Infeksi (meliputi hepatitis B dan C)
  • Penyakit skleroderma
  • Penyakit Lupus
  • Artritis reumatoid
  • Efek penggunaan obat tertentu

Seperti telah dijelaskan juga sebelumnya, pembuluh darah yang mengalami peradangan akan membuat dinding atau lapisan pembuluh darah menebal, menyempit, terbentuk bekas luka, hingga melemah.

Hal ini kemudian akan mengganggu proses aliran darah sehingga kadar aliran darah berkurang karenanya.

Sebagai akibatnya, organ dan jaringan tubuh terkena dampak buruknya karena tak memperoleh cukup nutrisi dan oksigen yang biasanya dibawa oleh darah secara memadai.

Faktor Risiko Vaskulitis

Vaskulitis pada dasarnya dapat terjadi pada siapa saja tanpa memandang usia, jenis kelamin, maupun ras [1].

Namun, terdapat sejumlah faktor risiko yang tetap perlu diketahui dan diwaspadai seperti berikut [1,3,4,7] :

  • Menderita penyakit hepatitis B atau hepatitis C.
  • Memiliki kebiasaan merokok atau merupakan perokok aktif.
  • Mengalami penyakit Lupus, skleroderma, atau artritis reumatoid.
Tinjauan
Belum diketahui jelas penyebab vaskulitis, namun faktor genetik dan faktor gangguan autoimun menjadi faktor yang diduga kuat menjadi pemicunya.

Gejala Vaskulitis

Penderita vaskulitis dapat mengalami sejumlah gejala dan berikut adalah gejala-gejala umum yang ditimbulkan oleh kondisi vaskulitis [1,3] :

Menurut jenisnya, gejala vaskulitis pun dapat berbeda-beda yang juga tentunya lebih spesifik.

  • Penyakit Buerger

Kondisi ini ditandai dengan kaki dan tangan yang terasa nyeri akibat radang [4].

Pembuluh darah di kaki dan tangan penderita juga mengalami bekuan darah sehingga rasa nyerinya lebih serius.

  • Takayasu Arteritis

Kondisi ini ditandai dengan demam, hipertensi/tekanan darah tinggi, nafsu makan turun, nyeri pada sendi, sakit kepala, kelemahan denyut nadi, gangguan penglihatan, hingga keringat berlebih setiap malam [7].

  • Penyakit Kawasaki

Kondisi ini ditandai dengan ruam pada mata, ruam pada kulit, dan demam [8].

Pembengkakan pada bagian tangan dan kaki juga dapat terjadi.

  • Sindrom Behcet

Kondisi ini ditandai dengan timbulnya tukak di bagian kelamin dan mulut (mirip dengan jerawat) serta peradangan mata akibat pembuluh vena dan arteri mengalami radang [9].

  • Poliarteritis nodosa

Kondisi ini ditandai dengan timbulnya ruam kulit, kelelahan, masalah ginjal, darah tinggi, nyeri sendi dan otot, serta nyeri pada perut setiap sehabis makan [10].

  • Poliangitis mikroskopik

Kondisi ini ditandai dengan ruam pada kulit, penurunan berat badan, demam, batuk, gangguan buang air kecil, serta nyeri di bagian otot dan perut [11].

  • Henoch-Schonlein purpura

Kondisi ini ditandai dengan buang air kecil berdarah, nyeri sendi dan perut, dan ruam yang timbul di kaki bawah serta bokong [12].

Keluhan gejala timbul karena pembuluh darah kapiler pada ginjal, usus, sendi dan kulit mengalami bengkak.

  • Granulomatosis Wegener

Kondisi ini ditandai dengan batuk darah, mimisan, infeksi sinus, dan juga sumbatan pada hidung [13].

  • Cryoglobulinemia

Kondisi ini ditandai dengan timbulnya ruam pada kulit, kesemutan dan rasa kebas di beberapa area tubuh akibat keabnormalan protein pada aliran darah [14].

Tubuh penderita juga akan lemas ditambah dengan sendi yang terasa nyeri.

  • Giant cell arteritis

Kondisi ini ditandai dengan nyeri pada rahang maupun kulit kepala, sakit kepala, hingga gangguan penglihatan [15].

Pada beberapa kasus, giant cell arteritis pun mampu mengakibatkan penderitanya kehilangan penglihatan karena pembuluh darah arteri di kepala yang mengalami pembengkakan.

  • Vaskulitis hipersensitif

Kondisi ini ditandai dengan timbulnya bintik-bintik merah pada permukaan kulit [16].

Umumnya, kulit yang diserang bintik ini adalah kulit tungkai bawah.

  • Sindrom Churg-Strauss

Kondisi ini ditandai dengan warna kulit yang berubah, nyeri pada saraf, serta keluhan-keluhan yang menyerupai gejala rinitis alergi dan asma [17].

Hanya saja, kondisi sindrom Churg-Strauss sendiri sangat jarang dijumpai.

Tinjauan
Gejala vaskulitis tergantung dari jenis kondisinya, namun secara umum gejala meliputi berat badan turun, kebas, ruam kulit, kelelahan, berkeringat setiap malam, pegal-pegal, sakit kepala hingga demam.

Pemeriksaan Vaskulitis

Ketika memeriksakan diri ke dokter setelah timbul gejala yang dicurigai sebagai kondisi vaskulitis, untuk memastikannya dokter akan menerapkan sejumlah metode diagnosa.

Berikut ini adalah beberapa metode pemeriksaan yang umumnya dilakukan :

  • Pemeriksaan Fisik dan Riwayat Kesehatan

Dokter akan memeriksa fisik pasien lebih dulu, disertai dengan mengecek riwayat medis pasien [1,3,18].

Dokter perlu mengetahui riwayat medis pasien dan keluarga pasien serta riwayat penggunaan obat yang berpotensi menyebabkan gejala vaskulitis.

Jika diperlukan, sejumlah tes penunjang masih perlu pasien tempuh supaya dokter dapat menegakkan diagnosa.

  • Tes Urine

Tes penunjang yang kiranya direkomendasikan dokter adalah tes urine di mana dokter akan menganalisa sampel urine pasien [18].

Dari hasil pemeriksaan tes urine, dokter akan mengetahui apakah terdapat sel-sel darah merah di dalam urine.

Bahkan urine pasien berpotensi mengandung protein yang berlebih.

  • Tes Darah

Tes darah adalah tes penunjang yang juga akan membantu dokter mengidentifikasi tanda-tanda peradangan di dalam tubuh pasien [18].

Hitung darah lengkap adalah metode pemeriksaan darah yang bertujuan mengetahui kadar sel darah merah serta mendeteksi antibodi tertentu.

Pada prosedur pemeriksaan ini, dokter menggunakan selang kateter fleksibel yang menyerupai sedotan [1,3,18].

Alat ini akan dimasukkan ke arteri atau vena besar dan melalui kateter ini dokter akan memasukkan juga cairan khusus melalui suntikan ke kateter tersebut.

Hasil pemeriksaan menggunakan sinar-X dapat memberikan gambaran kondisi pembuluh darah tampak lebih jelas dan detail dengan bantuan cairan tersebut.

  • Tes Pemindaian

Tes pemindaian juga dokter akan terapkan bila diperlukan, yaitu meliputi CT scan, MRI scan, dan PET scan [1,3].

Melalui pemeriksaan ini, dokter akan mengetahui seperti apa dinding pembuluh darah pasien dan mampu mendeteksi adanya gangguan dalam bentuk apapun.

Metode pemeriksaan dengan mengambil sampel jaringan tubuh pasien yang mengalami radang atau infeksi dapat membantu penegakan diagnosa [1,3,18].

Dari hasil biopsi akan semakin dapat dipastikan apakah pasien mengalami vaskulitis.

Tinjauan
Pemeriksaan fisik, pemeriksaan riwayat kesehatan, tes urine, tes darah, tes pemindaian dan biopsi adalah metode diagnosa yang diterapkan dokter untuk kasus vaskulitis.

Pengobatan Vaskulitis

Umumnya, vaskulitis yang terjadi karena reaksi alergi tidak memerlukan pengobatan apapun karena dapat sembuh dengan sendirinya.

Namun biasanya, hasil diagnosa dan tingkat keparahan kondisi pasien adalah faktor penentu pengobatan yang sesuai untuk pasien vaskulitis.

Dokter juga akan menentukan perawatan yang tepat setelah mengetahui organ tubuh mana saja yang terpengaruh.

Metode pengobatan untuk penderita vaskulitis meliputi pemberian obat-obatan serta prosedur operasi, tergantung seperti apa kondisi pasien.

Melalui Obat-obatan

Dokter dapat meresepkan beberapa jenis obat dengan dosis yang juga akan disesuaikan dengan kebutuhan kondisi pasien, yaitu :

  • Kortikosteroid

Obat golongan kortikosteroid yang biasanya diresepkan antara lain adalah methylprednisone atau prednisone, namun tidak untuk penggunaan jangka panjang [3,5,18].

Osteoporosis dan diabetes adalah efek samping dari penggunaan obat kortikosteroid jangka panjang, maka dokter biasanya memberikan dosis rendah apabila pasien perlu mengonsumsi jangka panjang.

  • Imunosupresan

Dokter kemungkinan juga akan meresepkan obat golongan imunosupresan selain kortikosteroid [1,3,18].

Obat ini bertujuan utama sebagai penekan respon sistem imun yang menimbulkan gangguan pembuluh darah hingga terjadi kerusakan.

Obat yang diresepkan antara lain adalah azathioprine atau cyclophosphamide.

Namun terkadang, beberapa pasien vaskulitis juga perlu menggunakan rituximab.

Melalui Prosedur Bedah

Apabila aneurisma terjadi pada pasien akibat vaskulitis, maka prosedur bedah akan direkomendasikan oleh dokter [4].

Penyempitan arteri yang umumnya dapat menghambat peredaran darah juga perlu diatasi dengan langkah operasi.

Tindakan bedah bertujuan untuk mengembalikan kondisi pembuluh darah dan melancarkan kembali aliran darah ke seluruh tubuh.

Tinjauan
Vaskulitis umumnya ditangani melalui pemberian obat-obatan dan prosedur bedah bila memang diperlukan.

Komplikasi Vaskulitis

Tingkat keparahan gejala dan jenis vaskulitis merupakan faktor yang menentukan seberapa besar risiko komplikasi pasien.

Terlebih ketika gejala semakin berkembang namun tidak segera mendapatkan perawatan, beberapa komplikasi mampu mengancam jiwa pasien [1,18].

  • Infeksi : Pada beberapa kasus vaskulitis, penderita dapat mengalami infeksi darah atau sepsis dan pneumonia yang mampu berakibat pada kematian.
  • Kebutaan : Pada jenis vaskulitis tertentu (khususnya giant cell arteritis), gejala gangguan penglihatan dapat memburuk bila tidak segera ditangani dan mampu mengakibatkan pasien kehilangan penglihatan.
  • Aneurisma dan Penggumpalan Darah : Darah dapat menggumpal di pembuluh darah sehingga aliran darah semakin terhambat. Meski juga langka, komplikasi dalam bentuk aneurisma (pelemahan pembuluh darah dan timbul tonjolan yang menghambat aliran darah) pun berpotensi dialami pasien.
  • Kerusakan Organ : Pada beberapa jenis kondisi vaskulitis, gejala dapat berkembang dengan lebih cepat menjadi lebih parah. Hal ini mampu mengakibatkan kerusakan serius di sejumlah organ tubuh sehingga fungsinya tidak lagi bekerja dengan normal.
Tinjauan
Infeksi, kehilangan penglihatan, aneurisma, hingga kerusakan organ serius dapat menjadi komplikasi berbahaya bagi penderita vaskulitis.
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment