Rituximab : Manfaat – Dosis, dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Rituximab merupakan obat yang dapat digunakan untuk mengobati jenis kanker tertentu, seperti limfoma non -Hodgkin, leukemia limfositik kronis.[1]

Rituximab telah resmi disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA)[2].

Apa Itu Rituximab?

Berikut ini info mengenaiRituximab, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[3]

IndikasiUntuk mengobati kanker limfoma non -Hodgkin
KategoriObat Resep
KonsumsiDewasa
KelasTerapi Kanker Bertarget
BentukInjeksi, larutan
Kontraindikasi→ Hipersensitif terhadap protein murine. 
→ Pasien dg infeksi berat, aktif. 
→ Keadaan immunocompromised parah. 
→ Penggunaan bersama dg vaksin virus hidup. 
→ Laktasi.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Rituximab:
→ Beban tumor yang luas, insufisiensi paru atau infiltrasi tumor paru
→ Pasien dengan riwayat penyakit jantung
→ Kehamilan.
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiTidak ditemukan kategori obat untuk kehamilan dan menyusui.

Manfaat Rituximab

Pasien yang biasa menggunakan Rituximab memiliki gejala Mual, muntah, sakit kepala, pusing, nyeri sendi / otot, kelemahan, atau kemerahan. Rituximab digunakan sendiri atau dengan kombinasi obat lain dapat mengobati pasien dengan penyakit :

  • Limfoma non-Hodgkin atau biasa disebut dengan leukemia limfositik kronis 
  • Rheumatoid arthritis 
  • Reaksi autoimun yang parah yang bisa menyebabkan luka lecet dan juga kerusakan pada bagian kulit dan selaput lendir.
  • Dapat mengobati kelainan langka tertentu yang bisa menyebabkan peradangan pada bagian pembuluh darah dan juga pada jaringan lain di dalam tubuh.

Dosis Rituximab

Penggunaan dosis hanya digunakan khusus untuk orang dewasa.

Dosis Rituximab Dewasa

Limfoma Non-Hodgkin intravena, Limfoma folikuler refraktori, Limfoma folikuler kambuh
→ Sebagai obat tunggal, 375 mg / m 2 infus sekali seminggu, untuk 4 dosis dengan kecepatan awal 50 mg / jam. 
→ Dapat ditingkatkan 50 mg / jam tiap 30 mnt. 
Jika ditoleransi, infus selanjutnya dapat dimulai dengan 100 mg / jam dan ditingkatkan 100 mg / jam setiap 30 menit. 
→ Tingkat maks: 400 mg / jam. 
→ Bila digunakan bersama CVP (siklofosfamid, vinkristin dan prednisolon) untuk limfoma folikuler atau CHOP (siklofosfamid, doksorubisin, vinkristin dan prednison) untuk limfoma sel B besar difus, 375 mg/m2 diberikan pada hari ke-1 siklus kemoterapi setelah rejimen kortikosteroid , hingga 8 siklus. 
→ Untuk pasien yang dirawat w / 6-8 siklus CVP kemoterapi dan belum berkembang, 375 mg / m2
→ Dapat diberikan satu kali seminggu selama 4 dosis, dpt diulang tiap 6 bln, sampai 16 dosis. 
→ Pemeliharaan: 375 mg / m2 diberikan setiap 3 bln (mereka yang telah merespon kemoterapi induksi),
→ Setiap 2 bln dimulai 2 bln setelah dosis terakhir kemoterapi induksi (sebelumnya tidak diobati) untuk jangka waktu maksimal 2 tahun.
Leukemia limfositik kronis intravena
→ 375 mg / m2, diberikan sehari sebelum kemoterapi siklus 1,
→ Dilanjutkan 500 mg / m2 hari ke-1 (tiap 28 hari) siklus 2-6.
Artritis reumatoid intravena
→ Pada pasien dengan rheumatoid arthritis sedang sampai berat yang memiliki respon yang tidak kuat terhadap obat antirematik modifikasi penyakit lain (DMARDs):
→ Diberikan sebagai dua dosis infus 1 g IV, dipisahkan dengan 2 minggu (dalam kombinasi dengan methotrexate) setiap 24 minggu atau berdasarkan evaluasi klinis, tetapi tidak lebih cepat dari setiap 16 minggu. 
→ Premedikasi dengan glukokortikoid dianjurkan 30 menit sebelum setiap dosis.

Efek Samping Rituximab

Efek samping bisa saja terjadi jika dosis yang diberikan tidak tepat atau tidak sesuai dengan anjuran dokter.[4]

Efek Yang Sering Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Kotoran berwarna hitam
  • gusi berdarah
  • Kembung atau bengkak pada wajah, lengan, tangan, tungkai bawah, atau kaki
  • Darah dalam urin atau tinja
  • Penglihatan kabur
  • Sakit atau nyeri tubuh
  • Terbakar atau perih pada kulit
  • Nyeri dada
  • Panas dingin
  • Kebingungan
  • Batuk
  • Kesulitan bernapas
  • Pusing , pingsan, atau pusing saat bangun tiba-tiba dari posisi berbaring atau duduk
  • Kantuk
  • Mulut kering
  • Hidung tersumbat
  • Demam
  • Memerah, kulit kering
  • Bau nafas seperti buah
  • Sakit kepala
  • Gatal – gatal bekas luka , gatal, ruam
  • Kelaparan meningkat
  • Haus meningkat
  • Peningkatan buang air kecil
  • Besar, pembengkakan seperti sarang di wajah, kelopak mata, bibir, lidah, tenggorokan, tangan, kaki, kaki, atau alat kelamin
  • Nyeri punggung bawah atau samping
  • mual
  • Kegugupan
  • Nafas berisik
  • Nyeri atau nyeri di sekitar mata dan tulang pipi
  • Luka dingin yang menyakitkan atau lecet di bibir, hidung, mata, atau alat kelamin
  • Nyeri atau sulit buang air kecil
  • Kulit pucat
  • Menunjukkan bintik-bintik merah pada kulit
  • Berdebar-debar di telinga
  • Kejang
  • Detak jantung lambat atau cepat
  • Bersin
  • Sakit tenggorokan
  • Luka, bisul, atau bintik-bintik putih di mulut atau di bibir
  • Sakit perut
  • Hidung tersumbat atau meler
  • Berkeringat
  • Pembengkakan lidah atau tenggorokan
  • Kelenjar bengkak
  • Sesak di dada
  • Kesemutan pada tangan atau kaki
  • Kesulitan bernapas dengan pengerahan tenaga
  • Perdarahan atau memar yang tidak biasa
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
  • Kenaikan atau penurunan berat badan yang tidak biasa
  • Muntah

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Kulit melepuh, mengelupas, atau mengendur
  • Lecet di batang, kulit kepala, atau area lain
  • Terbakar, merangkak, gatal, mati rasa , menusuk, “kesemutan”, atau kesemutan
  • Penurunan frekuensi dan jumlah urin
  • diare
  • Kesulitan bergerak
  • Peputusasaan
  • Merasa sedih atau kosong
  • Detak jantung tidak teratur
  • sifat lekas marah
  • Nyeri sendi atau otot
  • Kehilangan selera makan
  • Kehilangan minat atau kesenangan
  • Benjolan atau pertumbuhan di kulit
  • Kram otot, nyeri, atau kaku
  • Mati rasa atau kesemutan di tangan, kaki, atau bibir
  • Lecet yang menyakitkan di batang tubuh
  • Nyeri atau kemerahan di tempat suntikan
  • Nyeri, bengkak, atau kemerahan pada persendian
  • Detak jantung atau denyut nadi tidak teratur
  • Lesi kulit merah, seringkali dengan bagian tengah berwarna ungu
  • Merah, lapisan mata gatal
  • Kemerahan pada wajah, leher, lengan, dan kadang-kadang dada bagian atas
  • Sakit menusuk
  • Kesulitan berkonsentrasi
  • Kesulitan tidur

Info Efek Rituximab Tenaga Medis:

  • Kardiovaskular
    • Sangat umum (10% atau lebih): Hipotensi (10%)
    • Umum (1% hingga 10%): Hipertensi, hipotensi ortostatik , infark miokard, aritmia , fibrilasi atrium , takikardia
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Gagal ventrikel kiri, takikardia supraventrikular , takikardia ventrikel , angina , iskemia miokard, bradikardia
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Gagal jantung , vaskulitis (terutama pada kulit), leukositoklastik vaskulitis
  • Dermatologis
    • Sangat umum (10% atau lebih): Keringat di malam hari (15%), ruam (15%), pruritus (14%), angioedema (11%), alopecia
    • Umum (1% hingga 10%): Kemerahan, urtikaria , kelainan kulit
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Reaksi kulit bulosa yang parah, Sindrom Stevens-Johnson , nekrolisis epidermal toksik ( Sindrom Lyell )
    • Laporan pascapemasaran : Reaksi mukokutan yang parah
  • Gastrointestinal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Mual (23%), sakit perut (14%), diare (10%), muntah (10%)
    • Umum (1% hingga 10%): Iritasi tenggorokan, disfagia , stomatitis , konstipasi , dispepsia , anoreksia
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Pembesaran perut
    • Frekuensi tidak dilaporkan : perforasi GI
    • Laporan pascapemasaran : Obstruksi usus
  • Hematologi
    • Sangat umum (10% atau lebih): Limfopenia (48%), leukopenia (14%), neutropenia (14%), trombositopenia (12%)
    • Umum (1% hingga 10%): Peningkatan dehidrogenase laktat darah (LDH), pansitopenia , granulositopenia
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Anemia, gangguan koagulasi, anemia aplastik , anemia hemolitik , limfadenopati , anemia aplastik transien, anemia hemolitik
    • Laporan pascapemasaran : Neutropenia akhir, hipoplasia sumsum tulang, neutropenia berkepanjangan atau onset lambat Grade 3 sampai 4, sindrom hiperviskositas pada makroglobulinemia Waldenstrom, hipogammaglobulinemia berkepanjangan.
  • Hati
    • Sangat umum (10% atau lebih): Peningkatan ALT (13%)
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Reaktivasi hepatitis B dengan hepatitis fulminan, gagal hati
  • Hipersensitivitas
    • Umum (1% hingga 10%): Hipersensitivitas
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Anafilaksis
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Tumor lysis syndrome , cytokine release syndrome, serum sickness
  • Imunologis
    • Sangat umum (10% atau lebih): Infeksi (bakteri, virus) (31%)
    • Umum (1% hingga 10%): Sepsis , infeksi demam, herpes zoster , infeksi jamur, infeksi etiologi yang tidak diketahui, bronkitis akut, sinusitis
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Infeksi virus yang serius
    • Laporan pascapemasaran : sindrom mirip lupus , serum sickness, peningkatan infeksi fatal pada limfoma terkait HIV , peningkatan insiden infeksi Grade 3 dan 4.
  • Lokal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Reaksi infus akut (misalnya, nyeri, demam, menggigil, kaku, pruritus, urtikaria / ruam, angioedema, bersin, iritasi tenggorokan, batuk, dan / atau bronkospasme, dengan atau tanpa hipotensi atau hipertensi terkait ) (27%).
  • Metabolik
    • Sangat umum (10% atau lebih): Hipofosfatemia (12%)
    • Umum (1% sampai 10%): Hiperglikemia, edema perifer , hiperurisemia, penurunan berat badan, edema perifer, edema wajah, peningkatan LDH, hipokalsemia.
  • Muskuloskeletal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Nyeri punggung (10%), mialgia (10%), artralgia (10%)
    • Umum (1% sampai 10%): Nyeri leher , hipertonia
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Artritis poliartikular

Detail Rituximab

Untuk memahami lebih detil mengenai Rituximab, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Rituximab, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[3].

Penyimpanan→ Simpan antara 2-8 ° C.
Cara KerjaDeskripsi: Rituximab adalah antibodi monoklonal kimerik terhadap antigen CD20 yang mengatur inisiasi siklus sel. 
Ia mengikat antigen pada permukaan sel, mengaktifkan sitotoksisitas sel B yang bergantung pada komplemen; 
dan pada reseptor Fc manusia, memediasi pembunuhan sel melalui toksisitas seluler yang bergantung pada antibodi.
Durasi: Terdeteksi dalam serum 3-6 bln setelah terapi selesai; 
Pemulihan sel B 6-12 bln setelah terapi selesai.
Farmakokinetik:
Ekskresi: Waktu paruh terminal rata-rata: Kira-kira 20 hari.
Interaksi Dengan Obat LainPeningkatan risiko toksisitas ginjal dengan cisplatin.
Berpotensi Fatal: Dapat menurunkan efektivitas vaksin dan meningkatkan risiko infeksi pada pasien yang diimunisasi dg vaksin hidup.
Interaksi Dengan MakananHindari kombinasi dg echinacea, alfalfa, aloe, bilberry, pare, burdock, seledri, damiana, fenugreek, garcinia, bawang putih, jahe, ginseng (Amerika), gymnema, marshmallow, dan jelatang karena dapat meningkatkan efek hipoglikemik rituximab.
OverdosisTidak ada
Pengaruh Pada Hasil Lab.Tidak ditemukannya pengaruh hasil lab

Pertanyaan Seputar Rituximab

Mengapa obat ini diresepkan?

rituximab digunakan sendiri atau dengan obat lain untuk mengobati berbagai jenis limfoma non-Hodgkin[5].

Bagaimana obat ini digunakan?

injeksi rituximab hadir sebagai larutan (cair) untuk disuntikkan ke pembuluh darah.[5]

Contoh Obat Rituximab (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Rituximab:[4]

Brand Merek Dagang
RituxanTruxima
Ruxience
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment