Meropenem: Manfaat – Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Meropenem merupakan antibiotik spektrum luas yang digunakan untuk mengobati infeksi parah pada kulit atau perut. Meropenem juga digunakan untuk mengobati meningitis. [1,2,3,4]

Apa itu Meropenem?

Berikut ini adalah informasi mengenai Meropenem, mulai dari indikasi hingga peringatannya: [1]

IndikasiInfeksi bakteri
KategoriObat Keras
KonsumsiAnak-anak dan dewasa
KelasAntibiotik – Carbapenem
BentukInjeksi, serbuk untuk injeksi
Kontraindikasi→ Hipersensitif terhadap meropenem atau carbapenem lain.
→ Riwayat reaksi anafilaksis terhadap β-laktam (misalnya penisilin, sefalosporin).
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan obat ini:
→ Pasien dengan gangguan SSP (misalnya lesi otak, riwayat kejang).
→ Gangguan ginjal dan hati.
→ Anak-anak.
→ Kehamilan dan menyusui.
Kategori Obat pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Melalui IV/Parenteral (infus/injeksi):
Kategori B: Studi pada reproduksi hewan tidak menemukan risiko pada janin. Belum ada studi yang memadai dan terkontrol pada wanita hamil.

Manfaat Meropenem

Meropenem adalah antibiotik karbapenem spektrum luas. Obat ini aktif melawan bakteri gram-positif dan gram-negatif. Meropenem berkerja dengan cara menembus sel bakteri dengan mudah dan mengganggu sintesis komponen dinding sel yang penting, yang menyebabkan kematian sel. [4]

Meropenem digunakan untuk mengatasi Infeksi saluran pernapasan bagian bawah, infeksi gram-negatif yang rentan, infeksi gram-positif yang rentan, dan meningitis bakteri. [1]

Dosis Meropenem

Pemberian Meropenem dapat dikategorikan menjadi dosis dewasa dan anak-anak sebagai berikut: [1]

Dosis Dewasa Meropenem

Infeksi saluran pernapasan bawah
Intravena

Eksaserbasi pada pasien dengan fibrosis kistik: 2g setiap 8 jam melalui infus selama sekitar 15-30 menit.
Infeksi Gram-negatif yang rentan, Infeksi Gram-positif yang rentan
Intravena

Dalam kasus pneumonia berat, ISK dengan komplikasi, infeksi intra-abdominal yang rumit, infeksi kulit dan struktur kulit yang rumit, infeksi ginekologi: 0,5-1g setiap 8 jam melalui infus selama sekitar 15-30 menit atau melalui injeksi bolus selama sekitar 3-5 menit.
Bakteri meningitis
Intravena

2 g setiap 8 jam melalui infus selama sekitar 15-30 menit.

Dosis Anak-anak Meropenem

Infeksi saluran pernapasan bagian bawah
Intravena

≥3 bulan dengan berat ≤50 kg: 40 mg/kg setiap 8 jam melalui infus selama sekitar 15-30 menit
> 50 kg: Sama dengan dosis dewasa.
Infeksi Gram-negatif yang rentan, Infeksi Gram-positif yang rentan
Intravena

≥3 bulan dengan berat ≤50 kg: 10-20 mg/kg setiap 8 jam melalui infus selama kurang lebih 15-30 menit atau melalui bolus inj selama sekitar 3-5 menit.
>50 kg: Sama dengan dosis dewasa.
Bakteri meningitis
Intravena

≥3 bulan dengan berat ≤50 kg: 40 mg/kg 8 jam melalui infus selama sekitar 15-30 menit.
> 50 kg: Sama dengan dosis dewasa.

Efek Samping Meropenem

Meropenem dapat menyebabkan beberapa efek yang tidak diinginkan. Meskipun tidak semua efek samping ini dapat terjadi, jika terjadi, maka mungkin diperlukan tindakan medis. Efek sampingnya sebagai berikut: [2]

Kurang Umum:

  • Bibir atau kulit kebiruan
  • Panas dingin
  • Kulit dingin dan lembab
  • Kebingungan
  • Pusing
  • Pingsan
  • Detak jantung cepat
  • Cepat, denyut nadi lemah
  • Demam
  • Gatal, ruam kulit
  • Pusing
  • Pernapasan cepat dan dangkal
  • Berkeringat

Jarang Terjadi:

  • Agitasi
  • Tinja berwarna hitam, berdarah, atau tinggal
  • Muntah berwarna hitam disertai dengan darah
  • Kembung atau bengkak pada wajah, lengan, tangan, tungkai bawah, atau kaki
  • Penglihatan kabur
  • Sensasi terbakar saat buang air kecil
  • Rasa terbakar, mati rasa, atau kesemutan
  • Batuk
  • Urine berwarna gelap
  • Penurunan kesadaran atau daya tanggap
  • Penurunan keluaran urin
  • Depresi
  • Diare (berair dan parah), yang mungkin disertai darah
  • Sulit atau nyeri saat buang air kecil
  • Kesulitan bernapas
  • Vena leher melebar
  • Kelelahan atau kelemahan ekstrim
  • Demam dengan atau tanpa menggigil
  • Sakit kepala
  • Gatal-gatal atau bekas luka
  • Permusuhan
  • Pernapasan tidak teratur
  • Sifat lekas marah
  • Tinja berwarna terang
  • Hilang kesadaran
  • Otot berkedut
  • Mual
  • Tidak ada tekanan darah atau denyut nadi
  • Mimisan
  • Kulit pucat
  • Berdebar-debar di telinga
  • Penambahan berat badan yang cepat
  • Kejang
  • Sembelit parah
  • Muntah parah
  • Kantuk parah
  • Detak jantung lambat dan tidak teratur
  • Kram perut yang parah
  • Sesak di dada
  • Kesulitan bernapas dengan pengerahan tenaga
  • Ketidaksadaran
  • Bau nafas yang tidak sedap
  • Perdarahan atau memar yang tidak biasa
  • Kantuk yang tidak biasa, kusam, kelelahan, lemah, atau perasaan lesu
  • Kenaikan atau penurunan berat badan yang tidak biasa
  • Muntah darah atau bahan yang terlihat seperti bubuk kopi
  • Penambahan berat badan
  • Bercak putih di mulut, lidah, atau tenggorokan
  • Mata atau kulit kuning

Efek Samping untuk tim medis: [2]

  • Umum
    • Dalam uji klinis, obat ini dihentikan pada 1,2% pasien karena efek samping; 5 kematian mungkin terkait dengan obat. Dalam review dari 4872 pasien, diare, ruam, mual/muntah, peradangan di tempat suntikan, trombositosis dan peningkatan enzim hati dilaporkan paling sering.
  • Gastrointestinal
    • Umum (1% hingga 10%): Mual, diare, muntah, konstipasi, gangguan gastrointestinal, sakit perut
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Moniliasis/kandidiasis oral, perut kembung, ileus, dispepsia, obstruksi usus.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: diare terkait Clostridium difficile, kolitis terkait antibiotik, kolitis pseudomembran.
  • Sistem saraf
    • Umum (1% hingga 10%): Sakit kepala
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Pusing, kejang, paresthesia, mengantuk, sinkop, astenia
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Gangguan pendengaran, gangguan sistem saraf pusat (SSP) lainnya
    • Kejang dan efek samping SSP merugikan lainnya telah dilaporkan. Paling sering terjadi pada pasien dengan gangguan SSP (misalnya, riwayat kejang, lesi otak) atau dengan meningitis bakterial dan/atau disfungsi ginjal.
    • Kejang terjadi lebih sering pada pasien dengan disfungsi ginjal yang cukup berat
  • Hematologi
    • Umum (1% hingga 10%): Anemia, anemia hipokromik, peristiwa perdarahan (termasuk perdarahan gastrointestinal, melena, epistaksis, hemoperitoneum), trombositemia
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Peningkatan trombosit, peningkatan eosinofil, penurunan trombosit, penurunan hemoglobin, penurunan hematokrit, penurunan sel darah putih, penurunan waktu protrombin, penurunan waktu tromboplastin parsial, leukositosis, eosinofilia, trombositopenia, leukopenia, neutropenia.
  • Lain
    • Syok terjadi lebih sering pada pasien dengan disfungsi ginjal yang cukup berat.
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri, peradangan, sepsis/septikemia, syok, cedera tidak disengaja
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Nyeri dada, demam, nyeri punggung, menggigil, nyeri panggul, edema perifer, pembesaran perut
  • Lokal
    • Umum (1% hingga 10%): Peradangan di tempat suntikan, flebitis/tromboflebitis, nyeri di tempat suntikan
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Reaksi di tempat suntikan, edema di tempat suntikan
  • Dermatologis
    • Umum (1% hingga 10%): Ruam (termasuk moniliasis area popok/popok), pruritus
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Urtikaria, berkeringat, ulkus kulit.
  • Pernapasan
    • Umum (1% hingga 10%): Apnea, faringitis, pneumonia
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Gangguan pernapasan, dispnea, efusi pleura, asma, batuk meningkat, hipoksia, edema paru
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Kegagalan pernapasan
  • Kardiovaskular
  • Hati
    • Umum (1% hingga 10%): Peningkatan transaminase
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Peningkatan AST, peningkatan ALT, peningkatan bilirubin, gagal hati, ikterus kolestatik / ikterus
  • Metabolik
    • Umum (1% hingga 10%): Hipoglikemia, peningkatan alkali fosfatase, peningkatan dehidrogenase laktat
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Anoreksia, hipervolemia, hipokalemia
  • Ginjal
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Gagal ginjal, peningkatan kreatinin, peningkatan BUN
    • Gagal ginjal terjadi lebih sering pada pasien dengan disfungsi ginjal yang cukup berat.
  • Psikiatrik
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Insomnia, agitasi / delirium, kebingungan, gugup, halusinasi, kecemasan, depresi
  • Genitourinari
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Disuria, moniliasis vagina / kandidiasis, inkontinensia urin, sel darah merah dalam urin
  • Hipersensitivitas
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Reaksi seperti sakit serum, sensitivitas silang pada pasien alergi penisilin dan alergi sefalosporin, anafilaksis
  • Muskuloskeletal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Mialgia, artralgia

Detail Meropenem

Untuk memahami lebih detail mengenai Meropenem, seperti penyimpanan, cara kerja, interaksi dengan obat lain serta pengaruh terhadap hasil lab berikut datanya: [1]

PenyimpananInjeksi:
→ Simpan di antara 20-25 °C.
Larutan yang dilarutkan:
→ Simpan hingga 3 jam pada 25 ° C atau 12 jam antara 2-8 ° C.
→ Jangan dibekukan.
Cara KerjaDeskripsi: Meropenem adalah antibiotik β-laktam. Ini menghambat sintesis dinding sel bakteri dengan mengikat beberapa protein pengikat penisilin (PBP) dalam bakteri gram negatif dan gram positif yang mengakibatkan penangkapan perakitan dinding sel dan akhirnya lisis sel bakteri.

⇔ Farmakokinetik:
Penyerapan: Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: Kira-kira 1 jam (jaringan); 2-3 jam (CSF).
Distribusi: Tersebar luas ke jaringan dan cairan tubuh termasuk cairan peritoneum, saluran kemih, paru-paru, mukosa bronkial, jaringan otot, CSF, dan empedu. Memasuki ASI (jumlah kecil). Volume distribusi: 15-20 L (dewasa); kira-kira. 0,3-0,4 L/kg (anak-anak). Pengikatan protein plasma: Sekitar 2%.
Metabolisme: Dimetabolisme di hati melalui hidrolisis menjadi bentuk tidak aktif.
Ekskresi: Terutama melalui urin (kira-kira 70% sebagai obat tidak berubah; kira-kira 28% sebagai metabolit tidak aktif); kotoran (2%). Waktu paruh eliminasi: Kira-kira 1 jam.
Interaksi dengan obat lain → Peningkatan konsentrasi plasma dan eliminasi waktu paruh yang berkepanjangan dengan probenesid.
→ Dapat menurunkan kadar asam valproik plasma, sehingga meningkatkan risiko kejang.
→ Dapat meningkatkan efek antikoagulan warfarin.
Pengaruh pada hasil labDapat memberikan tes Coombs langsung atau tidak langsung positif.

Pertanyaan Seputar Meropenem

Bagaimana meropenem diberikan?

Ikuti semua petunjuk pada label resep Anda dan baca semua panduan pengobatan atau lembar instruksi. Gunakan obat persis seperti yang diarahkan. Meropenem diberikan sebagai infus ke pembuluh darah. Penyedia layanan kesehatan akan memberikan dosis pertama Anda dan mungkin mengajari Anda cara menggunakan obat sendiri dengan benar. [2]

Apa yang terjadi jika saya melewatkan satu dosis?

Gunakan dosis yang terlewat segera setelah Anda ingat. Lewati dosis yang terlewat jika sudah hampir waktunya untuk dosis berikutnya yang dijadwalkan. Jangan gunakan obat tambahan untuk mengganti dosis yang terlewat. [2]

Apa saja parameter klinis yang harus dipantau ketika mengonsumsi meropenem?

Lakukan uji kultur dan sensitivitas sebelum memulai terapi. Pantau fungsi ginjal, LFT, CBC (penggunaan lama). Pantau tanda-tanda anafilaksis selama dosis pertama. [1]

Contoh Obat Meropenem (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini obat bermerek yang mengandung Meropenem: [1, 4]

Brand Merek Dagang
Caprenem
Merofen
Meronem
Merotik
Rindomen
Tripenem
Eradix
Merobat
Meromed
Merosan
Meroxi
Ronem
Merrem
Granem
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment