Alprostadil: Manfaat, Dosis, dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Alprostadil merupakan obat yang digunakan untuk mengatasi disfungsi ereksi [1, 2, 3, 4].

Apa itu Alprostadil?

Alprostadil berfungsi untuk relaksasi pembuluh darah dan otot di dalam penis sehingga meningkatkan aliran darah untuk ereksi [2, 4].

Berikut informasi mengenai alprostadil [1, 3]:

IndikasiDisfungsi ereksi yang disebabkan oleh neurogenik, vaskulogenik, psikogenik, atau etiologi campuran
KategoriObat Khusus
KonsumsiAnak-anak dan dewasa
KelasObat untuk disfungsi ereksi dan kelainan ejakulatoris/vasodilator perifer dan aktivator cerebral
BentukSuppositoria, topikal krim, cairan injeksi
KontraindikasiRiwayat dari priapisme kambuhan, anemia sel sabit atau gejala, multiple myeloma, leukemia, trombositemia, polisitemia, predisposisi pada trombosis vena, deformasi penis anatomis (seperti angulasi, fibrosis cavernosa, penyakit Peyronie, stenosis uretra distal, hipospadia berat dan pembungkukan, balanitis, uretritis akut/kronis), implan penis. Pasien yang disarankan untuk tidak melakukan aktivitas seksual (seperti pasien dengan kondisi kardiovaskuler atau cerebrovaskuler tidak stabil). Penggunaan bersamaan dengan obat ain untuk disfungsi ereksi (seperti inhibitor  fosfodiesterase tipe 5 atau phosphodiesterase tipe 5 (PDE5), papaverine). Neonatus dengan gejala gangguan pernapasan. Anak-anak (intrakavernosal)
PeringatanPasien dengan kondisi berikut wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menerima pengobatan alprostadin:
→ Pasien dengan kecenderungan terjadi pendarahan
→ Pasien dengan penyakit ditularkan melalui darah dan pulmoner
→ Pasien dengan serangan iskemik sementara
→ Pasien dengan penyakit jantung kongenital dan gagal jantung kongenital
→ Pasien dengan riwayat gangguan psikiatrik atau ketergantungan obat
→ Pasien dengan pasangan yang sedang hamil (gunakan kondom barrier jika pasangan sedang atau berkemungkinan hamil)
Kategori Obat pada Kehamilan & MenyusuiKategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.

Manfaat Alprostadil

Obat alprostadil digunakan untuk mengatasi disfungsi ereksi (impotensi) dan membantu diagnosis tertentu yang menyebabkan kondisi tersebut [1, 2, 3, 4].

Disfungsi ereksi yaitu ketidakmampuan untuk mempertahankan suatu ereksi untuk mencapai intercourse seksual. Disfungsi ereksi sering disebut juga sebagai impotensi. Faktor penyebab disfungsi ereksi meliputi: [5]

Dosis Alprostadil

Dosis Dewasa

Obat alprostadil digunakan pada pasien dewasa dengan dosis sebagai berikut[1]:

Intrakavernosa (suntikan ke pangkal penis)
⇔ Diagnosis disfungsi ereksi
→ 5-20 mcg sebagai dosis tunggal

⇔ Disfungsi ereksi
→ Dosis awal 2,5 mcg diikuti dengan 5 mcg jika terdapat respon sebagian, atau 7,5 mcg jika tidak terdapat respon.
→ Peningkatan selanjutnya sebesar 5-10 mcg diberikan sampai dosis yang sesuai tercapai.
→ Kisaran dosis umum: 5-20 mcg
→ Dosis maksimal: 60 mcg
→ Untuk kondisi yang disebabkan neurogenik (seperti cedera tulang belakang): Dosis awal 1,25 mcg, diikuti dengan 2,5 mcg kemudian 5 mcg, dan peningkatan selanjutnya sebesar 5 mcg hingga dosis yang sesuai pada interval setidaknya 1 hari untuk responder; untuk non-responder, dosis yang lebih besar dapat diberikan dalam 1 hari
→ Frekuensi maksimal: satu kali sehari, 3 kali seminggu.
Topikal/Kutaneus
⇔ Disfungsi ereksi
→ Sebagai krim: Dosis awal 300 mcg diaplikasikan pada ujung penis, dapat dikurangi hingga 200 mcg jika pasien tidak dapat menoleransi AR.
→ Frekuensi maksimal: satu kali sehari, 2-3 kali seminggu
Urethral
⇔ Diagnosis disfungsi ereksi
→ 500 mcg sebagai dosis tunggal

⇔ Disfungsi ereksi
→ Dosis awal 250 mcg, dapat ditingkatkan secara bertahap hingga 1000 mcg, atau dikurangi hingga 125 mcg tergantung pada respon pasien
→ Frekuensi maksimal: dua kali sehari; 7 dosis seminggu

Dosis Anak-Anak

Obat alprostadil dapat digunakan pada pasien anak-anak dengan dosis sebagai berikut[1]:

Intravena
⇔ Penanganan duktus arteriosus paten pada neonatal dengan penyakit jantung bawaan
→ Mula-mula 0,05-0,1 mcg/kg/menit via infus kontinu, dikurangi ke dosis paling rendah yang masih memungkinkan untuk menjaga respon pasien.
→ Jika respon tidak memadai, dosis dapat ditingkatkan hingga 0,4 mcg/kg/menit

Efek Samping Alprostadil

Berikut beberapa efek samping alprostadil yang memerlukan pertolongan medis segera[4]:

  • Pembengkokan penis disertai rasa sakit ketika ereksi
  • Ereksi terus menerus selama 4 sampai 6 jam
  • Ereksi terus menerus selama lebih dari 6 jam dengan rasa sakit yang teramat dan terus menerus
  • Pembengkakan dalam testis atau muncul rasa sakit pada testis

Berikut beberapa efek samping alprostadil yang memerlukan pertolongan medis jika berlangsung terus menerus atau dalam jangka waktu lama[4]:

  • Pendarahan dan rasa sakit pada tempat injeksi
  • Ereksi disertai rasa sakit
  • Memar atau darah beku pada area injeksi di penis, biasanya disebabkan oleh injeksi yang tidak tepat

Info Efek Samping Alprostadil untuk Tenaga Medis[4]

  • Umum
    • Meliputi: sakit pada penis, pendarahan lokal, demam, sakit pada uretra, sensasi terbakar di uretra, apnea, dan sensasi panas atau flushing
  • Genitouriner
    • Sangat Umum (10% atau lebih): sakit pada penis (hingga 36%), sakit pada uretra (13%), sensasi terbakar pada uretra (12%)
    • Umum (1% hingga 10%): ereksi yang bertambah lama hingga lebih dari 4 jam, angulasi penis, fibrosis peniS, fibrosis badan kavernosa, penyakit Peyronie, kelainan penis, kelainan prostat, sakit pada testis, pendarahan atau bercak pada uretra dan abrasi uretra minor lainnya, sensasi terbakar atau gatal pada vagina
    • Tidak Umum (0,1% hingga 1%): priapisme, eritema skrotum, disuria, hematuria, pollakiuria, urgensi buang air kecil, pendarahan uretra, balanitis, phimosis, gangguan ejakulasi, kelainan pada skrotum, sakit pada skrotum, pembengkakan testis, edema testis, edema skrotum, sprematocele, kelainan testis, massa testis, deposit hemosiderin penis, pembengkakan kelenjar preputium, sakit perineal, ereksi disertai rasa sakit
    • Jarang (kurang dari 0,1%): infeksi saluran urin
    • Frekuensi tidak dilaporkan: anuria, ejakulasi abnormal, deviasi penile, sensasi hangat pada penile, frekuensi urinasi/urgensi urinasi/gangguan urinasi
  • Kardiovaskuler
    • Sangat Umum (10% atau lebih): sensasi panas (10,1%)
    • Tidak Umum (0,1% hingga 1%): kerapuhan vaskuler, ekstrasistol supraventrikuler, kelainan vena, vasodilatasi, gangguan vaskuler perifer, edema perifer, pembengkakan vena pada kaki
    • Frekuensi tidak dilaporkan: gagal jantung kongestif, hiperemia, blok jantung sudut kedua, shock, spasme pada infundibulum ventrikel kanan, takikardi supraventrikuler, fibrilasi ventrikuler, detak jantung cepat, pneumoperikardium, hipertropi ventrikuler, takifilaksis, perubahan histologis ductus arterious, kebocoran vena, aritmia kardiak, hipotensi postural, perubahan tekanan darah, shock vagal, reaksi vasovagal, iskemik myokardi
  • Lokal
    • Sangat Umum (10% atau lebih): pendarahan lokal (15%)
    • Umum (1% hingga 10%): hematoma pada area injeksi, sensasi terbakar pada area injeksi, sensasi tekanan/tegang pada penis, sakit pada area injeksi
    • Tidak umum (0,1% hingga 1%): pendarahan area injeksi, edema pada area injeksi, inflamasi area injeksi, massa area injeksi, pruritus area injeksi, pembengkakan dan kemerahan pada area ineksi, iritasi area injeksi, anestesia area injeksi, sensasi hangat pada area injeksi
    • Frekuensi tidak diaporkan: rasa sakit lokal
  • Sistem Pernapasan
    • Sangat Umum (10% atau lebih): apnea (12%)
    • Umum (1% hingga 10%): infeksi saluran pernapasan bagian atas, sinusitis, rinitis
    • Frekuensi tidak dilaporkan: bradipnea, bersin bronkial, hipercapnia, depresi respirasi, masalah pernapasan, tachypnea, paru-paru hypoplastik, pneumothoraks
  • Lain-lain
    • Sangat Umum (10% atau lebih): demam (14%)
    • Umum (1% hingga 10%): sepsis, gejala menyerupai influenza, sakit, cedera tidak disengaja
    • Tidak Umum (0,1% hingga 1%): asthenia
    • Frekuensi tidak dilaporkan: hipotermia, kegelisahan, kelemahan tidak biasa
  • Otot dan Tulang
    • Umum (1% hingga 10%): sakit pada punggung, sakit pada kaki, sakit pada pelvis, spasme otot
    • Tidak Umum (0,1% hingga 1%): eksostosis
    • Frekuensi tidak dilaporkan: hiperekstensi di leher, kekakuan, proliferasi korteks pada tulang panjang, microcephali, kram kaki
  • Metabolik
    • Umum (1% hingga 10%): hipokalemia, hipertrigliseridemia, hiperkolesterolemia, hiperglikemia
    • Frekuensi tidak dilaporkan: hipoglikemia, hiperkalemia
  • Sistem Saraf
    • Tidak Umum (0,1% hingga 1%): sinkop, hipoestesia, hiperestesia, presinkop
    • Frekuensi tidak dilaporkan: pendarahan cerebral, keletihan, mati rasa, kolaps, amnesia, masalah cerebrovaskuler
  • Dermatologis
    • Umum (1% hingga 10%): ekimosis, eritema, penyakit kulit
    • Frekuensi tidak dilaporkan: diaphoresis, sensitivitas, iritasi, pruritus pada area tidak dilapikasikan
  • Gastrointestinal
    • Tidak Umum (0,1% hingga 1%): obstruksi lambung, hipertropi mukosa lambung, mual, mulut kering
    • Frekuensi tidak dilaporkan: regurgitasi lambung, peritonitis
  • Imunologis
    • Umum (1% hingga 10%): infeksi
    • Tidak Umum (0,1% hingga 1%): infeksi jamur, demam umum
    • Jarang (kurang dari 0,1%): anafilaksis/ reaksi menyerupai anafilaksis
  • Hematologis
    • Umum (1% hingga 10%): koagulasi intravaskuler terdiseminasi
    • Tidak Umum (0,1% hingga 1%): peningkatan kreatinin darah
    • Sangat Jarang (kurang dari 0,01%): trombositopenia
    • Frekuensi tidak dilaporkan: anemia, pendarahan, anemia hipokromik
  • Okuler
    • Umum (1% hingga 10%): penglihatan abnormal
  • Hepatik
    • Frekuensi tidak dilaporkan: hiperbilirubinemia, atresia bilier
  • Ginjal
  • Psikiatrik
    • Frekuensi tidak dilaporkan: hiperiritabilitas

Detail Alprostadil

Untuk mengetahui mengenai penyimpanan, cara kerja, interaksi dengan obat lain, interaksi dengan makanan, dan overdosis alprostadil berikut informasinya[1]:

PenyimpananLarutan untuk injeksi IV/krim/urethral:
→ Simpan antara 2-8°C
→ Jangan disimpan di freezer
Serbuk untuk injeksi intrakavernosa:
→ Simpan di bawah suhu 25°C (5, 10, 20 mcg); 2-8°C (40 mcg)
Cara KerjaDeskripsi: Alprostadil, suatu prostaglandin E1 yang terdapat secara alami dalam tubuh, merupakan agen vasodilatasi dan inhibitor agregasi platelet. Obat ini menginduksi ereksi dengan relaksasi otot-otot polos trabecular dan dilatasi arteri kavernosa, memungkinkan darah mengalih ke ruang-ruang lacunar penis. Obat ini juga mengakibatkan relaksasi otot polos pada ductus arteriosus
→ Onset: Disfungsi ereksi: 5-20 menit
→ Durasi: Disfungsi ereksi: < 1 jam
Farmakokinetik:
→ Absorpsi: Waktu konsentrasi plasma puncak: 30-60 menit (intrakavernosa); sekitar 1 menit (uretral)
→ Pengikatan protein plasma: 81%, terutama pada albumin; 55% pada α-globulin IV-4 fraksi
→ Metabolisme: Dimetabolisme (sekitar 70-80%) dalam satu jalur tunggal melaui paru-paru via oksidasi beta dan omega menjadi 13,14-dihidro-PGE1, 15-keto-PGE1, dan 15-keto-13,14-dihidro-PGE1 (IV)
→ Ekskresi: Melalui urin (90% sebagai metabolit) dan feses
→ Paruh waktu eliminasi: 0,5-10 menit
Interaksi dengan obat lain→ Penurunan pengaruh dengan simpatomimetik, dekongestan, dan supresan nafsu makan
→ Dapat meningkatkan pengaruh antihipertensif, obat vasoaktif, antikoagulan dan inhibitor agregasi platelet
Berpotensi fatal: peningkatan AR, meliputi peningkatan lama ereksi , dengan inhibitor PDE5 (seperti sildenafil, tadalafil, vardenafil) dan obat lain yang menginduksi ereksi (seperti papaverine)
Overdosis ⇔ Gejala: Hipotensi, sinkop, pusing, rasa sakit pada penis yang terus menerus, priapisme, krisis hipertensif
⇔ Cara Mengatasi: Perawatan simptomatik dan suportif. Penanganan peningkatan lama ereksi atau priapisme dapat meliputi aspirasi darah kavernosa atau pemberian intrakavernosa agonis α-adrenergik (seperti phenylephrine, epinephrine) atau dopamine

Pertanyaan Seputar Alprostadil

Apa saja yang sebaiknya dihindari ketika mengkonsumsi alprostadil?

Hindari aktivitas mengemudikan kendaraan dan aktivitas lain yang berpotensi menimbulkan cedera/bahaya[4].

Obat apa saja yang mempengaruhi alprostadil?

Obat lain yang diinjeksikan ke penis dapat mempengaruhi kerja alprostadil. Obat-obat seperti hepatin dan warfarin juga dapat mempengaruhi alprostadil . Hindari penggunaan obat-obat lain tanpa berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu[4].

Apakah pengobatan dapat dihentikan ketika merasa baikan?

Ya. Alprostadil digunakan hanya ketika dibutuhkan dan tidak diberikan sebagai obat berjangka waktu panjang dengan dosis harian[4].

Apakah alprostadil aman untuk kehamilan dari pasangan pengguna?

Alprostadil termasuk kategori C untuk kehamilan, sehingga berpotensi merugikan janin. Penggunaan obat oleh pasien dengan pasangan yang sedang atau memiliki kemungkinan hamil perlu diwaspadai [4].

Contoh Obat (Merek Dagang) Alprostadil

Berikut beberapa obat dengan kandungan alprostadil [4]:

Brand Merek Dagang
Caverject
Alprestil
Edex
Muse
Prostin VR Pediatric
Edex Refill
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment