Ropivacaine : Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Ropivacaine digunakan untuk mematikan rasa pada area tertentu sebelum operasi. Obat ini juga bisa digunakan untuk meredakan rasa sakit[1].

Apa Itu Ropivacaine?

Berikut ini info mengenai Ropivacaine, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[2]

IndikasiDigunakan dalam anestesi kebidanan dan anestesi regional untuk pembedahan.
KategoriObat Resep
KonsumsiDewasa
KelasAnestesi – Lokal dan Umum
BentukInjeksi, larutan
KontraindikasiHipovolemia. Tidak dimaksudkan untuk anestesi regional IV dan blok paracervical obstetrik.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Ropivacaine:
→ Pasien dg blok jantung parsial atau lengkap, porfiria akut. 
→ Dapat menyebabkan kondrolisis bila diberikan melalui infus intraartikular. 
→ Pasien dengan gangguan hati yang parah. 
→ Kehamilan dan menyusui.
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Melalui Epidural / Parenteral :
Kategori B: Baik penelitian reproduksi hewan belum menunjukkan risiko janin tetapi tidak ada penelitian terkontrol pada wanita hamil atau penelitian reproduksi hewan menunjukkan efek merugikan (selain penurunan kesuburan) yang tidak dikonfirmasi dalam penelitian terkontrol pada wanita pada trimester pertama (dan tidak ada bukti risiko pada trimester selanjutnya).

Manfaat Ropivacaine

Ropivacaine adalah obat anestesi lokal yang bekerja sangat lama untuk menghambat impuls saraf secara reversibel. manfaat Ropivacaine untuk mengurangi rasa sakit, atau mematikan rasa sebelum operasi adalah :

  • Memblokir pembentukan dan konduksi impuls saraf
  • Meningkatkan ambang untuk eksitasi listrik di saraf
  • Memperlambat propagasi impuls saraf
  • Mengurangi laju kenaikan potensial aksi

Dosis Ropivacaine

Dosis Ropivacaine hanya dikhususkan saat pembedahan dan digunakan hanya untuk orang dewasa.[2]

Dosis Ropivacaine Dewasa

⇔ Nyeri Akut
Parenteral
→ 0,2% larutan: Blok epidural lumbal: 20-40 mg (10-20 mL)
→ Sebagai bolus awal diikuti dengan 20-30 mg (10-15 mL) dengan interval tidak kurang dari 30 menit. 
→ Sebagai alternatif, 12-20 mg/jam (6-10 mL/jam) sebagai infus epidural berkelanjutan. 
→ Dosis hingga 28 mg/jam (14 mL/jam) dapat digunakan jika diperlukan pereda nyeri tambahan. 
→ Blok epidural toraks: 12-28 mg/jam (6-14 mL/jam) sebagai infus kontinu. 
→ Anestesi infiltrasi: 0,2% soln: 2-200 mg (1-100 mL)
→ 0,5% larutan: 5-200 mg (1-40 mL).
⇔ Anestesi Bedah 
Parenteral
→ Blok epidural lumbal: 0,5% larutan: 75-150 mg (15-30 mL)
→ 0,75% soln: 112,5-187,5 mg (15-25 mL)
→ Larutan 1%: 150-200 mg (15-20 mL). 
→ Operasi caesar: 0,5% larutan: 100-150 mg (20-30 mL)
→ 0,75% soln: 112,5-150 mg (15-20 mL). 
→ Blok epidural toraks untuk membangun blok untuk menghilangkan nyeri pasca operasi: 0,5% larutan: 25-75 mg (5-15 mL)
→ 0,75% soln: 37,5-112,5 mg (5-15 mL.
→ Blok saraf tepi: 0,5% soln: 175-250 mg (35-50 mL)
→ 0,75% soln: 225-300 mg (30-40 mL).
→ Anestesi infiltrasi dan blok lapangan: 0,5% soln
→ Hingga 200 mg (40 mL);
→ 0,75% soln: Hingga 225 mg (30 mL).

Efek Samping Ropivacaine

Penggunaan Ropivacaine jika dengan dosis yang tepat, efek samping mungkin tidak akan timbul.[1]

Efek samping ropivacaine yang sering dilaporkan meliputi: 

Efek yang paling sering terjadi adalah:

  • Penglihatan kabur
  • Nyeri dada atau ketidaknyamanan
  • Kebingungan
  • Pusing , pingsan, atau pusing saat bangun tiba-tiba dari posisi berbaring atau duduk
  • Pusing, pusing, atau pingsan
  • Detak jantung lambat atau tidak teratur
  • Berkeringat
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Rasa terbakar, merangkak, gatal, mati rasa , tertusuk, “kesemutan“, atau perasaan kesemutan
  • Panas dingin
  • Penurunan frekuensi atau jumlah urin
  • Kesulitan buang air kecil (dribbling)
  • Demam
  • Buang air kecil yang menyakitkan

Efek Yang SangatJarang Terjadi atau Langka (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Tidak adanya atau penurunan gerakan tubuh
  • Agitasi
  • Kegelisahan
  • Warna kulit kebiruan atau perubahan warna kulit
  • Perubahan penglihatan
  • Kecanggungan
  • Terus berdengung atau berdengung atau suara bising lain yang tidak dapat dijelaskan di telinga
  • Batuk
  • Penurunan kesadaran atau daya tanggap
  • Sulit bernafas
  • Kelopak mata atas terkulai
  • Kantuk
  • Detak jantung cepat atau tidak teratur
  • Perasaan umum tidak nyaman atau sakit
  • Gangguan pendengaran
  • Kehilangan selera makan
  • Hilang kesadaran
  • Suhu tubuh rendah
  • Suasana hati atau perubahan mental
  • Nyeri otot
  • Kejang otot (tetani) atau kejang berkedut
  • Kelemahan otot
  • Mual
  • Kegugupan
  • Nafas berisik
  • Rasa sakit atau ketidaknyamanan di lengan, rahang, punggung, atau leher
  • Nyeri, kemerahan, atau bengkak di lengan atau tungkai
  • Masalah dengan memori
  • Melihat atau mendengar hal-hal yang tidak ada
  • Kejang
  • Kantuk parah
  • Kelelahan atau kelemahan yang parah dan tidak biasa
  • Gemetaran
  • Detak jantung lambat
  • Pembengkakan pada kaki atau nyeri tungkai
  • Sesak di dada
  • Gemetaran
  • Kesulitan tidur
  • Muntah
  • Denyut nadi lemah atau lemah
  • Penambahan berat badan
  • Kulit atau mata kuning

Info Efek Ropivacaine Tenaga Medis:

  • Umum
    • Reaksi terhadap obat ini merupakan karakteristik yang terkait dengan anestesi lokal tipe amida lainnya. Penyebab utama efek samping dapat saya kaitkan dengan kadar plasma yang berlebihan yang mungkin disebabkan oleh overdosis, injeksi intravaskular yang tidak disengaja, atau degradasi metabolisme yang lambat.
  • Kardiovaskular
    • Sangat umum (10% atau lebih): Hipotensi (hingga 54,6%), bradikardia (hingga 19,5%), bradikardia janin (12,1%)
    • Umum (1% hingga 10%): Hipertensitakikardia , nyeri dada, takikardia janin, gawat janin
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Sinkop , hipotensi berat
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Henti jantung , aritmia jantung
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Reaksi vasovagal, hipotensi postural, kelainan EKG nonspesifik, ekstrasistol, aritmia nonspesifik , fibrilasi atrium , perubahan segmen ST, infark miokard, trombosis vena dalam , flebitis, emboli paru
  • Sistem saraf
    • Umum (1% hingga 10%): Paresthesia, sakit kepala, pusing, hipoestesia
    • Jarang (0,1% hingga 1%): toksisitas SSP, kejang, kejang grand mal, kejang, kepala terasa ringan, paresthesia sirkumoral, mati rasa pada lidah, hiperakusis, disartria, tremor
    • Frekuensi tidak dilaporkan : sindrom Horner, paresis, tardive, neuropati, koma, kejang, hipokinesia, hipotonia, ptosis, pingsan, disfungsi sumsum tulang belakang, sindrom arteri spinalis anterior, arachnoiditis, cauda equine, blok tulang belakang total, anestesi persisten, kelemahan, kelumpuhan ekstremitas bawah, kehilangan kendali sfingter, meningitis septik.
  • Lokal
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Nyeri di tempat suntikan
  • Gastrointestinal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Mual (hingga 29,4%), muntah (hingga 14,6%)
    • Umum (1% sampai 10%): Muntah neonatal
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Inkontinensia tinja , tenesmus.
  • Lain
    • Umum (1% sampai 10%): Demam, nyeri, komplikasi pasca operasi, keras, komplikasi neonatal, skor Apgar rendah, demam neonatal, infeksi neonatal, peningkatan suhu, menggigil
    • Jarang (0,1% sampai 1%): Tinnitus , hipotermia, sepsis neonatal
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Malaise, astenia, kecelakaan / cedera, pendengaran abnormal, vertigo.
  • Genitourinari
  • Dermatologis
    • Umum (1% sampai 10%): Pruritus
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Angioedema , urtikaria
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Ruam
  • Hematologi
  • Hati
    • Umum (1% hingga 10%): ikterus neonatal
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Penyakit kuning
  • Metabolik
    • Umum (1% sampai 10%): Hipokalemia , hipoglikemia neonatal
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Asidosis janin
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Hypomagnesemia 
  • Muskuloskeletal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Sakit punggung (hingga 16,4%)
    • Umum (1% hingga 10%): Kram
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Kedutan otot, kekakuan otot, hipotonia
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Myalgia
  • Okuler
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Penglihatan abnormal, penglihatan kabur, penyempitan pupil
  • Psikiatrik
    • Umum (1% hingga 10%): Kecemasaninsomnia
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Agitasi, kebingungan, mengantuk, gugup, amnesia, halusinasi, labilitas emosional, mimpi buruk , gelisah, mengantuk, tidak sadarkan diri.
  • Pernapasan
    • Umum (1% hingga 10%): Dispnea , rinitis, gangguan pernapasan neonatal, takipnea neonatal, hipoksia, hiperkapnia, apnea
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Bronkospasme, batuk, ventilasi rendah, apnea, paralisis pernapasan
  • Kelenjar endokrin
    • Umum (1% hingga 10%): Gangguan payudara / gangguan menyusui 

Detail Ropivacaine

Untuk memahami lebih detil mengenai Ropivacaine, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Ropivacaine, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[2].

Penyimpanan→ Simpan di antara 20-25 ° C.
Cara KerjaDeskripsi: Ropivacaine memblokir baik inisiasi dan konduksi impuls saraf dengan menurunkan permeabilitas membran saraf terhadap ion Na, mengakibatkan penghambatan depolarisasi dengan blokade konduksi yang dihasilkan.
Onset: 3-15 menit (tergantung rute).
Durasi: 3-15 jam (tergantung dosis dan rute).
Farmakokinetik:
Distribusi: Melintasi plasenta. 
Pengikatan protein plasma: Sekitar 94%.
Metabolisme: Dimetabolisme secara ekstensif di hati melalui hidroksilasi aromatik oleh isoenzim CYP1A2.
Ekskresi: Terutama melalui urin (sekitar 1% sebagai obat tidak berubah). 
Waktu paruh eliminasi terminal: 1,8 jam.
Interaksi Dengan Obat Lain→ Efek toksik sistemik aditif dengan anestesi lokal lain atau agen yang secara struktural berhubungan dengan anestesi lokal tipe amida. 
(misalnya antiaritmia tertentu, lidokain dan mexiletine). 
→ Dapat meningkatkan efek samping anestesi umum atau opioid
→ Berkurangnya klirens plasma yang menyebabkan peningkatan kadar plasma ropivacaine dengan fluvoxamine dan enoxacin.
Interaksi Dengan MakananTidak ada
Overdosis⇔ Gejala:  Kejang, depresi SSP, henti peredaran darah, depresi CV, serangan jantung
Penatalaksanaan: Pengobatan simtomatik dan suportif. 
Pertahankan jalan napas yang paten dengan oksigenasi dan ventilasi yang optimal. Dapat memberikan obat antikonvulsan jika perlu.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Tidak ditemukannya pengaruh dari hasil lab

Pertanyaan Seputar Ropivacaine

Bagaimana ropivacaine diberikan?

Ropivacaine diberikan sebagai suntikan melalui jarum yang ditempatkan di area punggung tengah atau bawah di dekat tulang belakang Anda.[1]

Apa yang terjadi jika saya melewatkan satu dosis?

Ropivacaine diberikan sesuai kebutuhan sebelum pembedahan atau prosedur medis lainnya, Anda tidak mungkin memiliki jadwal pemberian dosis.[1]

Apa yang harus saya hindari setelah menerima ropivacaine?

Ropivacaine dapat menyebabkan mati rasa di sebagian besar tubuh Anda. 
Berhati-hatilah untuk menghindari cedera sebelum perasaan itu kembali sepenuhnya.[1]

Obat lain apa yang akan mempengaruhi ropivacaine?

fluvoxamine ;ketokonazol ; sebuah antibiotik – ciprofloxacin , enoxacin, norfloksasin , ofloksasin ; atauobat irama jantung amiodarone (  Cordarone , Pacerone ), dronedarone ( Multaq ), dofetilide ( Tikosyn ), ibutilide (Corvert), atau sotalol ( Betapace ).[1]

Contoh Obat Ropivacaine (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Ropivacaine [1]:

Brand Merek Dagang
NaropinNaropin SDV
Naropin PolyampNaropin Novaplus
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment