Vancomycin: Manfaat – Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Vancomycin mampu untuk membunuh pertumbuhan bakteri akibat infeksi. Vancomycin digunakan untuk mengobati infeksi usus akibat aktivitas bakteri Clostridium, yang merupakan penyebab diare berdarah. [2]

Apa itu Vancomycin?

Berikut keterangan mengenai Vancomycin yang belum banyak diketahui; [1,2,4]

IndikasiObat Diare, Radang usus besar, Infeksi bakteri Staphylococcal
KategoriObat Resep
KonsumsiAnak-anak dan dewasa
KelasAntibiotik
BentukInjeksi, kapsul
Kontraindikasi Hipersensitif. Antibiotik glycopeptide
Peringatan Pasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Vancomycin:
→ Pasien dengan gangguan usus seperti penyakit radang usus, penyakit Crohn, atau kolitis ulserativa
→ Pasien yang sedang mengonsumsi antibiotik IV: B
→ Pasien dengan gangguan pendengaran yang mendasari atau tuli sebelumnya
→ Pasien yang mengalami anuria akut
→ Pasien yang mengalami kerusakan koklea
→ Pasien dengan gangguan ginjal
→ Pasien yang akan menjalani operasi ke depannya
→ Anak-anak dan lansia
→ Ibu hamil dan menyusui
Kategori Obat pada Kehamilan & Menyusui Cara Pemberian Obat:
↔ Melalui IV/Parenteral (infus/injeksi):
Kategori C: Studi pada binatang percobaan memperlihatkan adanya efek samping terhadap janin, namun belum ada studi terkontrol pada wanita hamil. Obat hanya boleh digunakan jika besarnya manfaat yang diharapkan melebihi besarnya risiko terhadap janin.Vancomycin dapat terserap ke dalam ASI. Bila Anda sedang menyusui, jangan menggunakan obat ini tanpa memberi tahu dokter.

Manfaat Obat Vancomycin

Vancomycin merupakan salah satu jenis antibiotik. Adapun manfaat utamanya adalah untuk mengobati infeksi bakteri berat (sepsis atau MRSA) yang tidak dapat diatasi oleh antibiotik lain. [2]

Dosis Obat Vancomycin

Dalam penggunaan Vancomycin, dibagi atas 2 bagian besar, yaitu untuk anak-anak dan dewasa. Berikut keterangannya: [1]

Dosis Untuk Anak-anak

Parenteral/Injeksi (IV/Intravena)
⇔ Infeksi staphylococcal akut, rentan infeksi gram-positif:
→ Dosis neonatus didasarkan pada usia pasca-menstruasi dalam beberapa minggu, lihat pedoman produk detail.
→ 1 bulan hingga <12 tahun: 10-15 mg/kg setiap 6 jam
→ ≥12 tahun: 15-20 mg/kg setiap 8-12 jam melalui infus lambat selama 60 menit dengan kecepatan maksimum 10 mg/menit. Maksimal 2.000 mg setiap hari. Dosis pemuatan untuk kasus yang parah: 25-50 mg kg. Dosis disesuaikan menurut pemantauan konsentrasi plasma. Lama pengobatan didasarkan pada keparahan infeksi dan respon klinis individu, merujuk pada pedoman produk terperinci.
Oral/Diminum:
⇔ Infeksi Staphylococcal enterocolitis:
→ 40 mg/kg dalam 3-4 dosis terbagi selama 7-10 hari. Maksimal 2.000 mg setiap hari.

⇔ Diare dan kolitis yang berhubungan dengan Clostridium difficile:
→ <12 tahun: sebagai larutan yang diminum: 10 mg/kg setiap 6 jam selama 10 hari.
→ ≥12 tahun: Episode pertama dari kasus yang tidak parah: 125 mg setiap 6 jam selama 10 hari. Dosis dapat ditingkatkan menjadi 500 mg setiap 6 jam selama 10 hari untuk kasus yang parah dan rumit. Maksimal 2.000 mg setiap hari. Untuk beberapa kekambuhan: 125 mg 4 kali sehari selama 10 hari diikuti oleh dosis tapering (dosis secara bertahap diturunkan hingga 125 mg per hari) atau rejimen nadi (125-500 mg setiap 2-3 hari selama minimal 3 minggu).

Dosis Untuk Dewasa

Parenteral/Injeksi
⇔ Infeksi staphylococcal akut, rentan infeksi gram-positif:
→ 15-20 mg/kg setiap 8-12 jam melalui infus lambat selama 60 menit dengan kecepatan maksimum 10 mg/menit. Maksimal 2.000 mg setiap hari. Dosis pemuatan untuk kasus yang parah: 25-50 mg kg. Dosis disesuaikan menurut pemantauan konsentrasi plasma. Lama pengobatan didasarkan pada keparahan infeksi dan respon klinis individu, merujuk pada pedoman produk terperinci.
→ Lansia: Pengurangan dosis mungkin diperlukan.

⇔ Profilaksis endokarditis:
→ Dewasa: Pada pasien berisiko tinggi terkena endokarditis bakteri dalam pembedahan: 15 mg/kg diberikan sebelum induksi anestesi. Dapat mengulangi dosis tergantung pada lama operasi.
→ Lansia: Pengurangan dosis mungkin diperlukan.
Oral/Diminum:
⇔ Infeksi staphylococcal entocorolitis:
500 mg hingga 2.000 mg dalam 3-4 dosis terbagi selama 7-10 hari.

⇔ Diare dan kolitis yang berhubungan dengan Clostridium difficile:
Episode pertama dari kasus yang tidak parah: 125 mg setiap 6 jam selama 10 hari. Dosis dapat ditingkatkan menjadi 500 mg setiap 6 jam selama 10 hari untuk kasus yang parah dan rumit. Maksimal 2.000 mg setiap hari. Untuk beberapa kekambuhan: 125 mg 4 kali sehari selama 10 hari diikuti oleh dosis tapering (dosis secara bertahap diturunkan hingga 125 mg per hari) atau rejimen nadi (125-500 mg setiap 2-3 hari selama minimal 3 minggu).

Efek Samping Obat Vancomycin

Vancomycin merupakan obat resep yang juga memiliki efek samping yang perlu untuk diketahui. Umumnya, pasien yang menggunakan obat Vancomycin sebagai penangkal penyakitnya mengalami: [4]

  • Mual
  • Sakit perut

Untuk lebih lengkapnya berikut telah tersaji daftar efek samping penggunaan Vancomycin, mulai dari yang umum bahkan pada kasus gawat darurat. Tujuannya, agar pasien bisa lebih paham untuk mengambil tindakan apabila terjadi.

Segera hubungi dokter apabila mengalami kelainan setelah mengonsumsi obat Vancomycin, seperti berikut ini: [2]

Umum:

  • Nyeri kandung kemih
  • Kembung atau bengkak pada wajah, lengan, tangan, kaki bagian bawah, atau kaki
  • Urin keruh
  • Volume urin menurun
  • Sulit buang air kecil, terbakar, atau menyakitkan
  • Mulut kering
  • Demam
  • Sering ingin buang air kecil
  • Rasa haus meningkat, mulai gejala dehidrasi
  • Detak jantung tak teratur
  • Kehilangan selera makan
  • Sakit punggung bagian bawah atau samping
  • Perubahan suasana hati
  • Nyeri otot atau kram
  • Mual
  • Mati rasa atau kesemutan di tangan, kaki, atau bibir
  • Pertambahan berat badan yang cepat
  • Kejang
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
  • Muntah

Biasa:

  • Volume buang air kecil atau jumlah urin tidak teratur
  • Kesulitan bernafas
  • Kantuk berlebihan
  • Badan lemas

Jarang:

  • Kemerahan atau perubahan warna kulit lainnya
  • Kuli mengerut
  • Ruam pada kulit

Beberapa efek samping dari Vancomycin dapat dapat hilang selama perawatan karena tubuh kita akan menyesuaikan dengan obat. Konsultasikan dengan dokter atau apoteker jika salah satu dari efek samping berikut berlanjut atau mengganggu:

Lebih Umum

Minumlah Vancomycin secara rutin sesuai dengan jangka waktu yang telah ditentukan oleh dokter sebelumnya. Gejala-gejala yang muncul dapat membaik sebelum infeksi benar-benar hilang. Melewatkan atau lupa meminum sesuai dosis, juga dapat meningkatkan risiko infeksi lebih lanjut yang menyebabkan resisten terhadap antibiotik. Obat Vancomycin ini tidak akan mengobati infeksi virus seperti flu biasa

Info Efek Obat Vancomycin secara Medis

Pernafasan
Umum (1% – 10%): Dispnea, stridor

Persendian
Umum (1% – 10%): Nyeri punggung
Jarang (0,01% – 0,1%): Nyeri dan kejang otot punggung dan dada

Sistem saraf
Umum (1% – 10%): Sakit kepala
Langka (0,01% – 0,1%): Pusing, vertigo

Genitourinari
Umum (1% – 10%): Infeksi saluran kemih

Hematologi
Jarang (0,1% – 1%): Eosinofilia,
Jarang (0,01% – 0,1%): Agranulocytosis, leukopenia, pancytopenia, agranulocytosis, neutropenia, thrombocytopenia

Hipersensitif
Jarang (0,01% – 0,1%): Reaksi anafilaksis, anafilaksis, reaksi hipersensitivitas

Imunologis
Jarang (0,01% – 0,1%): Superinfeksi

Mata

  • HORV terjadi pada pasien yang diberikan obat ini melalui rute intravitreal selama / setelah operasi katarak.
  • Frekuensi tidak dilaporkan: Hemorrhagic occlusive retinal vasculitis (HORV), kehilangan penglihatan permanen.

Psikiatrik
Belum ada laporan: Depresi, insomnia

Hati
Belum ada laporan: Elevasi transaminase

Saluran pencernaan

  • Peritonitis kimia terjadi dengan pemberian intraperitoneal.
  • Gangguan saluran pencernaan ringan terjadi dengan pemberian oral.
  • Sangat umum (10% <): Mual (hingga 17%), sakit perut (hingga 15%)
  • Umum (1% – 10%): Muntah, diare, perut kembung
  • Jarang (0,1% – 1%): Gangguan saluran pencernaan ringan
  • Sangat jarang (< 0,01%): Enterocolitis pseudomembran
  • Belum ada laporan: Peritonitis kimia, sembelit, gangguan pencernaan, sakit perut.

Metabolik
Sangat umum (10% <): Hipokalemia (hingga 13%)

Dermatologis

  • Umum (1% – 10%): Eksantema, pruritus, sindrom kulit merah, kemerahan pada wajah / lengan atas, urtikaria
  • Jarang (0,1% -1%): Eritema, gatal
  • Jarang (0,01% – 0,1%): Nekrolisis epidermis toksik
  • Sangat jarang (< 0,01%): Dermatitis eksfoliatif, dermatosis bulosa IgA linier, sindrom Lyell, sindrom Stevens-Johnson
  • Belum ada laporan: ruam makula eritematosa dengan pruritus hebat pada wajah, leher, atau tubuh bagian atas, ruam, leher merah

Kardiovaskular

  • Umum (1% – 10%): Penurunan tekanan darah, pembilasan tubuh bagian atas, edema perifer, flebitis
  • Biasa (0,1% -1%): Tromboflebitis
  • Jarang (0,01% – 0,1%): Vasculitis
  • Sangat jarang (< 0,01%): Serangan jantung
  • Belum ada laporan:  Bradycardia, pembilasan menyeluruh, hipotensi, jantung berdebar, tekanan subternal, tachycardia
  • Hipotensi, bradikardia, syok kardiogenik, dan jantung kolaps telah terjadi dengan pemberian bolus yang cepat.

Ginjal

  • Gagal ginjal paling umum ditandai dengan peningkatan kadar kreatinin serum atau konsentrasi BUN.
  • Azotemia biasanya teratasi setelah penghentian pengobatan.
  • Umum (1% -10%): Peningkatan kreatinin serum, peningkatan urea serum, nefrotoksisitas, insufisiensi ginjal
  • Jarang (0,01% -0,1%): Gagal ginjal akut, nefritis interstitial
  • Belum ada laporan: Cedera muea ginjal akut, Nekrosis tubular akut, azotemia, konsentrasi urea nitrogen darah (BUN) meningkat, uremia, peningkatan sementara urea.

Lain-lain

  • Umum (1% – 10%): Kelelahan, radang mukosa, pireksia
  • Jarang (0,1% – 1%): Menggigil, demam, nyeri, gangguan pendengaran permanen, gangguan pendengaran sementara
  • Jarang (0,01% – 0,1%): Demam obat, ototoksisitas, kekakuan, menggigil, tinitus

Detail Obat Vancomycin

Agar lebih jelas mengenai obat vancomycin perlu untuk mengetahui secara detail. Berikut keterangan secara detail tentang obat Vancomycin: [1]

PenyimpananKapsul / injeksi:
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
→ Simpan antara 2-25°C.
Cara KerjaDeskripsi: Vancomysin adalah antibiotik glikopeptida yang mengikat erat dengan bagian D-alanyl-D-alanin dari prekursor dinding sel, menghalangi polimerisasi glikopeptida yang menyebabkan penghambatan sintesis dinding sel bakteri. Ini juga merusak permeabilitas sel-bakteri dan sintesis RNA.

Farmakokinetik:

Penyerapan: Vancomycin mengalami penyerapan yan g buruk. Vancomycin diserap dari saluran pencernaan. Waktu untuk memuncak konsentrasi plasma: Segera (IV).
Distribusi: Didistribusikan secara luas dalam cairan tubuh (kecuali CSF) dan jaringan. Cabang plasenta, ASI masuk (IV). Volume distribusi: 0,4-1 L / kg. Ikatan protein plasma: Sekitar 55%.
Metabolisme: Vancomycin tidak mengalami metabolisme.
Ekskresi: IV: Melalui urin dengan filtrasi glomerulus (sekitar 75%, sebagai obat tidak berubah). Lisan: Terutama melalui feses. Paruh eliminasi: 4-6 jam.
Interaksi dengan obat lain → Peningkatan risiko ototoxicity dan nephrotoxicity dengan aminoglycosida, amfoterisin B, bacitracin, polymyxin B, viomycin, cisplatin, loop diuretik dan NSAID.
→ meningkatkan depresi miokard yang diinduksi anestesi, eritema, pembilasan seperti histamin dan reaksi anafilaktoid.
→ memperpanjang dan meningkatkan efek relaksan otot (mis. Suksinilkolin, vecuronium).
Overdosis ⇔ Gejala: gangguan/penurunan fungsi ginjal.
⇔ Cara Mengatasi: Pertahankan filtrasi glomerulus. Hemofiltrasi atau hemoperfusi dengan resin polisulfon mungkin berguna untuk mengurangi konsentrasi serum vancomycin

Pertanyaan Seputar Vancomycin

Apa yang akan saya lakukan apabila mengalami overdosis?

Kenali terlebih dahulu gejala overdosis, seperti pingsan, kesulitan untuk bernafas, tidak sadarkan diri. Langsung menghubungi dokter atau dibawa ke IGD. [2]

Apakah ada pantangan makanan atau minuman menggunakan Vancomycin?

Ada/tidak. Tiap individu memiliki keunikan dalam dirinya secara medis. Lebih baik ikuti petunjuk dokter. [2]

Bagaimana cara menggunakan/mengonsumsi obat vancomycin?

Selalu lakukan sesuai dengan petunjuk dokter atau apoteker. Apabila bentuk cairan, maka kocok terlebih dahulu sebelum menggunakannya. Selanjutnya boleh menggunakan takaran yang telah disediakan, biasanya di dalam kotak obat ataupun dengan sendok. Harap perhatikan anjuran dan petunjuk dari dokter ataupun apoteker. [2]

Apakah bisa memberikan obat vancomycin pada teman atau orang lain?

Tidak. [2]

Contoh Merek Dagang Obat Vancomycin

Berikut contoh merek dagang Vancomycin yang dipasarkan: [1]

Brand Merek Dagang
Vancep
Vancodex
Vantocil
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment