Methylphenidate: Manfaat- Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Methylphenidate adalah obat stimulant sistem syaraf pusat yang biasa digunakan untuk mengobati gejala dari attention deficit disorder (ADD), attention deficit hyperactivity disorder (ADHD), dan narkolepsi (sebuah gangguan tidur di mana penderitanya dapat tertidur yang berlebihan di siang hari dan dapat menyebabkan kantuk yang tiba-tiba). [1]

Apa itu Methylphenidate?

Berikut ini terdapat tabel yang berisi info mengenai Methylphenidate: [1, 2]

IndikasiObat yang merangsang sistem kerja saraf
KategoriObat keras (disertai resep)
KonsumsiAnak-anak dan dewasa
KelasStimulan SSP
BentukTablet, transdermal
Kontraindikasi→ Meliliki riawayat kecemasan, ketegangan, agitasi; glaukoma, hipertiroidisme, anoreksia, dan phaeochromocytoma.
→ Gangguan tic atau riwayat keluarga atau diagnosis sindrom Tourette.
→ Gangguan kardiovaskular yang sudah ada sebelumnya (misal hipertensi yang parah, gagal jantung, angina, serangan jantung, aritmia)
Aneurisma; kelainan pembuluh darah.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Methylponidate:
→ Pasien dengan riwayat kejang, alkohol atau penyalahgunaan obat.
→ Hipertensi dan gangguan kardiovaskular lainnya yang mungkin diperburuk oleh peningkatan denyut jantung.
→ Psikosis atau gangguan bipolar yang sudah ada sebelumnya.
→ Anak-anak, Ibu hamil dan menyusui.
Kategori Obat pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Melalui PO/Transdermal (oral/kulit) :
Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.

Manfaat Methylphenidate

Berikut ini manfaat dari Methylphenidate pada penderita ADHD, ADD, dan narkolepsi: [2, 3]

  • Melatih fokus.
  • Meningkatkan ketrampilan mendengarkan.
  • Mengendalikan masalah perilaku.

Dosis Methylphenidate

Pemberian Methylphonidate dibagi menjadi dua, dewasa dan anak-anak: [2]

Dosis Dewasa

Oral/Diminum

Narkolepsi:
20-30 mg/hari dalam dosis yang terpisah, Dosis yang efektif: 10-60 mg setiap hari.

Dosis Anak

Transdermal
Gangguan hiperaktif
6-17 tahun
→ Dosis awal: 1.1-3.3 mg/jam. Oleskan ke daerah pinggul sehari sekali di pagi hari, lepaskan setalah 9 jam.
→ Tingkatkan dosis sesuai dengan kebutuhan. Dosis maksimal: 3,3 mg/jam.
Oral/Diminum:
⇔ Gangguan hiperaktif

⇔ Anak: 6-17 thn
→ 5 mg sekali minum.
→ Interval mingguan: Dapat meningkat menjadi 5-10 mg
→ Maks: 60 mg setiap hari dalam dosis terpisah.

Efek Samping Methylphenidate

Berikut ini ada beberapa efek samping yang ditimbulkan oleh Methylphenidate. Segera hubungi dokter jika mengalami gejala-gejala di bawah ini: [2, 3]

  • Gugup.
  • sulit tidur.
  • kehilangan nafsu makan.
  • penurunan berat badan.
  • pusing.
  • mual.
  • muntah.
  • sakit kepala.
  • meningkatkan tekanan darah.
  • aliran darah di jari tangan atau kaki (seperti dingin, mati rasa, nyeri, atau perubahan warna kulit).
  • luka yang tidak biasa pada jari tangan atau kaki.
  • detak jantung tidak teratur,
  • perubahan mental/mood/perilaku (seperti agitasi, agresi, perubahan suasana hati, pikiran abnormal, pikiran bunuh diri), gerakan otot yang tidak terkontrol (seperti berkedut, gemetar).
  • suara yang sulit kontrol.
  • penglihatan kabur.

Info Untuk Para Tenaga Medis

  • Umum
    • Reaksi merugikan yang lebih umum dilaporkan termasuk penurunan nafsu makan, sakit perut, mual, muntah, dispepsia, insomnia, penurunan berat badan, kecemasan, pusing, lekas marah, mempengaruhi labilitas, takikardia, dan peningkatan tekanan darah.
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Kelesuan, infeksi telinga, pireksia, kelelahan, gangguan telinga dan labirin, asthenia, keracunan/komplikasi prosedural.
  • Psikiatrik
    • Sangat umum (10% atau lebih): Gangguan kejiwaan (27,9%), insomnia (13,3%), lekas marah (11%)
    • Umum (1% hingga 10%): Kecemasan, gelisah, gangguan tidur, agitasi, memengaruhi stabilitas, agresi, depresi, suasana hati tertekan, perilaku abnormal, bruksisme, keadaan kebingungan, insomnia awal, penurunan libido, kegugupan emosional, ketegangan, serangan panik.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Gangguan psikotik, halusinasi (pendengaran, visual, sentuhan), kemarahan, keinginan bunuh diri, perubahan suasana hati, air mata, memburuknya gangguan tic yang sudah ada sebelumnya atau sindrom Tourette, hypervigilance.
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Mania, disorientasi, gangguan libido
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): upaya bunuh diri / bunuh diri total, suasana hati depresi sementara, pemikiran abnormal, apatis, perilaku berulang, fokus berlebihan
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Delusi, gangguan pikiran, keadaan pengakuan, logorrhea.
  • Metabolik
    • Sangat umum (10% atau lebih): Nafsu makan menurun (27,1%), gangguan metabolisme dan gizi (11,5%)
    • Umum (1% hingga 10%): Anoreksia, penurunan berat badan.
  • Saluran pencernaan
    • Sangat umum (10% atau lebih): Gangguan gastrointestinal (23,5%), mulut kering (21,5%), mual (12,2%), muntah (10,2%).
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri perut (atas dan umum), diare, pencernaan yang terganggu, sakit gigi, sakit perut.
    • Tidak umum (0,1% hingga 1%): Sembelit.
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Gangguan sistem saraf (23,5%), sakit kepala (23,2%)
    • Umum (1% hingga 10%): Pusing, diskinesia, tremor, kantuk, perasaan gelisah, hiperaktif psikomotorik, mengantuk, vertigo, paresthesia, mabuk perjalanan, sakit kepala.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Sedasi, tremor.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Konvulsi, gerakan koreoatetoid, defisit neurologis iskemik reversibel, gangguan serebrovaskular (vaskulitis, perdarahan serebral, kecelakaan serebrovaskular, arteri serebral, oklusi serebral), sindrom maligna neuroleptik (NMS).
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Kejang grand mal, migrain, sedasi, sindrom serotonin (dalam kombinasi dengan obat serotonergik)
  • Kelenjar endokrin
    • Umum (1% hingga 10%): Sistem reproduksi.
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Ginekomastia.
  • Pernafasan
    • Sangat umum (10% atau lebih): Nasofaringitis (19,1%), gangguan pernapasan/toraks/mediastinum (10,6%)
    • Umum (1% hingga 10%): Infeksi saluran pernapasan atas, batuk, nyeri orofaringeal/pharyngolaryngeal, sinusitis, dispnea.
  • Muskuloskeletal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Gangguan muskuloskeletal dan jaringan ikat (14,4%),
    • Umum (1% hingga 10%): Sendi keseleo, artralgia.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Mialgia, otot berkedut, otot tegang, kejang otot.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Kram otot.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Rhabdomyolysis, penindasan pertumbuhan, artralgia.
  • Kardiovaskular
    • Umum (1% hingga 10%): Palpitasi, takikardia, kelainan jantung, kelainan pembuluh darah, aritmia, hipertensi, hot flush, perubahan tekanan darah dan detak jantung (biasanya meningkat)
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Murmur jantung
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Angina pektoris
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Serangan jantung, infark miokard, dingin perifer, fenomena Raynaud, kematian jantung mendadak
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Takikardia supraventrikular, bradikardia, ekstrasistol ventrikel, ekstrasistol
    • Laporan pasca pemasaran: Angina pektoris, bradikardia ekstrasistol, takikardia supraventrikular, ekstrasistol ventrikel, nyeri dada, nyeri dada
  • Dermatologis
    • Umum (1% hingga 10%): Ruam, pruritus, urtikaria, demam, rambut rontok / alopecia, dermatitis, ekskoriasi hiperhidrosis, gangguan kulit dan jaringan subkutan
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Edema angioneurotik, kondisi bulosa, kondisi eksfoliatif
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Ruam makula, eritema
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): purpura trombositopenik, dermatitis eksfoliatif, eritema multiforme, erupsi obat tetap
  • Imunologis
    • Sangat umum (10% atau lebih): Infeksi dan infestasi (45,2%)
    • Umum (1% hingga 10%): Gangguan sistem kekebalan, influenza
  • Mata
    • Umum (1% hingga 10%): Gangguan mata, nyeri mata
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Diplopia, penglihatan kabur
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Kesulitan akomodasi visual, midriasis, gangguan visual
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Mata kering
    • Laporan pasca pemasaran: Tunanetra, midriasis, diplopia
  • Genitourinari
  • Hati
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Peningkatan enzim hati
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Fungsi hati tidak normal, koma hati, peningkatan alkali fosfatase darah, peningkatan bilirubin darah
    • Laporan pasca pemasaran: Cedera hepatoseluler, gagal hati akut
  • Hipersensitif
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Reaksi hipersensitivitas (angioedema, anafilaksis, pembengkakan auricular, eksantema)
  • Hematologi
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Leukopenia, trombositopenia, anemia, penurunan jumlah trombosit, jumlah darah putih abnormal

Detail Methylphenidate

Berikut ini informasi detail mengenai methylphenidate, mulai dari penyimpanan hingga gejala overdosis: [2, 3]

Penyimpanan→ Simpan antara 20-25 ° C.
→ Jangan simpan di freezer.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembapan.
Cara KerjaDeskripsi: Methylphenidate adalah stimulan SSP ringan yang menghambat reuptake norepinefrin dan dopamin menjadi neuron presinaptik. Obat ini juga merangsang korteks serebral dan struktur subkortikal yang menyebabkan peningkatan aktivitas gejala.
→ Onset: 20-60 menit (pelepasan langsung atau diperpanjang); 60-180 menit (pelepasan yang panjang); 60 menit.
Durasi: 3-5 hari (pelepasan langsung); 6-12 hari (pelepasan diperpanjang); 2-6 hari (pelepasan berkelanjutan); 11-12 jam.
→ Farmakokinetik:
Penyerapan: Mudah diserap dari saluran pencernaan (diminum). Tingkat penyerapan energi makanan. Waktu untuk memuncak konsentrasi plasma: Kira-kira 2 jam (pelepasan segera).
Distribusi: Didistribusikan ke dalam ASI. Pengikatan protein plasma: 10-33%.
Metabolisme: Menjalani metabolisme first-pass yang ekstensif. Dimetabolisme secara ekstensif melalui de-esterifikasi oleh carboxylesterase CES1A1 menjadi asam ritanilat.
Ekskresi: Melalui urin (90% sebagai metabolit dan obat yang tidak berubah) dan feses (dalam jumlah kecil). Waktu paruh eliminasi plasma: Kira-kira 2 hari (oral); sekitar 3-4 hari.
Interaksi dengan obat lain → Dapat mengurangi efek agen antihipertensi.
→ Dapat meningkatkan kadar fenitoin, TCA dalam serum.
→ Risiko peningkatan TD mendadak selama operasi dengan anestesi halogen.
→ Dapat meningkatkan efek merugikan / toksik dari clonidine.
Interaksi dengan makanan → Makanan dapat meningkatkan penyerapan oral dari sediaan segera-lepas.
→ Alkohol dapat memperburuk efek SSP yang merugikan.
Overdosis ⇔ Gejala: Muntah, tremor, agitasi, otot berkedut, hiperpireksia, halusinasi, eufhoria, kebingungan, delirium, berkeringat, memerah, sakit kepala, hipertensi, kekeringan pada selaput lendir, takikardia, midriasis, palpitasi.
⇔ Cara Mengatasi: pengobatan gejala
Pengaruh pada hasil labHasil positif palsu untuk tes deteksi urin amfetamin.

Pertanyaan Seputar Methylphenidate

Apa obat ini menyebabkan ketergantungan?

Setiap obat memiliki takaran dosis tersendiri, harap konsultasikan kepada dokter setiap pemakaian.[1]

Bagaimana jika saya melewatkan dosis?

Segera ambil dosis begitu ingat. Jangan meminum dosis double. Harap konsultasikan setiap kali penggunaan.[1]

Apa obat ini menyebabkan mengantuk?

Obat ini berfungsi untuk melatih fokus, tidak ada efek samping mengantuk.[2]

Contoh Obat Methylphenidate (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini adalah merek dagang Methylphenidate yang ada di pasaran

Brand Merek Dagang
Ritalin
Concerta
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment