Azathioprine: Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Azathioprine digunakan sendiri atau bersama dengan obat lain untuk mencegah penolakan organ atau jaringan setelah transplantasi.[2]

Penolakan organ terjadi ketika sistem kekebalan memperlakukan organ baru sebagai penyerang dan menyerangnya.[1]

Apa Itu Azathioprine?

Berikut informasi mengenai Azathioprine, dimulai dari indikasi hingga peringatannya:[2]

IndikasiMenekan sistem kekebalan tubuh
KategoriObat Keras
KonsumsiAnak-anak dan dewasa
KelasImunosupresan.
BentukTablet
Kontraindikasi→ Riwayat pengobatan dengan agen alkilasi (misalnya klorambusil, siklofosfamid).
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Azathioprine:
→ Pasien yang metabolisers thiopurine methyltransferase (TPMT) sedang atau buruk.
→ Pasien dengan mutasi gen NUDT15.
→ Gangguan ginjal dan hati.
→ Kehamilan dan menyusui.
Kategori Obat pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Melalui IV/Parenteral/PO (Infus/Injeksi/Diminum):
Kategori D: Menurut penelitian ada bukti positif risiko janin berdasarkan data reaksi yang merugikan dari pengalaman atau studi pada manusia. Risiko bahayanya menetap atau tidak bisa membaik dengan sendirinya.

Manfaat Azathioprine

Azathioprine bekerja dengan melemahkan sistem kekebalan tubuh Anda untuk membantu mencegahnya “penolakan” organ yang ditransplantasikan.[1]

Azathioprine digunakan untuk mencegah penolakan dari tubuh karena ginjal yang ditransplantasikan. Azathioprine juga digunakan untuk mengobati gejala rheumatoid arthritis.[1][2]

Dosis Azathioprine

Azathioprine dapat dikonsumsi oleh anak-anak maupun dewasa, berikut keterangan dosis:[2]

Anak-anak

Intravena
Homotransplantasi ginjal
→ Awalnya, 3-5mg/kg per sebagai dosis tunggal dimulai pada hari transplantasi, dalam beberapa kasus dapat diberikan 1-3 hari sebelum transplantasi.
→ Pemeliharaan: 1-3mg/kg per hari.
→ Dapat diubah menjadi dosis oral segera setelah ditoleransi.

Artritis reumatoid
→ Awal 1mg/kg setiap hari dalam 1-2 dosis terbagi selama 6-8 minggu, dapat ditingkatkan 0,5mg/kg tiap 4 minggu sampai respons atau hingga 2,5mg/kg per hari.
→ Pemeliharaan: Kurangi dosis sebanyak 0,5mg/kg 4 minggu untuk mencapai dosis efektif terendah.

Profilaksis penolakan pada transplantasi organ dan jaringan
→ 1-5mg/kg per hari.
→ Sesuaikan menurut respons klinis dan toleransi hematologis.

Penyakit autoimun
→ 1-3mg/kg per hari.
→ Hentikan pengobatan jika tidak ada perbaikan setelah 3-6 bulan.
Oral/Diminum:
Arthritis rheumatoid
→ Awal 1mg/kg per hari dalam 1-2 dosis terbagi selama 6-8 minggu, dapat ditingkatkan 0,5mg/kg tiap 4 minggu sampai respons atau hingga 2,5mg/kg per hari.
→ Pemeliharaan: Kurangi dosis sebanyak 0,5mg/kg 4 minggu untuk mencapai dosis efektif terendah.

Profilaksis penolakan pada transplantasi organ dan jaringan
→ 1-5mg/kg per hari.
→ Sesuaikan menurut respons klinis dan toleransi hematologis.

Penyakit autoimun
→ 1-3mg/kg per hari.
→ Hentikan pengobatan jika tidak ada perbaikan setelah 3-6 bulan.

Homotransplantasi ginjal
→ Awalnya, 3-5mg/kg per hari sebagai dosis tunggal dimulai pada hari transplantasi, dalam beberapa kasus dapat diberikan 1-3 hari sebelum transplantasi.
→ Pemeliharaan: 1-3mg/kg sehari.

Dewasa

Intravena
Homotransplantasi ginjal
→ Awalnya, 3-5mg/kg per hari sebagai dosis tunggal dimulai pada hari transplantasi, dalam beberapa kasus dapat diberikan 1-3 hari sebelum transplantasi.
→ Pemeliharaan: 1-3mg/kg per hari.
→ Dapat diubah menjadi dosis oral segera setelah ditoleransi.

Artritis reumatoid
→ Awal 1mg/kg setiap hari dalam 1-2 dosis terbagi selama 6-8 minggu, dapat ditingkatkan 0,5mg/kg tiap 4 minggu sampai respons atau hingga 2,5mg/kg per hari.
→ Pemeliharaan: Kurangi dosis sebanyak 0,5mg/kg 4 minggu untuk mencapai dosis efektif terendah.

Profilaksis penolakan pada transplantasi organ dan jaringan
→ 1-5mg/kg per hari.
→ Sesuaikan menurut respons klinis dan toleransi hematologis.

Penyakit autoimun
→ 1-3mg/kg per hari.
→ Hentikan pengobatan jika tidak ada perbaikan setelah 3-6 bulan.
Oral/Diminum:
Artritis reumatoid
→ Awal 1mg/kg per hari dalam 1-2 dosis terbagi selama 6-8 minggu, dapat ditingkatkan 0,5mg/kg tiap 4 minggu sampai respons atau hingga 2,5mg/kg per hari.
→ Pemeliharaan: Kurangi dosis sebanyak 0,5mg/kg 4 minggu untuk mencapai dosis efektif terendah.

Profilaksis penolakan pada transplantasi organ dan jaringan
→ 1-5mg/kg per hari.
→ Sesuaikan menurut respons klinis dan toleransi hematologis.

Penyakit autoimun
→ 1-3mg/kg per hari.
→ Hentikan pengobatan jika tidak ada perbaikan setelah 3-6 bulan.

Homotransplantasi ginjal
→ Awalnya, 3-5mg/kg sehari sebagai dosis tunggal dimulai pada hari transplantasi, dalam beberapa kasus dapat diberikan 1-3 hari sebelum transplantasi.
→ Pemeliharaan: 1-3mg/kg per hari.

Efek Samping Azathioprine

Berikut efek samping umum dari Azathioprine, beritahu dokter atau medis apabila Anda mengalami gejala berikut:[1]

  • Kotoran berwarna hitam
  • Gusi berdarah
  • Darah dalam urin atau tinja
  • Nyeri dada
  • Panas dingin
  • Batuk
  • Demam
  • Suara serak
  • Nyeri punggung bawah atau samping
  • Nyeri atau sulit buang air kecil
  • Menunjukkan bintik-bintik merah pada kulit
  • Sakit tenggorokan
  • Luka, bisul, atau bintik-bintik putih di bibir atau di mulut
  • Kelenjar bengkak
  • Perdarahan atau memar yang tidak biasa
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa

Berikut efek samping kurang umum dari Azathioprine, beritahu dokter atau medis apabila Anda mengalami gejala berikut:[1]

  • Urin keruh
  • Luka demam pada kulit
  • Perasaan umum sakit
  • Sangat menurunnya frekuensi buang air kecil atau jumlah urin
  • Ruam kulit
  • Pembengkakan pada kaki atau tungkai bawah
  • Penurunan berat badan
  • Kulit atau mata kuning

Berikut efek samping langka dari Azathioprine, segera beritahu dokter atau medis apabila Anda mengalami gejala berikut:[1]

  • Kembung
  • Tinja berwarna tanah liat
  • Sembelit
  • Urin berwarna gelap
  • Nafsu makan menurun
  • Diare (parah)
  • Detak jantung cepat
  • Demam (tiba-tiba)
  • Sakit kepala
  • Gangguan pencernaan
  • Gatal
  • Kehilangan selera makan
  • Nyeri otot atau sendi
  • Mual (parah)
  • Nyeri di perut, samping, atau perut, mungkin menjalar ke punggung
  • Kemerahan atau lecet pada kulit
  • Sakit perut atau nyeri tekan
  • Pembengkakan pada kaki atau tungkai bawah
  • Perasaan tidak nyaman atau sakit yang tidak biasa (tiba-tiba)
  • Muntah (parah)

Berikut efek samping insiden tidak diketahui dari Azathioprine, segera beritahu dokter atau medis apabila Anda mengalami gejala berikut:[1]

  • Kesulitan bernapas
  • Kesulitan bergerak
  • Lemak di kotoran
  • Perasaan umum sakit
  • Kulit pucat
  • Luka di kulit
  • Kram perut
  • Penurunan berat badan secara tiba-tiba
  • Kesulitan bernapas dengan gerakan
  • Penurunan berat badan

Berikut efek samping dari Azathioprine yang tidak perlu tindakan medis:[1]

  • Mual (ringan)
  • Sendi bengkak
  • Muntah (ringan)
  • Rambut rontok atau rambut menipis

Info Efek Samping Tenaga Medis:[1]

  • Gastrointestinal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Mual, muntah
    • Kurang umum(0,1% hingga 1%): Diare, pankreatitis, steatorrhea
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Kolitis (penerima transplantasi), divertikulitis atau perforasi usus (penerima transplantasi), tukak gastrointestinal (penerima transplantasi), perdarahan usus (penerima transplantasi), nekrosis (penerima transplantasi), diare berat (pasien penyakit radang usus besar) )
  • Onkologis
    • Umum (1% hingga 10%): kanker serviks, sarkoma Kaposi, limfoma non-Hodgkin, karsinoma sel skuamosa pada kulit, kanker vulva (pasien homograft ginjal)
    • Kurang umum(0,1% hingga 1%): Penyakit limfoproliferatif setelah transplantasi
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Melanoma, sarkoma non-Kaposi
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Leukemia myeloid akut dan sindrom myelodysplastik
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Limfoma sel-T hepatosplenik
  • Hati
    • Umum (1% hingga 10%): Disfungsi hati (termasuk kolestasis, kolangitis destruktif, hepatitis peliosis, fibrosis perisinusoidal, hiperplasia regeneratif nodular) (penerima transplantasi organ)
    • Kurang umum(0,1% hingga 1%): Hepatotoksisitas, termasuk peningkatan alkali fosfatase serum, bilirubin, dan / atau transaminase serum
    • Jarang (Kurang dari 0,1%): Penyakit veno-oklusif hati, kerusakan hati yang mengancam jiwa
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Nekrosis hepatoseluler fokal akut, dilatasi sinusoidal
  • Hipersensitivitas
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Reaksi hipersensitivitas, sindrom Stevens-Johnson, nekrolisis epidermal toksik
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Reaksi hipersensitivitas dengan hasil yang fatal
  • Kardiovaskular
    • Jarang (kurang dari 0,01%): Hipotensi, termasuk syok kardiogenik
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Fibrilasi atrium
  • Genitourinari
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Hematuria sekunder akibat kristaluria yang diinduksi azathioprine
  • Imunologis
    • Sangat umum (10% atau lebih): Infeksi virus, jamur, dan bakteri (penerima transplantasi juga menerima imunosupresan lain)
    • Umum (1% hingga 10%): Kerentanan terhadap infeksi pada pasien dengan penyakit radang usus
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Infeksi virus, jamur, dan bakteri (indikasi lain)
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Infeksi protozoa dan oportunistik, termasuk reaktivasi infeksi laten, peningkatan kerentanan terhadap varicella dan herpes zoster progresif multifokal leukoensefalopati
  • Metabolik
    • Sangat umum (10% atau lebih): Anoreksia
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Keseimbangan nitrogen negatif
  • Muskuloskeletal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Arthralgias, myalgias
  • Okuler
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Retinitis CMV
  • Ginjal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Nefritis interstitial akut, nefropati allograft kronis, peningkatan kreatinin serum dan BUN disertai oliguria
  • Pernapasan
    • Jarang (kurang dari 0,01%): Pneumonitis interstisial reversibel
  • Lain
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Penyembuhan luka tertunda, kelelahan, demam, malaise, lesi oral

Detail Azathioprine

Untuk memahami Azathioprine lebih detail, berikut datanya:[1][2]

PenyimpananTablet:
→ Simpan antara 15-25 °C.
→ Jauhkan dari jangkauan anak
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
Cara KerjaDeskripsi: Azathioprine adalah turunan imidazolyl dari mercaptopurine yang menghambat sintesis RNA dan DNA, dan antagonis sintesis purin. Azathioprine mengganggu metabolisme sel dengan menghambat fungsi dan pembentukan koenzim, Azathioprine juga dapat menghambat mitosis.
Farmakokinetik:
Absorpsi: Diserap dengan baik dari saluran pencernaan. Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: 1-2 jam (oral).
Distribusi: Memasuki ASI (konsentrasi rendah). Pengikatan protein plasma: Sekitar 30%.
Metabolisme: Dengan hati dimetabolisme menjadi 6-mercaptopurine melalui reduksi glutathione S-transferase (GST); dimetabolisme lebih lanjut di hati dan saluran pencernaan melalui 3 jalur utama: Hypoxanthine guanine phosphoribosyltransferase (ke metabolit aktif: 6-tioguanin-nukleotida), xantin oksidase (ke metabolit tidak aktif: asam 6-tiourat), dan tiopurin metiltransferase (ke metabolit tidak aktif: 6 -methylmercaptopurine).
Ekskresi: Melalui urin (terutama sebagai metabolit). Waktu paruh eliminasi: Kira-kira 2 jam.
Interaksi dengan obat lain→ Meningkatnya risiko infeksi dengan alat intra uterus dan vaksin hidup.
→ Dapat mempotensiasi blokade neuromuskuler yang dihasilkan oleh agen depolarisasi (misalnya suksinilkolin).
→ Dapat mengurangi blokade neuromuskuler oleh agen non-depolarising (misalnya tubocurarine).
→ Dapat mengurangi efek antikoagulan warfarin.
→ Risiko kelainan hematologis dengan penghambat ACE, kotrimoksazol.
→ Peningkatan efek mielosupresif dengan indometasin dan simetidin.
→ Penurunan laju katabolisme dengan inhibitor xantin oksidase (misalnya alopurinol).
Ribavirin dapat mengurangi kemanjuran dan meningkatkan toksisitas azathioprine.
Overdosis⇔ Gejala: Perdarahan, infeksi yang tidak bisa dijelaskan, memar, tukak tenggorokan, mual, muntah, diare, leukopenia ringan dan kelainan fungsi hati.

⇔ Cara Mengatasi: Perawatan suportif. Transfusi darah mungkin diperlukan.

Pertanyaan Mengenai Azathioprine

Bagaimana cara mengonsumsi Azathioprine?

– Ikuti semua petunjuk pada label resep Anda dan baca semua petunjuk atau lembar instruksi. Dokter Anda terkadang mengubah dosis Anda. Gunakan obat persis seperti yang diarahkan.
– Saat melakukan transplantasi ginjal, Azathioprine biasanya diberikan tepat sebelum atau pada hari transplantasi. Untuk rheumatoid arthritis, Azathioprine diberikan setiap hari.
– Mungkin diperlukan waktu hingga 8 minggu sebelum gejala Anda membaik. Tetap gunakan Azathioprine sesuai petunjuk dan beri tahu dokter Anda jika gejala Anda tidak membaik setelah 12 minggu penggunaan.
– Konsumsi dengan makanan jik aAazathioprine mengganggu perut Anda.
– Azathioprine mempengaruhi sistem kekebalan Anda. Anda mungkin lebih mudah terkena infeksi, bahkan infeksi yang serius atau fatal. Dokter Anda perlu memeriksa Anda secara teratur.[1]

Apa yang harus dilakukan apabila melewatkan satu dosis?

Minum obatnya sesegera mungkin, tetapi lewati dosis yang terlewat jika sudah hampir waktunya untuk dosis berikutnya. Jangan mengambil dua dosis sekaligus.[1][2]

Apa yang harus dihindari selama mengonsumsi Azathioprine?

– Hindari sinar matahari atau tanning bed. Azathioprine dapat meningkatkan risiko terkena kanker kulit. Kenakan pakaian pelindung dan gunakan tabir surya (SPF 30 atau lebih tinggi) saat Anda berada di luar ruangan.
– Hindari berada di dekat orang yang sedang sakit atau mengalami infeksi.
– Jangan menerima vaksin “hidup” saat menggunakan Azathioprine. Vaksin mungkin tidak bekerja dengan baik dan mungkin tidak sepenuhnya melindungi Anda dari penyakit. Vaksin hidup termasuk campak, gondok, rubella (MMR), polio, rotavirus, tifus, demam kuning, varicella (cacar air), dan zoster (herpes zoster).[1]

Contoh Azathioprine (Merek Dagang) di Pasaran

Brand Merek Dagang
Imuran
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment