Cetirizine: Manfaat – Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Cetirizine merupakan obat yang termasuk dalam kelas turunan piperazine yang digunakan sebagai antihistamin sistemik. [1]

Obat ini dapat digunakan sebagai pereda gejala alergi, seperti hidung merah, bersin, gatal-gatal, atau pilek. [1, 2, 3, 4, 5]

Apa itu Cetirizine?

Berikut ini merupakan keterangan dari cetirizine yang akan dijelaskan mulai dari indikasi hingga peringatannya: [1]

IndikasiKondisi alergi dan pilek
KategoriObat Keras
KonsumsiDewasa dan Anak-anak
KelasAntihistamin & Antialergi
Bentuk  Larutan, kapsul, sirup, tablet
KontraindikasiGangguan ginjal berat.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan cetirizine:
→ Pasien yang memiliki alergi terhadap cetirizine.
→ Pasien dengan peningkatan risiko retensi urin (misalnya lesi medula spinalis, hiperplasia prostat), pasien epilepsi, dan pasien yang berisiko kejang .
→ Pasien yang memiliki gangguan ginjal dan hati mulai dari ringan sampai sedang.
→ Pasien yang memiliki ketergantungan alkohol.
→ Anak-anak, ibu hamil dan menyusui.
Kategori Obat Pada Kehamilan & Menyusui  Belum ada studi yang memadai dan terkontrol pada wanita hamil. Selalu konsultasikan kepada dokter Anda jika Anda hamil, menyusui, atau berencana untuk hamil saat mengonsumsi obat ini.
Tinjauan umum
Cetirizine adalah obat yang digunakan sebagai pereda gejala pilek dan alergi untuk anak-anak dan dewasa yang dijual dalam berbagai bentuk, seperti: larutan, kapsul, sirup, dan tablet.

Manfaat Cetirizine

Cetirizine merupakan obat antihistamin yang dapat mengurangi histamin kimiawi alami dalam tubuh. Histamin dapat menimbulkan gejala seperti: bersin, gatal, mata berair, dan pilek. [2]

Obat ini dapat digunakan untuk: [2]

  • Untuk meredakan gejala pilek dan alergi, seperti pilek, gatal, mata berair dan bersin. 
  • Untuk mengobati kondisi alergi kulit seperti gatal-gatal dan bengkak.

Selain yang telah disebutkan di atas, cetirizine juga dapat digunakan untuk tujuan pengobatan lain.

Dosis Cetirizine

Pemberian cetirizine dapat dibagi menjadi 2 bagian yaitu dewasa dan anak-anak: [1]

Dosis Cetirizine Dewasa

Oral/Diminum:
⇔ Kondisi Alergi

→ Dosis 10 mg sekali sehari.

Dosis Cetirizine Anak-anak

Oral / Diminum:
⇔ Kondisi Alergi

→ 2-6 tahun 2.5mg dua kali sehari.
→ 6-12 tahun 5mg dua kali sehari. 
→ >12 tahun sama seperti dosis dewasa.

Dosis Untuk Pasien Gangguan Ginjal

 CrCl (mL/menit)Dosis 
<10 Tidak disarankan.
 <30 5 mg setiap hari.
 30-49 5 mg sekali sehari.
 50-79 Sama seperti dosis normal pada orang dewasa.

Efek Samping Cetirizine

Secara umum cetirizine tidak menyebabkan efek samping yang serius jika diberikan dalam dosis yang tepat. [2]

Efek samping yang lebih sering dilaporkan dapat meliputi: [2] 

  • Sakit perut
  • Kantuk
  • Kelelahan

Efek samping yang memerlukan pertolongan medis segera (beritahu dokter jika salah satu dari efek samping ini terjadi): [2]

  • Kejadian yang tidak diketahui
    • Kantuk
    • Santai dan tenang
    • Mudah mengantuk atau kantuk yang tidak biasa

Efek samping yang tidak memerlukan pertolongan medis segera (beritahu dokter jika salah satu dari efek samping ini berlanjut/mengganggu): [2]

  • Langka
    • Asam lambung
    • Bersendawa
    • Rasa terbakar, gatal, mati rasa, menusuk, atau perasaan kesemutan
    • Berubah atau hilang rasa
    • Merasa panas
    • Sakit kepala
    • Maag
    • Peningkatan keringat
    • Gangguan pencernaan
    • Rasa tidak nyaman di perut atau nyeri perut
  • Kejadian yang tidak diketahui
    • Pendarahan
    • Melepuh, terbakar
    • Perubahan warna pada kulit, perasaan tertekan, gatal-gatal
    • Infeksi, peradangan, gatal, benjolan
    • Mati rasa, nyeri, ruam, kemerahan, nyeri, bengkak, kesemutan, atau merasakan kehangatan di tempat suntikan.

Info Efek Cetirizine Tenaga Medis: [2]

  • Umum
    • Efek samping yang paling sering dilaporkan termasuk mengantuk, pusing, dan sakit kepala.
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Somnolence (hingga 14,3%), sakit kepala (hingga 14%)
    • Umum (1% hingga 10%): Pusing
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Perubahan indra perasa, paresthesia (kesemutan atau terasa ditusuk), hipertonia, tremor (gemetar atau bergerak tanpa sadar), koordinasi/inkoordinasi abnormal, ataksia, hiperestesia, hiperkinesia (peningkatan kepekaan), hipestesia (mati rasa), migrain, kelumpuhan, kedutan, parosmia (disfungsi dengan deteksi bau), hilangnya rasa/penyimpangan.
  • Gastrointestinal
    • Umum (1% sampai 10%): Mulut kering, mual, diare, muntah, sakit perut
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Dispepsia (ketidaknyamanan perut bagian atas)
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Gangguan lidah, sembelit, perut kembung, peningkatan air liur, karies gigi yang parah, erosi, gastritis (radang lambung), wasir, melena (tinja berwarna hitam atau gelap), perdarahan rektal, stomatitis/stomatitis ulserativa, perubahan warna lidah/edema, perut membesar.
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Kelelahan
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Sakit telinga, tinitus, demam, nyeri, kaku, haus, tuli, ototoksisitas, cedera tidak disengaja, edema wajah, edema tungkai, malaise.
  • Psikiatrik
    • Umum (1% hingga 10%): Insomnia (masalah sulit tidur)
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Gugup, gangguan konsentrasi, kebingungan, penurunan libido, pemikiran abnormal, cemas, depersonalisasi, labilitas emosional, euforia, paroniria, gangguan tidur.
  • Muskuloskeletal
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Mielitis (peradangan pada sumsum tulang belakang)
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Nyeri punggung, mialgia, artralgia, kelainan / patah tulang, kram kaki, artritis, artrosis, kelemahan otot
  • Dermatologis
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Pruritus/gatal hebat, peningkatan keringat, jerawatalopecia, erupsi bulosa, dermatitis, kulit keringeksim, ruam eritematosa, furunculosis, hiperkeratosis, hipertrikosis, ruam makulopapular, reaksi toksik fotosensitivitas/fotosensitifitas, purpura, seborrhea, kelainan kulit/bintil.
  • Okuler
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Kelainan mata, edema periorbital, penglihatan abnormal, nyeri mata, konjungtivitis, ptosis, cacat lapang pandang, kebutaanglaukoma, perdarahan okular, xerophthalmia, edema periorbital/pembengkakan mata.
  • Kardiovaskular
  • Hati
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Elevasi transaminase yang dapat dibalik.
  • Hipersensitivitas
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Reaksi alergi/reaksi alergi tertunda.
  • Hematologi
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Limfadenopati. 
  • Ginjal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Sistitis (peradangan pada kandung kemih).

Detail Cetirizine

Untuk memahami lebih detil mengenai cetirizine, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja cetirizine, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya. [1]

Penyimpanan→ Simpan pada suhu di antara 20-25 °C
→ Lindungi dari cahaya.  
Cara Kerja  Deskripsi: Cetirizine, turunan piperazine dan metabolit hydroxyzine, adalah antihistamin yang secara kompetitif dan selektif menghambat  reseptor H1 di saluran pencernaan, pembuluh darah, dan saluran pernapasan.
Onset: Menekan wheal dan flare kulit: 0,7 jam.
Durasi: Menekan wheal dan flare kulit: ≥24 jam.

⇔ Farmakokinetik:
Absorpsi: Diserap dengan cepat dari saluran gastrointestinal. Penurunan tingkat penyerapan dengan makanan. Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: Kira-kira 1 jam.
Penyerapan: Memasuki ASI. Volume distribusi: 0,56 L/kg. Pengikatan protein plasma: 93%.
Metabolisme: Dimetabolisme secara terbatas di hati.
Ekskresi: Terutama melalui urin (50% sebagai obat tidak berubah), sebagai feses (10%). Waktu paruh eliminasi: 10 jam.
Interaksi Dengan Obat Lain  → Dapat menyebabkan depresi SSP aditif bila diberikan bersamaan dengan depresan SSP lainnya (misalnya obat penenang).
Interaksi Dengan Makanan→ Dapat menurunkan tingkat penyerapan dengan makanan. 
→ Dapat meningkatkan efek depresan SSP dengan alkohol.
Overdosis⇔ Gejala: Kebingungan, diare, pusing, kelelahan, sakit kepala, malaise, midriasis, pruritus, gelisah, sedasi, mengantuk, pingsan, takikardia, tremor, retensi urin.  ⇔ Manajemen: Pengobatan simtomatik dan suportif. Bilas lambung dapat dilakukan setelah konsumsi dini.
Pengaruh Pada Hasil Lab.→ Dapat menyebabkan skrining TCA serum positif palsu.  → Dapat menekan reaksi wheal dan flare terhadap antigen uji kulit.

Pertanyaan Seputar Cetirizine

Bagaimana cara menggunakan obat ini?

Minumlah Cetirizine persis seperti yang diarahkan oleh dokter Anda atau sesuai dengan petunjuk yang tertera pada label. Jangan mengambil lebih atau kurang dari dosis yang diinstruksikan oleh dokter. Anda dapat berhenti minum Cetirizine setelah Anda merasa lebih baik. [1]

Apa yang harus saya hindari selama menggunakan obat ini?


Anda harus menghindari alkohol. Alkohol diketahui dapat berinteraksi dengan obat ini. [1, 2]

Apa yang harus saya perhatikan saat minum obat ini?


Beri tahu dokter Anda jika Anda memiliki kondisi berikut:
Penyakit ginjal
penyakit hati
Berisiko kejang
ketidakmampuan untuk mengosongkan kandung kemih dan buang air kecil (penyakit seperti lesi sumsum tulang belakang, hiperplasia prostat)
Beri tahu dokter Anda jika Anda sedang hamil atau menyusui atau berencana untuk hamil.
Pastikan untuk selalu memeriksakan diri ke dokter atau apoteker Anda sebelum memberikan Cetirizine kepada anak-anak atau orang tua. Anak-anak dan orang tua kemungkinan lebih sensitif untuk memiliki efek samping. [1]

Contoh Obat Cetirizine (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung cetirizine: [1]

Brand Merek Dagang
RinocetCetirizine OGB
BetarhinRisina
HistrineZenriz
RydianNichorizin FM 5
RyzoSimzen
ZineRozine
Histrine FTRyzicor
AlergineCerini
CetrolEstin
HislorexIntrizin
OzenRybest
CetinalCetymin
FalergiIncidal-OD
LerzinRitez/Ritez FT
RyvelYarizine
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment