Salmeterol + Fluticasone: Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Salmeterol + fluticasone adalah obat kombinasi steroid dan bronkodilator yang digunakan untuk mencegah serangan asma dan penyakit paru obstruktif kronik (COPD). [1, 2, 3, 4, 5]

Apa Itu Salmeterol + Fluticasone?

Berikut ini merupakan keterangan dari salmeterol + fluticasone yang akan dijelaskan mulai dari indikasi hingga peringatannya: [1]

IndikasiObat untuk penyakit paru obstruktif kronik atau COPD dan asma
KategoriObat resep
KonsumsiAnak – anak dan dewasa
KelasPersiapan Antiasthmatic & COPD
Bentuk   Serbuk hirup (inhaler)
KontraindikasiBukan untuk pengobatan primer status asma atau serangan asma akut lainnya.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan salmeterol + fluticasone:
→ Pasien yang memiliki alergi terhadap salmeterol + fluticasone
→ Pasien dengan TB paru, gangguan kardiovaskular berat, kelainan irama jantung, DM, tirotoksikosis, hipokalemia. 
→ Pasien yang berisiko mengalami penurunan kandungan mineral tulang (misalnya merokok, usia tua, gaya hidup menetap, gizi buruk, riwayat keluarga osteoporosis atau penggunaan obat jangka panjang yang dapat menurunkan massa tulang (misalnya antikonvulsan dan kortikosteroid).
→ Anak – anak, ibu hamil dan menyusui
Kategori Obat Pada Kehamilan & Menyusui  Cara Pemberian Obat:
↔ Melalui Inhalasi / Dihirup
Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.
Tinjauan
Salmeterol + Fluticasone adalah obat untuk penyakit COPD dan asma pada anak - anak dan dewasa, dijual dalam bentuk serbuk hirup (inhaler).

Manfaat Salmeterol + Fluticasone

Kombinasi antara obat salmeterol dan fluticasone dapat digunakan untuk: [2]

  • Asma: Pengobatan asma pada pasien usia ≥4 tahun (Advair Diskus, Wixela Inhub) dan pada pasien usia ≥12 tahun (Advair HFA, AirDuo Digihaler, AirDuo RespiClick).
  • Penyakit paru obstruktif kronik: Perawatan pemeliharaan pada pasien penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) yang terkait bronkitis kronis dan emfisema (contohnya Advair Diskus dan Wixela Inhub).

Obat ini tidak boleh digunakan untuk mengobati sesak napas yang semakin parah.

Dosis Salmeterol + Fluticasone

Pemberian salmeterol + fluticasone dibagi ke dalam 2 bagian utama yaitu untuk dewasa dan Lansia: [1]

Dosis Salmeterol + Fluticasone Dewasa

Inhalasi / Dihirup
⇔ Penyakit paru obstruktif kronik 
→ Sebagai kombinasi mengandung salmeterol 50 mcg dan fluticasone propionate 500 mcg / dosis bubuk inhalasi: 1 bid inhalasi.

⇔ Asma 
→ Sebagai kombinasi yang mengandung salmeterol 50 mcg dan fluticasone propionate 100/250/500 mcg / dosis bubuk inhalasi: 1 bid inhalasi. 
→  Sebagai kombinasi yang mengandung salmeterol 25 mcg dan fluticasone propionate 50/125/250 mcg / dosis inhalasi bertekanan: 2 bid inhalasi.

Dosis Salmeterol + Fluticasone Anak – anak

Inhalasi / Dihirup
⇔ Asma 
→ 4-12 tahun: Sebagai kombinasi yang mengandung salmeterol 50 mcg dan fluticasone propionate 100 mcg / dosis bubuk inhalasi: 1 bid inhalasi; sebagai kombinasi mengandung salmeterol 25 mcg dan fluticasone propionate 50 mcg / dosis inhalasi bertekanan: 2 bid inhalasi.
→ ≥12 tahun: Sebagai kombinasi yang mengandung salmeterol 50 mcg dan fluticasone propionate 100/250/500 mcg / dosis bubuk inhalasi: 1 bid inhalasi; sebagai kombinasi mengandung salmeterol 50/125/250 mcg dan fluticasone propionate 50 mcg / dosis inhalasi bertekanan: 2 bid inhalasi.

Efek Samping Salmeterol + Fluticasone

Secara umum, salmeterol + fluticasone tidak akan menyebabkan efek samping yang serius jika diberikan dalam dosis yang tepat.

Efek samping salmeterol + fluticasone yang umum dilaporkan meliputi:

Efek samping yang memerlukan pertolongan medis segera (beritahu dokter jika anda mengalaminya): [2]

  • Umum
    • Kotoran berwarna hitam
    • Kebutaan
    • Penglihatan kabur
    • Rasa terbakar, kesemutanmati rasa, atau nyeri di tangan, lengan, kaki, atau tungkai
    • Panas dingin
    • Batuk
    • Penurunan penglihatan
    • Kesulitan bernapas atau menelan
    • Sakit mata
    • Detak jantung cepat
    • Demam
    • Sakit kepala
    • Gatal – gatal atau bekas luka, kulit gatal, ruam, atau kemerahan
    • Pembengkakan besar seperti sarang pada wajah, kelopak mata, bibir, lidah, tenggorokan, tangan, kaki, atau organ seks
    • Mual
    • Nafas berisik
    • Nyeri atau sulit buang air kecil
    • Sensasi kesemutan
    • Sakit tenggorokan
    • Luka, bisul, atau bintik putih di bibir atau di mulut
    • Nyeri menusuk di lengan atau kaki
    • Kelenjar bengkak
    • Perdarahan atau memar yang tidak biasa
    • Muntah
  • Kejadian yang  tidak diketahui
    • Sakit punggung
    • Memar
    • Penggelapan kulit
    • Penurunan ketinggian
    • Diare
    • Kesulitan bergerak
    • Pusing
    • Pertumbuhan rambut wajah pada wanita
    • Pingsan
    • Detak jantung atau denyut nadi yang cepat, lambat, berdebar, atau tidak teratur
    • Kulit memerah, kulit kering
    • Patah tulang
    • Bau nafas seperti buah
    • Wajah penuh atau bulat
    • Pendarahan hebat
    • Kelaparan meningkat
    • Meningkatkan rasa haus atau buang air kecil
    • Sifat lekas marah
    • Bercak besar, datar, biru, atau keunguan di kulit
    • Kehilangan hasrat atau kemampuan seksual
    • Ketidakteraturan menstruasi
    • Depresi mental
    • Nyeri otot atau kekakuan
    • Pemborosan otot
    • Nyeri di punggung, tulang rusuk, lengan, atau kaki
    • Nyeri di persendian
    • Sakit perut
    • Berkeringat
    • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
    • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
    • Penambahan berat badan

Gejala overdosis salmeterol + fluticasone (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):

  • Nyeri dada atau sesak
  • Kebingungan
  • Penurunan keluarnya urin
  • Mulut kering
  • Pingsan, atau pusing saat bangun tiba-tiba dari posisi berbaring atau duduk
  • Perasaan umum tidak nyaman atau sakit
  • Tekanan darah tinggi
  • Kehilangan selera makan
  • Perubahan mood
  • Gugup
  • Mati rasa atau kesemutan di tangan, kaki, atau bibir
  • Kejang
  • Berkeringat tiba-tiba
  • Tremor
  • Kesulitan tidur

Efek samping yang tidak memerlukan pertolongan medis segera (beritahu dokter jika salah satu dari efek samping ini berlanjut / mengganggu): [2]

  • Umum
    • Badan pegal atau nyeri
    • Tersedak
    • Kekeringan tenggorokan
    • Suara bernada tinggi saat bernapas
    • Suara serak
    • Pilek
    • Bersin
    • Kesulitan menelan
    • Perubahan suara
  • Jarang
    • Lendir penghasil batuk
    • Iritasi atau radang mata
    • Nyeri otot
    • Nyeri di sekitar mata dan tulang pipi
    • Gangguan tidur
    • Hidung tersumbat
    • Bercak putih di mulut atau tenggorokan atau di lidah

Info Efek Salmeterol + Fluticasone Tenaga Medis: [2]

  • Umum
    • Kejadian yang paling sering terjadi adalah nasofaringitis, infeksi saluran pernapasan atas, hidung tersumbat, nyeri punggung, sinusitis, pusing, mual, pneumonia, kandidiasis, dan disfonia.
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Sakit kepala (hingga 21%)
    • Umum (1% hingga 10%): Migrain
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Tremor
    • Laporan pascapemasaran: Paraesthesia, kegelisahan, sindrom saraf terkompresi, aponia
  • Pernapasan
    • Insiden pneumonia lebih tinggi pada pasien dewasa dengan PPOK berusia lebih dari 65 tahun dibandingkan dengan pasien yang lebih muda dengan PPOK (18% berbanding 14%).
    • Sangat umum (10% atau lebih): Infeksi saluran pernapasan atas (hingga 27%), faringitis (hingga 13%), nasofaringitis
    • Umum (1% hingga 10%): Pneumonia, bronkitis, iritasi tenggorokan, suara serak, disfonia, sinusitis, radang saluran pernapasan atas, infeksi saluran pernapasan atas, infeksi saluran pernapasan atas, batuk, rinore / postnasal drip, epistaksis, hidung tersumbat / penyumbatan, radang tenggorokan, plak orofaring yang tidak dijelaskan, hidung kering, tanda dan gejala pernapasan bagian bawah, infeksi saluran pernapasan bagian bawah, perdarahan saluran pernapasan bagian bawah, hidung tersumbat
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Dispnea
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Angioedema orofaringeal, bronkospasme, bronkospasme paradoks
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Infeksi hidung dan tenggorokan, radang tenggorokan, gangguan sinus hidung, gangguan sinus hidung
    • Laporan pascapemasaran: nyeri sinus paranasal, rinitis, nyeri tenggorokan, tonsilitis, asma, eksaserbasi asma, sesak dada, sesak dada, trakeitis, mengi, laporan gejala pernapasan bagian atas spasme laring, iritasi, atau bengkak seperti stridor atau chocking
  • Kardiovaskular
    • Umum (1% hingga 10%): Palpitasi, takikardia, aritmia, infark miokard, komplikasi pasca operasi
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Fibrilasi atrium, angina pektoris
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Aritmia jantung (termasuk takikardia supraventrikular dan ekstrasistol)
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Hematomas
    • Laporan pascapemasaran: Takikardia ventrikel, pucat
  • Dermatologis
    • Umum (1% hingga 10%): Memar, luka, eksim, dermatitis, dermatosis
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Kulit mengelupas dan ichthyosis didapat, gangguan keringat dan sebum
    • Laporan pascapemasaran: Ekimosis, fotodermatitis
  • Gastrointestinal
    • Umum (1% hingga 10%): Kandidiasis mulut dan tenggorokan, mual dan muntah, ketidaknyamanan dan nyeri gastrointestinal, ketidaknyamanan dan nyeri gigi, hiposalivasi, infeksi gastrointestinal, gangguan jaringan keras gigi, ketidaknyamanan dan nyeri perut, kelainan rongga mulut, ketidaknyamanan gastrointestinal dan nyeri, infeksi saluran cerna karena virus, diare
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Kandidiasis esofagus
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Lesi rongga mulut
    • Laporan pascapemasaran: Ulserasi oral, dispepsia, xerostomia 
  • Imunologis
    • Umum (1% hingga 10%): Alergi dan reaksi alergi
  • Metabolik
    • Umum (1% sampai 10%): Hipokalemia, penambahan berat badan
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Hiperglikemia
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Retensi cairan 
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% hingga 10%): Kram otot, patah tulang traumatis, artralgia, mialgia, artralgia, rematik artikular, kejang otot, radang muskuloskeletal, nyeri tulang dan rangka, cedera otot, cedera jaringan lunak
    • Laporan pascapemasaran: Otot kaku, sesak dan kaku, gangguan tulang dan tulang rawan, miositis, osteoporosis, patah tulang
  • Okuler
    • Umum (1% sampai 10%): Gangguan mata alergi, edema mata dan bengkak
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Katarak
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Glaukoma
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Mata kering, infeksi mata, keratitis, konjungtivitis
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Kandidiasis di tempat yang tidak dijelaskan, tanda dan gejala telinga, infeksi virus, infeksi bakteri, peradangan, infeksi reproduksi bakteri
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Angioedema, angioedema wajah
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Sinkop, edema dan bengkak, dismenore, nyeri, rasa tidak biasa, laserasi
    • Laporan pascapemasaran: Sakit telinga, demam
  • Hipersensitivitas
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Reaksi hipersensitivitas kulit
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Reaksi anafilaksis termasuk syok anafilaksis 
  • Psikiatrik
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Kecemasan, gangguan tidur
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Perubahan perilaku, termasuk hiperaktif psikomotorik dan lekas marah (terutama pada anak-anak)
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Depresi, agresi (terutama pada anak-anak)
    • Laporan pascapemasaran: Agitasi
  • Kelenjar endokrin
    • Jarang (kurang dari 0,1%): sindrom Cushing, ciri Cushingoid, penekanan adrenal, retardasi pertumbuhan pada anak-anak dan remaja, penurunan kepadatan mineral tulang
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Hipotiroidisme
    • Laporan pascapemasaran: Hiperkortisisme

Detail Salmeterol + Fluticasone

Untuk memahami lebih detil mengenai salmeterol + fluticasone, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja salmeterol + fluticasone, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya. [1]

PenyimpananInhalasi:
→ Penyakit paru obstruktif kronik: Jangan disimpan> 30 ° C.
→ Asma: Inhaler bubuk: Jangan simpan> 30 ° C. Inhaler bertekanan: Jangan simpan> 25 ° C.
Cara Kerja  Deskripsi: Salmeterol ialah agonis β 2 kerja panjang yang bekerja secara lokal di paru untuk memediasi bronkodilatasi. Flutikason ialah kortikosteroid dengan aktivitas glukokortikoid, mengurangi gejala dan eksaserbasi asma.
Onset: Bronkodilasi: 10-20 menit.
Durasi: Bronkodilasi: 12 jam
⇔ Farmakokinetik:
Absorpsi: Salmeterol: Absorbsi dapat diabaikan setelah terhirup. Flutikason: Diserap dengan buruk dari saluran GI; ketersediaan hayati oral <1%; ketersediaan hayati absolut dari flutikason yang dihirup: 5-11% (tergantung perangkat yang digunakan).
Distribusi: Salmeterol: Pengikatan protein: 96%. Flutikason: Pengikatan protein: 91%.
Metabolisme: Salmeterol: Metabolisme hati yang ekstensif melalui hidroksilasi; waktu paruh eliminasi terminal: 5,5 jam. Flutikason: Metabolisme jalur pertama yang ekstensif oleh sitokrom CYP3A4.
Ekskresi: Salmeterol: Dieliminasi terutama di feses; jumlah salmeterol yang tidak berubah yang dapat diabaikan dapat dideteksi dalam urin atau feses. Flutikason: Terutama diekskresikan dalam feses sebagai metabolit dan obat yang tidak berubah; <5% diekskresikan dalam urin.
Interaksi Dengan Obat Lain  → Dapat meningkatkan kadar flutikason dengan penghambat CYP 3A4 misalnya ritonavir, ketokonazol, itrakonazol
→ Dapat menimbulkan Efek aditif dengan β-agonist lainnya.

Pertanyaan Seputar Salmeterol + Fluticasone

Apakah obat ini dapat digunakan pada pasien dengan sesak nafas yang parah?

Tidak bisa. [2]

Apakah yang terjadi jika saya mengalami overdosis obat ini?

Gejala overdosis dapat meliputi nyeri dada, detak jantung cepat , dan perasaan gemetar atau sesak napas. Hubungi dokter Anda segera jika dicurigai mengalami overdosis. [2]

Apa yang harus saya hindari saat menggunakan fluticasone dan salmeterol?

Hindari berada di dekat orang yang sedang sakit atau mengalami infeksi.
Jangan gunakan bronkodilator inhalasi kedua (seperti formoterol ( Perforomist , Symbicort , Bevespi , Dulera ), arformoterol ( Brovana ), indacaterol (Arcapta) dll) kecuali jika dokter Anda menyuruh Anda. [2]

Contoh Obat Salmeterol + Fluticasone (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung salmeterol + fluticasone: [2]

Brand Merek Dagang
Advair Diskus
Advair HFA
AirDuo RespiClick
Wixela Inhub
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment