Bisoprolol: Manfaat, Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Tinjauan Medis : dr. Shinta Pradyasti
Bisoprolol adalah obat golongan beta blocker/penyekat beta, yaitu obat yang digunakan untuk berbagai kondisi terkait jantung. Obat golongan ini bekerja dengan mengatur ritme jantung yang abnormal dan melindungi... dari serangan jantung. Bisoprolol bekerja secara selektif dan kompetitif menghambat reseptor β1-adrenergik, namun hanya sedikit atau tidak berefek terhadap reseptor β2, kecuali pada dosis tinggi yaitu lebih dari 20mg. Indikasi bisoprolol umumnya adalah serangan jantung, hipertensi, dan gagal jantung. Dosis bervariatif tergantung indikasi dan keadaan klinis individu. Obat ini diminum secara oral, dan mulai bekerja setelah 1-2 jam dikonsumsi. Obat ini harus dikonsumsi rutin sesuai dengan aturan dokter. Hindari penghentian konsumsi obat secara mendadak. Penting pula untuk control dengan dokter dan dilakukan monitoring EKG, tekanan darah, dan denyut nadi. Read more

Apa itu Bisoprolol?

Bisoprolol adalah agen penghambat β1 – adrenergik kardioselektif atau beta blockers 1 yang digunakan untuk mengobati Hipertensi atau yang dikenal dengan tekanan darah tinggi[1].

Bisoprolol umumnya dapat ditoleransi dengan baik oleh tubuh, kemungkinan karena selektivitas reseptor beta blockers 1 β1-adrenergik dan merupakan alternatif yang berguna untuk obat β-blocker atau beta blocker non-selektif dalam pengobatan Hipertensi seperti obat Carvedilol dan Labetalo[1].

Bisoprolol atau juga yang biasa dikenal dengan nama dagang Zebeta, juga obat yang dapat digunakan untuk penyakit jantung. Termasuk nyeri dada karena aliran darah yang tidak cukup ke jantung dan Gagal jantung[2].

Berikut ini info mengenai Bisoprolol mulai dari indikasi, kelas, kategori dan yang lainnya[2]:

IndikasiHipertensi atau tekanan darah tinggi, Stroke, serangan jantung, gangguan hati
KategoriObat resep
KonsumsiDewasa
KelasBeta blockers, penghambat Beta
BentukTablet
KontraindikasiHipersensitif, syok kardiogenik, gagal jantung terbuka, dan Bradikardia Sinus.
PeringatanKonsultasikan pada dokter jika Anda dalam kondisi berikut sebelum menggunakan Bisoprolol:
→ Pasien dengan penyakit bronkospastik,
→ Pasien dengan penyakit miastenia gravis,
→ Pasien dengan penyakit sindrom Raynaud,
→ Pasien dengan penyakit diabetes mellitus,
→ Pasien dengan angina Prinzmetal, blok atrioventrikular derajat 1,
→ Pasien dengan penyakit oklusi arteri perifer, → Pasien dengan penyakit psoriasis,
→ Pasien dengan penyakit hipertiroidisme,
→ Pasien dengan penyakit hipoglikemia. 
→ Pasien yang menjalani operasi besar yang melibatkan anestesi umum. 
→ Hindari penarikan mendadak. 
→ Ganggguan ginjal dan hati. 
→ Kehamilan dan menyusui.
Kategori saat masa Kehamilan dan MenyusuiKategori C: Penelitian pada hewan percobaan menunjukkan efek yang buruk terhadap janin dan tidak ditemukan studi yang memadai pada manusia. Namun, mengingat efektivitasnya, penggunaan obat dapat dipertimbangkan pada wanita hamil meskipun berisiko.
Tinjauan
Bisoprolol atau juga yang biasa dikenal dengan nama dagang Zebeta adalah reseptor blockers B1 kardioselektif berguna untuk mengobati penyakit paru - paru dan gangguan jantung.

Manfaat Bisoprolol

Bisoprolol memiliki beberapa manfaat dalam menyembuhkan pasien pengidap penyakit tekanan darah tinggi atau Hipertensi, Stroke, serangan jantung, dan Gangguan Hati[3]:

  • Agen penghambat β1 – adrenergik kardioselektif pada sistem kerja tubuh berguna mengobati Hipertensi.
  • Bisoprolol secara selektif dan kompetitif mengikat dan memblokir reseptor adrenergik beta – 1 di jantung, sehingga menurunkan kontraktilitas dan kecepatan jantung.

Dosis Bisoprolol

Dosis diberikan sesuai dengan laporan yang berdasarkan respon tekanan darah dan berat badan. Berikut informasi tentang dosis penggunaan Bisoprolol pada orang dewasa[4]:

Dosis awal:
→ 5 mg oral sekali sehari.
Dosis penyesuaian berdasarkan titrasi:
→  Jika tanggapan tubuh yang diinginkan tidak tercapai, dapat meningkatkan dosis menjadi 10 mg, kemudian 20 mg jika perlu.
Dosis maksimum:
→  20 mg per hari.
Penyesuaian Dosis Ginjal
→ CrCl kurang dari 40 mL / mnt:
→ Dosis awal: 2,5 mg oral sekali sehari; hati-hati dengan penyesuaian berdasarkan titrasi dosis.
Penyesuaian Dosis Hati
→ Dosis awal: 2,5 mg oral sekali sehari; hati-hati dengan penyesuaian berdasarkan titrasi dosis.

Efek Samping Bisoprolol

Penggunaan Bisoprolol secara berkala dapat menimbulkan efek samping ringan, berat hingga kronis sesuai dengan keadaan pasien. Berikut penggunaan efek samping penggunaan Bisoprolol[5]:

Efek samping ringan

  • Detak jantung lebih lambat
  • Diare
  • Kelemahan
  • Kelelahan
  • Pusing
  • Kegelisahan
  • Perubahan gairah
  • Mual
  • Mata kering atau terbakar
  • Sakit kepala
  • Gejala pilek atau flu
  • Pembengkakan

Efek samping berat

  • Nyeri atau sakit tubuh
  • Nyeri dada
  • Panas dingin
  • Batuk
  • Sulit atau sulit bernapas
  • Telinga tersumbat
  • Demam
  • Sakit kepala
  • Kehilangan suara
  • Hidung tersumbat
  • Rasa sakit atau nyeri di sekitar mata dan tulang pipi
  • Napas pendek atau sulit bernapas
  • Bersin
  • Sakit tenggorokan
  • Hidung tersumbat atau berair
  • Sesak di dada
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
  • Mengi

Efek samping kronis

  • Ketidaknyamanan pada sistem kerja jantung
  • Pusing, pusing, atau pingsan secara bersamaan
  • Detak jantung lambat atau tidak teratur

Info Efek Samping Bisoprolol untuk Tenaga Medis Ahli[6]:

  • Kardiovaskular
    • Sangat umum (10% atau lebih): Bradycardia (hingga 15,2%).
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri dada, kejengkelan gagal jantung, hipotensi, ekstremitas dingin, edema perifer, iskemia, gangguan konduksi, gagal jantung kiri, palpitasi, gangguan vena.
    • Tidak umum (0,1% hingga 1%): Gangguan atrioventrikular (AV), hipotensi ortostatik.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Gangguan ritme lainnya, klaudikasio.
    • Bradikardia terjadi sebagai kejadian terkait dosis.
    • Gagal jantung terjadi pada 18,4% pasien (n = 1328) dibandingkan dengan 22,8% pasien yang diobati dengan plasebo (n = 1321).
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Pusing (hingga 13,3%).
    • Umum (1% hingga 10%): Sakit kepala, mati rasa pada ekstremitas, gangguan serebrovaskular, sinkop, hipoestesi.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Vertigo, paresthesia, hypoesthesia, hyperesthesia, somnolence, penurunan konsentrasi / memori, tremor, kelainan rasa.
    • Laporan setelah pemasaran: Ketidakstabilan.
  • Pernafasan
    • Sangat umum (10% atau lebih): Dispnea (hingga 13,8%).
    • Umum (1% hingga 10%): Radang paru-paru, bronkitis, batuk, dispnea saat aktivitas, infeksi saluran pernapasan atas, gangguan pernapasan, stridor, edema saluran pernapasan, perdarahan saluran pernapasan, sinusitis.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Bronkospasme.
    • Langka (0,01% hingga 0,1%): Rinitis alergi.
    • Sinusitis terjadi sebagai kejadian terkait dosis
  • Imunologis
    • Sangat umum: konversi Antinuclear antibody (ANA) (hingga 15%).
    • Umum (1% hingga 10%): Infeksi virus.
  • Dermatologis
    • Umum (1% hingga 10%): Pruritus.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Berkeringat.
    • Langka (0,01% hingga 0,1%): Gatal, kemerahan, ruam.
    • Sangat Langka (kurang dari 0,01%): Alopecia, ruam seperti psoriasis, eksaserbasi psoriasis.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Jerawat, eksim, iritasi kulit, vaskulitis kulit.
    • Laporan setelah pemasaran: Dermatitis, dermatitis eksfoliatif.
  • Saluran pencernaan
  • Metabolik
    • Peningkatan asam urat, serum kalium, glukosa, dan fosfor yang terkait dengan penggunaan obat ini tidak penting secara klinis dan jarang mengakibatkan penghentian.
    • Umum (1% hingga 10%): Gangguan metabolisme purin, metabolisme karbohidrat terganggu, perubahan berat badan, perubahan kolesterol, kadar kalium berubah, perubahan lemak darah.
    • Langka (0,01% hingga 0,1%): Peningkatan trigliserida.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Gout.
    • Laporan setelah pemasaran: Peningkatan asam urat dan glukosa.
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri tungkai, mialgia, artropati, artralgi.
    • Langka (0,1% hingga 1%): Kelemahan otot, kram.
    • Laporan setelah pemasaran: Nyeri punggung, sakit leher, berkedut.
  • Lain
    • Kelelahan dan asthenia terjadi sebagai kejadian terkait dosis.
    • Umum (1% hingga 10%): Asthenia, kelelahan, sakit tubuh, demam, malaise.
    • Langka (0,01% hingga 0,1%): Gangguan pendengaran.
    • Laporan setelah pemasaran: Sakit telinga, tinnitus.
  • Psikiatrik
  • Hati
    • Peningkatan transaminase 1 hingga 2 kali batas atas normal dilaporkan pada 6,2% pasien, dengan tingkat kejadian multipel 1,9%. Secara umum, peningkatan ini adalah hasil dari kelainan yang mendasarinya atau diselesaikan dengan terus menggunakan obat ini.
    • Umum (1% hingga 10%): Hepatomegali
    • Langka(0,01% hingga 0,1%): Peningkatan enzim hati (ALT, AST), hepatitis.
  • Hipersensitif
    • Langka (0,01% hingga 0,1%): Hipersensitivitas.
    • Laporan setelah pemasaran: Angioedema.
    • Dari 15% pasien yang mengembangkan status ANA positif, sepertiga pasien dikonversi kembali ke titer negatif dengan penggunaan berkelanjutan.
  • Mata
    • Langka (0,01% hingga 0,1%): Mengurangi aliran air mata.
    • Sangat Langka (kurang dari 0,01%): Konjungtivitis.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Gangguan visual, nyeri mata, tekanan mata.
  • Ginjal
    • Kreatinin dan BUN dikaitkan dengan kadar yang sedikit meningkat, tetapi efek ini umumnya tidak penting secara klinis dan jarang mengakibatkan penghentian.
    • Laporan setelah pemasaran: Sistitis, kolik ginjal.
    • Laporan pasca pemasaran: Peningkatan kreatinin dan BUN.
  • Hematologi
    • Laporan pasca pemasaran: Purpura, penurunan WBC dan platelet.
    • Selama pengobatan dengan obat ini, penurunan kadar sel darah merah dan trombosit tidak penting secara klinis dan jarang mengakibatkan penghentian.

Detail Bisoprolol

Untuk memahami lebih detail mengenai penggunaan obat Bisoprolol, berikut rincian obat Bisoprolol[2]:

PenyimpananTablet
→ Jauhkan dari anak-anak.
→ Simpan di tempat yang sejuk dan kering, jauh dari sinar matahari langsung dengan suhu 25 – 30°C.
→ Simpan di lemari es. Jangan membeku.
Cara kerja→ Agen penghambat β1 – adrenergik kardioselektif pada sistem kerja tubuh berguna mengobati Hipertensi.
→ Bisoprolol secara selektif dan kompetitif mengikat dan memblokir reseptor adrenergik beta – 1 di jantung, sehingga menurunkan kontraktilitas dan kecepatan jantung.
Interaksi dengan obat lain→ Penggunaan rifampisin secara bersamaan meningkatkan pembersihan metabolik Bisoprolol, menghasilkan waktu paruh eliminasi Bisoprolol yang lebih pendek. Namun, modifikasi dosis awal umumnya tidak diperlukan.
Sildenafil dapat menambah efek penurun tekanan darah dari Bisoprolol. Hubungi dokter Anda jika Anda mengalami tanda-tanda dan gejala tekanan darah rendah seperti pusing, pusing, pingsan, memerah, sakit kepala, atau detak jantung atau detak jantung yang cepat.
Interaksi dengan makanan→ Alkohol (Ethanol)
→ Multivitamin with mineral
Kolesterol tinggi (Hyperlipoproteinemia, Hypertriglyceridemia, Sitosterolemia)
Interaksi dengan penyakit lain→ Blok Bradyarrhythmia / AV
→ Syok kardiogenik / hipotensi
→ CHF
→ Diabetes
→ Hemodialisis
→ Hipersensitif
→ Penyakit jantung iskemik
→ PVD
→ Penyakit ginjal / hati
→ Insufisiensi serebrovaskular
Glaukoma
→ Hiperlipidemia
→ Hipertiroidisme
Myasthenia gravis
Feokromositoma
→ Psoriasis
Takikardia
Asma / COPD
OverdosisGejala Overdosis:
→ Kegelisahan
→ penglihatan kabur
→ berkeringat dingin
→ koma
→ kebingungan
→ Dingin, kulit pucat
→ Penurunan output urin
→ Depresi
→ Urat leher melebar
→ Pusing, pingsan, atau pusing ketika bangun dari posisi berbaring atau duduk tiba-tiba
→ Kelelahan ekstrim
→ Detak jantung cepat
→ Kelaparan meningkat
→ Pernapasan tidak teratur
→ Mual
→ Kegugupan
→ Mimpi buruk
→ Napas berisik
→ Kejang
→ Kegoyahan
→ Bicara cadel
→ Berkeringat
→ Pembengkakan pada wajah, jari, kaki, atau kaki bagian bawah
→ Pertambahan berat badan
Pengaruh pada hasil labTidak ada laporan yang dapat menjadi dasar ketetapan tentang pengaruh hasil tes positif palsu penggunaan Bisoprolol pada pasien pengidap penyakit Konstipasi dan pengosongan perut karena prosedur medis.

Pertanyaan seputar Bisoprolol

Apa efek samping penggunaan Bisoprolol?

Dalam penggunaan obat Bisoprolol secara terus menerus dapat memberikan pasien mengalami efek samping sebagai berikut[3]:
→ Detak jantung lebih lambat
→ Diare
→ Kelemahan
→ Kelelahan
→ Pusing

Brand Merek Dagang

Berikut Brand Merek Dagang obat Bisoprolol[6]:

Bisoprolol
Bisoprolol Fumerate
Concor

fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment