Solifenacin: Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Solifenacin adalah obat yang berada dalam kelas obat yang disebut antimuskaranik. [4] Obat ini digunakan untuk mengobati kandung kemih yang terlalu aktif. [1, 2, 3, 4, 5]

Apa Itu Solifenacin?

Berikut ini merupakan keterangan dari solifenacin yang akan dijelaskan mulai dari indikasi hingga peringatannya: [1]

IndikasiObat untuk kandung kemih yang
terlalu aktif
KategoriObat resep
KonsumsiDewasa
KelasObat untuk Gangguan Kandung Kemih & Prostat
Bentuk  Tablet
KontraindikasiGlaukoma sudut sempit yang tidak terkontrol, retensi urin, retensi lambung.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan solifenacin:
→ Pasien yang memiliki alergi terhadap solifenacin
→ Pasien dengan obstruksi aliran keluar kandung kemih
→ Pasien dengan penurunan motilitas GI, penyakit obstruktif GI, glaukoma sudut sempit terkontrol, gangguan hati atau ginjal, pasien dengan riwayat perpanjangan interval QT atau faktor risiko lain untuk perpanjangan interval QT. 
→ Anak  – anak, ibu hamil dan menyusui  
Kategori Obat Pada Kehamilan & Menyusui  Cara Pemberian Obat:
↔ Melalui PO / Diminum
Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.
Tinjauan
Solifenacin adalah obat untuk mengobati kandung kemih yang terlalu aktif pada orang dewasa, dijual dalam bentuk tablet.

Manfaat Solifenacin

Solifenacin digunakan untuk mengobati gejala kandung kemih yang terlalu aktif, seperti: [2]

Solifenacin juga dapat digunakan untuk tujuan pengobatan lainnya.

Dosis Solifenacin

Solifenacin hanya diberikan untuk dewasa: [1]

Dosis Solifenacin Dewasa

Melalui Oral / Diminum
⇔ Kandung kemih yang terlalu aktif
→ 5 mg 1 kali / hari. Jika ditoleransi dengan baik, dapat ditingkatkan menjadi 10 mg sekali sehari jika diperlukan. Untuk pasien yang menggunakan penghambat CYP3A4 secara bersamaan (misalnya ketoconazole, ritonavir).
→ Dosis maksimum: 5 mg sekali sehari.
→ Bisa diminum dengan atau tanpa makanan. Telan utuh, jangan dikunyah / dihancurkan.

Dosis untuk Pasien Gangguan ginjal

CrClDosis
<30Maksimum: 5 mg setiap hari.

Dosis untuk Pasien Gangguan Hati

Child-Pugh kelas B: Maksimum: 5 mg setiap hari
Child-Pugh kelas C: Penggunaan tidak disarankan

Efek Samping Solifenacin

Secara umum, solifenacin tidak akan menyebabkan efek samping yang serius jika diberikan dalam dosis yang tepat.

Efek samping yang memerlukan pertolongan medis segera (beritahu dokter jika anda mengalaminya): [2]

  • Jarang
    • Nyeri kandung kemih
    • Urin berdarah atau keruh
    • Panas dingin
    • Penurunan frekuensi buang air kecil
    • Penurunan volume urin
    • Sulit buang air kecil, rasa terbakar, atau nyeri
    • Kesulitan buang air kecil (dribbling)
    • Demam
    • Sering ingin buang air kecil
    • Buang air kecil yang menyakitkan
    • Pembengkakan pada kaki bagian bawah
    • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
  • Kejadian yang Tidak Diketahui
    • Kembung atau bengkak pada wajah, lengan, tangan, tungkai bawah, atau kaki
    • Nyeri dada atau ketidaknyamanan
    • Pingsan
    • Detak jantung tidak teratur berulang
    • Detak jantung tidak teratur atau lambat
    • Pembengkakan besar seperti sarang pada wajah, kelopak mata, bibir, lidah, tenggorokan, tangan, kaki, kaki, atau organ seks
    • Penambahan berat badan yang cepat
    • Sesak napas
    • Kesemutan pada tangan atau kaki
    • Kenaikan atau penurunan berat badan yang tidak biasa

Efek samping yang tidak memerlukan pertolongan medis segera (beritahu dokter jika salah satu dari efek samping ini berlanjut / mengganggu): [2]

  • Jarang
    • Asam lambung
    • Bersendawa
    • Sakit atau nyeri tubuh
    • Batuk
    • Diare
    • Keputusasaan
    • Merasa sedih atau kosong
    • Perasaan umum tidak nyaman atau sakit
    • Sakit kepala
    • Maag
    • Suara serak
    • Gangguan pencernaan
    • Sifat lekas marah
    • Nyeri sendi
    • Kurang nafsu makan
    • Kehilangan minat atau kesenangan
    • Nyeri punggung bawah atau samping
    • Nyeri otot dan nyeri
    • Gugup
    • Berdebar-debar di telinga
    • Pilek
    • Gemetaran
    • Detak jantung lambat atau cepat
    • Sakit tenggorokan
    • Rasa tidak nyaman pada perut, kesal, atau nyeri
    • Berkeringat
    • Kelenjar lunak dan bengkak di leher
    • Kelelahan
    • Kesulitan berkonsentrasi
    • Kesulitan tidur
    • Kesulitan menelan
    • Sakit perut bagian atas atau perut
    • Perubahan suara

Info Efek Solifenacin Tenaga Medis: [2]

  • Gastrointestinal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Mulut kering (hingga 28%), sembelit (hingga 13%)
    • Umum (1% hingga 10%): Mual, dispepsia (rasa tidak nyaman pada perut bagian atas), nyeri perut bagian atas, muntah
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Penyakit gastroesophageal reflux, tenggorokan kering, perut kembung, iritasi tenggorokan, erosi, haus
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Obstruksi kolon, impaksi feses
    • Laporan pascapemasaran: Ileus (penyumbatan usus)
  • Pernapasan
    • Umum (1% hingga 10%): Faringitis, batuk, sinusitis, bronkitis
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Hidung kering
    • Laporan pascapemasaran: Dysphonia (gangguan suara)
  • Psikiatrik
    • Umum (1% hingga 10%): Depresi
    • Laporan pascapemasaran: Kebingungan, halusinasi, delirium (gangguan mental serius), mengantuk
  • Okuler
    • Umum (1% hingga 10%): Penglihatan kabur, mata kering
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Glaukoma 
  • Genitourinari
    • Umum (1% sampai 10%): Infeksi saluran kemih, retensi urin
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Sistitis (peradangan pada kandung kemih), nyeri suprapubik, nyeri kandung kemih, urgensi berkemih
  • Kardiovaskular
    • Umum (1% hingga 10%): Edema ekstremitas bawah, hipertensi
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Sinkop, dada sesak, muka memerah
    • Laporan pascapemasaran: Edema perifer, perpanjangan interval QT, Torsade de Pointes, fibrilasi atrium, takikardia (denyut jantung yang cepat), palpitasi (Sensasi jantung berdegup kencang), fibrilasi atrium
  • Dermatologis
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Kulit kering
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Pruritus, ruam
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Erythema multiforme, urticaria, angioedema, exfoliative dermatitis
  • Imunologis
    • Umum (1% hingga 10%): Influenza
  • Metabolik
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Nafsu makan menurun, hiperkalemia (kadar kalium dalam darah tinggi)
  • Hipersensitivitas
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Reaksi hipersensitivitas (termasuk angioedema dengan obstruksi jalan napas, ruam, pruritus, urtikaria, dan reaksi anafilaksis)
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Kelelahan
  • Ginjal
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Gangguan ginjal
  • Hati
    • Laporan pascapemasaran: Tes fungsi hati abnormal, AST (aspartate aminotransferase), ALT (alanine aminotransferase), GGT (gamma-glutamyl transferase)
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% sampai 10%): Arthralgia (nyeri sendi), sakit punggung
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Nyeri leher
    • Laporan pascapemasaran: kelemahan otot
  • Sistem saraf
    • Umum (1% hingga 10%): Pusing, insomnia
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Dysgeusia (gangguan pengecapan)
    • Langka (0,01% hingga 0,1%): Sakit kepala
    • Laporan pascapemasaran: Sakit kepala, gemetar

Detil Solifenacin

Untuk memahami lebih detil mengenai solifenacin, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja solifenacin, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya. [1]

Penyimpanan→ Simpan pada suhu 25 ° C.
Cara Kerja  Deskripsi: Solifenacin adalah antimuskarinik M 3 selektif yang menghambat reseptor muskarinik yang mengakibatkan penurunan kontraksi kandung kemih, peningkatan volume sisa urin, dan penurunan tekanan otot detrusor.
⇔ Farmakokinetik:
Absorpsi: Puncak kadar plasma 3-8 jam setelah pemberian oral. Ketersediaan hayati: Sekitar 90%.
Distribusi: Pengikatan protein: 98%.
Metabolisme: Sebagian besar dimetabolisme di hati, terutama oleh CYP3A4.
Ekskresi: Waktu paruh terminal: 45-68 jam. Diekskresikan terutama sebagai metabolit dalam urin dan feses.
Interaksi Dengan Obat Lain  → Dapat mengganggu efek prokinetik cisapride dan metoclopramide.
→ Berpotensi fatal: Dapat mengurangi efek stimulasi sekretin. Penggunaan bersamaan dengan biperiden, orphenadrine, procyclidine atau trihexyphenidyl dapat menyebabkan efek antikolinergik seperti kebingungan dan hilangnya kontrol kandung kemih; periode pencucian 1 minggu antara penggunaan obat ini dianjurkan. 
→ Dapat meningkatkan efek ulserogenik kalium klorida. Penghambat CYP3A4 yang kuat (misalnya ketokonazol, flukonazol, itrakonazol, eritromisin, telitromisin, klaritromisin, ritonavir, indinavir, nelfinavir, nefazodone, aprepitant, verapamil) dapat menurunkan metabolisme solifenacin, sehingga meningkatkan kadar plasma.
Interaksi dengan makananPenggunaan bersamaan dengan St John’s wort dapat meningkatkan kadar serum solifenacin.
Overdosis⇔ Overdosis akut dapat menyebabkan efek antikolinergik yang parah. Overdosis kronis dapat menyebabkan efek samping antikolinergik seperti penglihatan kabur, tremor, dan kulit kering.  

Pertanyaan Seputar Solifenacin

Dapatkah saya meminumnya dengan obat lain?

Beri tahu dokter dan apoteker Anda jika Anda menggunakan obat-obatan ini: [1]

→ Obat untuk epilepsi (pas) misalnya karbamazepin, fenitoin
→ Obat-obatan untuk mengobati infeksi jamur misalnya ketoconazole, itraconazole
→ Obat-obatan untuk mengobati infeksi HIV misalnya ritonavir, nelfinavir
→ Obat mual muntah misalnya metoclopramide, cisapride, hyoscine
→ Obat penyakit jantung misal verapamil, diltiazem, atropin
→ Obat-obatan untuk tuberkulosis atau TBC misalnya rifampisin

Daftar ini tidak termasuk semua obat yang dapat berinteraksi dengan Solifenacin.
Beri tahu dokter Anda tentang semua resep dan obat-obatan bebas yang Anda gunakan. Ini termasuk vitamin, mineral, produk herbal , dan obat yang diresepkan oleh dokter lain. Jangan mulai menggunakan obat baru tanpa memberi tahu dokter Anda. [1]

Apasajakah makanan atau minuman yang harus dihindari selama menggunakan obat ini?

Hindari alkohol.
Hindari konsumsi jus grapefruit secara berlebihan (lebih dari 1 liter sehari). [1]

Apa yang harus saya perhatikan sebelum menggunakan obat ini?

Anda tidak boleh menggunakan solifenacin jika Anda alergi terhadap solifenacin
Anda juga tidak boleh menggunakan solifenacin jika Anda memiliki: [2]
→ Glaukoma sudut sempit yang tidak diobati atau tidak terkontrol
→ Gangguan perut yang menyebabkan pengosongan tertunda atau jika Anda tidak dapat buang air kecil.
Beritahu dokter Anda jika Anda pernah memiliki:
→ Glaukoma
→ Penyakit hati
→ Penyakit ginjal
→ Kesulitan mengosongkan kandung kemih Anda (atau Anda memiliki aliran urin yang lemah)
→ Pencernaan lambat
→ Penyumbatan di perut atau usus Anda atau
sindrom long QT.
Hingga kini, belum diketahui apakah obat ini dapat membahayakan bayi yang belum lahir atau tidak. Sebaiknya, beritahukan kepada dokter Anda jika Anda sedang hamil atau berencana untuk hamil.
Anda tidak boleh menyusui saat menggunakan solifenacin.
Solifenacin tidak disetujui untuk digunakan oleh siapa pun yang berusia di bawah 18 tahun. [2]

Bagaimana saya harus mengonsumsi solifenacin?

Ikuti semua petunjuk yang ada pada label resep Anda dan baca semua panduan pengobatan atau lembar instruksi. 
Gunakan obat persis seperti yang diarahkan oleh dokter atau apoteker Anda.
Solifenacin biasanya diminum sekali sehari dan dapat diminum dengan atau tanpa makanan. 
Ikuti instruksi semua dokter Anda. Jangan mengurangi atau menambahkan dosis.
Ambil solifenacin dengan air.
Jangan menghancurkan, mengunyah, atau menghancurkan tablet. 
Telan seluruhnya.
Simpan pada suhu kamar jauh dari kelembaban dan panas. 
Jaga agar botol tetap tertutup rapat saat tidak digunakan [2].

Apa yang terjadi jika saya overdosis?

Jika diduga overdosis, segeralah hubungi dokter atau cari pertolongan medis darurat. [2]

Contoh Obat Solifenacin (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung solifenacin: [2]

Brand Merek Dagang
Vesicare
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment