Triazolam : Manfaat – Dosis, dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Triazolam adalah obat benzodiazepin yang digunakan untuk mengobati insomnia (sulit tidur atau tertidur) dalam jangka pendek.[1]

Apa Itu Triazolam?

Berikut ini info mengenai Triazolam, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[3]

IndikasiBenzodiazepin. Digunakan sebagai hipnotik dan obat penenang.
KategoriObat resep
KonsumsiDewasa dan lansia
KelasAnxiolytics / Hipnotik dan Sedatif
BentukTablet
KontraindikasiKehamilan. Penggunaan bersama dg penghambat CYP3A4 (misalnya ketokonazol, itrakonazol, nefazodon, beberapa PI HIV).
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Triazolam:
→ Pasien dengan tanda dan gejala depresi,
→ Pasien dengan insufisiensi paru kronik
→ Pasien dengan apnea tidur
→ Pasien dengan riwayat alkoholisme,
→ Penyalahgunaan obat,
→ Pasien dengan gangguan kepribadian yang nyata. 
→ Penggunaan jangka panjang dapat menyebabkan ketergantungan. 
→ Hindari putus obat secara tiba-tiba dalam pengobatan jangka panjang. 
→ Pasien dengan gangguan ginjal dan hati. 
→ Pasien lansia dan lemah. 
→ Laktasi.
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Melalui PO / Oral (Diminum):
Kategori X: Penelitian pada hewan atau manusia telah menunjukkan kelainan janin atau ada bukti risiko janin berdasarkan pengalaman manusia atau keduanya, dan risiko penggunaan obat pada wanita hamil jelas melebihi manfaat yang mungkin didapat. Obat ini dikontraindikasikan pada wanita yang sedang atau mungkin hamil.

Manfaat Triazolam

Triazolam bekerja dengan memperlambat aktivitas di otak untuk memungkinkan tidur[1]. Obat ini digunakan untuk terapi insomnia.[2]

Obat ini dapat membantu tidur lebih cepat, tetap tertidur lebih lama, dan juga mengurangi seberapa sering bangun di malam hari. Obat ini memiliki efek menenangkan[5].

Dosis Triazolam

Penggunaan dosis ini terbagi menjadi 2, yaitu untuk orang dewasa dan lansia. Obat ini tidak di anjurkan untuk ibu hamil.[3]

Dosis Triazolam Dewasa

→ Dosis awal: 0,25 mg per oral sekali sehari menjelang tidur
→ Dosis pemeliharaan: 0,125 sampai 0,25 mg per oral sekali sehari  menjelang tidur
→ Dosis maksimum: 0,5 mg / hari
→ Lama terapi: 7 sampai 10 hari

Dosis Triazolam Lansia

→ Dosis awal: 0,125 mg per oral sekali sehari menjelang tidur
→ Dosis pemeliharaan: 0,125 sampai 0,25 mg per oral sekali sehari 
menjelang tidur
→ Dosis maksimum: 0,25 mg / hari
→ Lama terapi: 7 sampai 10 hari

Efek Samping Triazolam

Secara umum, efek samping bisa saja terjadi jika pemberian dosis tidak tepat. Segera periksa ke dokter.

Efek samping yang lebih sering dilaporkan termasuk:[4]

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Gemetar dan jalan goyah
  • Ketidakstabilan, gemetar, atau masalah lain dengan kontrol atau koordinasi otot

Efek Yang Sangat Jarang Terjadi/ Langka (beritahu dokter jika anda mengalaminya):[4]

  • Menjadi pelupa
  • Terbakar, merangkak, gatal, mati rasa , menusuk, “kesemutan“, atau perasaan kesemutan
  • Terus berdengung atau berdengung atau suara bising lain yang tidak dapat dijelaskan di telinga
  • Keputusasaan
  • Rasa kesejahteraan yang salah atau tidak biasa
  • Detak jantung atau denyut nadi yang cepat, berdebar, atau tidak teratur
  • Merasa sedih atau kosong
  • Gangguan pendengaran
  • Sifat lekas marah
  • Kurang nafsu makan
  • Kehilangan minat atau kesenangan
  • Mimpi buruk
  • Kelelahan
  • Kesulitan berkonsentrasi
  • Kesulitan tidur

Gejala Overdosis Parasetamol (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):[1]

  • Kantuk ekstrim
  • Kebingungan
  • Masalah dengan koordinasi
  • Pidato cadel
  • Napas lambat atau sulit
  • Kejang
  • Koma (kehilangan kesadaran untuk jangka waktu tertentu)

Info Efek Triazolam Tenaga Medis:

  • Umum
    • Efek samping yang paling sering dilaporkan termasuk mengantuk / sedasi, pusing / pusing, sakit kepala, dan ataksia.
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Sedasi (hingga 19,4%), mengantuk (hingga 14%)
    • Umum (1% hingga 10%): Amnesia anterograde dengan perilaku yang sesuai / tidak tepat, ataksia, kesulitan konsentrasi, gangguan koordinasi / gangguan koordinasi, pusing, sakit kepala, gangguan keseimbangan, lesu , kepala terasa ringan, gangguan memori
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Dysesthesia, paresthesia, perubahan rasa
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Gejala amnestik, kesadaran kabur , disartriadistonia , bicara cadel, somnambulisme, sinkop
  • Genitourinari
    • Sangat umum (10% atau lebih): WBC / medan daya tinggi (HPF) pada urinalisis (hingga 11,3%)
    • Umum (1% hingga 10%): Albuminuria, sel darah merah / HPF dalam urinalisis
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Inkontinensia, ketidakteraturan menstruasi, retensi urin
  • Hematologi
    • Sangat umum (10% atau lebih): Jumlah eosinofil rendah (hingga 10,2%)
    • Umum (1% hingga 10%): Jumlah eosinofil tinggi, jumlah monosit rendah, jumlah basofil rendah / tinggi, jumlah limfosit rendah / tinggi, jumlah neutrofil rendah / tinggi, jumlah WBC rendah / tinggi
  • Metabolik
    • Umum (1% hingga 10%): Bilirubin tinggi, peningkatan alkali fosfatase, kreatinin rendah / tinggi
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Anoreksia
  • Psikiatrik
    • Umum (1% hingga 10%): Kecemasan, kegugupan
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Kondisi bingung, depresi, euforia
    • Langka (0,01% hingga 0,1%): Bermimpi, insomnia, mimpi buruk
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Mimpi abnormal, pelecehan, kemarahan akut, kecanduan, agresivitas, agitasi, keadaan agitasi, perilaku aneh, perubahan libido, delusi, depersonalisasi, derealisasi, disorientasi, disorientasi pada waktu / tempat, eksitasi, halusinasi, perilaku tidak pantas, mudah tersinggung , mania, efek perilaku merugikan lainnya, paranoia, gelisah, gangguan tidur, stimulasi
  • Gastrointestinal
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Kelelahan
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Nyeri
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Tinnitus , kelemahan
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Jatuh, reaksi paradoks
  • Hati
    • Umum (1% hingga 10%): Kadar AST tinggi
    • Langka (0,01% hingga 0,1%): Kematian (akibat gagal hati)
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Penyakit kuning
  • Dermatologis
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Pruritus , ruam kulit
    • Langka (0,01% hingga 0,1%): Dermatitis
  • Kardiovaskular
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Palpitasi , takikardia
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Nyeri dada
  • Pernapasan
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Cegukan
    • Langka (0,01% hingga 0,1%): Kemacetan 
  • Muskuloskeletal
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Kram
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Peningkatan spastisitas otot
  • Okuler
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Gangguan visual
  • Hipersensitivitas
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Alergi
    • Laporan pascapemasaran : Syok anafilaksis , reaksi anafilaktoid, edema alergi , edema angioneurotik , reaksi hipersensitivitas.

Detail Triazolam

Untuk memahami lebih detil mengenai Triazolam, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Triazolam, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[3].

PenyimpananSimpan di antara 20-25 ° C.
Cara KerjaDeskripsi: Triazolam mengikat reseptor benzodiazepin stereospesifik pada neuron GABA postsynaptic di beberapa tempat di SSP, termasuk sistem limbik, formasi retikuler. Peningkatan efek penghambatan GABA pada hasil rangsangan saraf dengan peningkatan permeabilitas membran saraf terhadap ion Cl, yang menghasilkan hiperpolarisasi (keadaan yang kurang bersemangat) dan stabilisasi. Reseptor dan efek benzodiazepin tampaknya terkait dengan reseptor GABA-A.
Onset: 15-30 menit.
Farmakokinetik:
Absorpsi: Diserap dengan cepat dan hampir sempurna dari saluran GI. Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: W / dalam 2 jam.
Distribusi: Volume distribusi: 0,6-1,7 L / kg. Pengikatan protein plasma: Sekitar 89%.
Metabolisme:Secara hati melalui hidroksilasi oleh isoenzim CYP3A4.
Ekskresi: Melalui urin (sekitar 80%, terutama sebagai metabolit terkonjugasi dan dalam jumlah kecil sebagai obat tidak berubah). Waktu paruh eliminasi plasma: 1,5-5,5 jam.
Interaksi Dengan Obat Lain→ Peningkatan konsentrasi plasma dengan antibiotik makrolida, simetidin, isoniazid, kontrasepsi oral, dan ranitidin.
Berpotensi Fatal: Penghambat CYP3A4 (misalnya ketoconazole, itraconazole, nefazodone, beberapa HIV protease inhibitor) dapat secara bermakna meningkatkan konsentrasi triazolam dalam plasma.
Interaksi Dengan Makanan→ Alkohol dapat meningkatkan efek SSP triazolam. 
→ Peningkatan konsentrasi plasma dg jus grapefruit.
Overdosis⇔ Gejala: Mengantuk, kebingungan, koordinasi terganggu, bicara cadel, dan akhirnya, koma; 
depresi pernapasan, apnea, kejang. 
Penatalaksanaan: Lakukan bilas lambung segera dengan pemeliharaan jalan napas yang adekuat. 
Cairan IV dapat diberikan. Flumazenil dapat digunakan sebagai penawar.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Tidak dapat ditemukan hasil lab

Pertanyaan Seputar Triazolam

Bagaimana obat ini digunakan?

– Diminum sesuai kebutuhan pada waktu tidur tetapi tidak dengan atau segera setelah makan. 
– Triazolam mungkin tidak bekerja dengan baik jika dikonsumsi bersama makanan.[1]

Instruksi diet khusus apa yang harus saya ikuti?

Jangan makan grapefruit atau minum jus grapefruit saat minum obat ini.[1]

Obat lain apa yang akan mempengaruhi triazolam?

Obat tidur, obat nyeri narkotik, obat batuk resep, pelemas otot, atau obat untuk 
kecemasan , depresi, atau kejang[4].

Contoh Obat Triazolam (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Triazolam[4]:

Brand Merek Dagang
Halcion 
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment