Gabapentin : Manfaat – Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Gabapentin merupakan jenis obat antikonvulsan atau antikejang. Obat ini bekerja dengan memengaruhi saraf dan senyawa kimia di dalam tubuh yang menyebabkan kejang dan nyeri.

Apa Itu Obat Gabapentin?

Berikut penjelasan mengenai obat gabapentin mulai dari indikasi, kelas, sampai pengaruh obat kepada ibu hamil atau menyusui; [1]

IndikasiEpilepsi atau kejang
KategoriObat Resep
KonsumsiDewasa dan anak-anak usia ≥ 6 tahun
KelasAntikonvulsan atau antikejang
BentukKapsul dan Tablet
KontraindikasiPasien dengan gangguan fungsi pernapasan, riwayat penyalahgunaan zat (mis. Alkohol, benzodiazepin, ganja, kokain, opioid). Gangguan ginjal. Anak-anak dan orang tua, serta ibu hamil atau menyusui.
Peringatan Pasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Gabapentin:
→ Pasien yang memiliki alergi terhadap Gabapentin
→ Pasien dengan gangguan mental,
→ Pasien dengan gangguan pernapasan
→ Pasien yang ketergantungan alkohol
→ Pasien dengan gangguan ginjal
→ Anak-anak, ibu hamil dan menyusui
Kategori Obat pada Kehamilan & Menyusui Cara Pemberian Obat:
↔ Melalui PO (Diminum):
Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.

Manfaat Obat Gabapentin

Obat Gabapentin bermanfaat untuk: [2]

  • mencegah dan mengendalikan kejang
  • menghilangkan rasa sakit saraf setelah herpes zoster (ruam yang menyakitkan karena infeksi herpes zoster) pada orang dewasa
  • antiepilepsi

Dosis Penggunaan Obat Gabapentin

Obat Gabapentin dalam penggunaannya terbagi dalam 2 bagian besar yaitu untuk orang dewasa dan anak-anak, berikut keterangannya; [1,2,3]

Dosis Untuk Orang Dewasa

Oral (Diminum)
Pasien dengan penyakit epilepsi
⇔ 300 mg 1 kali sehari pada hari pertama, 300 mg 2 kali sehari pada hari kedua, dan 300 mg 3 kali sehari pada hari ketiga. Dosis dapat ditingkatkan 300 mg tiap 2-3 hari, tergantung respons pasien terhadap obat.
→ Dosis sekali minum Maksimal: 600 mg
→ Interval Dosis Minimum: 300 – 600 mg, 3 kali dalam sehari
→ Dosis Maksimum: 3600 mg dalam 3 kali minum, rentang waktu tidak lebih dari 12 jam.

Pasien dengan penyakit nyeri saraf
⇔ 300 mg pada hari pertama, 300 mg 2 kali sehari pada hari kedua, kemudian 300 mg 3 kali sehari pada hari ketiga
→ Dosis Sekali Minum Maksimal : 600 mg
→ Interval Dosis Minimum: 3 kali sehari
→ Dosis Maksimum: 1800 mg

Pasien dengan penyakit saraf setelah Herpes
⇔600 mg 1 kali pada hari pertama, diminum pada pagi hari, kemudian dosis ditingkatkan menjadi 600 mg 2 kali sehari.

Pasien dengan sindrom kaki gelisah
⇔ 600 mg perhari tiap jam 5 sore
Pasien dengan Gangguan Ginjal mengidap;

Epilepsi dan Nyeri saraf
⇔ Semua dosis diberikan dalam 3 kali.
→ Pasien anurik yang menjalani hemodialisis yang tidak pernah menerima gabapentin:
Dosis pemuatan: 300-400 mg, diikuti oleh 200-300 mg setelah setiap hemodialisis 4 jam.
→ Pada pasien dengan gangguan ginjal yang menjalani hemodialisis: tambahan 200-300 mg dalam dosis pemeliharaan setelah setiap hemodialisis 4 jam.

Nyeri Saraf setelah Herpes
⇔ Sebagai gabapentin enacarbil yang menjalani Hemodialisis:
Pemeliharaan: 300 mg setelah setiap dialisis, dapat meningkat menjadi 600 mg jika perlu. Semua dosis didasarkan pada respons individu dan tolerabilitas.

Dosis Untuk Anak-Anak

Oral (Diminum)
Pasien dengan penyakit epilepsi
⇔ ≥ 6 tahun
→ 0-15 mg / kg setiap hari, dapat dititrasi selama sekitar 3 hari sampai dosis efektif tercapai
→ Dosis Sekali Minum Maksimum: 25-35 mg/ kg setiap harinya
→ Interval Dosis Minimum: 0-15 mg/ kg, 3 kali dalam 24 jam
→ Dosis Harian Maksimum: 50 mg/ kg dalam 3 kali / 24 jam

Efek Samping Penggunaan Obat Gabapentin

Pasien yang yang mengonsumsi obat gabapentin sering mengeluhkan pusing dan kantuk. Selain itu, berikut daftar efek samping penggunaan obat gabapentin; [3]

Segera menghubungi dokter apabila mengalami reaksi alergi, depresi, keinginan untuk mencelakakan diri sendiri atau orang lain, dan napas pendek.

Lebih Umum

  • Mengantuk
  • Perubahan perilaku
  • Sulit berkonsentrasi
  • Sakit kepala
  • Tubuh mudah lelah
  • Gangguan pergerakan mata
  • Penglihatan buram
  • Tremor

Kurang umum

  • nyeri dada
  • panas dingin
  • batuk
  • depresi, lekas marah, atau perubahan suasana hati atau mental lainnya
  • demam
  • kehilangan ingatan
  • rasa sakit atau bengkak di lengan atau kaki
  • buang air kecil yang menyakitkan atau sulit
  • sesak napas
  • sakit tenggorokan
  • luka, bisul, atau bintik-bintik putih di bibir atau di mulut
  • kelenjar bengkak
  • pendarahan atau memar yang tidak biasa
  • kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa

Efek samping yang belum diketahui

  • Nyeri perut atau perut
  • melepuh, mengelupas, atau melonggarkan kulit
  • Kotoran berwarna tanah liat
  • koma
  • kebingungan
  • kejang
  • urin gelap
  • penurunan jumlah urin

Info Efek Samping secara medis [3]

  • Dermatologis
    • Umum (1% – 10%): Abrasi, edema wajah, purpura, ruam, pruritus, jerawat
    • Jarang (0,1% – 1%): Alopecia, eksim, kulit kering, peningkatan keringat, urtikaria, hirsutisme, sebore, kista, herpes simpleks
    • Amat Jarang (< 0,1%): Sindrom Stevens-Johnson, angioedema, eritema multiforme, ruam obat (dengan eosinofilia dan gejala sistemik), herpes zoster, perubahan warna kulit, papula kulit, reaksi fotosensitif, psoriasis, deskuamasi, maserasi, nodul kulit, subkutaneous nodul, melanosis, nekrosis kulit, pembengkakan lokal
  • Saluran Pencernaan
    • Umum (1% – 10%): Diare, mulut atau tenggorokan kering, konstipasi, mual, muntah, pencernaan yg terganggu, kelainan gigi, radang gusi, sakit perut, perut kembung
    • Jarang (0,1% – 1%): Glossitis, pendarahan gusi, haus, stomatitis, peningkatan air liur, gastroenteritis, wasir, tinja berdarah, tinja inkontinensia
    • Amat Jarang (< 0,1%): Pankreatitis, disfagia, eruktasi, pankreatitis, ulkus peptikum, kolitis, lepuh di mulut, perubahan warna gigi, perlèche, pembesaran kelenjar liur, pendarahan bibir, esofagitis, hernia hiatal, hematemesis, proktitis, sindrom usus yang mudah teriritasi, pendarahan dubur, kejang esofagus
  • Umum
    • Reaksi merugikan yang paling umum terkait dengan penggunaan obat ini adalah pusing, mengantuk, dan edema perifer.
  • Genitourinari
    • Umum (1% – 10%): Inkontinensia, impotensi
    • Jarang (0,1% – 1%): Hematuria, disuria, frekuensi kemih, sistitis, retensi urin, perdarahan vagina, amenore, dismenore, dismenore, menoragia
  • Hematologi
    • Umum (1% – 10%): Leucopenia, purpura
    • Jarang (0,1% – 1%): Anemia, limfadenopati
    • Amat Jarang (< 0,1%): Trombositopenia, tromboflebitis, leukositosis, limfositosis, peningkatan waktu perdarahan
  • Hati
    • Amat Jarang (< 0,1%): Hepatitis, penyakit kuning, tes fungsi hati yang meningkat SGOT (AST), SGPT (ALT), dan bilirubin, hepatomegali, hepatotoksisitas
  • Hipersensitif
    • Sangat jarang (< 0,01%): Sindrom hipersensitivitas, reaksi sistemik dengan presentasi variabel yang dapat mencakup demam, ruam, hepatitis, limfadenopati, eosinofilia, dan kadang-kadang tanda dan gejala lainnya
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% – 10%): Nyeri punggung, artralgia, mialgia, berkedut
    • Jarang (0,1% – 1%): Tendonitis, radang sendi, kekakuan sendi, pembengkakan sendi
    • Frekuensi belum ada laporan: Rhabdomyolysis, myoclonus
    • Laporan pasca pemasaran: Peningkatan creatine kinase, rhabdomyolysis

Detail Obat Gabapentin

Berikut keterangan mengenai obat gabapentin; [1]

PenyimpananTablet / kapsul:
→ Simpan antara 20-25°C.
→ jangan simpan di freezer.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
Jenis Oral:
→ Simpan antara 2-8°C.
→ Jangan simpan di freezer.
Cara KerjaDeskripsi: Gabapentin secara struktural terkait dengan neurotransmitter GABA. Itu tidak mengikat reseptor GABAA atau GABAB atau mempengaruhi sintesis atau penyerapan GABA. Ia berikatan dengan afinitas tinggi pada subunit α-2-δ-1 dari saluran Ca yang terjaga tegangannya, dengan demikian memodulasi pelepasan neurotransmitter rangsang yang berpartisipasi dalam epileptogenesis dan nosisepsi.
Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap secara bervariasi dari saluran pencernaan. Ketersediaan hayati: Sekitar 60% (gabapentin). Sebagai gabapentin enacarbil: Kira-kira 75% (dengan makanan); 42-65% (puasa). Waktu untuk memuncak konsentrasi plasma: Sekitar 2-4 jam (gabapentin); Sebagai gabapentin enacarbil: 5 jam (puasa); 7,3 jam (dengan makanan).
Distribusi: Didistribusikan secara luas di dalam tubuh. Melintasi plasenta dan memasuki ASI. Volume distribusi: 58 ± 6 L (gabapentin); 76 L (gabapentin enacarbil). Ikatan protein plasma: <3%.
Metabolisme: Sebagai gabapentin enacarbil: Mengalami metabolisme first-pass yang luas terutama dalam enterosit dan pada tingkat yang lebih rendah di hati untuk membentuk gabapentin, CO2, asetaldehida dan asam isobutirat.
Ekskresi: Sebagai gabapentin: Terutama melalui urin (sebagai obat yang tidak berubah). Sebagai gabapentin enacarbil: Terutama melalui urin (94%); feses (5%). Waktu paruh eliminasi: Kira-kira 5-7 jam.
Interaksi dengan obat lain → Peningkatan risiko depresi SSP (mis. Somnolen, sedasi, dan depresi pernapasan) dengan opioid (mis. Morfin).
→ Dapat mengurangi bioavailabilitas dengan antasida.
→ Dapat mengurangi pembersihan ginjal dengan simetidin.
Interaksi dengan makanan → Mengonsumsi alkohol dapat meningkatkan tekanan CNS
Overdosis ⇔ Gejala: menggigil, penglihatan kabur/ ganda, berbicara menjadi seperti orang cadel, diare, pingsan.
⇔ Cara Mengatasi: pertimbangkan hemodialisis pada pasien dengan gangguan ginjal berat.
Pengaruh pada hasil labDapat menyebabkan hasil positif palsu dengan tes dipstick tertentu untuk total protein urin.

Pertanyaan Seputar Penggunaan Obat Gabapentin

Bagaimana pengonsumsian obat gabapentin, apakah setelah atau sesudah makan?

Umumnya, bisa sebelum atau sesudah makan. Selalu konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter sebelum menggunakannya[2]

Bagaimana bila lupa dosisnya?

Apabila waktu untuk minum selanjutnya masih lama, maka sesegera mungkin untuk meminumnya,Namun, waktu untuk dosis berikutnya malah singkat, lebih baik diiminumnya untuk dosis yang selanjutnya, tidak boleh digandakan. Kedepannya, harus komitmen untuk sesuai dengan dosis normal.[3]

Apa yang harus diperhatikan apabila mengonsumsi obat gabapentin?

1. Hindari mengemudi atau aktivitas berbahaya sampai Anda tahu bagaimana obat ini akan mempengaruhi Anda.
2. Hindari mengonsumsi antasid dalam waktu 2 jam sebelum atau setelah Anda menggunakan gabapentin. Antasida dapat mempersulit tubuh Anda menyerap gabapentin.
3. Minum alkohol dengan obat ini dapat menyebabkan efek samping. [3]

Contoh Merek Dagang Obat Gabapentin

Berikut daftra beberapa contoh merek dagang obat gabapentin yang beredar di pasaran; [1,2,3]

Brand Merek Dagang
GraliseNeurontin
Gralise StarterSipentin
NeurontinTineuron
GabexalGapenal
Nepatic
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment