Medroxyprogesterone: Manfaat – Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Medroxyprogesterone adalah obat yang digunakan untuk mengobati kondisi seperti periode menstruasi yang tidak teratur, atau perdarahan uterus yang abnormal. [1, 2, 3, 4]

Apa itu Medroxyprogesterone?

Berikut ini adalah informasi mengenai Medroxyprogesterone, mulai dari indikasi hingga peringatannya: [1]

IndikasiObat gangguan menstruasi
KategoriObat Keras
KonsumsiDewasa
KelasProgesteron
BentukTablet, suspensi, injeksi
Kontraindikasi→ Gangguan tromboemboli.
Stroke.
→ Disfungsi hati yang parah.
→ Perdarahan vagina tidak terdiagnosis.
→ Kehamilan yang berkaitan dengan perdarahan vagina.
→ Karsinoma tergantung hormon.
→ Kehamilan.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan obat ini:
→ Pasien dengan depresi, diabetes mellitus, epilepsi, asma, migren, hipertensi, disfungsi ginjal atau jantung.
→ Pantau pasien dengan cermat untuk kehilangan penglihatan, proptosis, diplopia, dan gangguan tromboemboli.
→ Menyusui.
Kategori Obat pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Melalui IM/Parenteral/PO/SC (Intramuskular/Parenteral/Oral/Subkutan)
Kategori X: Studi pada binatang percobaan atau manusia telah memperlihatkan adanya abnormalitas janin dan besarnya resiko obat ini pada wanita hamil melebihi manfaatnya. Dikontraindikasikan bagi wanita hamil atau wanita usia subur. 

Manfaat Medroxyprogesterone

Medroxyprogesterone memiliki beberapa manfaat klinis untuk jenis infeksi berikut: [2]

Medroxyprogesterone adalah progestin (suatu bentuk progesteron), hormon wanita yang membantu mengatur ovulasi (pelepasan sel telur dari ovarium) dan periode menstruasi.

Medroxyprogesterone digunakan untuk mengobati kondisi seperti periode menstruasi yang tidak teratur, atau perdarahan uterus yang abnormal. Medroxyprogesterone juga digunakan untuk mengurangi risiko hiperplasia endometrium (suatu kondisi yang dapat menyebabkan kanker rahim) saat mengonsumsi estrogen.

Medroxyprogesterone juga digunakan untuk mencegah pertumbuhan berlebih pada lapisan rahim pada wanita pascamenopause yang menerima terapi penggantian hormon estrogen.

Dosis Medroxyprogesterone

Pemberian Medroxyprogesterone hanya untuk dewasa sebagai berikut: [1]

Endometriosis
Intramuskular

50 mg tiap minggu atau 100 mg setiap 2 minggu.
Kontrasepsi
Intramuskular

150 mg setiap 12 minggu.
Pengobatan paliatif karsinoma endometrium dan ginjal
Intramuskular

Dosis awal 0,4-1 g setiap minggu.
Kurangi bila perlu, dosis perawatan paling rendah 0,4 g setiap bulan.
Pengobatan paliatif karsinoma prostat
Intramuskular

0,5 g dua kali seminggu selama 3 bulan pertama. Dosis perawatan 0,5 g setiap minggu.
Kanker payudara
Intramuskular

0,5-1g per hari selama 4 minggu pertama. Perawatan 0,5 g dua kali seminggu.
Pengobatan paliatif karsinoma endometrium dan ginjal
Oral

200-600 mg per hari.
Endometriosis ringan sampai sedang
Oral

10 mg 3 kali sehari.
Kanker payudara
Oral

0,4-1,5 g setiap hari. Dosis maksimal: 2 g setiap hari.
Komponen progestogen dalam terapi penggantian hormonal menopause
Oral

Dosis tergantung pada komponen terapi estrogen, beberapa regimen digunakan: 1,5 mg, 2,5 mg atau 5 mg sehari; 5 atau 10 mg setiap hari selama 12-14 hari dari siklus 28 hari; 20 mg setiap hari selama 14 hari dari siklus 91 hari.
Menoragia
Oral

2.5-10 mg setiap hari selama 5-10 hari mulai hari ke 16-21 siklus menstruasi.
Ulangi untuk 2 siklus.
Pengobatan paliatif karsinoma prostat
Oral

100-600 mg setiap hari.
Amenore sekunder
Oral

2,5-10 mg setiap hari selama 5-10 hari. Diulangi selama 3 siklus.
Kontrasepsi, Endometriosis
Subkutan

104 mg setiap 12-14 minggu.

Efek Samping Medroxyprogesterone

Medroxyprogesterone dapat menyebabkan beberapa efek yang tidak diinginkan. Meskipun tidak semua efek samping ini dapat terjadi, jika terjadi, maka mungkin diperlukan tindakan medis. Efek sampingnya sebagai berikut: [2]

  • Sakit perut
  • Periode menstruasi tidak teratur, atau bahkan tidak menstruasi sama sekali
  • Kegelisahan
  • Penglihatan kabur
  • Payudara nyeri
  • Perubahan warna kulit
  • Panas dingin
  • Tinja berwarna tanah liat
  • Batuk
  • Urine berwarna gelap
  • Penurunan jumlah urin
  • Diare
  • Kesulitan menelan
  • Pusing
  • Sakit mata
  • Pingsan
  • Detak jantung cepat
  • Demam
  • Sakit kepala
  • Gatal-gatal atau bekas luka, gatal, kemerahan, bengkak, atau ruam kulit
  • Pembengkakan besar seperti sarang pada wajah, kelopak mata, bibir, lidah, tenggorokan, tangan, kaki, kaki, atau organ seks
  • Kehilangan selera makan
  • Perubahan menstruasi
  • Mual
  • Napas berisik
  • Nyeri di dada, selangkangan, atau tungkai, terutama betis
  • Nyeri, nyeri tekan, atau bengkak pada kaki atau tungkai
  • Bengkak pada kelopak mata atau di sekitar mata, wajah, bibir, atau lidah
  • Sakit kepala yang parah dan tiba-tiba
  • Sesak napas
  • Sulit bicara
  • Perdarahan menstruasi berhenti
  • Kehilangan koordinasi secara tiba-tiba
  • Kelemahan mendadak atau parah, mati rasa di lengan atau tungkai
  • Sesak napas yang tiba-tiba dan tidak dapat dijelaskan
  • Pembengkakan pada jari, tangan, kaki, atau kaki bagian bawah
  • Kesulitan bernapas saat istirahat
  • Aliran ASI yang berlebih
  • Bau nafas yang tidak sedap
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
  • Perdarahan atau bercak vagina
  • Perubahan penglihatan
  • Muntah darah
  • Penambahan berat badan
  • Mata atau kulit kuning

Efek Samping untuk tim medis: [2]

  • Gastrointestinal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Sakit perut/ketidaknyamanan perut (hingga 11,2%).
    • Umum (1% hingga 10%): Mual, kembung, perut kembung, diare, muntah, sembelit.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Mulut kering.
  • Genitourinari
    • Sangat umum (10% atau lebih): Amenore (hingga 68%), perdarahan (hingga 57,3%), perdarahan uterus yang tidak teratur (hingga 35%).
    • Umum (1% hingga 10%): Dismenore, leukorea, vaginitis, perdarahan intermenstrual, infeksi saluran kemih, kandidiasis vagina, vaginitis, bakteri vaginitis, apusan serviks abnormal, metrorrhagia, menometrorrhagia, menstruasi tidak teratur, perdarahan vagina, disfungsi ereksi, infeksi saluran genitourinari , nyeri panggul, dispareunia.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: erosi serviks uterus, cairan serviks, kekeringan vulvovaginal, PMS, kista vagina, kista ovarium, kesuburan kurang, sensasi kehamilan.
  • Metabolik
    • Sangat umum (10% atau lebih): Menambah berat badan (hingga 37%).
    • Umum (1% hingga 10%): Nafsu makan meningkat, nafsu makan menurun.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Diabetes mellitus diperburuk, hiperkalsemia, retensi cairan.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Peningkatan kadar kalsium dan kalium serum, eksaserbasi diabetes melitus.
    • Peningkatan berat badan lebih sering ditemui daripada penurunan berat badan selama terapi medroksiprogesteron. Pada wanita yang menggunakan medroksiprogesteron intramuskular sebagai kontrasepsi, rata-rata kenaikan berat badan setelah satu tahun terapi adalah 2,5 kg. Setelah dua, empat, dan enam tahun, pasien mendapatkan rata-rata 3,7, 6,3, dan 7,5 kg.
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Gugup (10,8%)
    • Umum (1% hingga 10%): Pusing
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Infark serebral, mengantuk
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Kehilangan konsentrasi, efek mirip adrenergik, migren, kejang, paralisis saraf VII, sinkop.
  • Kardiovaskular
    • Mayoritas kasus penyakit tromboemboli selama terapi hormonal telah dikaitkan dengan estrogen dan bukan progestogen. Namun, telah dibuktikan bahwa obat ini, setidaknya pada dosis tinggi, dapat menghasilkan keadaan hiperkoagulasi. Apakah ini berkontribusi pada perkembangan peristiwa trombotik masih belum diketahui.
    • Umum (1% hingga 10%): Hot flash (rasa panas)
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Gagal jantung kongestif, tromboflebitis
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Infark miokard, emboli, trombosis, tekanan darah meningkat.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Takikardia, palpitasi
    • Laporan pascapemasaran: Trombosis vena dalam, varises
  • Dermatologis
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% hingga 10%): Kram kaki, artralgia, nyeri punggung, nyeri tungkai, nyeri pada ekstremitas.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Kejang otot.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Infiltrasi gluteal dan pembentukan abses.
  • Psikiatrik
    • Umum (1% hingga 10%): Depresi, insomnia, kecemasan, lekas marah, penurunan libido.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Euforia, perubahan libido.
    • Langka (kurang dari 0,1%): Kebingungan.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Anorgasmia, gangguan emosi, gangguan afektif.
  • Pernapasan
    • Umum (1% hingga 10%): Bronkitis, influenza, nasofaringitis, faringitis, sinusitis, infeksi saluran pernapasan bagian atas.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Emboli paru.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Disfonia.
  • Kelenjar endokrin
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Efek seperti kortikoid
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Sindrom Cushing, galaktore.
  • Hati
    • Jarang (0,1% sampai 1%): Fungsi hati abnormal, penyakit kuning kolestatik.
  • Hipersensitivitas
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Reaksi alergi termasuk angioedema, reaksi anafilaksis, reaksi anafilaktoid
  • Imunologis
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Jumlah sel darah putih meningkat, jumlah trombosit meningkat.
  • Lokal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Abses tempat suntikan, infeksi tempat suntikan, benjolan/benjolan di tempat suntikan, nyeri/nyeri di tempat suntikan, atrofi persisten di tempat suntikan/lekukan.
  • Okuler
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Emboli dan trombosis retina, diabetes katarak, gangguan penglihatan.
  • Ginjal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Glycosuria.
  • Onkologis
    • Peningkatan yang signifikan dalam kejadian kanker payudara pada anjing beagle selain peningkatan yang nyata dalam kejadian kanker endometrium pada monyet rhesus dicatat dalam studi karsinogenisitas hewan.

Detail Medroxyprogesterone

Untuk memahami lebih detail mengenai Medroxyprogesterone, seperti cara kerja, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya: [1]

Penyimpanan→ Simpan dalam suhu ruangan dan dalam wadah yang tertutup rapat.
Cara KerjaDeskripsi: Medroksiprogesteron adalah progestogen sintetis yang mengubah fase proliferatif endometrium menjadi fase sekretori. Obat ini memiliki beberapa aktivitas androgenik dan anabolik tetapi tidak ada efek estrogenik. Penggunaan parenteral menyebabkan penghambatan gonadotropin hipofisis, sehingga mencegah pematangan folikel dan ovulasi.

⇔ Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap dengan baik dari GIT (oral).
Distribusi: Memasuki ASI. Pengikatan protein: Sangat terikat pada albumin.
Metabolisme: Hati.
Ekskresi: Melalui urin dan feses (sebagai konjugat glukuronida); Waktu paruh eliminasi: 24-30 jam (oral), 50 hari (IM).
Interaksi dengan obat lain → Aminoglutethimide dan obat-obatan yang menginduksi enzim (misalnya karbamazepin, griseofulvin, fenobarbital, rifampisin, fenitoin) dapat mengurangi konsentrasi plasma yang menyebabkan penurunan kemanjuran.
→ Tindakan tambahan diperlukan bila medroksiprogesteron digunakan sebagai kontrasepsi selama pemberian bersama obat ini.
Pengaruh pada hasil labTes fungsi tiroid dan hati yang dapat berubah.

Pertanyaan Seputar Medroxyprogesterone

Bagaimana saya harus mengonsumsi medroxyprogesterone?

Konsumsi medroxyprogesterone persis seperti yang ditentukan oleh dokter Anda. Ikuti semua petunjuk pada label resep Anda. Jangan minum obat ini dalam jumlah yang lebih besar atau lebih kecil atau lebih lama dari yang dianjurkan. Medroxyprogesterone biasanya diberikan hanya beberapa hari berturut-turut setiap bulan. Anda mungkin perlu mulai minum obat pada hari tertentu dalam siklus menstruasi Anda, tergantung mengapa Anda mengonsumsi medroxyprogesterone. Ikuti instruksi dokter Anda. [2]

Apa yang harus saya hindari saat menggunakan medroxyprogesterone?

Hindari merokok saat Anda minum obat ini. Merokok sangat meningkatkan risiko pembekuan darah. Cuci tangan sebelum dan sesudah melepas sarung tangan. Cuci pakaian dan linen kotor secara terpisah dari cucian lain. [2]

Apa yang terjadi jika saya melewatkan satu dosis?

Konsumsi dosis yang terlewat segera setelah Anda ingat. Lewati dosis yang terlewat jika sudah hampir waktunya untuk dosis berikutnya yang dijadwalkan. Jangan minum obat tambahan untuk mengganti dosis yang terlewat. [2]

Contoh Obat Medroxyprogesterone (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini obat bermerek yang mengandung clobazam[4]

Brand Merek Dagang
Depo Progestin
Planibu
Deponeo
Veraplex
Andalan Injeksi
Triclofem
Proclim
Meprogest
Provera
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment