Clozapine: Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Clozapine adalah obat yang termasuk dalam golongan antipsikotik. Clozapine digunakan sebagai pengobatan skizofrenia. Obat ini bekerja dengan cara mengubah mekanisme kerja bahan kimia di otak penderitanya. [1,2,3,4].

Apa itu Clozapine?

Berikut adalah data detail tentang indikasi clozapine serta pengaruhnya terhadap kehamilan dan menyusui [3]:

IndikasiSkizofrenia
KategoriObat Keras
KonsumsiDewasa
KelasAntipsikotik
BentukSuspensi oral, tablet oral, disintegrasi tablet oral
Kontraindikasi→ Riwayat agranulositosis/granulositosis toksik atau idiosinkratik, neutropenia, gangguan fungsi sumsum tulang, epilepsi tidak terkontrol, kolaps sirkulasi, depresi SSP karena suatu hal apapun, gangguan jantung berat, ileus paralitik, psikosis alkoholik atau toksik, dan keracunan obat
→ Gangguan hati dan ginjal berat seperti penyakit hati aktif atau progresif, dan gagal hati
→ Penggunaan bersama dengan antipsikotik kerja panjang dan alkohol
Peringatan→ Pasien dengan kardiovaskular atau penyakit serebrovaskular atau kondisi yang mempengaruhi hipotensi, faktor risiko kejang, riwayat perpanjangan interval QT, diabetes mellitus, pembesaran prostat jinak, retensi urin, xerostomia, penurunan motilitas gastrointestinal, masalah penglihatan, dan perokok
→ Metabolisme CYP2D6 buruk dan pasien yang memakai inhibitor CYP2D6 yang kuat
→ Hindari pemakaian mendadak, gangguan ginjal dan hati, lansia, serta kehamilan dan menyusui
Kategori Obat pada Kehamilan & MenyusuiKategori B: Studi pada reproduksi hewan tidak menimbulkan risiko pada janin. Belum ada studi yang memadai dan terkontrol pada wanita hamil dan menyusui.

Manfaat Clozapine

Clozapine merupakan obat antipsikotik yang mengubah tindakan bahan kimia di otak. Obat ini digunakan untuk mengobati skizofrenia setelah segala pengobatan lain gagal serta mengurangi risiko perilaku bunuh diri pada orang dengan skizofrenia atau gangguan serupa. Clozapine tersedia di apotek bersertifikat dan dibawah pengawasan [2,4].

Dosis Clozapine

Penggunaan obat clozapine dibedakan berdasarkan indikasi yang dialami masing-masing pasien [3]:

Oral/Diminum
⇔ Skizofrenia
→ Pasien yang tidak merespons atau tidak toleran terhadap antipsikotik lianL 12,5 mg setiap 1-2 kali pada hari 1, 25 mg setiap 1-2 kali sehari pada hari 2. Kemudian, dapat meningkatkan dosis sebesar 50-100 mg 1-2 kali seminggu. Sedangkan, dosis biasa adalah 200-450 mg sehari dengan maksimal 900 mg setiap hari. Sebaiknya, pengurangan dosis dilakukan secara bertahap hingga dosis pemeliharaan yang sesuai setelah tercapainya respons terapeutik.
→ Lansia 12,5 mg pada hari 1, kemudian ditingkatkan hingga 25 mg setiap hari.

⇔ Psikoasis pada penyakit Parkinson
→ 12,5 mg sebelum tidur yang ditingkatkan menjadi 12,5 hingga 2 kali seminggu dengan maksimal dosis 50 mg atau sesuai respons. Dosis biasa sebesar 25-37,5 mg sebelum tidur dengan maksimal sebesar 100 mg setiap hari.

⇔ Perilaku bunuh diri pada skizofrenia
→ Awal: 12,5 mg setiap 1-2 kali sehari dan dapat ditingkatkan menjadi 25-50 mg sehari. Jika dapat ditoleransi hingga dosis target 300-450 mg sehari dalam 2 minggu. Peningkatan selanjutnya adalah 100 mg setiap 1-2 kali seminggu dengan dosis maksimal 900 mg setiap hari.

Efek Samping Clozapine

Bersamaan dengan penggunaan clozapine, ada beberapa efek samping yang mungkin ditimbulkan. Berikut adalah beberapa efek samping yang membutuhkan perhatian medis segera [2]:

Lebih umum

  • Penglihatan kabur, kebingungan, pusing, pingsan
  • Cepat berdebar, demam, gemetar, kantuk, berkeringat

Kurang umum

Langka

  • Perubahan nafsu makan, haus meningkat, muak, bibir mengerut
  • Bengkak atau nyeri di kaki, kulit pucat, pendarahan tidak biasa

Insiden tidak diketahui

Efek samping yang tidak memerlukan perhatian medis segera:

Lebih umum

  • Asam lambung, bersendawa, maag, kantuk

Kurang umum

  • Penglihatan kabur, persepsi warna terganggu, penglihatan ganda
  • Kelemahan otot, nyeri punggung, nyeri di dada
  • Sakit otot, hidung tersumbat, kantuk tidak biasa

Insiden tidak diketahui

  • Kulit melepuh, gatal, lesi kulit merah
  • Sakit perut parah, bekas luka, kelenjar ludah membengkak
  • Mata jengkel, kepekaan kulit pada matahari meningkat

Info Efek Clozapine Tenaga Medis:

  • Umum
    • Hipersekresi saliva, mengantuk, dan berat badan bertambah
  • Gastrointestinal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Hipersekresi (48%), air liur (31%), sembelit (25%), mual (7%), muntah (!7%), dispepsia (14%)
    • Umum (1% hingga 10%): Perut tidak nyaman, dispepsia, diare, mulut kering
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Pankreatitis akut, disfagia, impaksi ileus
    • Sangat jarang (kurang dari 0,1%): Impaksi feses, obstruksi usus, ileus paralitik
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Kolitis, kesulitan menelan, tonjolan lidah
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Somnolence (hingga 46%), mengantuk/sedasi (hingga 39%), pusing (hingga 27%), vertigo (hingga 19%), sakit kepala (hingga 10%)
    • Umum (1% hingga 10%): Akatisia, akinesia, kejang/sentakan mioklonik/kejang, disartria, gejala ekstrapiramidal, hipokinesia, sinkop, tremor
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Sindrom neuroleptik maligna
    • Sangat jarang (kurang dari 0,1%): Tardive dyskinesia
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Dystonia
  • Metabolik
    • Sangat umum (10% atau lebih):  Peningkatan berat badan (31%)
    • Umum (1% hingga 10%): Anoreksia
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Diabetes parah, diabetes melitus, koma hiperosmolar, gangguan toleransi glukosa, ketoasidosis, hiperglikemia berat
    • Sangat jarang (kurang dari 0,1%): Hiperkolesterolemia, hipertrigliseridemia
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Pseudopheochromocytoma
  • Psikiatrik
    • Sangat umum (10% atau lebih): Insomnia (hingga 20%)
    • Umum (1% hingga 10%):  Agitasi, kebingungan, gangguan tidur/mimpi buruk, gelisah
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Disfemia
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Delirium, intensifikasi aktivitas mimpi
    • Sangat jarang (kurang dari 0,1%): Gangguan/gejala obsesif kompulsif
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Sindrom penghentian obat neonatal
  • Lain
    • Sangat umum (10% atau lebih): Demam/hipertermia (hingga 13%)
    • Umum (1% hingga 10%):  Hipertermia jinak, kelelahan, gangguan pengaturan suhu
    • Sangat Jarang (0,01% hingga 0,1%): Kematian mendadak tanpa sebab yang jelas
    • Sangat jarang (kurang dari 0,1%): Falls, polyserositis, sepsis
  • Hematologi
    • Umum (1% hingga 10%): Penurunan sel darah putih, eosinofilia
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Agranulositosis
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Anemia
    • Sangat jarang (kurang dari 0,1%): Trombositemia, trombositopenia
  • Genitourinari
    • Umum (1% sampai 10%): Kelainan urin, inkontinensia urin, retensi urin
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Dismenore, perubahan ejakulasi, impotensi, priapisme
  • Dermatologis
    • Umum (1% hingga 10%): Gangguan ruam, berkeringat
    • Frekuensi tidak dilaporkan: vaskulitis leukositoklastik
  • Okuler
    • Umum (1% hingga 10%): Penglihatan kabur, gangguan penglihatan
  • Hati
    • Umum (1% hingga 10%): Peningkatan enzim hati
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Kolestasis, ikterus kolestatik, hepatitis
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Nekrosis hati fulminan
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% hingga 10%): Kekakuan
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Peningkatan kreatin fosfokinase
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Nyeri otot, kejang otot, kelemahan otot, kejang otot leher, lupus eritematosus sistemik
  • Pernapasan
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Aspirasi makanan yang tertelan, infeksi saluran pernapasan bawah, pneumonia, emboli paru, pertahanan saluran pernapasan, depresi pernapasan, depresi
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Asma alergi
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Kesulitan bernapas, hidung tersumbat, tenggorokan sesak
  • Ginjal
    • Sangat jarang (kurang dari 0,1%): Nefritis interstitial akut
  • Hipersensitivitas
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Angioedema

Detail Clozapine

Informasi lebih detail mengenai penyimpan, cara kerja, interaksi dengan obat, interaksi dengan makanan, serta overdosis dari clozapine tercantum dalam tabel berikut ini [3]:

PenyimpananSimpan diantara suhu 20-25oC dan lindungi dari kelembapan
Cara KerjaDeskripsi: Clozapine adalah turunan dibenzodiazepine yang memiliki aktivitas pemblokiran reseptor dopamin lemah di D1, D2, D3, dan D5 tetapi memiliki afinitia tinggi terhadap D4. Obat ini juga memiliki pemblokiran α-adrenergik, antimuskarinik, antihistamik, antiserotonergik, dan obat penenang.

Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap dengan baik dari saluran gastrointestinal dengan ketersediaan hayati mutlak kira-kira 50-60%. Waktu untuk mencapai konsentrasi plasma puncak adalah 2,5 jam.
Distribusi: Memasuki ASI dengan pengikatan protein plasma sekitar 95%.
Metabolisme: Mengalami efek lulus pertama lalu dimetabolisme terutama oleh CYP1A2 melalui N-demetilasi, hidroksilasi, dan N-oksidasi menjadi metabolit desmetil.
Ekskresi: Melalui urin dan feses sebagai obat tidak berubah dengan waktu paruh eliminasi kira-kira 12 jam
Interaksi dengan obat lain→ Meningkatkan efek SSP dari narkotika, antihistamin dan benzodiazepin
→ Mengurangi efek terapeutik norepinefrin
→ Meningkatkan kadar plasma dengan inhibitor CYP1A2 seperti ciprofloxacin, fluvoxamine, enoxacin, kontrasepsi oral, kafein
→ Menurunkan level plasma dengan penginduksi CYP1A2
→ Meningkatkan risiko sindrom ganas neuroleptik dengan litium serta risiko kejang dengan asam valproi
→ Berpotensi fatal yakni meningkatkan risiko myelosuppression dengan antipsikotik
Interaksi dengan makananPotensiasi sedasi dengan alkohol dan hindari penggunaannya bersamaan

Pertanyaan Seputar Clozapine

Mengapa saya membutuhkan obat ini?

Clozapine digunakan untuk mengobati pasien skizofrenia yang gagal merespon. Gejala umum skizofrenia dapat dikurangi setelah menggunakan clozapine seperti pemikiran  menyimpang, ketidakstabilan emosional, serta perilaku bunuh diri. Clozapine juga efektif dalam mengobati pemikiran  menyimpang dan ketidakstabilan emosional pada penyakit Parkinson [1].

Bagaimana cara saya minum obat ini?

Clozapine diminum sesuai dengan anjuran dokter dengan atau tanpa makanan. Jika diberi tablet konvensional, telan dengan segelas air. Jika mendapatkan tablet disintegrasi oral, ambil dari foil lalu kunyah dan biarkan hingga larut. Jika suspensi yang diberikan, maka gunakan jarum suntik oral, pipet, sendok pengukur atau cangkir untuk mengukur dosis pasien [4].

Kapan saya tidak boleh menggunakan obat ini?

Clozapine tidak cocok digunakan untuk pasien dengan psikosis terkait demensia. Beritahu dokter jika mengalami kondisi kelainan darah, epilepsi, penyumbatan usus, gangguan fungsi sumsum tulang, penyakit jantung, hati, atau ginjal serta penyakit mental karena alkohol atau kecanduan narkoba [2].

Bisakah saya menggunakannya dengan obat lain?

Sebelum menggunakan clozapine, beritahu dokter jika mengonsumsi obat-obatan kecemasan, gangguan mood, depresi, alergi, penyakit jantung, perut, epilepsi, serta antibiotik tertentu [2].

Instruksi diet khusus apa yang harus saya ikuti?

Hindari alkohol sebab akan menyebabkan pusing dan kantuk [1].

Contoh Obat Clozapine (Merek Dagang)

Di bawah ini adalah  obat bermerek yang mengandung Clozapine [2]:

Brand Merek Dagang
Clorilex
Sizoril
Clozapine OGB Mersi
Clozapin Ika
Lozap
Clozaril
Luften
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment