Remifentanil : Manfaat – Dosis, dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Remifentanil adalah obat yang digunakan untuk pemulihan pasca operasi yang lebih cepat.

Obat ini telah digunakan secara efektif selama kraniotomi, operasi tulang belakang, operasi jantung, dan operasi bypass lambung.[1]

Apa Itu Remifentanil?

Berikut ini info mengenai Remifentanil, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[2,3]

IndikasiAnalgesia ke periode segera pasca operasi
KategoriObat resep
KonsumsiAnak-anak dan dewasa
KelasAnalgesik (Opioid) / Anestesi – Lokal & Umum
BentukLarutan, bubuk
Kontraindikasi→ Kecanduan opioid, penyalahgunaan dan penyalahgunaan
→ Pemberian melalui epidural atau intratekal karena komponen glisin dalam formulasi
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Remifentanil:
→ Pasien dengan kondisi abdomen akut
→ pasien dengan disfungsi saluran empedu (misalnya pankreatitis akut, konstriksi sfingter Oddi), → Pasien dengan bradikardia
→ Pasien dengan delirium tremens
→ Pasien dengan cedera kepala
→ Pasien dengan lesi intrakranial, atau peningkatan tekanan intrakranial (ICP)
→ Pasien dengan morbiditas obesitas,
→ Pasien dengan penyakit hiperplasia prostat dan / atau struktur kemih
→ Pasien dengan psikosis toksik
→ Pasien dengan penyakit paru obstruktif kronik atau kor pulmonal,
→ Pasien dengan penyakit kejang
→ Pasien dengan disfungsi tiroid
→ Lansia, pasien cachectic dan lemah
→ Anak-anak
→ Kehamilan dan menyusui
→ Tidak direkomendasikan sebagai agen tunggal untuk induksi anestesi
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Melalui IV / Parenteral (infus / injeksi):
Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.

Manfaat Remifentanil

Remifentanil digunakan sebagai analgesik opioid yang memiliki onset cepat dan waktu pemulihan yang cepat. Juga dalam hal meredakan rasa sakit, dan digunakan untuk membuat Anda tertidur dalam operasi.

Obat ini diberikan dalam bentuk remifentanil hidroklorida dan pada orang dewasa diberikan sebagai infus intravena.[1,3]

Dosis Remifentanil

Pemberian Remifentanil dapat dibagi menjadi 2 bagian utama yaitu untuk dewasa dan lansia.[2]

Dosis Remifentanil Dewasa

Kelanjutan intravena analgesia ke periode segera pasca operasi
→ Awalnya, infus kontinu 0,1 mcg / kg / menit, dapat disesuaikan dengan peningkatan 0,025 mcg / kg / menit setiap 5 menit untuk menyeimbangkan laju pernapasan dan tingkat analgesia
Analgesia Intravena
→ Sebagai komponen analgesik untuk perawatan anestesi yang dipantau: 0,5-1 mcg / kg selama 30-60 detik sebagai dosis tunggal diberikan 90 detik sebelum anestesi lokal, laju infus kontinu awal 0,1 mcg / kg / menit dimulai 5 menit sebelum lokal. obat bius
→ Kecepatan infus dapat diturunkan menjadi 0,05 mcg / kg / menit setelah blok anestesi lokal dengan penyesuaian kecepatan 0,025 mcg / kg / menit dengan interval 5 menit

Dosis Remifentanil Lansia

Kelanjutan intravena analgesia ke periode segera pasca operasi
> 65 tahun Kurangi dosis awal dewasa sebanyak 50% dengan titrasi hati-hati
Analgesia Intravena
> 65 tahun Kurangi dosis awal dewasa sebanyak 50% dengan titrasi hati-hati

Efek Samping Remifentanil

Remifentanil dapat menyebabkan beberapa efek yang tidak diinginkan.

Efek yang paling sering sering dilaporkan adalah:

  • Penglihatan kabur
  • Nyeri dada atau ketidaknyamanan
  • Kebingungan
  • Kesulitan bernapas atau kesulitan bernapas
  • Pusing , pingsan, atau pusing saat bangun tiba-tiba dari posisi berbaring atau duduk
  • Pernapasan tidak teratur, cepat atau lambat, atau dangkal
  • Pusing, pusing, atau pingsan
  • Kekakuan atau kekakuan otot
  • Bibir, kuku, atau kulit pucat atau biru
  • Sesak napas
  • Detak jantung lambat atau tidak teratur
  • Berkeringat
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Bibir atau kulit kebiruan
  • Panas dingin
  • Penurunan curah jantung
  • Cepat, berdebar, atau detak jantung atau denyut nadi
  • Perasaan hangat
  • Demam
  • Sakit kepala
  • Mual atau muntah
  • Kegugupan
  • Tidak bernapas
  • Nyeri setelah operasi
  • Nyeri di bahu, lengan, rahang, atau leher
  • Berdebar-debar di telinga
  • Masalah dengan perdarahan atau pembekuan
  • Kemerahan pada wajah, leher, lengan, dan kadang-kadang dada bagian atas
  • Gemetaran

Gejala Overdosis Remifentanil (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):[2]

  • Depresi pernapasan
  • Obstruksi jalan napas
  • Mendengkur atipikal
  • Mengantuk hingga pingsan atau koma
  • Kelemahan otot rangka
  • Kulit dingin dan lembap
  • Miosis
  • Seringkali edema paru; bradikardia, hipotensi, dan kematian

Info Efek Remifentanil Tenaga Medis:[3]

  • Umum
    • Reaksi merugikan yang paling sering dilaporkan termasuk depresi pernapasan , bradikardia , hipotensi , dan kekakuan otot rangka. Pada pasien anak-anak, kejadian yang paling sering dilaporkan adalah mual, muntah, dan menggigil.
  • Pernapasan
    • Batuk, dispnea , bronkospasme, spasme laring, ronki, stridor, hidung tersumbat , faringitis , efusi pleura , cegukan, edema paru , rales, bronkitis, dan rinore telah dilaporkan pada kurang dari 1% pasien.
    • Umum (1% hingga 10%): Depresi pernapasan
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Apnea, hipoksia
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Batuk, dispnea, bronkospasme, spasme laring, ronki, stridor, hidung tersumbat, faringitis, efusi pleura, cegukan, edema paru , rales, bronkitis, rinorea
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Depresi pernapasan serius
  • Kardiovaskular
    • Sangat umum (10% atau lebih): Hipotensi (hingga 19%)
    • Umum (1% hingga 10%): Bradikardia, fibrilasi atrium , atrial flutter , iskemia miokard, edema, kemerahan
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Penurunan curah jantung
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Takikardia , hipertensi
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Berbagai aritmia atrium dan ventrikel, blok jantung , perubahan EKG sesuai dengan iskemia miokard, peningkatan kadar CPK-MB, sinkop , denyut ventrikel prematur, blok atrioventrikular
    • Laporan pascapemasaran: Asystole
  • Gastrointestinal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Mual (hingga 44%), muntah (hingga 22%)
    • Umum (1% hingga 10%): Sembelit, mulas
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Ketidaknyamanan perut, xerostomia, gastroesophageal reflux, disfagiadiare, ileus
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% hingga 10%): Kekakuan otot rangka
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Kekakuan otot, nyeri dada muskuloskeletal
  • Gastrointestinal
    • Mual dilaporkan sering terjadi, terutama bila digunakan sebagai analgesik pasca operasi dan setelah penghentian. Ketidaknyamanan perut, xerostomia, gastro-esophageal reflux , disfagia, diare, dan ileus telah dilaporkan pada kurang dari 1% pasien.
  • Sistem saraf
    • Gerakan tidak disengaja, kemunculan yang berkepanjangan dari anestesi, kesadaran di bawah anestesi tanpa nyeri, kebangkitan cepat dari anestesi, tremor, paresthesia, nistagmus, kedutan, dan kejang telah dilaporkan pada kurang dari 1% pasien.
    • Umum (1% hingga 10%): Pusing, sakit kepala
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Sindrom serotonin , gerakan tak sadar, kemunculan anestesi dalam waktu lama, kesadaran di bawah anestesi tanpa nyeri, kebangkitan cepat dari anestesi, tremor, paresthesia, nistagmus, kedutan, kejang
  • Hipersensitivitas
    • Reaksi anafilaksis dilaporkan pada kurang dari 1% pasien.
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Reaksi anafilaksis
  • Psikiatrik
    • Umum (1% hingga 10%): Agitasi
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Kecemasan, kebingungan, disorientasi, disforia, mimpi buruk, halusinasi, amnesia
  • Lokal
    • Eritema , pruritus , dan ruam di tempat infus dilaporkan pada kurang dari 1% pasien.
    • Umum (1% sampai 10%): Nyeri di tempat IV
    • Frekuensi tidak dilaporkan : eritema, pruritus, ruam kulit
  • Dermatologis
    • Umum (1% sampai 10%): Pruritus, berkeringat
    • Ruam dan urtikaria telah dilaporkan pada kurang dari 1% pasien.
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Menggigil, demam, menggigil, sensasi hangat
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Penurunan suhu tubuh
  • Hematologi
    • Umum (1% hingga 10%): Gangguan koagulasi
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Anemia, limfopenia, leukositosis , trombositopenia
  • Okuler
    • Umum (1% hingga 10%): Gangguan visual
  • Metabolik
  • Genitourinari
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Retensi urin, oliguria, disuria , inkontinensia urin
    • Retensi urin, oliguria, disuria, dan inkontinensia urin telah dilaporkan pada kurang dari 1% pasien.
  • Hati
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Fungsi hati abnormal

Detail Remifentanil

Untuk memahami lebih detil mengenai Remifentanil, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Remifentanil, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya:[2]

PenyimpananSimpan di antara 2-25 ° C
Cara Kerja
Deskripsi: Remifentanil, turunan anilidopiperidine, adalah analgesik opioid yang menghambat jalur nyeri ascending dengan mengikat reseptor µ-opioid di SSP, meningkatkan ambang nyeri dan mengubah penerimaan nyeri.
Onset: 1-3 menit.
Durasi: 3-10 menit.
⇔ Farmakokinetik:
Distribusi: Melintasi plasenta. Volume pusat distribusi: 100 mL / kg, volume distribusi pada kondisi-mapan: 350 mL / kg. Pengikatan protein plasma: Kira-kira 70% terutama untuk α 1 -acid-glycoprotein.
Metabolisme: Mengalami hidrolisis oleh darah non-spesifik dan esterase jaringan menjadi metabolit asam karboksilat yang tidak aktif.
Pengeluaran:Melalui urin sebagai metabolit (sekitar 95%). Waktu paruh eliminasi: Kira-kira 3-10 menit.
Interaksi Dengan Obat Lain→ Mengurangi efek analgesik dan / atau gejala putus obat dengan campuran agonis / antagonis dan analgesik opioid agonis parsial (misalnya butorphanol, nalbuphine, pentazocine, buprenorphine)
Berpotensi Fatal:
→ Peningkatan risiko hipotensi, sedasi berat, depresi pernapasan, koma dan kematian dengan penggunaan bersamaan dari benzodiazepin atau depresan SSP lainnya (misalnya obat penenang / hipnotik non-benzodiazepin, obat penenang, pelemas otot, anestesi umum, antipsikotik, opioid atau ansiolitik lain)
→ Peningkatan risiko sindrom serotonin dengan penggunaan bersamaan obat serotonergik (misalnya SSRI, penghambat reuptake serotonin dan norepinefrin, TCA, triptans, antagonis reseptor 5-HT3), mirtazapine, trazodone, tramadol, MAOIs, dan obat lain seperti linezolid dan methylene blue IV
Interaksi Dengan Makanan→ Peningkatan risiko sedasi ekstrem, hipotensi, depresi pernapasan, dan kematian akibat alkohol
OverdosisGejala: Depresi pernapasan, obstruksi jalan napas, mendengkur atipikal, mengantuk hingga pingsan atau koma, kelemahan otot rangka, kulit dingin dan lembap, miosis dan, seringkali edema paru; bradikardia, hipotensi, dan kematian
Penatalaksanaan:
→ Perawatan suportif. 
→ Kembalikan jalan napas pasien dengan ventilasi terkontrol.
→ Lakukan tindakan suportif (termasuk oksigen dan vasopressor) dalam pengelolaan syok peredaran darah dan edema paru
Henti jantung atau aritmia akan membutuhkan teknik pendukung kehidupan tingkat lanjut
→ Dapat memberikan nalokson atau nalmefen sebagai penangkal depresi pernapasan
Pengaruh Pada Hasil Lab.Tidak tersedia

Pertanyaan Seputar Remifentanil

Bagaimana remifentanil diberikan?

Remifentanil biasanya diberikan secara perlahan melalui infus yang terhubung ke pompa yang akan mengeluarkan dosis obat yang tepat untuk meredakan nyeri terus menerus selama dan setelah operasi.[3]

Apa yang terjadi jika saya melewatkan satu dosis?

Karena remifentanil diberikan sesuai kebutuhan oleh profesional perawatan kesehatan untuk waktu yang singkat, Anda tidak mungkin memiliki jadwal pemberian dosis.[3]

Apa yang terjadi jika saya overdosis?

Gejala overdosis mungkin termasuk rasa kantuk yang ekstrem, kelemahan otot, detak jantung lambat, pupil mata tajam, pingsan, bibir biru, kulit dingin dan lembap, pernapasan berisik, pernapasan sangat lambat, atau koma. Segera hubungi dokter Anda.[3]

Apa yang harus saya hindari setelah menerima remifentanil?

Pusing atau rasa kantuk yang parah dapat menyebabkan jatuh atau kecelakaan lainnya.[3]

Contoh Obat Remifentanil (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut obat bermerek yang mengandung Remifentanil[3]:

Brand Merek Dagang
Ultiva
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment