Ticlopidine: Manfaat – Dosis, dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Ticlopidine adalah obat golongan antiplatetet yang bekerja dengan cara menghambat keping-keping darah (trombosit) saling menempel sehingga mencegah terjadinya penggumpalan. Obat ini sering digunakan untuk menurunkan risiko berulangnya stroke akibat sumbatan (stroke iskemik).[1,2]

Apa Itu Ticlopidine?

Berikut ini info mengenai Ticlopidine, mulai dari indikasi hingga peringatannya: [2,3,4]

Indikasiantiplatetet, mencegah pembekuan darah setelah 
serangan jantung atau stroke 
KategoriObat Resep
KonsumsiDewasa
KelasAntikoagulan, Antiplatelet & Fibrinolitik (Trombolitik)
BentukTablet, kaplet
KontraindikasiRiwayat diskrasia darah yang sudah ada sebelumnya atau; 
gangguan hemostatik atau perdarahan patologis aktif (mis. perdarahan tukak lambung, perdarahan intrakranial); 
disfungsi hati yang parah. 
Hipersensitivitas. 
Laktasi.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Ticlopidine:
→ Pasien dengan peningkatan risiko perdarahan akibat trauma, pembedahan atau kelainan patologis. 
→ Pasien yang memiliki gangguan ginjal sedang sampai berat. 
Mungkin perlu menghentikan terapi 10-14 hari sebelum operasi elektif. 
Hitung darah lengkap harus dilakukan sebelum terapi dan setiap 2 minggu selama 3 bulan pertama pengobatan. 
→ Kehamilan.
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Melalui PO:
Kategori B: Studi pada reproduksi hewan tidak menemukan risiko pada janin. Belum ada studi yang memadai dan terkontrol pada wanita hamil

Manfaat Ticlopidine

Ticlopidine dapat digunakan sebagai obat antiplatetet, mencegah terjadinya penggumpalan darah yang menyebabkan stroke. Contoh kegunaan lain seperti: [3]

  • digunakan sebelum operasi jantung terbuka
  • dalam pengobatan penyakit sel sabit
  • beberapa jenis penyakit ginjal (glomerulonefritis primer)
  • penyumbatan arteri di kaki

Dosis Ticlopidine

Pemberian ticlopidine hanya dapat diberikan kepada pasien dewasa [2,3,4]

Dosis Ticlopidine Dewasa

Profilaksis dari oklusi stent subakut setelah pemasangan stent intrakoroner
Oral
> 18 tahun: 250 mg dua kali sehari selama 4 minggu, bersama dengan aspirin, dimulai saat pemasangan stent.

Profilaksis stroke trombotik, penyakit jantung iskemik, klaudikasio intermiten
Oral
> 18 tahun: 250 mg dua kali lipat.

Efek Samping Ticlopidine

Secara umum, Ticlopidine dapat tidak memberikan efek samping serius ketika diberikan dalam dosis yang tepat [3].

Efek yang paling sering sering dilaporkan adalah:[3]

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Batuk berdarah
  • Urine berdarah atau berwarna yang lebih gelap
  • Feses berdarah atau berwarna gelap
  • Gusi berdarah atau mimisan yang sulit berhenti
  • Muncul memar atau bintik merah pada kulit
  • Kelelahan berat
  • Tidak nafsu makan
  • Muncul gejala infeksi, seperti demam, batuk, atau sakit tenggorokan
  • Kejang
  • Kulit dan mata tampak menguning (jaundice)

Gejala Overdosis Ticlopidine(Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):[4]

  • Perdarahan GI
  • kejang
  • hipotermia
  • dispnea
  • kehilangan keseimbangan
  • gaya berjalan abnormal.

Info Efek Ticlopidin Tenaga Medis:[3]

  • Hematologi
    • Perdarahan pasca operasi juga dapat terjadi. Untuk meminimalkan efek perdarahan pascabedah, secara umum dianjurkan agar tiklopidin dihentikan 2 minggu sebelum intervensi bedah atau gigi.
    • Diskrasia hematologi merupakan efek samping paling serius yang terkait dengan terapi tiklopidin. Neutropenia reversibel (parah pada 0,9%) terjadi pada 2,4% pasien. Trombositopenia , agranulositosispansitopenia , anemia hemolitik dengan retikulositosis, dan anemia aplastik telah dilaporkan.
    • Purpura trombositopenik trombotik (TTP), tidak dicatat selama uji klinis, telah terjadi pada perkiraan kejadian 1 kasus per 2000 sampai 4000 pajanan. Gejala termasuk trombositopenia, anemia hemolitik mikroangiopatik (sel darah merah terfragmentasi pada apusan perifer), disfungsi ginjal, demam, dan perubahan neurologis.
  • Gastrointestinal
    • Gangguan gastrointestinal telah dicatat hingga 40% pasien. Telah terjadi dispepsia , mual, diare, muntah, perut kembung , dan nyeri lambung. Beberapa gejala gastrointestinal berkurang dengan terapi lanjutan dan pemberian dengan makanan dapat menurunkan intoleransi gastrointestinal. Kasus diare kronis akibat tiklopidin telah dilaporkan.
  • Dermatologis
    • Efek samping dermatologis sering terjadi. Ruam, umumnya makulopapular atau urtikaria, telah dialami hingga 15% pasien yang diobati. Setidaknya satu kasus dari beberapa erupsi obat tetap, yang terdiri dari ruam dan bercak hiperpigmentasi umum, telah dilaporkan.
  • Hati
    • Efek samping hati biasanya ringan dan termasuk peningkatan reversibel dalam tes fungsi hati (hingga 4%). Insiden ikterus kolestatik meningkat. Efek samping pascapemasaran termasuk hepatitis dan nekrosis hati.
  • Metabolik
    • Gangguan metabolisme termasuk peningkatan terus-menerus dari total kolesterol serum.
  • Ginjal
    • Gagal ginjal reversibel telah dilaporkan pada pasien yang menerima ticlopidine setelah implantasi stent. Laporan pascapemasaran lainnya memasukkan insiden sindrom nefrotik .
  • Umum
    • Efek samping telah terjadi hingga 50% pasien. Umumnya, efek sampingnya ringan dan paling sering mengenai saluran pencernaan (30% sampai 40%). Diare, ruam, mual, muntah, nyeri lambung, dan neutropenia adalah penyebab utama dari tingkat penghentian 21%. Asthenia dan nyeri umum telah dilaporkan.
  • Sistem saraf
    • Efek samping sistem saraf seperti pusing, anoreksia, dan sakit kepala telah dilaporkan. Laporan pascapemasaran neuropati perifer telah dicatat.
  • Hipersensitivitas
    • Reaksi hipersensitivitas pascapemasaran termasuk pneumonitis alergi, angioedema , vaskulitis , dan penyakit serum. Beberapa kasus lupus eritematosus sistemik dan kulit yang diinduksi oleh tiklopidin (ANA positif) telah dilaporkan. Perbaikan klinis terjadi pada semua pasien setelah penghentian tiklopidin. 
  • Muskuloskeletal
    • Efek samping muskuloskeletal pascapemasaran termasuk artropati dan miositis. Setidaknya satu kasus artritis terkait tiklopidin telah dilaporkan. 

Detail Ticlopidine

Untuk memahami lebih detil mengenai Ticlopidine, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Ticlopidine, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[3,4]

PenyimpananTablet:
→ Simpan antara 20-25 °C.
→ jangan simpan di freezer.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
Cara KerjaDeskripsi: Ticlopidine menghambat agregasi platelet yang dimediasi adenosin difosfat.
Farmakokinetik:
Absorpsi: Diserap dengan cepat dan hampir seluruhnya dari saluran pencernaan (oral). 
Ketersediaan hayati oral meningkat 20% bila diminum setelah makan.
Distribusi: Pengikatan protein: Ekstensif.
Metabolisme: Hati: Ekstensif.
Ekskresi: Sebagai metabolit; 
melalui urin (60%), melalui feses (25%). 
Waktu paruh terminal: 30-50 jam.
Interaksi Dengan Obat Lain→ Peningkatan risiko terjadinya perdarahan, bila digunakan bersama obat antiinflamasi nonsteroid, seperti ibuprofen dan naproxen atau obat antikoagulan, seperti enoxaparin, heparin, dan warfarin
→ Penurunan efektivitas obat, bila digunakan bersama antasida
→ Penurunan efektivitas obat antiplatelet lain, seperti clopidogrel
→ Peningkatan risiko terjadinya efek samping phenytoin dan theophylline
Interaksi Dengan Makanan→ Peningkatan risiko perdarahan dengan Ginkgo biloba dan Kangen-karyu
Overdosis⇔ Gejala: Perdarahan GI, kejang, hipotermia, dispnea, kehilangan keseimbangan, dan gaya berjalan abnormal.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Tidak data terkait dan valid mengenai pengaruh pada hasil lab dalam penggunaan obat ini.

Pertanyaan Seputar Ticlopidine

Untuk apa obat ini digunakan?

Digunakan untuk mencegah stroke[3]

Efek samping yang sering dilaporkan dari obat ini

 Mual
Diare[3]

Bagaimana saya harus mengonsumsi ticlopidine?

Ikuti semua petunjuk pada label resep Anda. 
Jangan minum obat ini dalam jumlah yang lebih besar atau lebih kecil atau lebih lama dari yang direkomendasikan.
Ticlopidine dapat dikonsumsi dengan makanan jika mengganggu perut Anda.[3]

Apa yang harus saya hindari saat menggunakan ticlopidine?

Hindari aktivitas yang dapat meningkatkan risiko pendarahan atau cedera. 
Lakukan perawatan ekstra untuk mencegah pendarahan saat mencukur atau menyikat gigi.[3]

Contoh Obat ticlopidine (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung ticlopidine:[3]

Brand Merek Dagang
Ticlid
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment